Penjelasan Pengertian Application Framework: Apa itu Framework Aplikasi? Tujuan, Jenis, Manfaat, Peran dan Contohnya serta Perbedaannya dengan CMS!

0
Gambar Pengertian Application Apa Itu Aplikasi Dan Software Framework Tujuan Jenis Manfaat Peran Contoh Serta Perbedaannya Dengan Content Management System Atau CMS
Gambar Pengertian Application Apa Itu Aplikasi Dan Software Framework Tujuan Jenis Manfaat Peran Contoh Serta Perbedaannya Dengan Content Management System Atau CMS

Tahukah Anda, Pengertian Application Framework, Apa itu Framework Aplikasi? Tujuan, Jenis, Manfaat, Peran dan Contoh serta Perbedaannya dengan Content Management System (CMS)? Benar sekali, mengingat fungsionalitas aplikasi modern yang terbilang kaya dan luas, gagasan untuk membuatnya pun menjadi tampak luar biasa. Tidak peduli seberapa baik Anda mengetahui tentang semua langkah yang diperlukan, mereka tetap merupakan langkah yang harus Anda ikuti dengan menyelesaikan tugas-tugas tertentu.

Namun Anda tidak harus melakukan itu sendiri. Ya! Ada tools (alat) yang dapat membuat pengembangan aplikasi lebih mudah, dan tidak hanya melalui penjelasan tetapi dengan memberikan dasar yang mendalam untuk membangun aplikasi tersebut. Framework (kerangka kerja) aplikasi adalah salah satu alat tersebut yang dapat membantu Anda membuat sesuai dengan standar terbaru. Terkait hal tersebut, dalam postingan kali ini, Kami akan membahas tentang apa itu pengertian application framework. Oke langsung saja, berikut ini adalah ulasannya!

Pengertian Application Framework

Berarti kerangka kerja aplikasi (dalam bahasa Indonesia), application framework adalah pustaka software (perangkat lunak) yang menyediakan struktur dasar untuk mendukung pengembangan aplikasi untuk lingkungan tertentu berdasarkan simpulan Kami yang mengacu pada sumber Situs Technopedia.

Sebuah application framework bertindak sebagai dukungan kerangka untuk membangun aplikasi.

Secara umum, istilah framework adalah struktur nyata atau konseptual yang dimaksudkan untuk berfungsi sebagai dukungan atau panduan untuk membangun sesuatu yang memperluas struktur menjadi sesuatu yang bermanfaat.

Apa itu Framework Aplikasi?

Ilustrasi Gambar Apa Itu Framework Aplikasi Dan Software Framework Dalam Membahas Pengertian Kerangka Kerja Aplikasi
Ilustrasi Gambar Apa Itu Framework Aplikasi Dan Software Framework Dalam Membahas Pengertian Kerangka Kerja Aplikasi

Jadi, apa itu yang dimaksud dengan framework aplikasi ini? Ya, seperti yang sudah Kami jelaskan di atas, ini lebih dikenal dengan akronim application framework dalam istilah global.

Application framework adalah blok bangunan aplikasi. Ini seperti satu set rutin perangkat lunak umum yang menyediakan struktur dasar untuk mengembangkan aplikasi.

Kerangka kerja atau framework aplikasi menghilangkan kebosanan dari menulis semua kode program untuk aplikasi dari awal.

Object-oriented framework (kerangka kerja aplikasi berorientasi objek) adalah merupakan sebuah norma sekarang ini yang disusun sebagai library class (perpustakaan kelas).

Setiap library atau perpustakaan kelas memiliki cara dalam melakukan sesuatu, dan meskipun tujuan dari suatu kerangka kerja adalah untuk menghilangkan sejumlah kesulitan pemrograman, programmer harus terlebih dahulu mempelajari struktur dan kekhasan kerangka kerja untuk menggunakannya.

Microsoft Foundation Class (MFC) adalah framework atau kerangka kerja aplikasi yang banyak digunakan untuk menulis aplikasi Windows untuk tujuan umum.

Selain itu, Cocoa dan Cocoa Touch adalah kerangka kerja Mac dan iOS, serta Struts adalah kerangka kerja untuk aplikasi Java berbasis web.

