Memahami Pengertian Troubleshooting: Tujuan, Cara Kerja, Jenis dan Macam Metode, Langkah, Contohnya serta Bagaimana Pemecahan Masalah yang Efektif?!

0
Gambar Pengertian Troubleshooting Apa Itu Pemecahan Masalah Tujuan Cara Kerja Jenis Dan Macam Metode Langkah Langkah Contoh Serta Bagaimana Pemecahan Masalah Yang Efektif
Gambar Pengertian Troubleshooting Apa Itu Pemecahan Masalah Tujuan Cara Kerja Jenis Dan Macam Metode Langkah Langkah Contoh Serta Bagaimana Pemecahan Masalah Yang Efektif

Tahukah kalian, Pengertian Troubleshooting, Apa itu Pemecahan Masalah? Tujuan, Cara Kerja, Jenis dan Macam Metode, Langkah, Contoh serta Bagaimana Pemecahan Masalah yang Efektif? Ya! Troubleshoot adalah segala hal tentang pemecahan masalah. Ini seperti proses yang terkait dengan menemukan penyebab dan kemudian mengisolasinya serta mencari cara untuk menyelesaikannya. Dalam ruang IT, ini diterapkan untuk hampir semua prosesnya, baik di sisi perangkat lunak dan perangkat keras sebuah aset.

Contoh sederhana pemecahan masalah yang digunakan adalah di komputer, baik milik pribadi ataupun perusahaan. Secara sederhana, troubleshooting yaitu pendekatan sistematis untuk pemecahan masalah yang sering digunakan untuk menemukan dan memperbaiki masalah dengan mesin, elektronik, komputer dan sistem perangkat lunak yang kompleks. Baiklah, terkait hal tersebut, dalam postingan kali ini, Kami akan membahas secara lengkap dan detail tentang apa itu pengertian troubleshooting. Oke langsung saja, berikut ini adalah ulasannya!

Pengertian Troubleshooting

Berarti pemecahan masalah (dalam bahasa Indonesia), troubleshooting adalah proses mengidentifikasi (troubleshoot), merencanakan dan menyelesaikan masalah, kesalahan atau kesalahan dalam perangkat lunak atau sistem komputer.

Ini memungkinkan perbaikan dan pemulihan komputer atau software (perangkat lunak) ketika menjadi salah, tidak responsif atau bertindak dengan cara yang tidak normal.

Apa itu Pemecahan Masalah?

Ilustrasi Gambar Apa Itu Pemecahan Masalah Dan Tujuan Melakukan Troubleshoot
Ilustrasi Gambar Apa Itu Pemecahan Masalah Dan Tujuan Melakukan Troubleshoot

Jadi, apa itu yang dimaksud dengan pemecahan masalah ini? Ya, seperti yang sudah Kami jelaskan di atas, ini lebih dikenal dengan istilah troubleshooting secara global.

Pemecahan masalah adalah pendekatan sistematis untuk pemecahan masalah, khususnya untuk masalah yang berkaitan dengan kerusakan peralatan mendadak dan bug (baca pengertian bug disini) sistem atau perangkat lunak berdasarkan simpulan yang Kami ambil dari Situs Technopedia.

Dengan demikian, ini melibatkan berbagai teknik untuk mendiagnosis kegagalan sistem atau peralatan dan menerapkan tindakan korektif yang sesuai.

Istilah ini biasanya digunakan dalam industri teknik, teknologi, dan proses. Sebagai pendekatan, ini sering diterapkan dalam teknologi informasi atau Information Technology (IT), biasanya untuk mengatasi kerusakan perangkat keras atau perangkat lunak.

Fungsinya adalah untuk tidak hanya memperbaiki masalah, tetapi juga untuk memastikan umur panjang produk, biaya yanglebih rendah, dan mencegah bahaya keselamatan yang terkait dengan penggunaan produk.

