Evaluation: Pengertian, Apa itu Evaluasi dan Model Evaluation? Tujuan dan Fungsi, Jenis, Macam Standar, Pentingnya, serta Perbedaannya dengan Research (Riset)!

Gambar Dari Pengertian Evaluation Apa Itu Evaluasi Dan Model Evaluation Tujuan Fungsi Jenis Macam Standar Kenapa Itu Penting Serta Apa Perbedaannya Dengan Research Riset Atau Penelitian
Gambar Dari Pengertian Evaluation Apa Itu Evaluasi Dan Model Evaluation Tujuan Fungsi Jenis Macam Standar Kenapa Itu Penting Serta Apa Perbedaannya Dengan Research Riset Atau Penelitian

Mengenal Pengertian Evaluation, Apa itu Evaluasi dan Model Evaluation? Tujuan, Fungsi, Jenis Utama, Macam Standar, Kenapa itu Penting, serta Apa Bedanya dengan Research (Riset)?

Oke, sebelumnya, perlu Kami katakan terlebih dahulu bahwa tinjauan evaluasi merupakan ringkasan dari aspek-aspek kunci dari proses evaluasi.

Overview ini biasanya mencakup informasi tentang tujuan dan ruang lingkup evaluasi, metode dan teknik yang digunakan untuk mengumpulkan dan menganalisis data (baca pengertian dari kata data di sini), pertanyaan atau tujuan evaluasi, pemangku kepentingan dan peserta yang terlibat, serta temuan dan kesimpulan utama.

Tinjauan evaluasi dapat digunakan untuk mengkomunikasikan informasi kunci dari evaluasi ke khalayak luas, seperti penyandang dana, pembuat kebijakan, praktisi, atau masyarakat umum yang bisa disajikan dalam berbagai format, seperti laporan, presentasi, atau dokumen ringkasan.

Ini sering memberikan ringkasan evaluasi, temuan dan kesimpulan utama, serta rekomendasi potensial untuk tindakan di masa depan.

Oleh karena itulah evaluation merupakan hal yang sangat penting terkait penerapannya.

Maka dari itu, pada postingan kali ini Kami ingin membahas secara lengkap terkait apa itu pengertian dari evaluation (evaluasi), tujuan, jenis, dan macam standarnya.

Mari kita simak di bawah!

Pengertian Evaluation

Berarti evaluasi dalam bahasa Indonesia, kata evaluation adalah proses menilai kualitas, nilai, atau nilai sesuatu, biasanya melalui pengumpulan dan analisis data atau informasi.

Ini dapat mencakup evaluasi keefektifan program atau kebijakan, kinerja individu atau organisasi, desain dan implementasi produk atau layanan, atau keakuratan dan relevansi informasi atau penelitian.

Evaluasi dapat digunakan untuk menginformasikan pengambilan keputusan, mengidentifikasi area untuk perbaikan, dan mengukur kemajuan menuju tujuan dan sasaran.

Selain itu, mengutip sumber dari situs Eval Community, pengertian evaluation atau evaluasi adalah proses pemeriksaan kinerja organisasi, program, proyek, kebijakan, atau intervensi lainnya untuk menentukan relevansi, kecukupan, efektivitas, efisiensi, dan kemajuan untuk tujuan mengidentifikasi area untuk perbaikan yang pada dasarnya mengacu pada kombinasi bukti dan nilai untuk menentukan apakah suatu intervensi memiliki manfaat, nilai, atau signifikansi.

Apa itu Evaluasi?

Gambar Apa Itu Arti Evaluasi Dan Pengertian Model Evaluation Dalam Data Science Artificial Intelligence Machine Learning Dan Deep Learning Serta Tujuan Dan Fungsinya
Gambar Apa Itu Arti Evaluasi Dan Pengertian Model Evaluation Dalam Data Science Artificial Intelligence Machine Learning Dan Deep Learning Serta Tujuan Dan Fungsinya

Baik, jadi, apa itu sebenarnya yang dimaksud dengan evaluasi ini?

