Inilah 5 Tips Melindungi Privasi (Data Privacy) Anda Saat Menggunakan Wearable Device dan Teknologinya!

Gambar Dari Apa Saja Tips Dalam Melindungi Privasi Data Privacy Anda Saat Menggunakan Perangkat Yang Dapat Dikenakan Wearable Device Dan Teknologinya
Gambar Dari Apa Saja Tips Dalam Melindungi Privasi Data Privacy Anda Saat Menggunakan Perangkat Yang Dapat Dikenakan Wearable Device Dan Teknologinya

Apa Saja Tips dalam Melindungi Privasi (Data Privacy) Anda Saat Menggunakan Wearable Device dan Teknologinya?

Teknologi (baca pendefinisian kata teknologi di sini) yang dapat dikenakan, contoh umumnya yaitu seperti pelacak kebugaran dan jam tangan pintar, mereka memungkinkan pengguna tetap terhubung, melacak olahraga mereka, dan memantau pola tidur dan metrik kesehatan lainnya, di antara manfaat lainnya.

Namun, perangkat digital yang dapat dikenakan dapat menimbulkan risiko tertentu terkait privasi dan keamanan data konsumen.

Semua perangkat yang dapat dikenakan mengumpulkan data tentang aktivitas dan kondisi fisik Anda sehari-hari.

Betul! Informasi ini diproses, ditafsirkan, disimpan, dan bahkan dibagikan secara publik di media sosial oleh beberapa pengguna.

Selain itu, karena sebagian besar jam tangan pintar dan pelacak kebugaran terhubung ke ponsel cerdas Anda melalui bluetooth, aktivitas hacking yang dilakukan oleh para hacker atau peretas tentunya dapat memanfaatkan kerentanan perangkat lunak untuk mendapatkan akses ke data Anda.

Oke baiklah, terkait hal tersebutlah, dalam postingan kali ini, Kami akan berbagi apa saja tips yang dapat kalian ikuti untuk melindungi privasi atau data privacy kita saat menggunakan wearable device dan menggunakan manfaat gadget terbarunya.

Mari kita simak ulasannya berikut.

Apa itu Wearable Device dan Wearable Technology?

Ilustrasi Gambar Apa Itu Wearable Device Dan Technology Serta Kiat Dan Cara Yang Seharusnya Dilakukan Vendor Untuk Membuat Produk Perangkat Yang Dapat Dikenakan Mereka Lebih Aman Untuk Digunakan
Ilustrasi Gambar Apa Itu Wearable Device Dan Technology Serta Kiat Dan Cara Yang Seharusnya Dilakukan Vendor Untuk Membuat Produk Perangkat Yang Dapat Dikenakan Mereka Lebih Aman Untuk Digunakan

Sebelum kita membahas lebih lanjut bagaimana cara kita melindungi privasi atau data privacy ketika menggunakan perangkat canggih tersebut, mari kita pahami terlebih dahulu apa itu wearable device dan wearable technology.

Baik, mengutip research paper atau makalah penelitian oleh para pakar dan ahli N. D. Wanjari dan S. C. Patil, yang membahas terkait wearable device, pengertiannya secara umum yaitu adalah mengacu pada komponen elektronik atau komputer yang dirancang untuk dikenakan pada tubuh manusia.

Benar, secara arti, wearable device berarti teknologi yang dapat dipakai, ini adalah teknologi yang dikenakan seseorang pada atau bahkan di dalam tubuh mereka.

Dari jam tangan pintar (smart watch) dan kacamata pintar (smart glasses) hingga pelacak kebugaran dan monitor glukosa yang dapat dipakai, teknologi yang dapat dipakai dengan cepat menjadi bidangnya sendiri.

Dengan beberapa kegunaan di bidang medis dan dunia bisnis, teknologi yang dapat dikenakan mengubah cara data bersumber dan digunakan.

Teknologi yang dapat dikenakan atau wearable technology merupakan penggunaan sensor untuk mengukur aktivitas tertentu, seperti misalnya untuk gerak, di mana setiap gerakan pemakainya, termasuk langkah yang diambil, detak jantung, titik tidur yang gelisah, gerakan mata, jalur yang ditempuh, waktu stres yang meningkat, dan banyak lagi, serta belum lagi lokasi mereka setiap saat.

Perangkat wearable hands-free yang semakin populer ini, termasuk Apple Watch, Google Glass, headset Virtual Reality (VR), monitor detak jantung dan tekanan darah real-time, dan segala macam pelacak aktivitas, menjadi kebutuhan pokok di dunia kita dan tempat kerja kita.

Meningkatnya permintaan di bidang ini telah mengilhami banyak bisnis untuk memasukkan perangkat yang dapat dikenakan ini ke dalam rencana manajemen mereka.

