Literacy: Pengertian, Apa itu Literasi? Definisi Menurut Ahli, Tujuan, Fungsi, Macam Manfaat, Jenis, Contoh, Perbedaannya, serta Pentingnya!

Gambar Dari Pengertian Literacy Apa Itu Literasi Definisi Menurut Ahli Tujuan Fungsi Macam Jenis Contoh Perbedaannya Dengan Illiteracy Iliterasi Serta Pentingnya
Gambar Dari Pengertian Literacy Apa Itu Literasi Definisi Menurut Ahli Tujuan Fungsi Macam Jenis Contoh Perbedaannya Dengan Illiteracy Iliterasi Serta Pentingnya

Memahami Pengertian dari Literacy, Apa itu Literasi? Definisi Menurut Ahli, Tujuan Fungsi, Macam, Jenis, Contoh, Perbedaannya dengan Illiteracy (Iliterasi), serta Kenapa itu Penting!

Pada era ini, literasi atau celik huruf (Melayu) sudah menjadi hal yang terbilang sangat penting di tahun 2023 berbanding dengan tahun-tahun sebelumnya.

Yup! Dengan kemajuan pesat teknologi dan peningkatan pergantungan pada komunikasi digital, literasi celik dalam penggunaan teknologi dan media digital adalah penting untuk kejayaan dalam banyak bidang kehidupan.

Ini termasuk bukan sahaja keupayaan untuk menggunakan program dan aplikasi komputer, tetapi juga keupayaan untuk menavigasi sistem digital yang kompleks, menganalisis data.

Tentu, itu juga termasuk dalam berkomunikasi secara berkesan melalui pelbagai platform (baca pengertian lengkap dari postingan pembahasan arti platform di sini) digital.

Selain itu, keterampilan keaksaraan atau literasi tradisional seperti membaca, menulis, dan berpikir kritis tetap penting untuk sukses di berbagai bidang, termasuk bisnis, pendidikan, dan kesehatan.

Benar! Secara keseluruhan, menjadi terpelajar di era ini berarti memiliki berbagai keterampilan dan pengetahuan yang memungkinkan individu untuk menavigasi dan berpartisipasi secara efektif di dunia digital sembari mempertahankan keterampilan literasi dasar yang kuat.

Terkait hal itulah, dalam postingan kali ini Kami akan membahas lebih lanjut mengenai pengertian, definisi menurut ahli, jenis, dan macam contoh-contoh dari literacy atau literasi.

Mari kita simak!

Pengertian Literacy

Berarti literasi (dalam Bahasa Indonesia), literacy pada dasarnya dipahami sebagai kemampuan membaca dan menulis.

Makna istilahnya memang telah diperluas untuk mencakup kemampuan menggunakan bahasa, angka, gambar, dan sarana lain untuk memahami dan menggunakan sistem simbol dominan suatu budaya, serta sangat penting dalam membantu kita memahami dunia kita, mulai dari saat kita bangun hingga tidur, kita terus-menerus memaknai dunia di sekitar kita.

Mengutip sumber dari Situs Alberta Education, pengertian literasi (literacy) diartikan sebagai kemampuan, kepercayaan diri dan kemauan untuk terlibat dengan bahasa untuk memperoleh, membangun dan mengkomunikasikan makna dalam semua aspek kehidupan sehari-hari, di mana bahasa dijelaskan sebagai sistem komunikasi yang dibangun secara sosial dan budaya.

Apa itu Literasi?

Oke, jadi, apa itu sebenarnya yang dimaksud dengan literasi ini?

Seperti yang sudah Kami terangkan di atas, istilah ini lebih dikenal dengan kata literacy secara global.

Literasi biasanya didefinisikan sebagai kemampuan membaca dan menulis, atau kemampuan menggunakan bahasa untuk membaca, menulis, mendengarkan, dan berbicara.

Dalam konteks modern, kata tersebut mengacu pada membaca dan menulis pada tingkat yang memadai untuk komunikasi, atau pada tingkat yang memungkinkan seseorang memahami dan mengkomunikasikan gagasan dalam masyarakat yang melek huruf, sehingga dapat mengambil bagian dalam masyarakat tersebut.

