Mengenal Pengertian System: Apa itu Sistem dan Subsystem? Definisi, Sejarah, Tujuan, Jenis, Konteks dan Penerapan serta Contohnya!

0
Gambar Pengertian System Apa Itu Sistem Dan Subsystem Definisi Sejarah Tujuan Jenis Konteks Dan Penerapannya Serta Apa Saja Contohnya
Gambar Pengertian System Apa Itu Sistem Dan Subsystem Definisi Sejarah Tujuan Jenis Konteks Dan Penerapannya Serta Apa Saja Contohnya

Tahukah Kalian, Pengertian System, Apa itu Sistem dan Subsystem? Definisi, Sejarah, Tujuan, Jenis, Konteks, Penerapan dan Contohnya! Sebelumnya, perlu kalian ketahui terlebih dahulu bahwa suatu sistem biasanya terdiri dari banyak sistem yang lebih kecil, atau yang lebih dikenal dengan sebutan sub-system atau subsistem. Sebagai contoh misalnya, dalam sebuah organisasi terdiri dari banyak fungsi administrasi dan manajemen, produk, layanan, kelompok, dan individu. Jika salah satu bagian dari sistem tersebut diubah, sifat keseluruhan sistem juga berubah.

Sistem berkisar dari yang sederhana hingga yang kompleks. Ada banyak jenis sistem. Misalnya, ada sistem biologis (seperti jantung), sistem mekanis (misalnya seperti termostat), sistem manusia dan mekanik (misalnya, mengendarai sepeda) serta sosial misalnya seperti kelompok, persediaan dan permintaan dan juga persahabatan. Namun, masih banyak orang awam yang kebingungan dengan istilah kata tersebut. Maka dari itu, dalam postingan kali ini, Kami akan membahas secara lebih detail dan lengkap tentang apa itu pengertian system. Mari kita simak ulasannya berikut ini!

Pengertian System

Berarti sistem (dalam bahasa Indonesia), system adalah kumpulan elemen atau komponen yang diorganisasikan untuk tujuan bersama berdasarkan simpulan Kami yang bersumber dari Situs Techtarget.

Kata tersebut terkadang menggambarkan organisasi atau bagian dari rencana itu sendiri (ini memiliki arti yang mirip dengan metode, seperti dalam kalimat “sistem kecil saya”) dan kadang-kadang menggambarkan bagian-bagian dalam sistem (seperti dalam komputer).

Suatu sistem digambarkan oleh batas spasial dan temporal, dikelilingi dan dipengaruhi oleh lingkungannya, dijelaskan oleh struktur dan tujuannya dan dinyatakan dalam fungsinya.

Apa itu Sistem?

Jadi, apa itu sebenarnya yang dimaksud dengan sistem? Gagasan tentang keseluruhan system (sistem) dapat ditemukan dalam filsafat baik itu yang ada di daerah barat ataupun timur.

Menurut pendapat para pakar atau ahli yang bernama M’Pherson pada tahun 1974, dia menjelaskan bahwa gagasan, orang, atau hal-hal harus dipertimbangkan dalam kaitannya dengan hal-hal di sekitarnya agar dipahami sepenuhnya seperti yang dijelaskan oleh

Adapun satu definisi sains system (sistem) yang berpengaruh dari suatu sistem berasal dari teori sistem umum atau General System Theory (GST), yakni:

“sistem adalah seperangkat elemen yang terdapat dalam Sebuah interaksi.”

Bertalanffy 1968

Ya, jadi suatu system (sistem) adalah sekelompok entitas yang berinteraksi atau saling terkait satu sama lainnya yang membentuk satu kesatuan yang utuh.

Apa Itu Sub-System (Subsistem)?

Kemudian, ada juga kata subsistem atau sub-system yang perlu untuk diketahui.

Ini adalah seperangkat elemen, yang merupakan bagian dari system (sistem) itu sendiri serta komponen dari sistem yang lebih besar.

