Memahami Pengertian Conversion: Apa itu Konversi? Dasar, Contoh dan Cara Mengetahuinya! Kenapa itu Penting dalam Dunia Digital Marketing?

0
Gambar Pengertian Conversion Apa Itu Konversi Dasar Dasar Contoh Dan Cara Mengetahuinya Serta Kenapa Itu Penting Dalam Dunia Digital Marketing
Gambar Pengertian Conversion Apa Itu Konversi Dasar Dasar Contoh Dan Cara Mengetahuinya Serta Kenapa Itu Penting Dalam Dunia Digital Marketing

Tahukah Anda, Pengertian Conversion, Apa itu Konversi? Dasar-Dasar, Contoh dan Cara Mengetahuinya serta Kenapa itu Penting dalam Dunia Digital Marketing? Orang pemasaran web suka membuat istilah baru untuk hal-hal yang kalian pikir sudah Anda pahami! Dalam dunia pemasaran atau internet marketing, kata “conversion atau konversi” mewakili tindakan apa pun di situs web Anda yang lebih berharga daripada seseorang yang mengunjungi situs Anda dan pergi tanpa melakukan apa pun. Apa yang dimaksud dengan konversi sepenuhnya tergantung pada industri dan pada masing-masing perusahaan.

Ya! Sebuah conversion merupakan hal yang vital, karena mereka membuat bisnis Anda manjadi menguntungkan. Konversi terbaik adalah penjualan, tetapi konversi lain juga bernilai jika mereka membantu Anda menemukan lead (arahan) dan memelihara mereka menjadi pelanggan yang membayar. Sekalipun Anda tidak mengetahuinya, atau jika Anda masih belum sepenuhnya memahaminya, mereka tetap bernilai. Terkait hal itu, dalam postingan kali ini, Kami akan membahas secara lebih detail dan lengkap tentang apa itu pengertian conversion (konversi) secara umum dan dalam digital marketing! Mari simak ulasannya berikut!

Pengertian Conversion

Dalam marketing, konversi atau conversion adalah tindakan yang dilakukan oleh pengunjung situs web, yang dianggap menguntungkan bagi pemilik situs web, dan didorong melalui pesan ajakan bertindak atau Call To Action (CTA) berdasarkan simpulan Kami yang bersumber dari Situs Omniconvert.

Agar pengunjung dapat melakukan tindakan yang diinginkan, salinan halaman Anda, elemen desain dan kegunaannya harus bekerja bersama satu sama lain dalam menciptakan pengalaman pengguna atau yang lebih sering dikenal dengan User Experience (UX) yang smooth dan mulus.

Ada berbagai jenis tindakan menguntungkan yang dapat diklasifikasikan sebagai konversi, misalnya seperti membeli produk, mengunduh e-book atau materi gratis, menonton video atau mendengarkan materi audio, berlangganan buletin, berlangganan keanggotaan bulanan.

Apa itu Konversi?

Ilustrasi Gambar Apa Itu Conversion Atau Konversi Dan Apa Saja Dasar Dasarnya
Ilustrasi Gambar Apa Itu Conversion Atau Konversi Dan Apa Saja Dasar Dasarnya

Jadi, apa itu sebenarnya yang dimaksud dengan konversi? Seperti yang telah Kami nyatakan sebelumnya, istilah ini lebih sering dikenal dengan conversion (secara global).

Konversi pada dasarnya adalah penyelesaian tujuan. Kata “konversi” dapat diterapkan pada tindakan apa pun yang dilakukan pengguna di situs web Anda yang bernilai dalam beberapa hal. Karena ada beragam tindakan yang dapat diambil yang mungkin berharga, konversi dapat banyak hal.

Untuk definisinya sendiri, menurut ahli atau pakar di Oxford English Dictionary, kata “konversi” didefinisikan sebagai proses mengubah atau menyebabkan sesuatu berubah dari satu bentuk ke bentuk lainnya. Banyak orang mungkin akrab dengan istilah ini karena berkaitan dengan konversi agama atau konversi dua poin dalam sepakbola.