Oke, seperti yang sudah Kami terangkan di atas, istilah ini lebih dikenal dengan sebutan evaluation secara global.

Ya, evaluasi adalah proses sistematis mengumpulkan dan menganalisis informasi untuk membuat penilaian tentang nilai, efektivitas, nilai, atau dampak dari program, kebijakan, atau inisiatif.

Evaluasi dapat digunakan untuk menilai apakah suatu program mencapai hasil yang diinginkan, mengidentifikasi area untuk perbaikan, mengukur kemajuan menuju tujuan dan sasaran, dan menginformasikan pengambilan keputusan.

Evaluasi dapat menggunakan berbagai sumber data (datasource atau dataset), termasuk data kuantitatif (seperti statistik dan pengukuran) dan data kualitatif (seperti observasi, wawancara, dan kelompok fokus) bergantung pada pertanyaan evaluasi dan sifat program yang dievaluasi.

Sebagai tambahan, metodologi atau metode evaluasi dapat bersifat kuantitatif atau kualitatif, eksperimental atau non-eksperimental, dan dapat menggunakan desain yang berbeda seperti uji coba kontrol acak, studi observasional, studi kasus, dan lain sebagainya.

Well, secara keseluruhan, evaluation atau evaluasi adalah alat penting untuk memahami keefektifan program dan inisiatif, dan untuk menggunakan informasi tersebut guna meningkatkan hasil dan mencapai dampak yang lebih besar.

Apa itu Evaluation dalam Data Science (Artificial Intelligence, Machine Learning, atau Deep Learning)?

Oke, selain pembahasan di atas, ada juga pengertian evaluasi dalam konteks yang berbeda, seperti dalam bidang Data Science yang mencakup Artificial Intelligence (AI), Machine Learning (ML), atau Deep Learning (DL), di mana mereka dikenal dengan istilah evaluasi model atau model evaluation.

Dalam bidang teknologi dan ilmu komputer, model evaluation atau evaluasi model adalah proses menggunakan metrik evaluasi yang berbeda untuk memahami kinerja model pembelajaran mesin (Machine Learning atau ML), serta kekuatan dan kelemahannya.

Evaluasi model penting untuk menilai kemanjuran model selama fase penelitian awal, dan juga berperan dalam pemantauan model.

Untuk memahami apakah model Anda bekerja dengan baik dengan data baru, kita dapat memanfaatkan sejumlah metrik atau alat ukur evaluasinya dalam masalah klasifikasi, seperti:

  1. Accuracy atau akurasi; Digunakan untuk mengukur seberapa sering classifier membuat prediksi yang benar, karena merupakan rasio antara jumlah prediksi yang benar dan jumlah total prediksi.
  2. Precision atau presisi; Untuk mengukur proporsi prediksi positif yang benar-benar positif. Presisi adalah pilihan metrik evaluasi yang baik saat Anda ingin sangat yakin dengan prediksi Anda. Sebagai contoh misalnya, jika Anda sedang membangun sistem untuk memprediksi apakah akan menurunkan batas kredit pada akun tertentu, Anda ingin sangat yakin dengan prediksi tersebut atau hal itu dapat mengakibatkan ketidakpuasan pelanggan.
  3. Confusion matrix atau matriks konfusi (atau tabel konfusi); Menunjukkan perincian yang lebih rinci tentang klasifikasi yang benar dan salah untuk setiap kelas. Menggunakan matriks ini adalah berguna ketika Anda ingin memahami perbedaan antara kelas, terutama ketika biaya kesalahan klasifikasi mungkin berbeda untuk dua kelas, atau Anda memiliki lebih banyak data uji pada satu kelas daripada yang lain. Sebagai contoh, konsekuensi membuat false positif atau positif palsu atau false negative (negatif palsu) dalam diagnosis kanker sangatlah berbeda.
Baca Juga :  8+ Kiat Kiat Berwirausaha untuk Menjadi Pebisnis atau Pengusaha (Entrepreneur) yang Sukses!

