Memahami Pengertian Static Web Page: Apa itu Website Statis? Cara Kerja, Manfaat, Contoh dan Perbedaannya dengan Dynamic (Dinamis)!

1
Gambar Pengertian Dari Static Web Page Apa Itu Website Statis Content Dan Generators Cara Kerja Manfaat Contoh Serta Perbedaannya Dengan Dynamic Atau Dinamis
Gambar Pengertian Dari Static Web Page Apa Itu Website Statis Content Dan Generators Cara Kerja Manfaat Contoh Serta Perbedaannya Dengan Dynamic Atau Dinamis

Tahukah Anda, Pengertian Static Web Page, Apa itu Website Statis, Content dan Generators? Cara Kerja, Manfaat, Contoh dan Perbedaannya dengan Dynamic (Dinamis)!

Ya, akhir-akhir ini banyak muncul pembicaraan tentang situs statis dan alat generator baru yang digunakan untuk membuatnya.

Seperti halnya teknologi baru lainnya, terkadang sulit untuk membedakan sensasi dari kenyataan.

Istilah “situs statis” terbilang menarik jika Anda memikirkannya, karena ia mendefinisikan dirinya dengan apa yang menjadi kekurangannya.

Aspek static atau statis yang Kami maksud disini memang tidak begitu banyak mendeskripsikan fitur sebagai sebuah ketiadaan, yaitu perenderan halaman dynamic atau dinamis.

Dahulu, mungkin sebelum kita biasa menggunakan istilah “situs statis”, ini akan dianggap sebagai sebuah kelemahan dalam teknologi web.

Berkenaan dengan hal tersebut, dalam postingan kali ini, Kami akan membahas secara lebih detail dan lengkap tentang apa itu pengertian static web page, content dan generators.

Oke baiklah langsung saja, mari kita simak ulasannya berikut ini!

Pengertian Static Web Page

Berarti halaman web statis (dalam bahasa Indonesia), static web page adalah halaman yang dibuat menggunakan kode HTML dan menampilkan presentasi dan konten yang sama, terlepas dari identitas pengguna atau faktor lainnya berdasarkan simpulan Kami yang bersumber dari definisi Situs Technopedia.

Halaman statis atau static web page lebih mudah untuk dibuat dengan code (baca pengertian code disini) dan dirakit daripada halaman web dynamic (dinamis), yang mungkin menampilkan konten yang dapat disesuaikan menurut identitas pengguna atau faktor lain.

Selain itu, perlu untuk diketahui bahwa static web page juga dikenal sebagai static site atau website.

Apa itu Website Statis?

Lalu, apa itu yang dimaksud dengan website statis?

Benar! Seperti yang sudah Kami jelaskan di atas, kata ini lebih sering dikenal dengan akronim atau jargon static web page, terutama dalam lingkup programming.

Situs web statis atau website statis adalah yang berisi halaman web dengan konten tetap.

Setiap halaman dikodekan dalam kode seperti HTML5 (baca pengertian HTML5 disini) dan menampilkan informasi yang sama kepada setiap pengunjung.

Situs atau website statis adalah jenis situs web paling dasar dan paling mudah dibuat.

Tidak seperti situs web dinamis atau dynamic web page, mereka tidak memerlukan pemrograman web atau desain basis data.

Situs statis dapat dibangun hanya dengan membuat beberapa halaman HTML dan menerbitkannya ke web server.

Karena halaman web statis berisi kode tetap, konten setiap halaman tidak berubah kecuali diperbarui secara manual oleh webmaster (baca pengertian webmaster disini).

Ini berfungsi dengan baik untuk situs web kecil, tetapi dapat membuat situs besar dengan ratusan atau ribuan halaman lebih sulit dikelola.

Oleh karena itu, situs web yang lebih besar biasanya menggunakan halaman dinamis, yang dapat diperbarui hanya dengan memodifikasi catatan database.

Situs statis yang berisi banyak halaman seringkali dirancang menggunakan template (selengkapnya tentang arti template disini).

Hal ini memungkinkan untuk memperbarui beberapa halaman sekaligus, dan juga membantu menyediakan tata letak yang konsisten di seluruh situs.

Baca Juga :  Mengenal Pengertian Smart Home: Fungsi, Manfaat, Karekteristik, Kelebihan dan Kekurangannya!

Apa itu Static Site Content dan Generators?

Kemudian, apa itu static site content dan generators?

Konten statis atau static site content adalah konten apa pun yang dapat dikirimkan ke pengguna akhir tanpa harus dibuat, dimodifikasi, atau diproses.

Server mengirimkan file yang sama ke setiap user (pengguna), menjadikan konten statis salah satu jenis konten yang paling sederhana dan paling efisien untuk dikirim melalui internet.

Selanjutnya, generator situs statis atau static site generators pada dasarnya adalah seperangkat alat untuk membangun situs web statis berdasarkan sekumpulan file input (masukan).

Mereka menerbitkan alat, tidak seperti Adobe Acrobat, yang mengambil format yang dapat diedit seperti file Microsoft Word dan mengubahnya menjadi format yang mudah digunakan, seperti .pdf.

Dengan Static Site Generators (SSG), developer atau pengembang membuat situs static web page yang sebagian besar terdiri dari serangkaian halaman HTML yang disebarkan ke server HTTP (baca apa itu HTTP disini).

Dalam pengertian ini, hanya ada file dan folder, artinya tidak ada database, dan tidak ada rendering sisi server.

Saat menyiapkan server, pengembang mengambil situs statis yang dibuat oleh generator situs statis dan menerapkannya ke server.

Ketika pengguna meminta halaman, server hanya mendapati file yang cocok dan mengirimkannya kembali ke pengguna.