Kata dan istilah pemecahan masalah atau troubleshoot (pemecahan masalah) ini sering diterapkan untuk memperbaiki produk atau proses yang gagal pada mesin atau sistem yang berupa pencarian logis dan sistematis untuk sumber masalah untuk menyelesaikannya, dan membuat produk atau proses operasional kembali.

Troubleshoot atau tindakan pemecahan masalah diperlukan untuk mengidentifikasi berbagai macam gejala.

Tujuan Troubleshooting (Pemecahan Masalah)

Ilustrasi Gambar Tujuan Fungsi Cara Kerja Troubleshooting Serta Macam Metodenya Dalam Penjelasan Pengertian Pemecahan Masalah
Ilustrasi Gambar Tujuan Fungsi Cara Kerja Troubleshooting Serta Macam Metodenya Dalam Penjelasan Pengertian Pemecahan Masalah

Agar lebih memahami tentang apa itu troubleshooting atau pemecahan masalah, tentunya kita juga harus mengetahui seperti apa tujuannya secara spesifik.

Ya, troubleshooting (pemecahan masalah) ini terutama dilakukan untuk menjaga system (baca pengertian system disini) atau perangkat lunak dalam kondisi yang diinginkan, khususnya ketika menemui atau menunjukkan masalah.

Sebagaimana yang sudah Kami jelaskan di atas, troubleshooting merupakan pendekatan sistematis yang dilakukan dalam satu fase atau lebih tergantung pada kompleksitas problem (masalah).

Biasanya, langkah awalnya melibatkan pengidentifikasian masalah yang diikuti dengan mencari solusi untuk mengatasi masalah dan kemudian mengimplementasikan solusi itu.

Baca Juga :  Mengenal Pengertian Exe (.exe): Apa itu Executeable File dan Extension? Tujuan dan Fungsi, Jenis, Macam serta Cara Membuka dan Menjalankannya!

Namun, mungkin ada lebih dari satu alasan untuk masalah ini, yang akan membutuhkan solusi yang lebih kompleks.

Seorang individu yang memecahkan masalah seperti itu mungkin menguji berbagai solusi untuk menghilangkan masalah atau kesalahan tersebut.

Tujuan utama troubleshooting atau pemecahan masalah adalah untuk mencoba mengisolasi masalah dengan menghilangkan kemungkinan masalah satu per satu.

Jika Anda telah melalui semua langkah di atas dan Anda masih tidak yakin apa masalahnya, dapatkan masalah dievaluasi oleh seorang ahli.

Cara Kerja Troubleshooting

Setelah mengetahui pengertian troubleshooting, apa itu pemecahan masalah dan tujuannya di atas, sekarang kita juga harus mengetahui seperti apa cara kerjanya.

Terkait cara kerjanya sendiri, adapun langkah pertama dalam pemecahan masalah adalah mengumpulkan informasi tentang masalah yang ada, sebagai contoh misalnya seperti perilaku yang tidak diinginkan atau kurangnya fungsionalitas yang diharapkan.

Informasi penting lainnya termasuk gejala terkait dan keadaan khusus yang mungkin diperlukan untuk mereproduksi masalah tersebut.

Setelah masalah dan bagaimana kemungkinan masalahnya dipahami, langkah selanjutnya mungkin untuk mengeliminasi atau menghilangkan komponen yang tidak perlu dalam sistem dan memverifikasi bahwa masalah dapat berlanjut atau tidak, untuk mengesampingkan ketidakcocokan dan penyebab lain (pihak ketiga) yang dapat muncul.

Selanjutnya, dengan asumsi masalah tetap ada, orang (troubleshooter) selanjutnya mungkin akan memeriksa penyebab umumnya.

Tergantung pada masalah tertentu dan bagaimana pengalaman pemecah masalah yang mereka miliki, mereka mungkin memiliki beberapa ide.

Mereka juga dapat memeriksa dokumentasi produk dan melakukan penelitian pada database (baca pengertian database disini) pendukung atau melalui search enging atau mesin pencari (googling).

