Mengenal Pengertian OOP: Apa itu Object-Oriented Programming? Cara Kerja, Manfaat, Fitur, Prinsip Dasar, Contoh dan Perbedaannya dengan Procedural!

0
Gambar Pengertian OOP Apa Itu Object Oriented Programming Cara Kerja Manfaat Dan Keuntungan Fitur Prinsip Dasar Contoh Serta Perbedaannya Dengan Procedural
Gambar Pengertian OOP Apa Itu Object Oriented Programming Cara Kerja Manfaat Dan Keuntungan Fitur Prinsip Dasar Contoh Serta Perbedaannya Dengan Procedural

Tahukah Kalian, Pengertian OOP, Apa itu Object-Oriented Programming? Cara Kerja, Manfaat, Fitur, Prinsip Dasar, Contoh dan Perbedaannya dengan Procedural! Ya, OOP membuat kode terorganisir, dapat digunakan kembali, dan mudah di-maintenance (dipelihara). Adapun beberapa keuntungan menggunakan OOP termasuk dari segi security (keamanan) seperti mencegah akses yang tidak diinginkan ke data, atau mengekspos kode kepemilikan melalui enkapsulasi dan abstraksi daripada keduanya yang merupakan bagian dari prinsip OOP.

Sederhananya, OOP membuat class, dan membuat object dari kelas. Dalam OOP, semuanya adalah objek. Sebuah class membentuk blueprint untuk bagaimana data dan perilaku disusun. Programmer dapat membuat kelas anjing (cetak biru) sebagai cara standar untuk mengatur semua informasi penting tentang kucing, dan kemudian meng-instantiate seekor kucing sebagai objek yang dibuat dari class kucing. Oke, terkait hal itu, dalam postingan kali ini, Kami akan membahas secara lebih detail dan lengkap tentang pengertian OOP. Langsung saja, berikut ini ulasannya!

Pengertian OOP

Lebih dikenal dengan PBO atau Pemrograman Berorientasikan Objek di Indonesia, OOP merupakan singkatan dari Object-Oriented Programming, ini adalah model pemrograman perangkat lunak yang dibangun di sekitar objek berdasarkan simpulan Kami yang bersumber dari Situs Techtarget.

Model ini mengelompokkan data menjadi objek (bidang data) dan menjelaskan konten objek dan perilaku melalui deklarasi class (metode).

Apa itu Object-Oriented Programming?

Ilustrasi Gambar Pengertian Apa Itu Object Oriented Programming OOP Atau Pemrograman Berorientasi Objek PBO
Ilustrasi Gambar Pengertian Apa Itu Object Oriented Programming OOP Atau Pemrograman Berorientasi Objek PBO

Jadi, apa itu yang dimaksud dengan Object-Oriented Programming ini? Seperti yang sudah Kami jelaskakn di atas, ini lebih dikenal dengan akromin OOP dalam istilah global.

Pemrograman Berorientasi Objek (PBO) adalah paradigma pemrograman yang mencakup atau bergantung pada konsep kelas dan objek.

Ini digunakan untuk menyusun program software (perangkat lunak) menjadi potongan-potongan sederhana dari cetak biru kode (biasanya disebut class) yang digunakan untuk membuat instance objek secara individu.

Karena OOP merupakan paradigma pemrograman, ada banyak bahasa pemrograman yang berorientasi objek termasuk seperti C++, Java, Python dan Ruby serta lainnya.

Seorang programmer merancang program perangkat lunak dengan mengatur informasi dan perilaku yang terkait bersama-sama ke dalam templat yang disebut kelas.

Kemudian objek individual dibuatkan atau dibuat dari template (baca selengkapnya penjelasan pengertian template disini) kelas, benda-benda ini biasanya mewakili benda dunia nyata.

Seluruh program perangkat lunak dijalankan dengan menyuruh banyak objek berinteraksi dengan objek untuk membuat program yang lebih besar.