Jadi, Anda telah melatih model pembelajaran mesin Anda. Mungkin Anda telah membuat proyek yang dapat mendeteksi pneumonia di paru-paru atau memfilter melalui teks.

Yup! Dari sini, Anda harus bertanya pada diri sendiri, bagaimana saya tahu model ini akan bekerja dengan baik? Bagaimana kinerjanya dalam produksi atau secara real?

Benar! Untuk menjawab pertanyaan penting ini, kita perlu memahami cara mengevaluasi model pembelajaran mesin, di mana ini adalah salah satu tugas inti dalam framework atau alur kerja pembelajaran mesin, dan memprediksi serta merencanakan keberhasilan model dalam produksi bisa menjadi tugas yang cukup menantang.

Apa itu Evaluation Research (Riset Evaluasi)?

Dalam membahas terkait arti evaluasi, ada juga istilah terkait bidang ilmiah lainnya yang perlu kita ketahui yakni evaluation research atau riset evaluasi.

Menurut buku menurut para ahli atau pakar bernama T. Kellaghan yang berjudul “International Encyclopedia of Education (Third Edition)” tahun 2010, riset evaluasi didefinisikan sebagai suatu bentuk penyelidikan yang disiplin dan sistematis yang dilakukan untuk sampai pada penilaian atau penilaian terhadap suatu objek, program, praktik, aktivitas, atau sistem dengan tujuan memberikan informasi yang akan berguna dalam pengambilan keputusan.

Inkuiri yang disiplin dan sistematis dijelaskan dalam istilah metode kuantitatif dan kualitatif dari ilmu perilaku dan sosial.

Pengembangan bidang penelitian evaluasi, yang mengarah ke evolusi evaluasi sebagai bidang penyelidikan yang berbeda, dan kemunduran yang dialaminya, dijelaskan.

Metode untuk memantau atau mempengaruhi pelaksanaan evaluasi diidentifikasi.

Selain itu, sebagai tambahan, penelitian atau riset evaluasi, juga dikenal sebagai evaluasi program, mengacu pada tujuan penelitian, bukan metode tertentu.

Ini merupakan penilaian sistematis tentang nilai atau manfaat waktu, uang, usaha, dan sumber daya yang dihabiskan untuk mencapai suatu tujuan.

Tujuan Evaluation dan Fungsi Melakukan Evaluasi

Kemudian, apa saja untuk tujuan dan fungsinya?

Oke, untuk tujuan utama evaluation (evaluasi) secara umum adalah untuk membuat penilaian tentang sesuatu, sebagai contoh misalnya seperti tingkat keterampilan atau pengetahuan, untuk mengukur peningkatan dari waktu ke waktu, untuk mengevaluasi kekuatan dan kelemahan, untuk mengurutkan, atau untuk memotivasi.

Benar! Prosesnya seringkali mengikuti kriteria yang ditentukan dan biasanya mencakup upaya pengukuran.

Dalam praktiknya, evaluasi harus seobjektif dan sedapat mungkin direproduksi.

Tes yang reliabel harus menghasilkan skor yang sama atau serupa pada dua atau lebih kesempatan atau jika diberikan oleh dua atau lebih penilai.

Validity atau validitas suatu tes ditentukan oleh sejauh mana tes itu mengukur apa saja yang hendak diukur.

Kemudian, untuk fungsi dari evaluasi adalah untuk memberikan informasi tentang kinerja, efektivitas, dan dampak dari suatu program, kebijakan, atau inisiatif.