Apa itu Software Framework?

Kemudian, ada juga istilah software framework. Dalam sistem komputer, sebuah kerangka kerja perangkat lunak atau software framework seringkali adalah merupakan struktur berlapis yang menunjukkan jenis program apa yang dapat atau harus dibangun dan bagaimana mereka akan saling terkait.

Beberapa framework (kerangka kerja) sistem komputer juga termasuk program aktual, menentukan antarmuka pemrograman, atau menawarkan alat programming (baca pengertian programming disini) untuk menggunakan framework.

Suatu framework atau kerangka kerja mungkin digunakan untuk seperangkat fungsi dalam suatu sistem dan bagaimana mereka saling terkait, lapisan-lapisan sistem operasi, lapisan-lapisan suatu sub-system dari application (baca pengertian application disini) dan bagaimana komunikasi harus distandarisasi pada beberapa tingkat jaringan dan seterusnya.

Framework (kerangka kerja) umumnya lebih komprehensif daripada protokol dan lebih bersifat preskriptif daripada struktur.

Tujuan Application Framework (Kerangka Kerja Aplikasi)

Dalam membahas mengenai apa itu pengertian application framework, sebagaimana yang sudah Kami jelaskan di atas, kalian pasti sudah dapat menggambarkan tujuan utamanya bukan?

Ya, tujuan dari merancang application framework atau kerangka kerja aplikasi adalah untuk mengurangi masalah umum yang dihadapi selama pengembangan aplikasi.

Baca Juga :  Mengenal Pengertian Programming: Tujuan, Jenis, Karakteristik, Elemen dan Perbedaannya dengan Coding!

Hal ini dicapai melalui penggunaan kode yang dapat dibagi di berbagai modul aplikasi.

Application framework digunakan tidak hanya dalam pengembangan User Interface atau UI (baca pengertian UI disini), tetapi juga di bidang lain seperti aplikasi web-based (berbasis web).

Kerangka kerja aplikasi bukanlah ide yang baru muncul.

Beberapa kerangka kerja aplikasi lama yang masih digunakan saat ini adalah kerangka antarmuka pengguna SmallTalk, MacApp (untuk Macintosh), Struts (untuk aplikasi Java berbasis web) dan lain sebagainya.

Jenis dan Macam-Macam Application Framework

Setelah kita mengetahui apa pengertian dan arti application framework dan tujuannya di atas, juga merupakan hal yang penting bagi Kami untuk menjelaskan apa saja jenis dan macamnya.

Perlu kalian ketahui, di era web 1.0, semua aplikasi web sebagian besar dibangun di sekitar server.

Aplikasi semacam itu masih ada dan sangat aman, karena seluruh logika aplikasi disimpan di dalam back-end.

Tetapi ketika standar web mulai berubah, logika aplikasi mulai bergeser ke arah client (klien), yang membantu memastikan interaksi yang lebih cerdas antara pengguna dan aplikasi web.

Dengan logika di sisinya, klien dapat langsung bereaksi terhadap input atau masukan pengguna.

Terlebih lagi, logika client-side (sisi klien) dapat membuat aplikasi menjadi responsif, sehingga mudah dinavigasi di device (perangkat) apa pun.

Adapun beberapa jenis dan macam dari application framework terutama ketika mengacu pada aplikasi web, adalah sebagai berikut.

a. Server-Side Application Framework

Jenis yang pertama adalah macam sisi server atau server-side application framework. Ini adalah kerangka kerja aplikasi yang dapat dijalankan hanya melalui perintah dalam server.

Meskipun pengembangan ujung depan atau front-end development (baca pengertian front-end development disini) sekarang ini telah berevolusi, tugas pertama dan terpenting adalah menampilkan antarmuka, dan tanpa logika aplikasi, serta UI dan UX apa pun tidak relevan.

Itu sebabnya kerangka kerja sisi server penting, adapun beberapa di antara server-side application framework berbasi Model View Controller (MVC) yang populer adalah:

  • Symfony (PHP)
  • Django (Python)
  • Express (Node.js atau JavaScript)
  • Ruby on Rails (Ruby)
  • ASP.NET (C#)

Dengan menggunakan salah satu kerangka kerja aplikasi web sisi-server ini, Anda membiarkannya menangani permintaan HTTP, kontrol dan manajemen database (basis data), serta pemetaan atau URL mapping.

