Memahami Pengertian Sales Funnel: Apa itu Saluran atau Corong Penjualan? Dasar, Cara Kerja, Konsep dan Contohnya!

0
Gambar Dari Pengertian Sales Funnel Apa Itu Saluran Atau Corong Penjualan Dasar Dasar Cara Kerja Konsep Dan Contohnya Dalam Dunia Internet Marketing
Gambar Dari Pengertian Sales Funnel Apa Itu Saluran Atau Corong Penjualan Dasar Dasar Cara Kerja Konsep Dan Contohnya Dalam Dunia Internet Marketing

Tahukah Anda, Pengertian Sales Funnel, Apa itu Saluran atau Corong Penjualan? Dasar, Cara Kerja dan Seperti Apa Konsep dan Contohnya? Benar! Salah satu konsep inti dalam industri digital marketing adalah saluran atau corong penjualan yang lebih dikenal dengan istilah sales funnel. Walaupun terdengar aneh pada awalnya, konsep inti tunggal ini dapat membawa bisnis dari menjadi sangat menguntungkan. Faktanya, ada praktisi yang terampil yang telah membangun karir mereka di sekitar penerapan konsep tunggal ini dalam bisnis.

Perlu kalian ketahui, terutama jika Anda bertanya-tanya apa arti sales funnel, bayangkan saja corong yang ada di dunia nyata. Di bagian atas saluran atau corong tersebut, terdapat beberapa elemen dan zat marketing dituangkan, yang menyaring ke bawah menuju satu tujuan yang terbatas. Dalam sebuah proses penjualan, hal serupa terjadi. Oleh karena itulah berkenaan dengan hal tersebut, dalam postingan kali ini Kami akan membahas secara lebih detail dan lengkap tentang apa arti dan pengertian dari sales funnel. Baiklah langsung saja, mari kita simak ulasannya!

Pengertian Sales Funnel

Berarti saluran atau corong penjualan, sales funnel adalah istilah pemasaran untuk perjalanan yang akan dilalui pelanggan dalam perjalanan untuk membeli berdasarkan simpulan Kami yang mengacu pada sumber daru Situs Keap.

Ada beberapa langkah untuk corong penjualan, biasanya dikenal sebagai corong atas, tengah, dan bawah, meskipun langkah-langkah ini dapat bervariasi tergantung pada model penjualan yang dilakukan oleh sebuah perusahaan

Setiap pemilik bisnis pasti tahu sakitnya kehilangan penjualan. Setelah berminggu-minggu melakukan pitching dan demo, obrolan dan pesona, prospek keluar dari corong penjualan tanpa ada pembelian.

Memahami sales funnel Anda juga dapat membantu Anda menemukan lubang di corong yang merupakan tempat di mana pengunjung keluar dan tidak pernah melakukan pembelian.

Apa itu Saluran atau Corong Penjualan?

Jadi, apa itu sebenarnya sebuah saluran atau corong penjualan? Seperti yang sudah Kami jelaskan di atas, istilah saluran ini lebih dikenal dengan kata sales funnel, dan terkadang juga disebut purchase funnel (corong pembelian) adalah representasi visual dari perjalanan pelanggan, menggambarkan proses penjualan dari kesadaran ke tindakan.

Sama seperti namanya, sales funnel (saluran atau corong penjualan) adalah yang bagian yang lebar di bagian atas dan yang tersempit di bagian bawahnya.

Setiap tahap corong mendorong prospek Anda yang paling berkualitas ke tahap berikutnya dan menjatuhkan mereka yang tidak cocok untuk penawaran Anda. Sales funnel ini terhubung langsung ke fase perjalanan pelanggan, yang dapat disortir menjadi tiga bagian, yaitu saluran bagian atas, tengah, dan bawah.

Baca Juga :  Pengertian Dual BIOS: Tujuan, Cara Kerja dan Contoh Dual BIOS

Hal ini dapat diterjemahkan ke dalam struktur corong penjualan di dalam bisnis Anda seperti langkah di bawah ini:

Belum tersentuh>kontak yang dibuat (prospek)>memenuhi syarat>proposal disajikan>negosiasi>menang (penjualan)

Saluran atau corong, kadang-kadang juga disebut sebagai marketing funnel (corong pemasaran) atau revenue funnel (corong pendapatan) yang menggambarkan gagasan bahwa setiap penjualan dimulai dengan sejumlah besar pelanggan potensial, dan diakhiri dengan sejumlah kecil orang yang benar-benar melakukan pembelian.

Dasar-Dasar Sales funnel

Kemudian, apa saja dasar-dasar sales funnel ini terutama dalam marketing? Dasar di balik sales funnel atau corong penjualan adalah untuk memberi pelanggan potensial Anda ruang untuk membuat keputusan sendiri.