Well, evaluation atau evaluasi ini sendiridapat melayani beberapa fungsi utama, termasuk:

  • Menilai keefektifan program; Evaluasi dapat digunakan untuk menentukan apakah suatu program mencapai hasil yang diinginkan dan memberikan dampak positif pada populasi sasaran.
  • Mengidentifikasi area untuk peningkatan; Evaluasi dapat membantu mengidentifikasi area di mana program tidak berjalan sebaik yang diharapkan, dan di mana diperlukan perubahan atau penyesuaian.
  • Mengukur kemajuan; Evaluasi dapat digunakan untuk mengukur kemajuan menuju tujuan dan sasaran, dan untuk melacak perubahan dari waktu ke waktu.
  • Menginformasikan pengambilan keputusan; Evaluasi dapat memberikan informasi yang dapat digunakan untuk membuat keputusan tentang desain, implementasi, dan kelanjutan program.
  • Menunjukkan akuntabilitas; Evaluasi dapat memberikan bukti hasil program yang dapat digunakan untuk menunjukkan akuntabilitas kepada penyandang dana, pembuat kebijakan, dan pemangku kepentingan lainnya.
  • Mendukung pembelajaran dan peningkatan; Evaluasi dapat digunakan untuk mengidentifikasi praktik terbaik dan pembelajaran, yang dapat digunakan untuk meningkatkan desain dan implementasi program di masa mendatang.
  • Mengevaluasi dampak; Evaluasi dapat digunakan untuk menilai efek jangka panjang dari suatu program dan dampaknya terhadap populasi sasaran dan masyarakat.

Overall atau secara keseluruhan, fungsi evaluasi adalah menyediakan informasi yang dapat digunakan untuk meningkatkan kinerja, efektivitas, dan dampak program dan inisiatif, serta untuk mencapai hasil yang lebih besar bagi masyarakat dan komunitas yang dilayaninya.

Jenis-Jenis Utama Evaluation

Ilustrasi Gambar Jenis Tipe Bentuk Dan Macam Macam Standar Dari Evaluation Dalam Membahas Pengertian Evaluasi Dan Perbedaannya Dengan Research Riset Atau Penelitian
Ilustrasi Gambar Jenis Tipe Bentuk Dan Macam Macam Standar Dari Evaluation Dalam Membahas Pengertian Evaluasi Dan Perbedaannya Dengan Research Riset Atau Penelitian

Baik, sekarang kita telah mengetahui apa itu pengertian evaluation atau evaluasi secara umum, seperti apa evaluation dalam disiplin lainnya seperti pada data science, dan apa tujuan serta fungsinya.

Lalu selanjutnya, apa saja jenis-jenis utama dari evaluation ini?

Evaluasi memiliki jenis yang berbeda karena jenis evaluasi yang berbeda digunakan untuk menjawab berbagai pertanyaan dan kebutuhan informasi pada berbagai tahapan program atau inisiatif.

Jenis evaluasi yang berbeda juga berguna untuk khalayak yang berbeda, seperti staf program, penyandang dana, pembuat kebijakan, dan masyarakat umum.

Secara keseluruhan, berdasarkan berbagai referensi utama yang telah Kami rangkum, ada beberapa macam jenis-jenis evaluation atau evaluasi yang perlu untuk diketahui, sebagai berikut.

a. Formative Evaluation

Oke, kita mulai dengan jenis evaluation yang pertama yaitu formative evaluation atau evaluasi formatif.

Evaluasi formatif merupakan jenis evaluasi dilakukan selama tahap perencanaan atau pelaksanaan program untuk memberikan umpan balik pada desain dan pengembangan program.

Perlu kalian ketahui bahwa jenis evaluasi ini dapat membantu mengidentifikasi area di mana perubahan atau penyesuaian diperlukan dan memandu perbaikan program.

b. Process Evaluation

Berikutnya yang ke-2 (dua) yaitu adalah jenis process evaluation atau evaluasi proses.

Evaluasi proses merupakan jenis tipe yang pada dasarnya menilai bagaimana suatu program diimplementasikan dan disampaikan, termasuk faktor-faktor seperti jangkauan, dosis, dan kesetiaan implementasi.