Anda juga dapat me-render tampilan data dengan server, seperti di era web 1.0, tetapi pertimbangkan untuk menggunakan kerangka kerja sisi klien sebagai gantinya untuk memperkenalkan lebih banyak fitur dan responsif yang melibatkan pengguna.

b. Client-Side Application Framework

Jenis berikutnya adalah sisi klien atau client-side application framework. Ya, salah satu komponen utama arsitektur ini adalah lapisan klien JavaScript.

Untuk mengaturnya dengan benar, Anda membutuhkan application framework (kerangka kerja) sisi klien, seperti:

  • Bootstrap
  • React.js
  • Angular.js
  • Backbone
  • Semantic-UI

Sementara dengan framework (kerangka kerja) sisi-server pilihan Anda terutama tergantung pada bahasa yang Anda rasa nyaman untuk dikembangkan, di sini Anda harus memperhatikan kemampuan khusus dari framework atau kerangka kerja sisi-klien yang berbeda.

Karena mereka berbeda dalam cakupan fungsionalitas yang didukung, maka cari yang sesuai dengan kebutuhan aplikasi Anda di masa mendatang.

Manfaat Menggunakan Application Framework

Ilustrasi Gambar Manfaat Menggunakan Application Framework Dan Apa Saja perannya
Ilustrasi Gambar Manfaat Menggunakan Application Framework Dan Apa Saja perannya

Dalam membahas mengenai apa itu application framework, pastinya kita juga harus mengetahui apa saja manfaat dalam menggunakannya bukan?

Benar, application framework (kerangka kerja aplikasi) dapat membuat proses dalam menulis code (kode) aplikasi menjadi lebih mudah.

Tahukah bahwa membuat aplikasi itu adalah hal yang sulit? Ya! Aplikasi harus memberikan input dan output yang mereka dapatkan melalui sistem operasi.

Aplikasi modern biasanya berbasis GUI dan aplikasi GUI tersebut urutan besarnya lebih kompleks daripada aplikasi non-GUI.

Kerangka kerja ini mengambil semua kompleksitas yang berhubungan dengan sistem operasi dan menyederhanakannya untuk Anda.

Application framework menangani semua detail seluk beluk untuk Anda, oleh karena itu adalah hal yang jelas bahwa framework (kerangka kerja) tertentu dapat melakukan pekerjaan yang lebih baik daripada yang lain.

Baca Juga :  Memahami Pengertian Installer: Apa itu Paket Installer? Jenis dan Contohnya

Berdasarkan penjelasan dan arti application framework di atas, adapun beberapa manfaat terutama dalam menggunakan kerangka kerja aplikasi adalah sebagai berikut:

  • Komponenisasi kerangka memungkinkan pengembang untuk menggunakannya secara sepotong-sepotong. Ini menghasilkan alokasi pengembang yang lebih baik berdasarkan keahlian mereka, pengurangan kesalahan, dan biaya pengembangan yang lebih rendah.
  • Penggunaan kembali kode dan desain membantu dalam penggunaan komponen yang diuji, yang meningkatkan kualitas.
  • Ekstensibilitas untuk menyesuaikan kerangka kerja untuk mengimplementasikan persyaratan bisnis.
  • Kesederhanaan dicapai oleh fitur enkapsulasi, yang membantu mengontrol akses komponen dan memberikan keamanan data.
  • Pemeliharaan kode yang lebih baik karena semua kode dasar dipusatkan di satu lokasi.
  • Selain kode, interaksi yang telah ditentukan sebelumnya antara berbagai kelas membentuk templat untuk mengurangi upaya pengembangan. Ini memberikan awal yang lebih baik untuk pengembangan perangkat lunak dan membantu dalam pengembangan aplikasi yang cepat.

Peran Application Framework atau Kerangka Kerja Aplikasi

Lalu, apa peran dari application framework? Dalam banyak kasus, kerangka kerja perangkat lunak didukung secara native oleh sistem operasi.