Dengan menghubungkan karyawan atau pegawai dengan teknologi yang dapat dikenakan, perusahaan dapat memantau kesehatan karyawan, jam yang dapat ditagih, waktu mengemudi, dan kemampuan fungsional, seperti berapa banyak beban yang mereka angkat atau berapa banyak tangga yang mereka naiki.

Baca Juga :  Begini Cara Menggunakan Canva Pro Secara Gratis tanpa Upgrade Akun Premium atau Subscribtion Berbayar!

Yup! Data yang dikumpulkan dari jenis pemantauan kerja dan kesehatan ini tidak hanya dapat memberikan wawasan tentang keselamatan karyawan tetapi juga sangat mengurangi tingkat asuransi di industri berisiko tinggi.

Selebihnya, kalian dapat membaca postingan Kami sebelumnya yang secara spesifik membahas apa itu pengertian dari wearable device (perangkat yang dapat dikenakan) di sini.

Kiat dan Cara yang Seharusnya Dilakukan Vendor untuk Membuat Produk Mereka Lebih Aman

Secara standar, ada beberapa kiat atau cara yang seharusnya dilakukan oleh penyedia, pembuat, alat yang dapat dikenakan agar supaya lebih aman terkait perlindungan privasi.

Yup! Pasar yang alat wearable diperkirakan akan tumbuh lebih besar dari tahun 2022 sekarang, bahkan hingga miliaran pada tahun 2028, yang tidak mengejutkan mengingat betapa perangkat ini telah ada di mana-mana di berbagai bidang, sebagai contoh misalnya seperti bidang keseharan, khususnya seperti kebugaran dan perawatan kesehatan.

Tetapi bahkan dengan permintaan yang sangat besar, konsumen juga waspada terhadap pengumpulan data pelanggan, yang membuatnya penting bagi produsen untuk memastikan perangkat yang dapat dikenakan seaman mungkin.

Para pengembang dan desainer dapat meningkatkan keamanan teknologi yang dapat dikenakan dalam beberapa cara dan semuanya dimulai dari awal proses pengembangan (development).

Secara standar, ada beberapa cara untuk membuat perangkat yang dapat dikenakan lebih aman, termasuk:

  1. Menerapkan Development Security Operations Approach (DevSecOps); Untuk memastikan keamanan terintegrasi ke dalam proses desain dan pengembangan sejak awal, banyak organisasi telah mengadopsi pendekatan DevSecOps. Ini membantu memastikan tim pengembangan, keamanan, dan operasi bekerja lebih kolaboratif di seluruh siklus hidup pengembangan aplikasi dan bahwa mereka menciptakan produk akhir yang secara efektif menyeimbangkan keamanan dan kinerja.
  2. Membuat perangkat yang aman berdasarkan desain; Meskipun tidak setiap perusahaan dapat sepenuhnya mengintegrasikan pendekatan DevSecOps, penting bagi mereka untuk merangkul model pengembangan keamanan-pertama di mana teknologi yang dapat dikenakan yang mereka buat secara inheren aman dengan desain. Jika perangkat wearable aman berdasarkan desain, perangkat ini memiliki beberapa kemampuan keamanan dasar. Beberapa kemampuan inti ini termasuk patching otomatis, seperti pembaruan firmware dan perangkat lunak yang dapat membantu mengatasi kerentanan keamanan dengan cara yang lebih responsif. Selain itu, data pelanggan, khususnya kata sandi, ID, dan PIN, tentunya juga harus dienkripsi saat diam dan dalam perjalanan, memberikan pertahanan yang lebih kuat saat informasi ini ditransfer dari satu teknologi yang dapat dikenakan ke teknologi lainnya atau ke database atau platform terpusat untuk analisis lebih lanjut.
  3. Harus memprioritaskan pengujian dan otomatisasi; Lanskap ancaman untuk teknologi yang dapat dikenakan terus berkembang, karena peretas merancang cara baru dan cerdas untuk menyusup ke sistem menggunakan teknologi seperti kecerdasan buatan (artificial intelligence) dan pembelajaran mesin (machine learning). Sebagai tanggapan, perusahaan harus melakukan pengujian kerentanan dan penetrasi secara teratur untuk mengatasi kesenjangan keamanan yang sebelumnya tidak diketahui dan muncul. Perusahaan perlu memiliki mekanisme keamanan real-time dan otomatis untuk lebih memahami postur keamanan mereka. Alat pemantauan, audit, dan pengujian basis data otomatis dapat membantu produsen teknologi yang dapat dikenakan meningkatkan keamanan produk mereka setelah sampai ke tangan konsumen.
  4. Menerapkan praktik tata kelola data yang baik; Seiring dengan otomatisasi keamanan, tata kelola yang baik sangat penting bagi perusahaan untuk melindungi data pelanggan. Sebagai contoh misalnya, tim pengembangan Information Technology (IT) harus menetapkan kebijakan daftar hitam (blacklist) dan daftar putih (whitelist) untuk mengurangi kemungkinan pengguna atau aplikasi yang tidak sah akan mendapatkan akses ke data pelanggan yang disimpan di perangkat yang dapat dikenakan. Karena perusahaan mengumpulkan lebih banyak data pelanggan, transparansi juga penting. Ditemukan banyak kekhawatiran tentang tata kelola data adalah alasan utama konsumen berhenti berinteraksi dengan perusahaan.
Baca Juga :  Computer Application: Apa itu Aplikasi Komputer dan Design? Sejarah, Tujuan, Jenis dan Contoh serta Pentingnya dalam Bisnis!