Object-Oriented Programming (OOP) adalah model bahasa pemrograman di mana program disusun di sekitar data, atau objek, bukan fungsi dan logika.

Objek dapat didefinisikan sebagai bidang data yang memiliki atribut dan perilaku yang unique (unik).

Contoh objek dapat berkisar dari entitas fisik, seperti manusia yang dijelaskan oleh properti seperti nama dan alamat, hingga program komputer kecil, seperti widget.

Hal ini menentang pendekatan historis untuk pemrograman di mana penekanan ditempatkan pada bagaimana logika ditulis daripada bagaimana proses mendefinisikan data (baca pengertian data disini) dalam logika.

Cara Kerja OOP (Object-Oriented Programming)

Dalam membahas mengenai apa itu pengertian OOP atau Object-Oriented Programming, pastinya kita juga harus mengetahui tentang cara kerja mereka bukan?

Baca Juga :  Mengenal Pengertian Responsive Web Design: Apa itu Desain Responsif? Tujuan dan Fungsi, Cara Kerja, Manfaat, Prinsip dan Standar serta Kelebihan dan Kekurangannya!

Benar, langkah pertama dalam OOP yaitu mengidentifikasi semua objek yang ingin dimanipulasi oleh programmer dan bagaimana mereka saling berhubungan.

Praktiknya sering dikenal sebagai data modelling atau pemodelan data.

Setelah suatu objek diketahui, itu kemudian digeneralisasikan sebagai object class (kelas objek) yang mendefinisikan jenis data yang dikandungnya dan urutan logika apa pun yang dapat memanipulasinya.

Setiap urutan logika yang berbeda dikenal sebagai method dan objek dapat berkomunikasi dengan antarmuka yang didefinisikan dengan baik yang disebut message.

Sederhananya, OOP berfokus pada objek yang ingin dimanipulasi developers atau pengembang daripada logika yang diperlukan untuk memanipulasi mereka.

Pendekatan pemrograman ini sangat cocok untuk program yang besar, kompleks, dan diperbarui atau dipelihara secara aktif.

Karena pengorganisasian program berorientasi objek, metode ini juga kondusif untuk pengembangan kolaboratif di mana proyek dapat dibagi menjadi kelompok-kelompok.

Adapun keuntungan tambahan dari OOP yaitu termasuk penggunaan kembali kode, skalabilitas dan efisiensi.

Manfaat OOP

Oke, berdasarkan penjelasan pengertian OOP (Object-Oriented Programming) dan cara kerjanya di atas, kalian pasti sudah dapat menggambarkan manfaat menggunakannya secara umum bukan?

Pemrograman berorientasi objek, seperti namanya, Object-Oriented Programming atau OOP mengacu pada bahasa yang menggunakan objek dalam pemrograman.

Pemrograman berorientasi objek bertujuan untuk mengimplementasikan entitas dunia nyata seperti pewarisan, persembunyian, polimorfisme dan lainnya dalam pemrograman.

Tujuan utama OOP adalah untuk menyatukan data dan fungsi yang beroperasi pada mereka sehingga tidak ada bagian lain dari kode yang dapat mengakses data ini kecuali fungsi itu.

Salah satu manfaat besar dan utama OOP (Object-Oriented Programming) adalah skalabilitas, dengan objek dan definisi tidak memiliki batasan yang terbatas.

Selain itu, pemisahan data dari metode mencegah masalah umum yang ditemukan dalam bahasa perangkat lunak linier yang lebih lama.

Jika bug (baca pengertian bug disini) muncul dalam kode linier, bug itu dapat diterjemahkan melalui sistem dan membuat banyak kesalahan yang sulit dilacak.

Sebaliknya, program OOP, dengan pemisahan metode dan data, tidak rentan terhadap kesalahan yang dapat berkembang biak.