Deskripsi dari sub-system atau subsistem adalah objek sistem yang berisi informasi (baca pengertian informasi disini) yang mendefinisikan karakteristik lingkungan operasi yang dikendalikan oleh sistem.

Definisi System atau Sistem

Kemudian, apa definisi dari kata system atau sistem ini sendiri? Ya, definisi sederhana system adalah setiap set bagian terkait yang ada koherensi yang cukup antara bagian-bagian untuk membuat melihatnya secara keseluruhan bermanfaat.

Jika kita mempertimbangkan situasi yang lebih kompleks di mana bagian-bagian dari suatu system juga dapat dipandang sebagai sistem.

Maka, kita dapat mengidentifikasi pengertian sistem secara umum yang berguna untuk membantu pemahaman kita.

Sejarah System

Agar lebih memahami tentang apa itu pengertian system atau sistem, pastinya kita harus mengetahui paling tidak sedikit terkait sejarahnya bukan?

Oke, adapun sejarah dari kata system yang pertama pada abad ke-19, seorang ahli atau pakar fisikawan bernama Prancis Nicolas Léonard Sadi Carnot, yang mempelajari termodinamika, memelopori pengembangan konsep “system (sistem)” dalam ilmu alam.

Pada tahun 1824, dia mempelajari system yang ia sebut zat kerja (biasanya badan uap air) di mesin uap, sehubungan dengan kemampuan sistem untuk melakukan pekerjaan ketika panas diterapkan.

Substansi kerja dapat dihubungkan dengan boiler, reservoir dingin (aliran air dingin), atau piston (di mana tubuh tersebut dapat melakukan pekerjaan itu dengan mendorongnya).

Pada tahun 1850, seorang ahli fisikawan bernama Jerman Rudolf Clausius menggeneralisasi gambar itu untuk memasukkan konsep lingkungan dan mulai menggunakan istilah “badan kerja” ketika mengacu pada system atau sistem.

Selain itu, seorang ahli bidang biologi bernama Ludwig Von Bertalanffy (1901–1972) menjadi salah satu pelopor teori sistem (secara) umum.

Baca Juga :  Memahami Pengertian Typographic Hierarchy: Apa itu Hirarki Tipografi? Faktor, Contoh, Tips Cara Menerapkannya dan Kenapa itu Penting?

Pada tahun 1945 dia memperkenalkan model, prinsip dan hukum yang berlaku untuk system atau sistem umum atau subkelasnya, terlepas dari jenisnya masing-masing, sifat unsur-unsur komponennya dan hubungan atau “kekuatan” di antara mereka.

Norbert Wiener (1894–1964) dan Ross Ashby (1903–1972), yang memelopori penggunaan ilmu matematika untuk mempelajari sistem, melakukan pengembangan yang signifikan dalam konsep dari suatu system.

Pada tahun 1980-an John Henry Holland (1929-2015), Murray Gell-Mann (1929-2019) dan yang lainnya menciptakan istilah “complex adaptive system” atau sistem adaptif yang kompleks di Institut Santa Fe interdisipliner.

Hingga sekarang ini terutama di tahun 2020, istilah kata system (sistem) sering digunakan dalam berbagai macam bidang.

Tujuan dari System (Sistem)

Setelah kita mengetahui pengertian dan arti system, definisi, dan sejarahnya di atas, maka kita juga harus mengetahui tentang tujuannya.

Seperti yang sudah kita ketahui, tujuan adalah hasil akhir yang ingin dicapai sistem. Anda dapat membaca selengkapnya tentang pengertian tujuan disini.

Benar, semua sistem diarahkan pada tujuan. sebagai contoh misalnya, tanaman, hewan, dan manusia berusaha untuk tetap hidup dan mereplikasi diri mereka sendiri.

Organisasi dan subsistemnya juga harus memiliki tujuan yang jelas. Itulah mengapa sangat penting bagi para pemimpin untuk menetapkan tujuan dan mengkomunikasikannya secara menyeluruh ke seluruh organisasi

Tujuan keseluruhan organisasi biasanya dijelaskan dalam misi, atau tujuannya.