Literasi juga dapat merujuk pada kemahiran dalam sejumlah bidang, seperti seni atau aktivitas fisik.

Tingkat melek huruf yang mengacu pada “literasi atau literacy” adalah ukuran penting dari sumber daya manusia suatu wilayah.

Benar! Hal ini karena orang yang melek huruf dapat dilatih lebih murah daripada orang yang buta huruf, umumnya memiliki status sosial ekonomi yang lebih tinggi, dan menikmati prospek kesehatan dan pekerjaan yang lebih baik.

Definisi Literasi dan Pengertian Literacy Menurut Para Ahli

Literasi merupakan konsep yang kompleks dan multifaset yang telah didefinisikan dan dipelajari oleh banyak ahli di bidangnya, di mana berikut adalah beberapa definisi literasi dan pengertian literacy dari para ahli terkemuka yang harus kalian ketahui.

1. UNESCO (2004)

Menurut UNESCO, mereka mendefinisikan dan mengartikan literasi sebagai kemampuan untuk mengidentifikasi, memahami, menginterpretasikan, mencipta, mengkomunikasikan dan menghitung, menggunakan bahan cetak dan tulisan yang dikaitkan dengan berbagai konteks.

Mereka menjelaskan bahwa literasi ini melibatkan suatu kontinum pembelajaran dalam memungkinkan individu untuk mencapai tujuan mereka, untuk mengembangkan pengetahuan dan potensi mereka, dan untuk berpartisipasi penuh dalam komunitas mereka dan masyarakat yang lebih luas.

2. Paulo Freire (1970)

Menurut Paulo Freire di paper atau jurnalnya yang bersumber dari salah satu templat publikasi terkemuka, dia mengartikan bahwa Literasi atau keaksaraan bukanlah akhir dari pendidikan atau bahkan awal, ini adalah salah satu jalan yang ditempuh pendidikan dalam mengejar tujuannya.

Dia menerangkan bahwa keaksaraan harus dianggap sebagai proses pembelajaran permanen, bukan peristiwa satu kali.

3. David Barton (2007)

David Barton di artikelnya menerangkan bahwa literasi adalah praktik sosial, tertanam dalam konteks budaya dan sejarah tertentu, dan melibatkan serangkaian keterampilan dan kompetensi kognitif, afektif, dan sosial.

4. Brian Street (1995)

Brian Street dalam makalahnya mendefinisikan melek huruf atau nama lain dari literasi ini bukanlah seperangkat keterampilan yang netral, melainkan seperangkat praktik yang dibangun secara sosial yang mencerminkan dan mereproduksi hubungan sosial kekuasaan dan ketidaksetaraan.

Baca Juga :  Civic Education: Apa itu Pendidikan Kewarganegaraan? Sejarah, Tujuan dan Fungsi, Macam, Contoh, Cara serta Kenapa itu Penting!

5. James Paul Gee (Wah, 2015)

Menurut para ahli terkemuka lainnya yang bernama James Paul Gee baru-baru ini di publikasinya pada tahun 2015, dia menjelaskan bahwa Literasi bukan hanya tentang membaca dan menulis, tetapi tentang menggunakan bahasa dan sistem simbolik lainnya untuk membuat makna dan berkomunikasi dengan orang lain dalam berbagai konteks.

Benar, seperti yang dapat kita lihat di atas, definisi-definisi itu menyoroti sifat keaksaraan atau literasi yang kompleks dan beragam, menekankan dimensi sosial, budaya, dan sejarahnya, serta pentingnya untuk pengembangan pribadi dan masyarakat.

Tujuan dan Fungsi Literacy

Agar kita dapat lebih memahami terkait apa itu pengertian dari literasi atau literacy ini, maka penting bagi kita untuk mengetahui apa fungsi dan tujuannya secara spesifik.