Selain itu, adapun beberapa keuntungan dan manfaat dari Object-Oriented Programming (OOP) yang harus kalian ketahui adalah sebagai berikut:

  • OOP memodelkan hal-hal kompleks sebagai struktur sederhana yang dapat direproduksi.
  • Kode OOP dapat digunakan kembali.
  • OOP mencegah duplication atau duplikasi kode.
  • OOP membuat memperbaiki bug lebih mudah.
  • Memperbaiki kesalahan yang terkandung dalam kelas yang terstruktur dengan baik lebih mudah daripada menemukan kesalahan di banyak tempat dalam kode.
  • OOP melindungi informasi melalui encapsulation (enkapsulasi). Data objek hanya dapat diakses melalui properti dan metode publik.
  • OOP menggunakan abstraksi untuk membuat kompleksitas dapat dicerna.
  • OOP mudah diajak bekerja sama dalam tim pengembang, class dapat diberikan kepada pengembang yang berbeda, yang memungkinkan banyak orang untuk membuat kode proyek secara bersamaan.

Fitur OOP atau Object-Oriented Programming

Setelah kita mengetahui apa itu arti OOP atau Object-Oriented Programming, cara kerja serta manfaatnya di atas, kita juga harus mengetahui apa saja fiturnya.

Ya, seperti yang sudah Kami jelaskan di atas, OOP adalah singkatan dari Object-Oriented Programming.

Ini berbeda dengan pemrograman prosedural yaitu tentang prosedur atau metode penulisan yang melakukan operasi pada data.

Baca Juga :  Memahami Pengertian UX: Apa itu Pengalaman Pengguna dan User Experience Design? Menurut Ahli, Dasar, Faktor dan Perbedaannya dengan UI!

Sedangkan pemrograman berorientasi objek adalah tentang membuat objek yang berisi data dan metode.

Mengacu pada tentang arti dan cara kerja OOP (Object-Oriented Programming) di atas, adapun beberapa fiturnya yang perlu kalian ketahui meliputi:

  • Enkapsulasi; Ini membuat struktur program lebih mudah untuk dikelola karena implementasi dan status setiap objek tersembunyi di balik batas yang ditentukan dengan baik.
  • Plimorfisme; Ini berarti entitas abstrak diimplementasikan dalam berbagai cara.
  • Turunan; Ini merujuk pada susunan hierarki implementasi fragmen.

Pemrograman berorientasi objek atau PBO (dalam istilah pemrograman Indonesia) memungkinkan pemrograman yang disederhanakan, seperti usabilitas, refactoring

, perpanjangan, pemeliharaan dan efisiensi.

Prinsip-Prinsip Dasar OOP

Dalam membahas apa itu OOP atau Object-Oriented Programming, adalah merupakan hal yang penting bagi Kami untuk juga menjelaskan tentang prinsip-prinsip dasarnya.

Ya, perlu kalian ketahui bahwa Object-Oriented Programming (OOP) atau Pemrograman Berorientasi Objek (PBO) ini didasarkan pada prinsip-prinsip berikut.

a. Encapsulation

Prinsip dasar yang pertama adalah enkapsulasi atau encapsulation, yaitu implementasi dan keadaan masing-masing objek disimpan secara pribadi di dalam batas, atau kelas yang ditentukan.

Objek lain tidak memiliki akses ke kelas ini atau otoritas untuk membuat perubahan tetapi hanya dapat memanggil daftar fungsi publik, atau metode.

Adapun karakteristik penyembunyian data disini akan memberikan keamanan program yang lebih besar dan menghindari korupsi data yang tidak diinginkan.

b. Abstraction

Prinsip berikutnya adalah abstraksi atau abstraction. Ini adalah dimana objek hanya mengungkapkan mekanisme internal yang relevan untuk penggunaan objek lain dan menyembunyikan kode implementasi yang tidak perlu.

Konsep ini membantu pengembang membuat perubahan dan penambahan seiring waktu lebih mudah.

c. Inheritance

Selanjutnya adalah warisan, turunan atau inheritance. Hubungan dan subkelas antara objek dapat ditetapkan, yang memungkinkan pengembang untuk menggunakan kembali logika umum sambil tetap mempertahankan hierarki yang unik.