Bisnis tanpa pola pikir corong penjualan sering menerkam calon pelanggan segera setelah kontak dan bertanya kepada mereka apa yang ingin mereka beli. Ini menciptakan tekanan yang tidak semestinya pada orang tersebut (pelanggan) dan kemungkinan akan membuat mereka untuk pergi.

Orang-orang perlu waktu untuk menelusuri, mencoba beberapa hal, dan mengumpulkan informasi (baca pengertian informasi disini) untuk membuat keputusan. Anda dapat menyediakan sarana untuk membuat keputusan untuk terlibat dengan bisnis Anda, tetapi Anda tidak dapat membuat keputusan untuk itu.

Pelanggan potensial Anda harus bergerak dari satu tahap dalam sales funnel atau corong penjualan Anda ke tahap berikutnya atas kemauan mereka sendiri, karena mereka telah membuat keputusan sendiri berdasarkan pemahaman mereka tentang risiko dan manfaat pada setiap tahapan yang mereka lalui.

Jika berdasarkan definisi dan pengertian sales funnel atau corong penjualan di atas, mereka adalah proses ideal yang dilalui pelanggan Anda saat mereka beralih dari seseorang yang berpotensi menjadi pelanggan menjadi yang sebenarnya.

Berikut ini adalah 4 (empat) dasar sales funnel terkait sudut pandang Anda sebagai pemilik atau penjual:

  • Suspect; Suspek adalah mereka yang atau mungkin bukan pasar Anda.
  • Prospects; Kemudian prospek adalah orang-orang yang telah menunjukkan minat pada apa yang Anda tawarkan.
  • Leads; Berupa arahan, ini adalah orang-orang yang pastinya tertarik.
  • Customers; Kemudian ada pelanggan, ini adalah mereka yang benar-benar membeli.

Cara Kerja Sales Funnel (Saluran atau Corong Penjualan)

Ilustrasi Gambar Cara Kerja Sales Funnel Atau Saluran Dan Corong Penjualan Dalam Penjelasan Pengertian Dan Artinya
Ilustrasi Gambar Cara Kerja Sales Funnel Atau Saluran Dan Corong Penjualan Dalam Penjelasan Pengertian Dan Artinya

Dalam membahas mengenai apa itu sales funnel atau corong penjualan dalam marketing, pastinya kita juga harus mengetahui bagaimana cara kerja mereka bukan?

Adapun untuk cara kerja sales funnel mungkin akan berbeda di setiap perusahaan, tetapi pada umumnya, mereka dibagi menjadi 4 (empat) tahapan sebagai berikut:

1. Awareness

Cara kerja sales funnel yang pertama adalah awareness atau kesadaran. Tahap ini mencakup jumlah prospek pelanggan terbesar.

Baca Juga :  Membahas Pengertian E-Commerce: Apa itu? Menurut Ahli, Sejarah, Jenis, Komponen, Kelebihan Kekurangan dan Contohnya!

Tahap ini adalah tahap cara kerja sales funnel atau corong penjualan, di mana pelanggan telah menentukan masalah, mulai mencari solusi dan menjadi sadar akan suatu organisasi yang dilakukan baik melalui content marketing (pemasaran konten), kampanye e-mail, pemasaran media sosial dan lain sebagainya.

2. Nurture

Cara kerjanya yang selanjutnya adalah nurture atau minat, pada tahap ini, jumlah prospek pelanggan mulai berkurang, tetapi kemungkinan konversi penjualan Anda akan meningkat.

Hal ini umumnya terjadi ketika pelanggan akan terlibat dengan organisasi, meminta informasi lebih lanjut dan mengajukan pertanyaan.

3. Decision

Decision atau keputusan, setelah pelanggan menyadari keberadaan organisasi yang sudah menjangkau dan mencari jawaban atas pertanyaan, inilah saatnya untuk mengambil keputusan.

Tahapan proses ini dapat mencakup penawaran penjualan dan penelitian lebih lanjut tentang berbagai opsi dan pilihan yang disajikan oleh organisasi.

4. Sale

Yang terakhir yaitu adalah sale atau penjualan. Semua tahapan yang disebutkan sebelumnya menyalurkan ke langkah terakhir yaitu tindakan pembelian.

Pada titik tahapan ini, pelanggan telah memutuskan untuk membeli sebuah produk atau layanan.