Benar! Perusahaan harus memiliki kebijakan pengumpulan dan penggunaan data yang jelas serta mengomunikasikan kebijakan ini kepada konsumen dengan cara yang transparan dan dapat diakses, seperti di situs web mereka dan dalam materi penyiapan perangkat.

Praktik data collection (baca pengertian data collection di sini), seperti mengumpulkan dan menyimpan data pelanggan minimum yang diperlukan untuk memberikan kinerja perangkat yang optimal adalah cara efektif lain yang dapat dilakukan perusahaan untuk mengurangi risiko keamanan yang terkait dengan teknologi yang dapat dikenakan.

5 Tips Melindungi Privasi (Data Privacy) Anda Saat Menggunakan Alat Wearable Device dan Teknologinya

Gambar Tips Cara Atau Kiat Kiat Dalam Melindungi Privasi Data Privacy Anda Saat Menggunakan Alat Wearable Device Dan Teknologi Perangkat Yang Dapat Dikenakan
Gambar Tips Cara Atau Kiat Kiat Dalam Melindungi Privasi Data Privacy Anda Saat Menggunakan Alat Wearable Device Dan Teknologi Perangkat Yang Dapat Dikenakan

Oke, jadi bagaimana tentang wearable device dan seperti apa mekanisme mereka terkait data pribadi?

Benar, seperti yang sudah Kami terangkan di atas, kita tidak semestinya menggunakan perangkat yang dapat dikenakan di tubuh kita secara asal, melainkan kita harus memahami terlebih dahulu bagaimana cara mereka bekerja dan cara mereka memproses data kita.

Langsung saja, berikut ini adalah beberapa tips atau kiat-kiat yang dapat kalian lakukan untuk melindungi privasi atau data privacy kita saat menggunakan alat atau perangkat yang dapat dikenakan (wearable device).

1. Atur, Perbarui, dan Utak-Atik Pengaturan Privasi

Tips cara atau kiat-kiat pertama untuk melindungi privasi atau data privacy kita saat menggunakan wearable device adalah dengan mengatur, memperbarui, dan mengutak-atik pengaturan bagian privasi.

Benar! Periksa apakah perangkat wearable Anda dapat dikonfigurasi untuk memaksimalkan privasi Anda.

Sesuaikan pengaturan default (bawaan) pada perangkat, aplikasi terkait, dan situs web, pilih kontrol privasi yang paling sesuai.

Anda juga harus mencari tahu apakah informasi Anda dibagikan secara publik melalui jaringan media sosial dan mempertimbangkan kembali apakah Anda ingin semua “teman” Anda memiliki akses ke informasi ini.

2. Lihat, Baca, serta Pahami Kebijakan Privasi Perangkat Wearable

Berikutnya, pastikan kalian melihat-lihat, membaca, serta memahami betul kebijakan privasi perangkat yang dapat dikenakan untuk melindungi privasi atau data privacy kita saat menggunakan wearable device.

Dengan mempelajari kebijakan privasi, Anda dapat mempelajari tentang data yang dikumpulkan perusahaan dan bagaimana data tersebut digunakan atau dibagikan.

Yup! Jika Anda kesulitan memahami istilah tersebut atau menemukan informasi yang tidak jelas, hubungi vendor atau perusahaan untuk mengetahuinya lebih lanjut.

Selain itu, Anda harus secara teratur memeriksa pembaruan kebijakan privasi yang ditautkan ke perangkat wearable Anda.

3. Matikan Pelacakan Lokasi dan Batasi Informasi Pribadi yang Anda Bagikan

Ke-3 (tiga), pastikan kalian mematikan pelacakan lokasi dan lakukan pembatasan pada informasi pribadi yang kalian bagikan.