Oke, fungsi dan tujuan literasi sangat beragam dan dapat bervariasi tergantung pada konteks dan perspektif.

Adapun beberapa beberapa fungsi umum dan tujuan literasi atau literacy yang juga disebut dengan keaksaraan ini antara lain:

  • Komunikasi; Salah satu fungsi utama keaksaraan adalah untuk memungkinkan individu berkomunikasi secara efektif melalui berbagai bentuk bahasa tertulis dan lisan. Ini termasuk kemampuan membaca dan menulis dengan lancar, serta memahami dan menafsirkan berbagai jenis teks.
  • Pendidikan; Literasi juga penting untuk pendidikan, karena memungkinkan individu untuk mengakses dan terlibat dengan berbagai materi dan sumber belajar. Ini termasuk buku teks, sumber daya online, dan materi pendidikan lainnya yang sering disajikan dalam bentuk tertulis.
  • Pemberdayaan; Literasi juga dapat menjadi alat yang ampuh untuk pemberdayaan, karena memungkinkan individu untuk mengakses informasi, mengekspresikan ide dan pendapat mereka, dan berpartisipasi penuh dalam komunitas dan masyarakat mereka. Ini dapat membantu mempromosikan perubahan sosial dan politik, serta pertumbuhan dan perkembangan individu.
  • Pembangunan ekonomi; Literasi juga penting untuk pembangunan ekonomi, karena memungkinkan individu untuk mengakses dan terlibat dengan informasi dan sumber daya yang berkaitan dengan pekerjaan, kewirausahaan, dan manajemen keuangan. Hal ini dapat membantu mendorong pertumbuhan dan stabilitas ekonomi, serta kesejahteraan individu dan masyarakat.

Intinya, fungsi dan tujuan keaksaraan (sebutan lain yang mengacu pada literasi) terkait erat dengan perkembangan pribadi dan masyarakat, dan sangat penting untuk keberhasilan di banyak bidang kehidupan.

Selain itu, perlu kalian ketahui juga bahwa literacy atau literasi ini merupakan bagian dari pengembangan kedewasaan individu, yang memungkinkan seseorang untuk mencapai potensinya sebagai pribadi, dan keterampilan penting yang memungkinkan seseorang untuk menjadi anggota masyarakat yang berfungsi penuh, mampu menyumbangkan kemampuan dan bakatnya untuk kebaikan semua.

Dengan demikian, salah satu tujuan Pembangunan Milenium Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) adalah untuk mencapai pendidikan dasar universal, suatu tingkat sekolah yang mencakup literasi dan numerasi dasar, sehingga memastikan bahwa semua orang di seluruh dunia dapat berpartisipasi dalam masyarakat secara lebih penuh.

Macam-Macam Manfaat Melakukan Literasi, Keaksaraan, atau Literacy

Oke, sekarang kita telah mengetahui pengertian literacy, apa itu, definisi literasi menurut para ahli dengan tahun dan link paper atau jurnalnya.

Sekarang, apa manfaat melakukannya?

Ada banyak manfaat literasi, baik bagi individu maupun bagi masyarakat secara keseluruhan, di mana beberapa manfaat utama yang perlu untuk diketahui adalah sebagai berikut:

  • Pengembangan pribadi; Keterampilan literasi memungkinkan individu untuk mengakses dan memahami informasi, berkomunikasi secara efektif, dan membuat keputusan berdasarkan informasi. Ini dapat mengarah pada pemberdayaan pribadi yang lebih besar, kepercayaan diri, dan rasa kendali atas hidup seseorang.
  • Pendidikan; Keaksaraan adalah keterampilan dasar untuk pendidikan, memungkinkan individu untuk belajar dan memperoleh pengetahuan di berbagai mata pelajaran dan disiplin ilmu.
  • Ketenagakerjaan; Keaksaraan adalah faktor kunci dalam kelayakan kerja, karena banyak pekerjaan memerlukan keterampilan keaksaraan dasar dan kemampuan untuk menggunakan teknologi digital.
  • Kesehatan; Literasi terkait dengan hasil kesehatan yang lebih baik, karena individu dengan keterampilan literasi yang lebih tinggi lebih mampu memahami informasi kesehatan, membuat keputusan tentang kesehatan mereka, dan mengakses layanan kesehatan.
  • Keterlibatan sipil; Literasi sangat penting untuk kewarganegaraan aktif, memungkinkan individu untuk berpartisipasi dalam proses demokrasi, terlibat dengan komunitas mereka, dan mengadvokasi hak dan kepentingan mereka.
  • Pembangunan ekonomi; Istilah gaul dari literasi yakni melek huruf adalah pendorong utama pembangunan ekonomi, karena memungkinkan individu untuk berpartisipasi dalam angkatan kerja, memulai dan menjalankan bisnis, dan berkontribusi pada pertumbuhan ekonomi.