Selain itu, banyak organisasi sering mengaitkan visi, atau penggambaran yang jelas, seperti apa organisasi atau pelanggannya ketika bekerja dengan sukses di beberapa titik di masa depan.

Misi, visi, dan tujuan strategis biasanya ditentukan selama perencanaan strategis.

Dengan demikian, perencanaan strategis merupakan tanggung jawab penting dari peran pemimpin organisasi.

Perhatikan juga bahwa suatu organisasi dapat memiliki tujuan dalam berbagai dimensi, misalnya, tujuan mengenai kegiatan organisasi, kegiatan pelanggan atau dampak pada pelanggan (dampak ini sering disebut sebagai hasil).

Tujuan suatu sistem adalah milik keseluruhan dan bukan komponen mana pun.

Sistem yang dirancang memiliki awal dan akhir yang pasti untuk masa pakainya.

Mungkin juga bagi suatu sistem untuk memiliki lebih dari satu tujuan, terutama sistem yang berkembang.

Ketika kita mempertimbangkan tujuan dari suatu sistem, logika dan hukum alam semesta menentukan bahwa itu membutuhkan pencapaian tujuan tingkat yang lebih rendah.

Masing-masing tujuan tingkat yang lebih rendah ini pada gilirannya secara logis membutuhkan pencapaian bahkan tujuan tingkat yang lebih rendah, dan seterusnya.

Jenis-Jenis System

Dalam membahas tentang apa itu pengertian system, adalah merupakan hal yang penting bagi kita untuk juga mengetahui apa saja jenis dan macamnya.

System atau sistem, secara umum dapat dikategorikan sebagai physical (fisik), biological (biologis), atau social (sosial).

Di bawah ini adalah penjelasan daripada masing-masing jenis-jenis macam system (sistem) tersebut yang perlu untuk diketahui.

a. Physical System

Jenis system yang pertama adalah sistem fisik atau physical system. Ini dapat dipahami berdasarkan hukum fisik alami dan mengabaikan pertanyaan tentang nilai, motivasi, dan preferensi.

Ini termasuk studi tentang sistem mekanik, listrik, dan kimia. Masalah di bidang sistem fisik cenderung lebih lurus ke depan.

Ketika merancang produk atau melakukan eksperimen dalam sistem fisik, perancang dapat memilih bagian, memprogram terlebih dahulu tujuan, dan dengan cukup percobaan serta kesalahan dalam merancang sistem untuk mencapai sistem yang ditentukan.

b. Biological System

Jenis berikutnya adalah sistem biologis atau biological system. Ini terdiri dari organ-organ dalam tubuh organisme hidup.

Otak, tulang belakang, jantung, otot, dan paru-paru Anda masing-masing dan bersama-sama melayani fungsi integral yang mendukung kehidupan Anda.

Tidak mungkin untuk mempelajari rangkaian hubungan yang kompleks ini dengan meneliti organ tertentu mana saja dalam isolasi.

Bidang perawatan kesehatan dan kedokteran mencari jawaban atas pertanyaan tentang kesejahteraan dan umur panjang kita, tetapi berbagai sekolah kedokteran dan ahli diet akan memberi tahu Anda hal-hal yang berbeda, masing-masing menemukan penelitian “ilmiah” yang dapat mendukung klaim mereka.

Berbeda dengan sistem mekanis, hubungan kausal jauh lebih mudah sedangkan interkoneksi antar sel jauh lebih kompleks.

c. Social System

Jenis yang terakhir adalah sistem sosial atau social system. Ini berurusan dengan interaksi orang, dimana mereka melibatkan hukum kodrat manusia dan mempertanyakan nilai-nilai, motivasi, dan moral yang tidak ada dalam sistem fisik.

Dan karena setiap individu memiliki tujuan yang unik dan karena itu preferensi dari sistem sosial jauh lebih sulit bagi siapa pun untuk merencanakan dan mengendalikan.