Konversi kadang-kadang juga disebut sebagai actions (tindakan), events (peristiwa), goal completions (penyelesaian tujuan), atau leads dan prospek.

Lalu, apa sebenarnya konversi itu? Bergantung pada bisnis Anda, ada berbagai kemungkinan konversi. Konversi utama yang sering disebut oleh para marketer atau pemasar termasuk:

  • Sales atau penjualan.
  • Leads (arahan).
  • Pendaftaran e-mail.
  • Pengisian formulir.
  • Registrasi.
  • Subscription atauu berlangganan.
  • Kunjungan ke halaman utama.
  • Panggilan telepon (atau kontak langsung lainnya).
Baca Juga :  Hidup Adalah: Pengertian Hidup, Jenis dan Arti Hidup dalam Islam

Tidak semua jenis conversion ini berlaku untuk semua bisnis, dan mungkin ada konversi lain yang dapat dilacak bisnis Anda. Apa pun yang menunjukkan minat pelanggan atau membawa mereka selangkah lebih dekat dalam siklus pembelian juga dapat berupa konversi.

Dasar-Dasar Conversion (Konversi)

Agar lebih memahami tentang apa arti conversion atau konversi ini, pastinya kita juga harus mengetahui apa saja yang menjadi dasar-dasar mereka.

Untuk itu, Kami akan menjelaskannya dengan hanya fokus pada conversion (konversi) dalam jenis pembelian untuk saat ini. Banyak konsumen mulai berbelanja dan kemudian meninggalkan hanya meninggalkannya di shopping cart (keranjang belanja) saja, mereka jadi tidak berkomitmen, mereka memutuskan mereka akan membeli barang nanti atau bahkan mungkin di dalam toko asli saja.

Pemasar yang cerdas dapat mengubah keranjang yang terlantar ini menjadi sebuah penjualan, karena mereka sudah tahu produk apa yang diminati konsumen. Bahkan jika pengguna tidak memasukkan sesuatu ke keranjang, Anda masih tahu produk apa yang mereka lihat di website e-commerce (baca pengertian e-commerce disini) tersebut.

Jika Anda ingin meningkatkan conversion rate (rasio konversi) pembelian atau lainnya, Anda mungkin ingin mempertimbangkan “micro conversion” atau “konversi mikro” saja, alih-alih bertanya pada diri sendiri pertanyaan seperti bagaimana kita membuat orang membeli lebih banyak? Akan lebih bijaksana untuk memecah konversi menjadi banyak langkah dan elemennya.

Kami lebih merekomendasikan untuk memeriksa halaman website Anda yang paling penting serta jalur konsumen umum, dan memperhatikan statistik seperti persentase pencarian yang menghasilkan klik ke halaman produk.

Berbekal informasi dasar conversion itu, Anda dapat fokus untuk mengoptimalkan hasil pencarian Anda untuk meningkatkan “konversi mikro” ini dan mendorong lebih banyak tindakan. Dalam hal ini, mereka lebih dikenal dengan Conversion Rate Optimization (CRO).

Contoh Conversion (Konversi)

Terkait hal di atas, perlu kalian ketahui bahwa definisi konversi juga tergantung pada jenis situs web yang Anda miliki. Jika Anda menjual produk, konversi dapat berupa pembelian.

Jika tujuan situs web Anda adalah meyakinkan orang untuk menghubungi Anda atau meminta harga atau penawaran serta permintaan jasa, konversi dapat menjadi bentuk pengiriman dan pengisian formulir. Bahkan phone call atau panggilan telepon dapat menjadi sebuah konversi jika itu adalah tujuan situs web Anda.

Untuk perusahaan B2B (bisnis-ke-bisnis) atau operasi B2C (bisnis-ke-konsumen) yang kompleks, konversi dapat berupa kunjungan ke halaman utama atau landing, penayangan video marketing (pemasaran), download (unduhan), pendaftaran buletin, atau pengiriman formulir.