Betul! Secara keseluruhan, literasi merupakan keterampilan mendasar yang memiliki manfaat luas bagi individu, komunitas, dan masyarakat.

Jenis Literasi dan Contoh Literacy

Dalam membahas pengertian literasi beserta dengan mengutip penjelasan defisini literacy menurut para ahli di atas, harus Kami tekankan terlebih dahulu bahwa pemahaman kita tentang keterampilan literasi seringkali dibatasi oleh pengalaman pendidikan kita.

Bagi kalian semua yang berada di bidang pendidikan, kalian pasti sudah tahu dan memiliki banyak gambaran bahwa ada banyak bentuk literasi, yang semuanya membantu kita untuk tetap terlibat penuh dalam masyarakat demokratis kita.

Oke, ini dia beberapa jenis-jenis literasi dan apa saja contoh-contohnya yang perlu kita ketahui, di mana masing-masingnya ada dengan seperangkat keterampilan dan kompetensinya sendiri.

a. Basic Literacy (Literasi Dasar)

Jenis literasi pertama yang akan Kami jelaskan di sini yaitu adalah basic literacy atau literasi dasar.

Ini mengacu pada kemampuan membaca, menulis, dan memahami informasi tertulis dasar.

Contoh keterampilan literasi dasar termasuk decoding atau mengartikan kata, memahami struktur kalimat, dan memahami teks sederhana.

Baca Juga :  Image Retrieval: Pengertian, Apa itu Pengambilan Gambar, System, dan Content-Based? Jenis Macam, Contoh Penerapan, dan Penelitian Terkaitnya!

b. Digital Literacy (Literasi Digital)

Selanjutnya yaitu adalah digital literacy atau literasi digital yang Kami bahas di nomor 2 ini (walaupun sekarang sedang ramai dibacakan oleh orang-orang di era modern ini).

Literasi digital, utamanya adalah mengacu pada kemampuan untuk menggunakan teknologi digital (seperti situs web, website, media sosial, dan lainnya) secara efektif dan bertanggung jawab terhadapnya.

Benar! Sangat sederhana, contoh keterampilan literasi digital termasuk menggunakan mesin pencari (search engine seperti Google, Bing, Yahoo, Yandex, dan lain-lain), menavigasi situs web, dan menggunakan media sosial.

c. Financial Literacy (Literasi Keuangan)

Kemudian, ada financial literacy atau literasi keuangan.

Literasi keuangan ini pada dasarnya mengacu pada kemampuan untuk memahami dan mengelola informasi dan sumber daya keuangan.

Contoh keterampilan literasi keuangan antara lain membuat anggaran, menabung, dan memahami produk keuangan seperti pinjaman dan kartu kredit.

d. Health and Medical Literacy (Literasi Kesehatan)

Lalu, ada juga health and medical literacy atau literasi kesehatan.

Jenis tipe literasi kesehatan ini mengacu pada kemampuan untuk memahami dan menggunakan informasi kesehatan untuk membuat keputusan tentang kesehatan seseorang.