Benar! Jenis evaluasi ini dapat membantu mengidentifikasi bidang-bidang yang membutuhkan perubahan atau penyesuaian untuk meningkatkan implementasi program.

Baca Juga :  Hidup Adalah: Pengertian Hidup, Jenis dan Arti Hidup dalam Islam

c. Summative Evaluation

Jenis tipe summative evaluation atau evaluasi sumatif ini merupakan bentuk evaluasi yang menilai efektivitas dan dampak keseluruhan dari suatu program.

Jenis evaluasi ini dapat memberikan informasi tentang apakah suatu program mencapai hasil yang diinginkan dan memberikan dampak positif pada populasi sasaran.

d. Impact Evaluation

Kemudian ada impact evaluation atau evaluasi dampak.

Jenis tipe evaluasi ke-4 (empat) yang Kami terangkan di sini, tepatnya yaitu evaluasi dampak, merupakan bentuk evaluasi yang menilai efek jangka panjang dari suatu program, dan dampaknya terhadap populasi sasaran dan masyarakat.

Ya, perlu juga untuk kalian ketahui bahwa jenis evaluasi ini dapat bersifat eksperimental dan non-eksperimental, dan dapat memberikan informasi tentang efek kausal dari program tersebut.

e. Meta Evaluation

Jenis tipe terakhir yang dapat Kami jelaskan pada bagian ini yang juga merupakan bentuk terbaru dari macam-macam jenis evaluation yakni adalah meta evaluation atau evaluasi meta.

Meta-evaluasi adalah evaluasi dari suatu evaluasi, yang dapat digunakan untuk menilai kualitas dan ketelitian evaluasi, dan untuk menentukan kegunaan dan penerapannya pada pengaturan atau konteks lain.

Sebagai tambahan, jenis evaluasi lainnya khususnya dalam bidang bisnis dan teknologi yang juga perlu kalian ketahui yaitu termasuk cost-benefit analysis (analisis biaya-manfaat), cost-effectiveness analysis (analisis efektivitas biaya), dan cost-utility analysis (analisis utilitas biaya) yang digunakan untuk menilai nilai ekonomi suatu program dan laba atas investasinya.

Yup, setiap jenis evaluasi melayani tujuan tertentu dan menjawab jenis pertanyaan yang berbeda, jadi memilih jenis evaluasi yang sesuai untuk program atau inisiatif tertentu penting untuk memastikan bahwa evaluasi memberikan informasi yang diperlukan untuk membuat keputusan yang tepat.

Macam-Macam Standar dalam Evaluation

Selain membahas terkait pengertian dari evaluation, dalam postingan kali ini kita juga akan mengenalkan beberapa macam standard atau standar yang menjadi dasar dalam sebuah evaluasi.

Oke, sekali lagi, perlu Kami tekankan di sini bahwa evaluasi merupakan proses menilai intervensi berdasarkan seperangkat standar.

Oleh karena itulah, adapun 7 (tujuh) standar evaluasi utama di dalamnya termasuk relevansi, kecukupan, kemajuan, efisiensi, efektivitas, dampak, dan keberlanjutan intervensi.

Di bawah ini merupakan uraian terkait masing-masing dari standar utama evaluation atau evaluasi yang telah disederhanakan penguraiannya agar lebih mudah untuk dipahami:

  1. Relevansi; Apakah intervensi melakukan apa yang seharusnya dilakukan? Di sini, relevansi melibatkan melihat perbedaan dan trade-off antara prioritas atau kebutuhan yang berbeda. Untuk menentukan apakah intervensi dapat (atau telah) diadaptasi agar tetap relevan dengan konteks saat ini, perlu dianalisis untuk melihat apakah ada perubahan yang telah dilakukan dalam konteks tersebut. Intervensi itu relevan jika menjawab kebutuhan, kebijakan, atau prioritas yang telah dirancang untuk dipenuhi.
  2. Kecukupan; Apakah intervensinya sama dengan kebutuhan kita? Keadaan cukup untuk tujuan yang bersangkutan. Intervensi itu memadai jika memenuhi persyaratannya dan jika kegiatannya dilakukan sesuai dengan jadwal yang direncanakan.
  3. Kemajuan; Seberapa sukses intervensi dalam mencapai tujuan yang ingin dicapai? Gerakan menuju suatu tujuan, keadaan yang lebih baik atau lebih maju, atau ke posisi maju. Intervensi mencapai kemajuan jika kegiatannya dilakukan sesuai dengan jadwal yang telah ditetapkan.
  4. Efisiensi; Apakah sumber daya digunakan sebaik mungkin? Sejauh mana tujuan dicapai dengan meminimalkan penggunaan sumber daya. Efisiensi, hubungan antara masukan dan keluaran dalam produksi barang dan jasa, adalah memperoleh nilai terbaik dari sumber daya yang digunakan. Intervensi itu efisien jika menggunakan sumber daya yang dikhususkan untuknya secara paling efisien.
  5. Efektivitas; Apakah intervensi mencapai tujuannya? Sejauh mana tujuan tercapai dan sejauh mana masalah yang ditargetkan diselesaikan. Intervensi efektif jika hasil yang diperoleh sesuai dengan tujuan dan sasaran untuk mengurangi dimensi masalah atau memperbaiki situasi yang tidak memuaskan. Dampaknya terkait dengan efek keseluruhan yang ditimbulkannya terhadap manusia dan lingkungan.
  6. Dampak; Apa bedanya intervensi tersebut? Sejauh mana intervensi memiliki efek positif atau negatif jangka panjang pada tingkat yang lebih tinggi, baik disengaja maupun tidak disengaja. Evaluasi dampak memberikan informasi tentang perubahan yang diamati atau ‘dampak’ yang dihasilkan oleh suatu intervensi.
  7. Keberlanjutan; Apakah manfaatnya akan bertahan lama? Sejauh mana manfaat bersih dari intervensi berlanjut, atau cenderung berlanjut.

Selain itu, berdasarkan beberapa standar prosedur yang terdapat dalam evaluasi meta atau meta-evaluation, ada juga beberapa jenis aturannya yang harus kita ketahui.

Banyak organisasi memiliki pedoman yang menangani masalah kualitas dan etika secara bersamaan, sebagai misalnya, norma evaluasi oleh UNDP (United Nations Development Programme) menyatakan bahwa evaluasi dalam UNDP harus:

  • Independen; Manajemen tidak boleh memaksakan batasan pada ruang lingkup, isi, komentar dan rekomendasi laporan evaluasi. Evaluator harus bebas dari konflik kepentingan.
  • Disengaja; Alasan evaluasi dan keputusan yang didasarkan padanya harus jelas sejak awal.
  • Transparan; Konsultasi yang bermakna dengan pemangku kepentingan sangat penting untuk kredibilitas dan kegunaan evaluasi.
  • Etis; Evaluasi tidak boleh mencerminkan kepentingan pribadi atau sektoral. Evaluator harus memiliki integritas profesional, menghormati hak lembaga dan individu untuk memberikan informasi secara rahasia, dan peka terhadap kepercayaan dan kebiasaan lingkungan sosial dan budaya setempat.
  • Tidak memihak; Menghapus bias dan memaksimalkan objektivitas sangat penting untuk kredibilitas evaluasi dan kontribusinya terhadap pengetahuan.
  • Berkualitas tinggi; Semua evaluasi harus memenuhi standar kualitas minimum yang ditentukan oleh Kantor Evaluasi
  • Tepat waktu; Evaluasi harus dirancang dan diselesaikan secara tepat waktu untuk memastikan kegunaan temuan dan rekomendasi
  • Digunakan; Evaluasi adalah disiplin manajemen yang berupaya memberikan informasi yang akan digunakan untuk pengambilan keputusan berbasis bukti. Untuk meningkatkan kegunaan temuan dan rekomendasi, pemangku kepentingan utama harus dilibatkan dalam berbagai cara dalam melakukan evaluasi.
Baca Juga :  Competency Assessment: Pengertian, Apa itu Penilaian atau Asesmen Kompetensi?Jenis, Tahapan, Macam Manfaat, Praktik Terbaik Caranya + Perbedaannya dengan Competency Evaluation!