Setelah penyebab umum dikesampingkan, pemecah masalah dapat menggunakan proses yang lebih sistematis dan logis untuk memverifikasi fungsi yang diharapkan dari bagian-bagian suatu sistem.

Salah satu metode yang umum adalah Split-Half Troubleshooting Approach (Pendekatan Pembelahan Pemecahan Masalah) dengan masalah yang dihasilkan dari sejumlah bagian yang mungkin secara seri, satu tes setengah jalan di garis komponen.

Jika komponen tengah bekerja, yang satu pergi ke tengah bagian yang tersisa, mendekati akhir.

Jika tes menemukan masalah pada titik tengah, seseorang dapat melakukan split menuju awal garis sampai bagian masalah ditemukan.

Proses split-half ini dapat menghemat waktu dalam sistem yang bergantung pada banyak komponen.

Setelah bagian masalah diidentifikasi, itu dapat disesuaikan, diperbaiki atau diganti sesuai kebutuhan.

Jenis dan Macam Metode Troubleshooting atau Pemecahan Masalah

Selanjutnya, dalam subbagian ini Kami juga akan menjelaskan apa saja jenis dan macam metode troubleshooting atau pemecahan masalah yang perlu kalian ketahui untuk lebih memahami artinya.

Tindakan troubleshoot ini, pada umumnya memerlukan 3 (tiga) metode untuk menunjukkan akar penyebab masalah dan sepenuhnya mengembalikan peralatan atau aplikasi ke kondisi operasionalnya.

Adapun 3 (tiga) jenis dan macam-macam metode troubleshooting (pemecahan masalah) tersebut adalah sebagai berikut.

1. Diagnosis atau Analisis Kegagalan

Jenis dan macamnya yang pertama adalah diagnosis atau analisis kegagalan, ini adalah proses metode di mana suatu produk atau mode kegagalan proses diselidiki.

Dengan itu, perangkat atau proses dapat diambil secara terpisah atau diperiksa dengan bantuan alat diagnostik untuk memahami bagaimana bug, error (cacat) dapat berdampak pada operasi, serta security (keamanan) user atau pengguna.

2. Proses Eliminasi

Jenis dan macam berikutnya adalah proses eliminasi, ini adalah metode penyelesaian masalah di mana solusi disaring sampai hanya yang terbaik yang tersisa.

Salah satu contoh dari proses ini adalah teknik pencarian split-half, hal ini merujuk pada praktik dengan menghilangkan 50% dari sumber potensial masalah sampai Anda menentukan sumber utamanya.

Baca Juga :  Mengenal Pengertian Virtual Machine (VM): Apa itu Mesin Virtual? Tujuan dan Fungsi, Cara Kerja, Jenis, Contoh serta Kelebihan dan Kekurangannya!

Setelah penyebabnya diidentifikasi, masalahnya direplikasi, sehingga solusinya dapat dipilih dan selanjutnya dapat diberikan.

3. Proses atau Pemulihan

Yang terakhir adalah proses atau pemulihan, ini adalah proses di mana solusi diterapkan untuk memperbaiki atau mengganti fungsi atau komponen yang bermasalah.

Di sini, seorang teknisi atau troubleshooter (pemecah masalah) harus memverifikasi bahwa masalah telah sepenuhnya diselesaikan dan tidak akan lagi menyebabkan masalah di masa mendatang.

Langkah-Langkah dalam Melakukan Troubleshooting (Pemecahan Masalah)

Dalam membahas apa itu troubleshooting dan pengertian, tujuan, cara kerja serta jenis dan macam metodenya, tentu hal tersebut tidak terlepas dari bagaimana langkah-langkahnya bukan?

Ya! Dalam dunia teknologi ada beberapa cara umum yang biasa digunakan oleh semua IT Professional terutama para teknisi dalam pekerjaan IT Support.