Adapun contoh keterampilan keaksaraan kesehatan termasuk memahami terminologi medis, menafsirkan statistik kesehatan, dan mengikuti petunjuk pengobatan.

e. Media Literacy (Literasi Media)

Seperti namanya, media literacy atau literasi media ini mengacu pada kemampuan untuk menganalisis dan mengevaluasi pesan dan informasi media secara kritis, terutama dengan adanya banyak masalah hoaks sekarang ini.

Contoh keterampilan literasi media termasuk mengidentifikasi bias dalam pelaporan berita, memahami dampak periklanan, dan mengenali pengaruh media terhadap sikap dan perilaku.

f. Social and Cultural Literacy (Literasi Budaya)

Jenis tipe macam literasi terakhir yang dapat Kami jelaskan dalam postingan ini yaitu adalah social and cultural literacy atau yang dapat diartikan dengan literasi budaya.

Jenis literasi budaya adalah tipe literasi yang mengacu pada kemampuan untuk memahami dan menghargai budaya dan cara hidup yang berbeda.

Contoh keterampilan literasi budaya termasuk memahami norma dan nilai budaya, mengenali simbol dan artefak budaya, dan berkomunikasi secara efektif lintas batas budaya.

Betul, sebagaimana yang sudah Kami jelaskan di atas, ada berbagai jenis dan macam literasi yang berbeda ini mencerminkan beragam keterampilan dan kompetensi yang dibutuhkan untuk menavigasi dan berpartisipasi secara efektif dalam berbagai aspek kehidupan modern.

Perbedaan Literacy (Literasi) dengan Illiteracy atau Iliterasi

Selain membahas tentang pengertian literacy, di sini Kami juga akan menerangkan apa perbedaannya dengan antonim atau lawan katanya yakni illiteracy yang berarti iliterasi.

Oke, literasi dan iliterasi (bukan kata baku) yang berarti buta huruf adalah dua ujung spektrum yang berlawanan yang mengacu pada kemampuan individu untuk membaca, menulis, dan memahami informasi.

Perlu Kami ulangi lagi bahwa literasi mengacu pada kemampuan membaca dan menulis pada tingkat yang memungkinkan individu untuk berfungsi secara efektif dalam masyarakat, sedangkan buta huruf mengacu pada ketidakmampuan membaca dan menulis pada tingkat dasar.

Literasi merupakan keterampilan dasar yang memungkinkan individu untuk mengakses dan memahami informasi, berkomunikasi secara efektif, dan membuat keputusan, serta penting untuk pengembangan pribadi, pendidikan, pekerjaan, kesehatan, keterlibatan masyarakat, dan pembangunan ekonomi.

Iliterasi atau buta huruf, di sisi lain, dapat memiliki konsekuensi negatif yang signifikan bagi individu dan masyarakat.

Ini dapat membatasi akses ke pendidikan, pekerjaan, dan perawatan kesehatan, dan dapat berkontribusi pada ketidaksetaraan sosial dan ekonomi.

Buta huruf juga dapat menyebabkan pengucilan sosial, isolasi, dan kurangnya partisipasi dalam kehidupan sipil.

Simple-nya, melek huruf dan buta huruf mewakili dua ujung spektrum yang berlawanan yang mencerminkan kemampuan individu untuk membaca, menulis, dan memahami informasi, di mana literacy adalah keterampilan dasar yang memiliki banyak manfaat bagi individu dan masyarakat, sementara iliterasi atau buta huruf dapat memiliki konsekuensi negatif yang signifikan.

Kenapa Literasi itu Penting? 

Kurangnya keterampilan keaksaraan vital (dalam hal ini literacy) pastinya dapat menahan seseorang di setiap tahap kehidupan mereka.

Untuk seorang anak, mereka mungkin tidak akan berhasil di sekolah, untuk sebagai orang dewasa muda mereka juga mungkin akan dikucilkan dari pasar kerja, dan sebagai orang tua mereka tidak akan dapat mendukung pembelajaran anak mereka sendiri.

Yup! Siklus antar generasi ini membuat mobilitas sosial dan masyarakat yang lebih adil menjadi lebih sulit.