Kenapa Evaluation itu Penting dan Mengapa Kita Perlu Membutuhkannya?

Ilustrasi Gambar Kenapa Evaluation Itu Penting Serta Apa Bedanya Antara Evaluasi Dengan Research Riset Atau Penelitian Dan Seperti Apa Tabel Perbedaannya
Ilustrasi Gambar Kenapa Evaluation Itu Penting Serta Apa Bedanya Antara Evaluasi Dengan Research Riset Atau Penelitian Dan Seperti Apa Tabel Perbedaannya

Oke, jadi, kenapa evaluation atau evaluasi itu merupakan hal yang penting, dan juga kenapa kita memerlukannya?

Baik, jika sebelumnya kalian yang sedang bertanya-tanya terkait apa itu evaluation, kenapa itu penting, dan mengapa kita memerlukannya, maka dapat Kami katakan bahwa kalian berada di tempat yang tepat.

Mengapa? Tentu saja karena di postingan terkait pengertian evaluation kali ini Kami juga akan membahas apa saja pentingnya dan mengapa kita memerlukannya secara spesifik.

Sebelumnya, evaluasi adalah bagian penting dari setiap proses, karena memungkinkan kita mengukur keberhasilan proyek atau inisiatif tertentu.

Evaluasi merupakan suatu hal yang sangat penting karena membantu kita untuk mengidentifikasi area perbaikan dan untuk menentukan keefektifan upaya kita.

Berkenaan akan mengapa kita memerlukannya sendiri, yakni untuk memastikan bahwa sumber daya digunakan secara efisien dan efektif.

Evaluasi memberi kita data yang dibutuhkan untuk membuat keputusan tentang masa depan proyek atau inisiatif.

Betul! Evaluasi juga dapat memberikan umpan balik pada pelaksanaan proyek atau inisiatif, yang dapat membantu mengidentifikasi potensi masalah dan area untuk perbaikan.

Apa Perbedaan Evaluation (Evaluasi) dengan Research (Riset atau Penelitian)? 

Kemudian, untuk dapat lebih memahami apa itu konsep, arti, dan pengertian dari evaluation, kita juga perlu mengenal bedanya dengan research (riset), di mana kata ini sering digunakan secara bersamaan pada umumnya.

Well, penelitian akademik dilakukan untuk memajukan pengetahuan di bidang tertentu, sedangkan evaluasi dilakukan untuk menilai efektivitas suatu program atau intervensi.

Evaluasi melibatkan pengumpulan data dan membuat penilaian tentang nilai sesuatu, sedangkan penelitian lebih terfokus pada menghasilkan pengetahuan baru.

Untuk memahami konsep Evaluasi, penting untuk mengetahui perbedaannya dengan riset, penelitian, atau research, karena seringkali kedua konsep ini saling membingungkan.

Salah satu pertanyaan yang paling sering diajukan oleh rekan-rekan Kami, apakah penelitian dan evaluasi itu sama atau berbeda?

Yup! Sayangnya, jawabannya tidak jelas di sini.

Namu terkait hal tersebut, telah ada teori alternatif di antara para ahli dalam membangun perbedaan antara penelitian dan evaluasi.

Ada perbedaan besar antara penelitian akademik dan evaluasi, ada berbagai aliran pemikiran atau tipologi yang memandang penelitian dan evaluasi dari lensa yang berbeda.

Riset dan evaluasi bersifat dikotomis, ya, sekolah, kampus, atau universitas menganggap penelitian dan evaluasi sebagai dua arus produksi pengetahuan yang benar-benar terpisah.