Properti OOP ini memaksa analisis data yang lebih menyeluruh, mengurangi waktu pengembangan dan memastikan tingkat akurasi yang lebih tinggi.

d. Polymorphism

Prinsip dasarnya yang terakhir adalah polimorfisme atau polymorfism. Disini, objek diperbolehkan untuk mengambil lebih dari satu bentuk tergantung pada konteksnya.

Program akan menentukan makna atau penggunaan mana yang diperlukan untuk setiap eksekusi objek itu, mengurangi keperluan untuk menduplikasi kode.

Contoh OOP dan Bahasa Pemrogramannya

Ilustrasi Gambar Contoh OOP Atau Object Oriented Programming Python Dalam Membahas Pengertian Dan Artinya
Ilustrasi Gambar Contoh OOP Atau Object Oriented Programming Python Dalam Membahas Pengertian Dan Artinya

Terkait contohnya sendiri, beberapa pakar dan ahli sering menyebutkan Java dan C++ yang tidak murni berorientasi objek karena mereka memiliki elemen prosedural tetapi ini pasti perlu diketahui karena mereka sangat umum digunakan bahasa berorientasi objek.

Banyak pengembang tidak peduli tentang kemurnian dari bahasa berorientasi objek, tergantung pada aplikasi dan budaya mereka.

Oke, adapun beberapa contoh bahasa pemrograman OOP atau Object-Oriented Programming yang terbilang populer serta banyak digunakan adalah seperti:

  • Java
  • JavaScript
  • Python
  • C ++
  • Visual Basic .NET
  • Ruby
  • Scala
  • PHP

Bahasa OOP yang terkenal termasuk Java, C-family of languages, VB.NET dan Python, sedangkan apa yang disebut dengan bahasa OOP “pure (murni)” meliputi Scala, Ruby, Eiffel, JADE, Smalltalk dan Emerald.

Dalam komunitas prograamer dunia, ada kata yang seringkali disebutkan yaitu OOPSLA, ini adalah konferensi tahunan untuk sistem pemrograman berorientasi objek, bahasa dan application (Aplikasi).

Baca Juga :  Mengenal Self-Closing Tag dalam HTML: Pengertian, Apa itu Tag Berdiri Sendiri dan Void Element? Sejarah, Macam-Macam dan Contohnya!

Perbedaan Object-Oriented Programming atau OOP dengan Procedural

Kemudian, apa yang membedakan OOP atau Object-Oriented Programming dengan Procedural-Oriented? Ya, pada sub-bab ini Kami akan menjelaskan tentang perbedaannya. Mari kita simak terus!

Baiklah, adapun gagasan pemrograman berorientasi objek sering dikritik oleh developers atau pengembang karena berbagai alasan.

Kekhawatiran terbesar adalah bahwa Object-Oriented Programming (OOP) terlalu menekankan komponen data pengembangan perangkat lunak dan tidak cukup fokus pada komputasi atau algoritma (baca pengertian algoritma disini).

Selain itu, kode OOP mungkin lebih rumit untuk ditulis dan perlu waktu lebih lama untuk dikompilasi.

Metode alternatif untuk OOP meliputi pemrograman functional (fungsional), pemrograman structural (terstruktur) dan pemrograman imperative (imperatif).

Akan tetapi sebagian besar bahasa pemrograman canggih memberi pengembang opsi untuk menggabungkannya.

Procedural-Oriented Programming (POP) dan Object-Oriented Programming (OOP) adalah bahasa tingkat tinggi dalam dunia pemrograman dan banyak digunakan dalam pengembangan aplikasi dan perangkat lunak atau software development.

Atas dasar sifat dalam mengembangkan kode dari kedua bahasa ini memiliki pendekatan yang berbeda atas dasar keduanya berbeda satu sama lain.