Orang dengan keterampilan literasi rendah mungkin tidak dapat membaca buku atau koran, memahami rambu-rambu jalan atau label harga, memahami jadwal bus atau kereta api, mengisi formulir, membaca petunjuk tentang obat-obatan atau menggunakan internet.

Selain itu, sebagai siswa atau mahasiswa di universitas dan kampus lainnya membutuhkan literasi untuk terlibat dengan kata-kata tertulis dalam kehidupan sehari-hari.

Pikirkan seberapa sering Anda menggunakan keterampilan membaca Anda sendiri dalam kehidupan sehari-hari.

Bukan hanya artikel seperti ini yang membutuhkan literasi, tetapi juga tanda, label, dan pesan di ponsel Anda.

Hal yang sama berlaku untuk menulis!

Saat ini, bahkan panggilan telepon telah digantikan oleh pesan instan dan komunikasi berbasis teks, membuat kemampuan membaca menjadi lebih penting.

Tetapi di luar tingkat fungsional, keaksaraan memainkan peran penting dalam mengubah siswa menjadi warga negara yang terlibat secara sosial.

Mampu membaca dan menulis berarti mampu mengikuti peristiwa terkini, berkomunikasi secara efektif, dan memahami isu-isu yang membentuk dunia kita.

Baca Juga :  Form (Formulir): Apa itu Form Document, HTML, Database dan Digital? Ini Penjelasan dan Perbedaannya!

Berliterasi dalam Bisnis (Using Literacy for Business)

Ilustrasi Gambar Business Literacy Dalam Membahas Pengertian Dan Definisi Literasi Menurut Para Ahli Dan Detail Lainnya
Ilustrasi Gambar Business Literacy Dalam Membahas Pengertian Dan Definisi Literasi Menurut Para Ahli Dan Detail Lainnya

Selain beberapa penjelasan di atas, ada beberapa hal penting utama lainnya yang ingin Kami sampaikan di sini, yaitu terkait berliterasi dalam bisnis.

Yup! Literasi memiliki dampak yang signifikan terhadap bisnis dalam beberapa cara utama di mana literasi dapat memengaruhi bisnis, termasuk:

  • Pengembangan tenaga kerja; Keaksaraan adalah faktor kunci dalam kelayakan kerja, karena banyak pekerjaan memerlukan keterampilan keaksaraan dasar dan kemampuan untuk menggunakan teknologi digital. Bisnis yang berinvestasi dalam program pengembangan tenaga kerja yang meningkatkan keterampilan literasi karyawan dapat memperoleh manfaat dari tenaga kerja yang lebih terampil dan produktif.
  • Keterlibatan pelanggan atau engagement (baca pengertian engagement di postingan ini); Literasi sangat penting untuk komunikasi yang efektif dengan pelanggan, baik melalui materi tertulis seperti deskripsi produk dan materi pemasaran, atau melalui platform digital seperti media sosial dan email. Bisnis yang mengutamakan literasi dalam strategi keterlibatan pelanggannya dapat membangun hubungan yang lebih kuat dengan pelanggannya dan meningkatkan kepuasan pelanggan.
  • Inovasi; Literasi sangat penting untuk inovasi, karena memungkinkan individu untuk mengakses dan memahami informasi, berkomunikasi secara efektif, dan membuat keputusan. Bisnis yang memprioritaskan literasi dalam strategi inovasinya dapat memperoleh manfaat dari tenaga kerja yang lebih terinformasi dan kreatif yang lebih mampu mengidentifikasi dan mengejar peluang baru.
  • Globalisasi; Literasi sangat penting untuk bisnis yang beroperasi dalam ekonomi global, karena memungkinkan individu untuk berkomunikasi secara efektif lintas bahasa dan budaya. Bisnis yang memprioritaskan literasi dalam strategi internasional mereka dapat memanfaatkan komunikasi dan kolaborasi yang lebih baik dengan mitra dan pelanggan di seluruh dunia.
  • Compliance; Keaksaraan sangat penting untuk kepatuhan terhadap peraturan dan standar, karena banyak peraturan mengharuskan bisnis untuk menyediakan dokumentasi dan laporan tertulis. Bisnis yang memprioritaskan literasi dalam strategi kepatuhannya dapat menghindari penalti dan masalah hukum yang mahal.