Sebagai contoh misalnya, program yang ditulis untuk kerangka aplikasi Android akan berjalan pada perangkat Android tanpa memerlukan file tambahan lainnya untuk diinstal.

Namun, beberapa aplikasi memerlukan kerangka kerja khusus agar dapat berjalan. Misalnya seperti program Windows mungkin memerlukan Microsoft .NET Framework 4.0, dimana itu tidak diinstal pada semua mesin Windows (terutama PC yang menjalankan versi Windows yang lebih lama).

Dalam hal ini, paket penginstal Microsoft .NET Framework 4 harus diinstal agar program dapat berjalan.

Sementara kerangka kerja umumnya merujuk pada platform pengembangan perangkat lunak yang luas.

Istilah ini juga dapat digunakan untuk menggambarkan kerangka kerja tertentu dalam lingkungan pemrograman yang lebih besar.

Seperti beberapa kerangka kerja Java, seperti Spring, ZK, dan Java Collections Framework (JCF) dapat digunakan untuk membuat program Java.

Selain itu, Apple telah membuat beberapa kerangka kerja spesifik yang dapat diakses oleh program OS X.

Kerangka kerja ini disimpan dengan ekstensi file .framework dan diinstal di direktori /System/Library/Frameworks.

Contoh kerangka kerja OS X termasuk AddressBook.framework, CoreAudio.framework, CoreText.framework, dan QuickTime.framework.

Seperti yang sudah Kami singgung di atas, application framework berperan sebagai alat untuk memasok struktur dan template (baca pengertian template disini) untuk membangun aplikasi.

Dengan menggunakan teknik object-oriented (berorientasi objek) yang lebih dikenal dengan OOP (selengkapnya tentang apa itu OOP disini) sambil mengimplementasikan framework, class yang sudah ada pun dapat digunakan untuk membangun aplikasi dengan mudah.

Contoh Application Framework

Selain membahas tentang apa pengertian dan arti application framework, disini Kami juga akan membahas tentang apa saja contohnya terutama dalam dunia bisnis (bukan seperti dunia web seperti Codeigniter atau RoR dan lain sebagainya).

Karena keinginan untuk membuat Graphical User Interface (GUI) dalam aplikasi dan upaya pengembangan yang terbilang kurang, sebuah application framework atau kerangka kerja aplikasi terbukti menjadi solusi yang baik.

Pastinya dengan menyediakan kerangka kerja standar dengan struktur kode yang telah ditentukan sebelumnya.

Sebagai contoh misalnya, Microsoft Foundation Classes (MFC) adalah framework atau kerangka kerja aplikasi yang digunakan di lingkungan Windows untuk mengembangkan aplikasi dalam bahasa C++.

MFC ini memiliki semua alat untuk pembuatan kode otomatis untuk kontrol GUI di dalamnya.

Adapun contoh application framework atau kerangka kerja yang saat ini digunakan atau ditawarkan oleh badan standar atau perusahaan adalah seperti:

1. Resource Description Framework

Resource Description Framework merupakan seperangkat aturan dari World Wide Web Consortium (W3C) untuk cara mendeskripsikan sumber daya internet apa pun seperti situs web dan kontennya.

2. Internet Business Framework

Internet Business Framework atau Kerangka Kerja Bisnis Internet adalah sekelompok program yang membentuk dasar teknologi untuk produk mySAP dari SAP, perusahaan Jerman yang memasarkan lini produk manajemen sumber daya perusahaan.

3. Sender Policy Framework

Sender Policy Framework atau Kerangka Kebijakan Pengirim yaitu pendekatan dan pemrograman yang didefinisikan untuk membuat e-mail agar lebih aman.

4. Zachman Framework

Zachman Framework atau Kerangka kerja Zachman ini merupakan struktur logis yang dimaksudkan untuk memberikan representasi komprehensif dari perusahaan teknologi informasi yang independen terhadap alat dan metode yang digunakan dalam bisnis teknologi informasi tertentu.