Konsep Sales Funnel dan Contohnya

Ilustrasi Gambar Konsep Dan Contoh Sales Funnel Atau Saluran Dan Corong Penjualan Dalam Membahas Apa Artinya
Ilustrasi Gambar Konsep Dan Contoh Sales Funnel Atau Saluran Dan Corong Penjualan Dalam Membahas Apa Artinya

Seperti yang sudah Kami jelaskan sebelumnya pada penjelasan apa arti dan cara kerja sales funnel atau corong penjualan di atas, adapun untuk konsep sales funnel ini adalah menggerakkan orang melalui berbagai tahap yang berbeda ini dan mengurangi jumlah besar tersangka sehingga mereka menjadi pelanggan yang sebenarnya.

Dalam dunia online marketing, misalnya sebagai contoh, katakanlah Anda sedang menjalankan bisnis kedai kopi.

Berdasarkan pada dasar-dasar sales funnel dalam marketing di atas, suspect (suspek atau tersangka) Anda adalah semua orang yang melewati toko Anda. Anda tidak tahu apakah mereka menginginkan kopi Anda atau tidak.

Apa yang ingin Anda lakukan sekarang adalah menentukan siapa prospect (prospek) Anda, pada dasarnya siapa pun yang memberi sinyal minat untuk membeli secangkir kopi.

Hal ini adalah siapa saja yang berhenti di dekat pintu untuk menelusuri menu Anda, atau berhenti di tempat parkir Anda. Prospect Anda akan menjadi prospek (keuntungan) ketika Anda mengetahui bahwa mereka benar-benar tertarik, dalam contoh ini, jika mereka masuk ke toko Anda.

Dan akhirnya, mereka menjadi customer (pelanggan) ketika mereka benar-benar pergi ke konter, memesan sesuatu dan kemudian membayarnya.

Mekanika yang sama ini juga dapat diterapkan secara online. Mari kita asumsikan bahwa Anda menjual biji kopi online. Suspect Anda adalah semua orang yang online. Anda tidak benar-benar tahu siapa yang dan tidak tertarik dengan produk Anda dan tujuan Anda sekarang adalah mengubah tersangka ini menjadi prospect.

Sebuah blog (baca pengertian blog disini) akan menjadi media untuk melakukan hal tersebut. Jika orang mencari sesuatu yang berhubungan dengan Anda biji kopi dan mereka menemukan blog Anda dan mulai membacanya, mereka beralih dari suspect menjadi prospect.

Dalam langkah Anda selanjutnya untuk mengubah suspect ini menjadi prospect, biasanya Anda akan menggunakan formulir dapat membantu Anda memilihnya. Siapa pun yang sekarang memilih ikut serta dari website Anda berarti mereka benar-benar tertarik.

Baca Juga :  Memahami Pengertian Embedding (Penyematan): Manfaat, Cara Melakukan dan Perbedaannya dengan Uploading!

Langkah terakhir adalah mengubah prospect Anda menjadi pelanggan aktual. Mengirim eimail yang menawarkan potongan harga pada biji kopi yang Anda jual dapat membantu Anda mencapai hal ini dan memindahkannya menjadi pelanggan. Seperti itulah kira-kira untuk konsep dan contohnya.

Kesimpulan

Sudah jelas bukan? Oke, dari pembahasan dan penjelasan Pengertian Sales Funnel, Apa itu Saluran atau Corong Penjualan? Dasar, Cara Kerja dan Seperti Apa Konsep dan Contohnya di atas, dapat kita simpulkan bahwa, saluran dan corong penjualan atau sales funnel adalah representasi visual dari perjalanan dari kontak pertama prospek Anda dengan Anda hingga pembelian selesai. sales funnel hanyalah cara menggambarkan langkah-langkah yang terlibat untuk memindahkan pelanggan potensial ke pelanggan yang membayar.

Anda dapat melihat pelanggan Anda menjadi beberapa kategori sebagai berikut agar lebih mudah untuk menyimpulkan dan menentukan sales funnel bisnis Anda:

  • Suspect; Yaitu pelanggan yang mungkin atau mungkin tidak tertarik
  • Prospect; Adalah mereka yang mungkin tertarik.
  • Leads; Pelanggan yang pasti tertarik.
  • Customers; Ini adalah mereka yang benar-benar membayar barang atau jasa Anda.

Penutup

Demikianlah ulasan yang dapat Kami tulis dan bagikan kali ini yang membahas mengenai Pengertian Sales Funnel, Apa itu Saluran atau Corong Penjualan? Dasar, Cara Kerja dan Seperti Apa Konsep dan Contohnya dalam dunia marketing. Semoga tulisan ini dapat menambah pengetahuan dan wawasan kita semua, terutama bagi teman-teman yang sedang belajar teknologi informasi dan pemasaran online.

Silahkan bagikan artikel atau tulisan Kami disini jika kalian rasa ini bermanfaat untuk teman-teman, kerabat dan lingkungan bisnis Anda. Sekian dari Saya, Terima Kasih.

Tinggalkan Komentar