Dalam e-commerce, konversi yang paling umum adalah berlangganan buletin, mengklik CTA (ajakan bertindak) dalam e-mail, atau mengirimkan formulir kontak dari situs web Anda, tentu saja, konversi pamungkas dan terbaik adalah tempat pengguna membeli sesuatu dari situs web Anda.

Baca Juga :  Ini Pengertian Crisis Management: Cara Kerja, Jenis, Ruang Lingkup, Contoh dan Cara Mengatasinya!

Ada banyak taktik yang membantu bisnis meningkatkan konversi di situs web mereka, dari UI atau UX dan bagaimana situs web disusun (pengunjung didorong ke arah pembelian menggunakan pola strategis) ke strategi yang lebih halus, seperti menyembunyikan menu ketika pengunjung mulai untuk menggulir ke bawah halaman Anda dan banyak lagi yang lainnya.

Memiliki strategi konversi di tempat sangat penting untuk meningkatkan penjualan. Seperti yang sudah Kami singgung sebelumnya, proses menemukan cara untuk meningkatkan konversi umumnya dikenal sebagai optimasi tingkat konversi atau CRO.

Cara Mengetahui Conversion atau Konversi

Ilustrasi Gambar Cara Mengetahui Conversion Atau Konversi Dalam Membahas Pengertian Dan Artinya Serta Kenapa Itu Penting
Ilustrasi Gambar Cara Mengetahui Conversion Atau Konversi Dalam Membahas Pengertian Dan Artinya Serta Kenapa Itu Penting

Setelah kita mengetahui apa itu pengertian conversion (konversi) dan dasarnya di atas, kita juga perlu memahami bagaimana cara untuk mengetahui sebuah conversion.

Tunggu, bagaimana Anda tahu jika konversi terjadi? Ya! Caranya adalah dengan mengukur tingkat konversi, atau persentase keseluruhan pengunjung yang melakukan tindakan di situs Anda.

Sebagai contoh misalnya, jika Anda memiliki 10 pengunjung dari total traffic (lalu lintas pengunjung) Anda situs web per hari dan 5 di antaranya mengklik unduhan gratis Anda, tingkat konversi Anda adalah 50% (persen).

Anda mungkin ingin tingkat konversi yang lebih tinggi karena beberapa alasan sederhana. Anda mendapatkan lebih banyak pelanggan, Anda meningkatkan brand awareness atau kesadaran merek Anda, dan akhirnya, Anda mendapatkan lebih banyak prospek (pendapatan).

Gagasan pemasaran konversi mempertimbangkan banyak hal, termasuk bagaimana penawaran dibuat, waktu penawaran khusus, dan bahkan desain situs web hingga font dan warna yang digunakan! Dengan begitu banyak hal yang perlu kalan dipertimbangkan.

Mengapa Conversion atau Konversi Penting?

Membahas mengenai pengertian conversion, terkait dunia digital marketing, jika kalian sendiri menanyakan hal ini, tentu saja karena begitulah cara bisnis mengetahui apakah sales funnel atau corong pemasaran mereka berfungsi dengan baik.

Sangat sedikit pelanggan yang siap membeli saat pertama mereka mendarat di situs web. Dengan menetapkan beberapa titik kontak dan menganalisis konversi di masing-masingnya, prospek dapat ditekan ke saluran penjualan.

Konversi memungkinkan bisnis untuk membedakan antara pengunjung yang tertarik dengan produk mereka dan mereka yang tidak. Pengunjung yang melakukan tindakan yang diinginkan berubah menjadi petunjuk.

Konversi juga dapat membantu bisnis mengidentifikasi masalah dengan situs web atau corong pemasaran mereka. Dengan menganalisis perjalanan pelanggan dan menemukan kemacetan yang ada, seorang marketer (pemasar) yang hebat dapat melihat apa yang berfungsi atau tidak, sumber lalu lintas apa yang paling banyak menghasilkan pelanggan, dan mana yang harus dihilangkan.