Well, lokasi pengguna yang tepat dapat menjadi data yang sangat sensitif, karena dapat memungkinkan penjahat menemukan alamat rumah dan tempat kerja Anda.

leh karena itu, maka matikanlah pelacakan geolokasi (geolocation) perangkat Anda sebanyak mungkin.

Anda juga dapat mengontrol jumlah data yang dikumpulkan oleh perangkat dengan mematikannya saat tidak digunakan.

4. Gunakan Password (Kata Sandi) dan Aktifkan Pembaruan Perangkat Lunak

Tips cara dan kiat-kiat lainnya yaitu dengan menggunakan password (kata sandi) dan aktifkan pembaruan perangkat lunak yang terbaru.

Benar! Periksa apakah jam tangan pintar atau pelacak kebugaran Anda memungkinkan Anda mengatur kunci keamanan atau PIN untuk memastikan bahwa data Anda tidak diakses oleh orang yang tidak dikenal jika hilang atau dicuri.

Baca Juga :  Mengenal Pengertian Router: Sejarah, Tujuan, Fungsi, Cara Kerja, Jenis, Konfigurasi dan Perbedaannya dengan Modem!

Anda pastinya juga harus mempertimbangkan untuk menggunakan kata sandi setiap kali Anda memasangkan perangkat yang dapat dikenakan ke ponsel cerdas Anda dan memastikan bahwa perangkat dan aplikasi Anda menjalankan pembaruan keamanan terbaru.

5. Hapus Data dan Info Pribadi dari Perangkat Lama (Old Device)

Kiat terakhir yang dapat Kami bagikan di sini untuk melindungi privasi atau data privacy kita saat menggunakan wearable device yaitu dengan menghapus data dan atau informasi pribadi kalian di perangkat yang lama atau old device.

Jika Anda tidak lagi menggunakan atau berpikir untuk menjual perangkat yang dapat dikenakan, pastikan semua data pribadi dihapus secara permanen.

Proses ini mungkin mengharuskan Anda untuk mengatur ulang perangkat ke pengaturan pabrik bersama dengan beberapa langkah tambahan.

Tanyakan kepada produsen tentang cara terbaik untuk menghapus data pribadi perangkat Anda.

Kesimpulan

Baiklah, seperti yang dapat kalian lihat dan baca di atas, itulah Apa Saja Tips dalam Melindungi Privasi (Data Privacy) Anda Saat Menggunakan Wearable Device dan Teknologinya.

Perangkat yang dapat dikenakan adalah pasar yang berkembang, dan dengan semakin banyak konsumen yang membeli teknologi ini, perusahaan harus lebih waspada terhadap keamanan, khususnya yang terkait data secuity (baca pendefinisian dan pengertian data security di sini).

Mengintegrasikan keamanan di setiap tahap siklus hidup pengembangan dan terutama di tahap awalnya adalah salah satu cara paling efektif yang dapat dilakukan perusahaan untuk menghasilkan produk yang dirancang dengan aman dan melindungi data pelanggan dengan lebih baik.

Mereka kemudian dapat menggunakan pendekatan keamanan berlapis-lapis yang mengandalkan teknologi otomatis untuk secara teratur menguji, memantau, dan menutup celah keamanan apa pun.

Produk yang dapat dikenakan dapat menawarkan banyak manfaat bagi konsumen, seperti memberikan informasi yang dapat memberdayakan mereka untuk membuat keputusan kesehatan yang lebih baik.

Namun, semua nilai yang ditawarkan perangkat ini tentunya bisa hilang bagi konsumen jika insiden keamanan merusak keyakinan mereka bahwa data mereka aman.

Yup! terlebih, karena perusahaan menempatkan lebih banyak perangkat yang dapat dikenakan di pasar, mengutamakan keamanan akan memberikan kepercayaan kepada pelanggan bahwa data mereka terlindungi dengan baik.

Penutup

Demikianlah apa yang dapat Kami bagikan dalam tulisan artikel kali ini, dimana Kami membahas berkenaan dengan Apa Saja Tips dalam Melindungi Privasi (Data Privacy) Anda Saat Menggunakan Wearable Device dan Teknologinya.

Semoga apa yang coba Kami sampaikan dan terangkan disini dapat bermanfaat serta juga bisa menambah wawasan kalian semua, terutama dalam bidang security dan teknologi perangkat keras atau hardware.

Silahkan bagikan artikel atau postingan Kami disini jika kalian rasa ini bermanfaat untuk teman, kerabat serta rekan kerja dan bisnis kalian semua juga jangan lupa untuk subscribe Blog dan YouTube Kami. Sekian dari Saya, Terima Kasih.

Tinggalkan Komentar