Ada jumlah tak terbatas dari bagian, interkoneksi, dan tujuan yang membuatnya tidak dapat diprediksi.

Upaya untuk memerintah dan mengendalikan populasi seperti kasus di rezim otoriter sering menemui perlawanan kebijakan, kecanduan, dan mengikis tujuan seiring waktu.

Baca Juga :  10 Contoh Artificial Intelligence (Produk) yang Anda Gunakan Sehari-Hari

Social system juga memiliki batas yang sangat kabur karena semua organisme harus berinteraksi dengan lingkungannya untuk bertahan hidup.

Seperti dengan adanya globalisasi, pilihan kebijakan yang diberlakukan di satu negara dapat berdampak pada kualitas dan biaya barang yang dibeli oleh seseorang di sisi lain dunia pada umumnya.

Konteks System (Sistem)

Terkait konteks dari sebuah system, sistem menggambarkan semua elemen eksternal yang berinteraksi melintasi batas sistem kepentingan tertentu.

Ini disebut dengan System of Interest (SoI) dan pandangan yang cukup tentang elemen-elemen dalam batasnya.

Untuk memahami sepenuhnya konteksnya terkait pengertian dan artinya, kita juga perlu mengidentifikasi lingkungan tempat SoI dan sistem yang lebih luas berada dan system (sistem) di lingkungan yang memengaruhi mereka.

Banyak sistem buatan manusia dirancang sebagai jaringan dan hierarki elemen system terkait untuk mencapai perilaku yang diinginkan dan jenis ketahanan yang terlihat dalam natural system atau sistem alami.

Sementara system seperti itu dapat sengaja dibuat untuk mengambil keuntungan dari sifat-sifat sistem seperti holisme dan stabilitas, mereka juga harus mempertimbangkan tantangan sistem seperti kompleksitas dan adanya kemunculan.

Mempertimbangkan pandangan yang berbeda tentang SoI dan konteksnya selama hidupnya dapat membantu memungkinkan pemahaman ini.

Mempertimbangkan sistem dalam sebuah konteks memungkinkan kita untuk fokus pada SoI sambil mempertahankan perspektif sistem yang lebih luas dan holistik.

Penerapan System (Sistem)

Ilustrasi Gambar Penerapan System Dalam Penjelasan Tentang Pengertian Sistem
Ilustrasi Gambar Penerapan System Dalam Penjelasan Tentang Pengertian Sistem

Berdasarkan penjelasan pengertian system dan apa itu sistem di atas, sekarang kalian pasti sudah dapat menggambarkan seperti apa yang dimaksud dengan system atau sistem bukan?

Baiklah, pada sub-bab ini kita akan membahas tentang penerapannya. Namun sebelumnya, perlu diketahui bahwa pemodelan system (sistem) umumnya merupakan prinsip dasar dalam bidang teknik dan ilmu sosial.

Sistem adalah representasi entitas yang menjadi perhatian. Oleh karena itulah inklusi atau pengecualian dari konteks system (sistem) tergantung pada niat pemodelnya.

Tidak ada model system yang akan mencakup semua fitur dari sistem nyata yang memprihatinkan dan tidak ada model sistem yang harus mencakup semua entitas yang termasuk dalam sistem nyata yang menjadi perhatian.

Oke langsung saja, di bawah ini adalah beberapa penerapan system (sistem) dalam berbagai bidang yang harus kalian ketahui.

1. Bidang Teknologi Informasi dan Komputer

Penerapannya yang pertama adalah dalam teknologi informasi dan komputer, system (sistem) adalah sistem perangkat lunak yang memiliki komponen sebagai strukturnya dan komunikasi antar-proses yang dapat diamati sebagai perilakunya.

Sebuah contoh akan menggambarkan bahwa ada system (sistem) penghitungan, seperti dengan angka romawi dan berbagai sistem untuk pengarsipan kertas atau katalog dan berbagai sistem perpustakaan.

Ini masih sesuai dengan definisi komponen yang terhubung bersama (dalam hal ini memfasilitasi aliran informasi).