Intinya, meskipun konversi penting, itu hanya bagian dari teka-teki. Memastikan bahwa perjalanan pelanggan mulus, tanpa keberatan, adalah kunci untuk meningkatkan penjualan.

Jangan Hanya Fokus pada Tingkat Conversion (Konversi) Saja!

Tentu saja, tingkat konversi saja tidak menceritakan keseluruhannya. Conversion rate atau rasio konversi adalah persentase sederhana, rasio orang yang melakukan sesuatu (membeli barang, mendaftar untuk e-mail atau petunjuk lainnya) dari semua orang yang diberikan opsi untuk melakukan sesuatu (semua pengunjung situs).

Baca Juga :  Coronavirus bagi Internet dan Digital Marketing: Inilah Pengertian dan Dampaknya!

Dan sementara untuk tingkat konversi yang sebesar 20% saja memang terlihat lebih baik daripada tingkat konversi 10%. Tahukah Anda bahwa dengan lebih banyak pengunjung situs Anda mengonversi bisnis Anda dapat menghasilkan lebih banyak pendapatan dengan tingkat konversi 10% saja, karena tingkat konversi tidak mempertimbangkan total pengeluaran pengguna.

Plus, tidak setiap pengunjung yang datang ke situs Anda bermaksud untuk membeli mungkin mereka menelusuri produk, atau mencari informasi (baca pengertian informasi disini) kontak atau jam bisnis Anda.

Tingkat konversi tidak mengukur waktu yang dihabiskan atau halaman per kunjungan atau seberapa banyak pengguna terlibat dengan situs Anda, tingkat konversi penting, tetapi penting untuk tidak mengembangkan miopia konversi.

Anda perlu memahami bahwa tingkat konversi sangat bervariasi berdasarkan saluran rujukan, dan Anda dapat mengubah pendekatan Anda untuk setiap saluran untuk mengoptimalkan pengalaman dan memberi tip skala pada conversion untuk berbagai jenis pengguna.

Kesimpulan

Baiklah, jadi dari pembahasan dan penjelasan tentang Pengertian Conversion, Apa itu Konversi? Dasar-Dasar, Contoh dan Cara Mengetahuinya serta Kenapa itu Penting dalam Dunia Digital Marketing di atas, dapat kita simpulkan bahwa konversi atau conversion adalah segala hal yang mengacu pada pengunjung situs web yang melakukan daftar tindakan yang diinginkan yang ditargetkan. Ini dapat mencakup mengklik link atau tautan tertentu, mengunduh program yang diinginkan, berlangganan daftar buletin, memberikan informasi pribadi sebagai pemimpin bisnis atau membeli produk atau layanan.

Sebuah Konversi disesuaikan dengan kebutuhan spesifik situs web dan dapat diberikan nilai spesifik. Conversion sangat penting untuk keberhasilan situs web karena lalu lintas saja tidak menjamin kesuksesan website. Umumnya konversi yang diterjemahkan langsung pada pendapatan, seperti pembelian, dianggap sebagai akuisisi.

Penutup

Demikianlah ulasan yang dapat Kami bagikan dalam postingan kali ini, dimana Kami membahas mengenai Pengertian Conversion, Apa itu Konversi? Dasar-Dasar, Contoh dan Cara Mengetahuinya serta Kenapa itu Penting dalam Dunia Digital Marketing. Semoga tulisan ini dapat bermanfaat untuk Kita semua terutama dalam mengetahui istilah-istilah teknologi dalam online dan internet marketing.

Silahkan bagikan artikel atau tulisan Kami disini jika kalian rasa ini bermanfaat untuk teman-teman, kerabat serta rekan bisnis Anda semua. Sekian dari Saya, Terima Kasih.

Tinggalkan Komentar