Evaluasi dipandang lebih tertarik pada pengetahuan terapan yang spesifik, dan lebih dikendalikan oleh mereka yang mendanai atau menugaskan evaluasi.

Riset, penelitian, atau research di sisi lain, dianggap tertarik untuk menghasilkan pengetahuan yang dapat digeneralisasikan yang teoretis dan dikendalikan oleh para peneliti.

Sebagai tambahan, di bawah ini adalah tabel perbedaan antara evaluation (evaluasi) dan research (riset atau penelitian) yang sudah Kami rangkum agar lebih mudah dipahami.

EVALUASIRISET
Tujuannya adalah untuk menentukan keefektifan program atau model tertentu.Tujuannya adalah menguji teori dan menghasilkan temuan yang dapat digeneralisasikan.
Pertanyaan berasal dari pemangku kepentingan utama dan pengguna utama temuan evaluasi.Pertanyaan berasal dari para sarjana dalam suatu disiplin.
Kualitas dan pentingnya dinilai oleh mereka yang akan menggunakan temuan untuk mengambil tindakan dan mengambil keputusanKualitas dan kepentingan dinilai oleh peer review dalam suatu disiplin.
Nilai ujian akhirnya adalah kegunaannya untuk meningkatkan keefektifan.Ujian nilai tertinggi adalah kontribusi terhadap pengetahuan.

Kesimpulan

Baik, Kami pikir sudah cukup jelas sekarang terkait pembahasan dari Pengertian Evaluation, Apa itu Evaluasi dan Model Evaluation? Tujuan, Fungsi, Jenis Utama, Macam Standar, Kenapa itu Penting, serta Apa Bedanya dengan Research (Riset).

Jadi, berdasarkan penjelasan dan uraian di atas, dapat kita simpulkan bahwa evaluation atau evaluasi merupakan proses menilai secara sistematis kinerja, efektivitas, dan dampak dari suatu program, kebijakan, atau inisiatif.

Evaluasi melayani beberapa fungsi utama, termasuk menilai keefektifan program, mengidentifikasi area untuk perbaikan, mengukur kemajuan, menginformasikan pengambilan keputusan, menunjukkan akuntabilitas, mendukung pembelajaran dan peningkatan, dan mengevaluasi dampak.

Berbagai jenis evaluasi digunakan untuk menjawab berbagai pertanyaan dan kebutuhan informasi pada berbagai tahapan program atau inisiatif, dan untuk audiens yang berbeda.

Evaluasi dapat menyimpulkan informasi tentang keefektifan program, area untuk perbaikan, kemajuan menuju tujuan dan sasaran, praktik terbaik dan pelajaran yang dapat dipetik, dampak, pengembalian investasi dan rekomendasi untuk tindakan di masa depan atau mendatang.

Secara keseluruhan, kesimpulan dari evaluation atau evaluasi dapat disajikan dengan cara yang jelas, ringkas dan mudah dipahami, memberikan konteks yang diperlukan, dan menjelaskan implikasi dari temuan.

Penutup

Demikianlah postingan artikel yang dapat Kami bagikan kali ini, di mana Kami membahas terkait Pengertian Evaluation, Apa itu Evaluasi dan Model Evaluation? Tujuan, Fungsi, Jenis Utama, Macam Standar, Kenapa itu Penting, serta Apa Bedanya dengan Research (Riset).

Semoga apa yang sudah Kami coba sampaikan serta jelaskan di sini dapat bermanfaat dan juga dapat menambah wawasan dan pengetahuan kita semua terutama dalam bidang bisnis, teknologi, dan pengetahuan umum.

Silahkan bagikan artikel atau postingan Kami di sini kepada teman, kerabat serta rekan kerja dan bisnis kalian semua khususnya jika kalian temukan ini bermanfaat dan juga jangan lupa subscribe Blog dan YouTube Kami. Sekian dari Kami, Terima Kasih.

Postingan ini juga tersedia dalam versi:


Tinggalkan Komentar