System (sistem) dalam penerapan ini juga dapat merujuk ke suatu kerangka kerja atau yang lebih dikenal dengan application framework (baca pengertian application framework disini), atau alias platform (baca pengertian platform disini), baik itu perangkat lunak atau perangkat keras yang dirancang untuk memungkinkan program perangkat lunak untuk berjalan.

Kelemahan pada komponen atau system yang dapat menyebabkan komponen atau sistem gagal menjalankan fungsi yang disyaratkan, misalnya, pernyataan atau definisi data yang salah.

Error atau bug, jika ditemui selama eksekusi, dapat menyebabkan kegagalan komponen atau ssistem.

2. Bidang Teknik dan Fisika

Dalam bidang teknik dan fisika, system (sistem) fisik adalah bagian dari alam semesta yang sedang dipelajari, di mana sistem termodinamika adalah salah satu contoh utamanya.

Bidang teknik juga memiliki konsep system yang mengacu pada semua bagian dan interaksi antara bagian-bagian proyek yang kompleks.

Rekayasa sistem adalah cabang teknik yang mempelajari bagaimana sistem jenis ini harus direncanakan, dirancang, diimplementasikan, dibangun dan dipelihara.

Hasil yang diharapkan adalah perilaku yang diprediksi oleh spesifikasi, atau sumber lain, dari komponen atau sistem dalam kondisi tertentu.

3. Dalam Ilmu Sosial, Kognitif dan Penelitian Manajemen

Ilmu sosial, kognitif mengenali sistem dalam model pribadi manusia dan dalam masyarakat manusia.

Mereka termasuk fungsi otak manusia dan proses mental serta system etika normatif dan pola perilaku sosial atau budaya.

Dalam ilmu manajemen, penelitian operasi dan pengembangan organisasi atau Operation Development (OD), organisasi manusia dipandang sebagai sistem (yang konseptual) komponen yang berinteraksi seperti sub-system (subsistem) atau agregat sistem.

Serta, itu merupakan pembawa berbagai proses bisnis yang kompleks (perilaku organisasi) dan struktur organisasi.

Seorang ahli teori perkembangan organisasi yang bernama Peter Senge mengembangkan gagasan organisasi sebagai sebuah system atau sistem dalam bukunya yang berjudul The Fifth Discipline.

4. Dalam Pemikiran Strategis

Terkait penerapannya dalam pemikiran strategis, pada tahun 1988, seorang ahli strategi militer, John A. Warden III memperkenalkan model “Five Ring System” dalam bukunya yang berjudul The Air Campaign berpendapat, menurutnya system (sistem) kompleks mana pun dapat dipecah menjadi lima cincin konsentris.

Baca Juga :  Pengertian Digital Technology (Teknologi Digital): Sejarah, Manfaat dan Contohnya

Setiap cincin (yang terdiri dari kepemimpinan, proses, infrastruktur, populasi dan unit tindakan) dapat digunakan untuk mengisolasi elemen-elemen kunci dari sistem apa pun yang perlu diubah.

Model ini digunakan secara efektif oleh perencana angkatan udara dalam perang teluk pertama.

Lalu, kemudian pada akhir 1990-an, Warden menerapkan modelnya pada strategi bisnis.

5. Sistem Logis (Murni)

Terkait penerapan untuk sistem logis murni, adapun contoh yang paling jelas yaitu adalah “Kalkulus” yang dikembangkan secara bersamaan oleh Leibniz dan Isaac Newton.

Contoh lain adalah “Operator Boolean” milik George Boole.

Contoh-contoh lain terkait secara khusus dengan filsafat, biologi atau ilmu kognitif.

Hirarki kebutuhan Maslow pun juga menerapkan psikologi untuk biologi dengan menggunakan logika murni.

Banyak psikolog, termasuk para ahli seperti Carl Jung dan Sigmund Freud telah mengembangkan sistem yang secara logis mengatur domain psikologis, seperti kepribadian, motivasi atau kecerdasan dan keinginan.