Baca Juga :  Pengertian Engraving (Ukiran): Sejarah dan Macam-Macam Istilahnya

Perbedaan Application Framework dengan Content Management System (CMS)

Lalu, apa yang membedakan application framework dengan Content Management System atau CMS?

Jika kalian yang sudang membaca postingan tentang application framework Kami disini dan kebetulan sedang bertanya-tanya apa perbedaannya, maka dapat Kami katakan bahwa kalian berada di tempat yang tepat!

Mengapa? Tentu saja karena disini Kami juga akan membahasnya! Seringkali, kedua kata ini dikelilingi oleh pertanyaan yang membingungkan dari calon pengembang web.

Bagaimana mereka berbeda? Manakah dari keduanya yang lebih baik? Pada kenyataannya, baik application framework dan CMS meletakkan dasar untuk aplikasi web masa depan dan merujuk pada teknologi yang sama.

Sebagai contoh misalnya, Symfony (kerangka aplikasi web) dan WordPress (untuk CMS) didukung oleh bahasa pemrograman PHP.

Kemungkinannya sangat mirip, dan Anda dapat membuat aplikasi yang sama kuatnya dengan menggunakan keduanya.

Perbedaan utamanya terletak pada pendekatan, Anda dapat membayangkannya seperti ketika menavigasi komputer Anda melalui baris perintah dan search (penjelajah).

Yang pertama terbilang lebih dekat untuk membuat aplikasi dengan application framework (kerangka kerja aplikasi), yang terakhir yaitu dengan CMS.

application framework biasanya seperangkat perpustakaan dan alat yang membantu untuk membangun aplikasi web, itu membutuhkan keterampilan pemrograman yang lebih tinggi.

Menawarkan lebih banyak kebebasan untuk implementasi dari awal, kerangka kerja aplikasi sangat cocok untuk pengembang yang berpengalaman.

Namun, Anda tidak boleh meremehkan pengembang yang lebih suka membuat aplikasi web dalam CMS.

Seseorang dapat berargumen bahwa dengan CMS, mereka tidak memerlukan bahasa pemrograman sama sekali, tetapi ini hanya berlaku jika kita berbicara tentang mengelola situs web yang sudah ada.

Untuk mengatur aplikasi web melalui CMS, seseorang harus tahu cara bekerja dengan server dan dapat membaca atau mengedit berbagai potongan kode.

Kesimpulan

Oke, sudah cukup jelas bukan? Baiklah, berdasarkan penjelasan dan pembahasan Pengertian Application Framework, Apa itu Framework Aplikasi? Tujuan, Jenis, Manfaat, Peran dan Contoh serta Perbedaannya dengan Content Management System (CMS) di atas, dapat kita simpulkan bahwa kerangka kerja aplikasi dan perangkat lunak atau application framework adalah platform untuk mengembangkan aplikasi perangkat lunak. Ini memberikan dasar di mana pengembang perangkat lunak dapat membangun program untuk platform tertentu. Misalnya, suatu kerangka kerja dapat mencakup class dan function yang telah ditentukan yang dapat digunakan untuk memproses input, mengelola perangkat perangkat keras, dan berinteraksi dengan perangkat lunak sistem.

Ini merampingkan proses pengembangan karena programmer tidak perlu menemukan kembali roda setiap kali mereka mengembangkan aplikasi baru. Kerangka kerja mirip dengan antarmuka pemrograman aplikasi atau API, meskipun secara teknis kerangka kerja mencakup API.

Penutup

Demikianlah tulisan yang dapat Kami bagikan dalam postingan kali ini, dimana Kami membahas tentang Pengertian Application Framework, Apa itu Framework Aplikasi? Tujuan, Jenis, Manfaat, Peran dan Contoh serta Perbedaannya dengan Content Management System (CMS). Semoga tulisan ini dapat bermanfaat dan menambah wawasan Kita semua terutama dalam mengetahui istilah-istilah teknologi yang harus diketahui dalam belajar teknologi informasi.

Silahkan share artikel atatu tulisan Kami disini kepada teman, kerabat serta rekan bisnis dan kerja Anda semua jika kalian rasa ini bermanfaat. Sekian dari Saya, Terima Kasih.

Tinggalkan Komentar