Adapun beberapa langkah umum yang biasa dilakukan dalam memecahkan masalah dan melakukan troubleshooting adalah sebagai berikut:

  1. Mencari apa sebenarnya yang menjadi masalahnya?
  2. Kemudian mengumpulkan lebih banyak detail, dan menghilangkan variabelnya.
  3. Reproduksi masalahnya, mengembangkan hipotesis serta penyebab utamanya.
  4. Mencoba perbaikan berdasarkan dari hasil temuannya.
  5. Melihat apakah masalah diselesaikan? Dan langsung menyiapkan kemungkinan masalah yang akan terjadi di masa mendatang.

Contoh Troubleshooting dan Masalahnya

Gambar Contoh Troubleshooting Dalam Windows Serta Problem Error Atau Masalah Lainnya Seperti Aplikasi Zoom Dan Lainnya
Gambar Contoh Troubleshooting Dalam Windows Serta Problem Error Atau Masalah Lainnya Seperti Aplikasi Zoom Dan Lainnya

Selanjutnya, disini Kami juga akan membahas tentang contoh troubleshooting dan seperti apa masalahnya.

Sebelumnya, apakah Anda pernah memiliki masalah komputer? Jika Anda pernah mencoba sesuatu untuk memperbaikinya, Anda telah melakukan pemecahan masalah.

Troubleshooting atau tindakan pemecahan masalah adalah proses mengidentifikasi dan memecahkan masalah teknis.

Dimulai dengan masalah umum dan kemudian menjadi lebih spesifik.

Sebagian besar pemecahan masalah dimulai dengan perangkat keras atau hardware (baca pengertian hardware disini).

Seperti yang sudah dijelaskan di atas tentang apa itu troubleshooting dan pengertian pemecahan masalah, ini semua terjadi karena adanya sebuah masalah.

Adapun beberapa contoh troubleshooting dan masalahnya dalam bidang dan dunia teknologi adalah sebagai berikut.

1. Cara Mengatasi Komputer yang Hang (Tekang)

Contoh troubleshooting (pemecahan masalah) dan problem-nya yang pertama adalah seperti cara mengatasi komputer yang hang atau tekang.

Ya! Jika komputer bertingkah aneh, freezing (hang) atau mengalami kesalahan dan cara troubleshootingnya yaitu kita dapat melakukan boot ulang dan reboot komputer (baca pengertian komputer disini).

Seringkali, cukup dengan melakukan reboot atau restart komputer dapat memecahkan banyak masalah komputer.

Kami pribadi sangat menyarankan untuk tidak melakukan langkah-langkah di bawah ini sampai komputer di-boot ulang.

2. Cara Mengatasi Masalah yang Terjadi Ketika Menambah Hardware atau Software Baru

Kemudian, yaitu seperti cara mengatasi masalah yang terjadi ketika menambah hardware atau software baru.

Jika ada hardware (perangkat keras) yang terhubung ke komputer atau software (perangkat lunak) baru yang diinstal, itu mungkin menjadi penyebab masalah Anda.

Coba lepaskan perangkat keras, atau hapus instalan program, lalu reboot komputer Anda.

Jika masalahnya hilang, maka hal itu sudah dapat menjadi pertanda kuat yang baik bahwa hardware atau software barulah yang menyebabkan masalah itu.

3. Mengatasi Masalah Error You Are Not Eligible At This Time Ketika Daftar dan Membuat Akun Zoom

Contoh yang terakhir adalah seperti mengatasi masalah tidak bisa daftar aplikasi Zoom, dimana pemberitahuannya adalah error you are not eligible at this Time.

Ya, ini adalah masalah sederhana dimana pihak Zoom hanya ingin memverifikasi bahwa penggunanya sudah berusia 16 tahun.

Cara termudah untuk mengatasinya adalah dengan mengganti tahun lahir Anda dan membuatnya agar nampak seperti sudah berusia 16 tahun serta menyesuaikannya dengan umur tanggal lahir yang dibuat pada e-mailnya.

Video di bawah ini juga menjelaskan cara untuk mengatasi masalah tidak bisa daftar dan membuat akun Zoom yang juga merupakan cara troubleshooting terbaik.