Logika pun juga telah diterapkan pada kategori seperti taksonomi, ontologi, penilaian dan hierarki.

Contoh dari Macam-Macam Systems atau Sistem

Ilustrasi Gambar Contoh Dari Macam Macam Systems Dalam Membahas Pengertian Apa Itu Sistem
Ilustrasi Gambar Contoh Dari Macam Macam Systems Dalam Membahas Pengertian Apa Itu Sistem

Seperti yang sudah Kami jelaskan dalam penjelasan tentang arti system atau sistem dan jenisnya di atas, adapun bagian-bagian dari suatu system (sistem) ini dapat berupa organisasi gagasan konseptual dalam bentuk simbolis atau objek nyata.

Sistem dalam bidang teknologi komputer adalah kelas perangkat lunak yang menyediakan layanan untuk aplikasi dan sistem lainnya.

Istilah ini dikaitkan dengan teknologi operasional inti yang mengotomatiskan pekerjaan, mengontrol peralatan, dan menyediakan layanan pemrosesan data.

Adapun beberapa macam contoh dari system (sistem) yang dapat Kami jelaskan adalah sebagai berikut:

  • Transaksi; Transaksi aplikasi perbankan terhubung ke sistem perbankan yang dapat melakukan transaksi keuangan seperti perdagangan saham.
  • Integrasi; Integrasi situs e-commerce secara otomatis memperoleh deskripsi produk dari mitra pemasok setiap hari menggunakan layanan integrasi data.
  • API; Platform media sosial menawarkan API sebagai layanan yang memungkinkan aplikasi mengakses data dan mendorong konten ke platform. Misalnya, aplikasi pemasaran dapat terhubung ke API untuk menghitung brand dan engagement atau keterlibatan merek dengan melihat percakapan di platform merek.
  • Otomasi; Sistem kontrol pabrikan mengatur kerja robot dan mesin lain pada jalur produksi.
  • Sains; Ilmu tentang pengetahuan suatu sistem yang mengendalikan instrumen ilmiah seperti teleskop ruang angkasa.
  • Infrastruktur; Sistem kontrol dan aplikasi manajemen yang digunakan untuk mengelola jaringan listrik.

Kesimpulan

Oke, Kami rasa sekarang sudah cukup jelas. Jadi, berdasarkan pembahasan dan penjelasan mengenai Pengertian System, Apa itu Sistem dan Subsystem? Definisi, Sejarah, Tujuan, Jenis, Konteks, Penerapan dan Contohnya di atas, dapat kita simpulkan bahwa suatu sistem atau system adalah kumpulan segala sesuatu yang berinteraksi bersama untuk menghasilkan semacam perilaku keseluruhan. System thingking merupakan studi tentang bagaimana dan mengapa sistem berperilaku seperti yang mereka lakukan dengan memeriksa struktur bagian mereka, hubungan, dan perilaku yang dihasilkan.

Deskripsi umumnya seperti permainan bola mini-soccer merupakan sebuah sistem, dimana pemain, wasit, dan aturan yang berinteraksi untuk menghasilkan permainan. Juga, seperti ekosistem margasatwa adalah sistem organisme hidup, iklim, dan pola konsumsi yang berinteraksi untuk menciptakan populasi yang naik dan turun dari berbagai jenis spesies.

Penutup

Demikianlah ulasan yang dapat Kami bagikan dalam postingan yang membahas Pengertian System, Apa itu Sistem dan Subsystem? Definisi, Sejarah, Tujuan, Jenis, Konteks, Penerapan dan Contohnya kali ini. Semoga tulisan ini dapat bermanfaat dan menambah wawasan Kita semua terutama dalam mengetahui istilah-istilah teknologi yang harus diketahui dalam belajar teknologi informasi.

Silahkan share artikel atau penjelasan Kami disini kepada teman, kerabat serta rekan kerja dan bisnis kalian semua jika kalian rasa ini bermanfaat. Sekian dari Saya, Terima Kasih.

Tinggalkan Komentar