Berikut ini adalah tabel perbedaan penting antara Procedural-Oriented Programming (POP) dan Object-Oriented Programming (OOP) yang sudah Kami rangkum:

No.KunciObject Oriented Programming (OOP)Procedural Oriented Programming (POP)
1DefinisiPemrograman Berorientasi Objek atau PBO adalah bahasa pemrograman yang menggunakan kelas dan objek untuk membuat model berdasarkan lingkungan dunia nyata. OOP membuatnya mudah untuk mempertahankan dan memodifikasi kode yang ada karena objek baru dibuat mewarisi karakteristik dari yang sudah ada.Di sisi lain Pemrograman Berorientasi Prosedural atau PBP adalah bahasa pemrograman yang mengikuti pendekatan langkah-demi-langkah untuk memecah tugas menjadi kumpulan variabel dan rutinitas (atau subrutin) melalui urutan instruksi. Setiap langkah POP dilakukan secara sistematis sehingga komputer dapat memahami apa yang harus dilakukan.
2PendekatanDalam OOP konsep objek dan kelas diperkenalkan dan karenanya program ini dibagi menjadi bongkahan kecil yang disebut objek yang merupakan instance dari kelas.Di sisi lain dalam kasus POP, program utama dibagi menjadi beberapa bagian kecil berdasarkan fungsi dan diperlakukan sebagai program terpisah untuk program yang lebih kecil.
3Akses pengubahDalam OOP akses modifier (pengubah) diperkenalkan yaitu sebagai Private, public, dan Protected.Di sisi lain tidak ada pengubah semacam itu yang diperkenalkan dalam POP.
4KeamananKarena abstraksi dalam OOP, menyembunyikan data dimungkinkan dan karenanya lebih aman daripada POP.Di sisi lain POP kurang aman dibandingkan dengan OOP.
5KompleksitasOOP karena modularitas dalam programnya kurang kompleks dan karenanya objek data baru dapat dibuat dengan mudah dari objek yang ada sehingga program berorientasi objek mudah dimodifikasi.Di sisi lain ada proses sederhana untuk menambahkan data di POP setidaknya tidak tanpa merevisi seluruh program.

Kesimpulan

Baiklah, sekarang sudah cukup jelas bukan? Oke, berdasarkan pembahasan dan penjelasan Pengertian OOP, Apa itu Object-Oriented Programming? Cara Kerja, Manfaat, Fitur, Prinsip Dasar, Contoh dan Perbedaannya dengan Procedural di atas, dapat kita simpulkan bahwa Pemrograman Berorientasikan Objek (PBO) atau Object-Oriented Programming (OOP) adalah mengacu pada jenis pemrograman komputer (desain perangkat lunak) di mana programmer menentukan tipe data dari struktur data, serta juga jenis operasi (fungsi) yang dapat diterapkan pada struktur data.

Dengan cara inilah, struktur data menjadi sebuah object (objek) yang mencakup data dan function (fungsi). Selain itu, mereka (para programmer) juga dapat membuat hubungan antara satu objek dan lainnya. Sebagai contoh misalnya, objek dapat mewarisi karakteristik dari objek lain dan lain sebagainya.

Penutup

Demikianlah ulasan yang dapat Kami bagikann dalam postingan yang membahas mengenai Pengertian OOP, Apa itu Object-Oriented Programming? Cara Kerja, Manfaat, Fitur, Prinsip Dasar, Contoh dan Perbedaannya dengan Procedural kali ini. Semoga apa yang sudah Kami sampaikan disini dapat bermanfaat dan dapat menambah wawasan Kita semua terutama dalam belajar teknologi informasi beserta istilah-istilah teknologinya.

Jalngan lupa share atau bagikan artikel dan postingan Kami disini kepada teman, kerabat serta rekan belajar kalian semua jika kalian rasa bermanfaat. Sekian dari Saya, Terima Kasih.

Tinggalkan Komentar