Tentu saja, dengan berkembangnya literasi digital atau digital literacy, maka mereka menjadi faktor kunci keberhasilan bisnis dalam perekonomian saat ini.

Bisnis yang memprioritaskan literasi dalam pengembangan tenaga kerja, keterlibatan pelanggan, inovasi, globalisasi, dan strategi kepatuhan dapat memperoleh manfaat dari tenaga kerja yang lebih terampil dan produktif, hubungan pelanggan yang lebih kuat, peningkatan inovasi, komunikasi dan kolaborasi yang lebih baik, serta kepatuhan terhadap peraturan dan standar.

Kesimpulan

Baik, Kami pikir sudah cukup untuk pembahasan dan penerangan terkait Pengertian dari Literacy, Apa itu Literasi? Definisi Menurut Ahli, Tujuan Fungsi, Macam, Jenis, Contoh, Perbedaannya dengan Illiteracy (Iliterasi), serta Kenapa itu Penting.

Jadi, berdasarkan penjelasan dan pembahasan tentang di atas, dapat kita simpulkan bahwa literacy atau literasi adalah skills untuk mengidentifikasi, memahami, menginterpretasikan, mencipta, berkomunikasi dan berhitung dengan menggunakan bahan cetak dan tulisan yang dikaitkan dengan konteks yang dapat diubah.

Di era ini, khususnya di tahun 2023 sekarang ini, literasi menjadi lebih penting dari sebelumnya karena kemajuan teknologi yang pesat dan ketergantungan yang meningkat pada komunikasi digital.

Melek dalam penggunaan teknologi dan media digital sangat penting untuk sukses di banyak bidang kehidupan, termasuk pendidikan, pekerjaan, perawatan kesehatan, dan keterlibatan sipil.

Selain itu, keterampilan keaksaraan tradisional seperti membaca, menulis, dan berpikir kritis tetap penting untuk sukses di berbagai bidang.

Berlalunya pandemi COVID-19 semakin menegaskan pentingnya literasi di era ini, karena banyak aspek kehidupan sehari-hari yang beralih ke platform daring.

Individu yang tidak memiliki keterampilan literasi digital dasar mungkin kesulitan untuk mengakses layanan penting, berkomunikasi dengan orang lain, dan berpartisipasi dalam pembelajaran atau pekerjaan jarak jauh.

Menjadi terpelajar di era ini berarti memiliki berbagai keterampilan dan pengetahuan yang memungkinkan individu untuk menavigasi dan berpartisipasi secara efektif di dunia digital sembari mempertahankan keterampilan literasi dasar yang kuat, di mana kemampuan untuk beradaptasi dengan teknologi baru dan platform digital, serta kemampuan untuk mengevaluasi dan menganalisis informasi secara kritis, sangat penting untuk kesuksesan di era ini.

rifqimulyawan.com

Penutup

Demikianlah postingan artikel yang dapat Kami bagikan kali ini, dim ana Kami membahas terkait Pengertian dari Literacy, Apa itu Literasi? Definisi Menurut Ahli, Tujuan Fungsi, Macam, Jenis, Contoh, Perbedaannya dengan Illiteracy (Iliterasi), serta Kenapa itu Penting.

Semoga apa yang sudah Kami coba sampaikan serta jelaskan disini dapat bermanfaat dan juga dapat menambah wawasan dan pengetahuan kita semua terutama dalam bidang umum dan teknologi yang mengacu untuk digital literacy.

Silahkan bagikan artikel atau postingan Kami disini kepada teman, kerabat serta rekan kerja dan bisnis kalian semua khususnya jika kalian temukan ini bermanfaat dan juga jangan lupa subscribe Blog dan YouTube Kami. Sekian dari Kami, Terima Kasih.

Tinggalkan Komentar