Baca Juga :  Teknologi dalam Keperawatan: Perkembangan, Jenis Alat serta Kelebihan dan Kekurangannya
Video 3 Cara Mengatasi You Are Not Eligible At This Time Ketika Sign Up/In Aplikasi Zoom

Bagaimana Troubleshooting (Pemecahan Masalah) yang Efektif?

Lalu, seperti apa dan bagaimana troubleshooting atau pemecahan masalah yang efektif itu?

Hmmm, mungkin salah satu perintah pemecahan masalah yang paling populer adalah dengan menekan Ctrl + alt + delete pada keyboard komputer Anda, dimana itu akan membuka Task Manager pada Windows dan option + command + escape pada Mac.

Melalui aplikasi utilitas Task Manager, pengguna dapat menentukan program mana yang menjadi sepenuhnya tidak responsif, tutup, atau nyalakan kembali komputer secara bersamaan.

Keberhasilan troubleshooting atau pemecahan masalah tergantung pada keahlian para profesional yang menanganinya dan apakah mereka mengamati pendekatan yang ditentukan atau tidak.

Profesional TI dapat merujuk ke basis pengetahuan dan berbagai manual pemecahan masalah yang dikeluarkan oleh vendor perangkat keras atau perangkat lunak.

Daftar manual seperti itu biasanya menemui masalah teknis, biasanya dalam bentuk pertanyaan, diikuti oleh solusi yang direkomendasikan.

Sebagian besar langkah pemecahan masalah untuk hampir semua masalah sederhana atau kompleks juga dapat di-Google-kan.

Bukti pemecahan masalah yang efektif ditunjukkan ketika masalah tidak dapat direproduksi lagi dan fungsinya dipulihkan.

Keberhasilan pemecahan masalah seringkali tergantung pada ketelitian dan pengalaman pemecah masalah.

Sebagian besar dari mereka yang mengembangkan pengetahuan teknologi (baca pengertian teknologi disini) cenderung memiliki teman, rekan kerja dan keluarga yang sering meminta bantuan mereka.

Kesimpulan

Bagaimana? Sudah cukup jelas bukan? Oke baiklah, berdasarkan penjelasan dan pembahasan Pengertian Troubleshooting, Apa itu Pemecahan Masalah? Tujuan, Cara Kerja, Jenis dan Macam Metode, Langkah, Contoh serta Bagaimana Pemecahan Masalah yang Efektif di atas, dapat Kita simpulkan bahwa, pemecahan masalah, problem atau troubleshooting adalah sebuah proses memecahkan masalah atau proses menentukan masalah untuk penyelesaian suatu masalah. Tindakan troubleshoot sering kali melibatkan proses eliminasi, di mana teknisi akan mengikuti serangkaian langkah untuk menentukan masalah atau menyelesaikan masalah.

Tindakan troubleshoot adalah sesuatu yang harus kita semua lakukan pada beberapa titik, meskipun beberapa dari kita sudah bisa memecahkan masalah lebih sering daripada yang lain. Semakin banyak Anda melakukannya, semakin banyak Anda belajar dan semakin baik dalam memperbaiki masalah. Karena banyak produk memiliki langkah pemecahan masalah yang serupa, Anda mungkin menemukan bahwa setelah beberapa saat, Anda bahkan tidak perlu manual untuk menemukan solusi untuk masalah yang Anda temui.

Penutup

Demikianlah apa yang dapat Kami sampaikan kali ini, dimana Kami membahas tentang Pengertian Troubleshooting, Apa itu Pemecahan Masalah? Tujuan, Cara Kerja, Jenis dan Macam Metode, Langkah, Contoh serta Bagaimana Pemecahan Masalah yang Efektif. Semoga apa yang sudah Kami sampaikan disini dapat bermanfaat serta dapat menambah wawasan Kita semua.

Jangan lupa share atau bagikan artikel atau postingan Kami disini kepada teman, kerabat serta rekan kerja atau bisnis kalian semua. Sekian dari Saya, Terima Kasih.

Tinggalkan Komentar