Cara Kerja Static Web Page

Gambar Cara Kerja Static Web Page Dalam Membahas Pengertian Dan Manfaat Halaman Website Statis
Gambar Cara Kerja Static Web Page Dalam Membahas Pengertian Dan Manfaat Halaman Website Statis

Agar lebih memahami tentang apa itu pengertian static web page, pastinya kita juga harus mengetahui seperti apa cara kerja halaman website statis.

Yup! Seperti yang sudah kita ketahui, mengambil aset statis dari server adalah salah satu fungsi dasar web.

Sebagai contoh misalnya, ketika kita mengetikkan URL berikut di browser web:

http://www.example.com/index.html

Dengan begitu, maka pengguna meminta melalui browser dan mengambil file index.html dari server yang menghosting domain example.com.

Untuk cara kerjanya sendiri, ada 3 (tiga) langkah untuk meminta konten statis dari server yang harus kalian keahui:

  1. Seorang pengguna mengirim permintaan file ke server web.
  2. Server web mengambil file dari disk.
  3. Server web mengirimkan file ke pengguna.

Betul! Semua jenis file dapat disajikan sebagai konten statis selama tidak berubah sebagai tanggapan atas tindakan atau masukan pengguna.

Ini termasuk gambar, file JavaScript, file CSS, video, file Flash, bahkan halaman web itu sendiri.

Manfaat Menggunakan Static Web Page (Halaman Web Statis)

Selain membahas terkait apa itu arti static web page dan cara kerjanya, disini Kami juga akan menjelaskan beberapa manfaat menggunakan halaman web statis terutama ketika maraknya website dynamic bermunculan.

Di bawah ini adalah beberapa manfaat static web page yang sudah Kami rangkum dan yang harus kalian ketahui.

1. Security (Keamanan) yang Jauh Lebih Baik

Manfaat static web page yang pertama yaitu security (keamanan) yang jauh lebih baik.

Inilah masalahnya, setiap kali Anda mengunjungi situs web dinamis, situs web tersebut harus berkomunikasi dengan database dan membuat semua file yang diunduh browser Anda ke komputer dengan cepat.

Jika peretas melakukan hacking (baca pengertian hacking disini) dan menemukan cara untuk masuk ke dalam basis data Anda, situs web Anda rusak.

Karena alasan ini, situs web dinamis dapat menjadi sangat berantakan.

Anda harus terus melakukan update untuk memperbarui berbagai hal setiap saat, dan selalu waspada terhadap eksploitasi keamanan baru.

Itulah mengapa diperkirakan 70% (persen) dari semua situs web WordPress rentan terhadap eksploitasi keamanan yang diketahui.

2. Lebih Cepat

Manfaat static web page berikutnya yaitu situs statis dapat memuat dengan lebih cepat.

Baca Juga :  Ini Dia Pengertian WWW: Menurut Ahli, Cara Kerja, Perbedaannya dengan Internet serta Contohnya!

Situs dinamis lama harus berinteraksi dengan database sebelum membuat semua file yang perlu diunduh browser Anda.

Sedangkan situs statis melewatkan langkah itu sepenuhnya, itulah sebabnya mereka seringkali 10 (sepuluh) kali lebih cepat daripada rekan dinamis mereka.

3. Lebih Fleksibel

Manfaat ke-3 (tiga) yaitu adalah lebih fleksibel.

Sebagian besar dari semua situs web dinamis dibangun di atas Content Management System (CMS) seperti WordPress atau Drupal.

Itu berarti Anda memulai dengan solusi satu ukuran untuk semuanya, yang kemudian Anda coba sesuaikan sebaik mungkin dengan menambahkan plugin yang berbeda.

4. Footprints atau Jejak yang Lebih Kecil

Situs web statis, setelah dibuat, dapat dihosting di semua jenis server web, selama mampu mengembalikan file HTML.

Ini berarti static web page hanya meninggalkan footprints atau jejak yang lebih kecil

dalam artian kita tidak perlu repot-repot untuk membuatnya running.

5. Kehandalan yang Lebih Baik

Selanjutnya yaitu kehandalan yang lebih baik.

Situs statis hadir dengan keuntungan, keunggulan keandalan utama dibandingkan dengan situs dinamis lama, yaitu karena tidak ada database.

Ini berarti tidak akan ada kesalahan dalam membuat koneksi database seperti “Error establishing database connection” dan berarti lebih banyak waktu aktif.

Yup! Bahkan karena situs Anda benar-benar statis, itu berarti Anda dapat menghosting file Anda di Content Delivery Network (CDN).

6. Mudah Dikembangkan

Generator situs statis atau yang lebih dikenal dengan static site generatos jauh lebih mudah untuk dikerjakan dan dikembangkan dalam hampir semua cara.

Itu berarti biaya pengembangan yang lebih rendah untuk Anda sebagai klien ataupun pemberi kerja.

7. Lebih Scalable

Apa yang terjadi jika situs web Anda menjadi viral? Tiba-tiba, ribuan orang mencoba mengakses situs Anda pada saat yang bersamaan.

Tentu saja Anda memerlukan hosting atau server web yang dapat menangani semua permintaan mereka bukan?

Ya! Situs statis dapat menjadi lebih scalable karena mereka tidak memerlukan sumber daya yang besar agar dapat digunakan.

8. Biaya dan Anggaran Minimal

Manfaat terakhir yang dapat Kami jelaskan disini yaitu adalah biaya dan anggaran minimal.

Semua ini pada akhirnya tidak membutuhkan biaya dan anggaran yang tinggi untuk membangun dan memelihara situs web Anda.

Pengembangan lebih cepat dan lebih ramping, Anda memerlukan lebih sedikit bandwidth untuk mengakomodasi jumlah traffic (lalu lintas) apa pun yang Anda dapatkan.

Dan Anda tidak membayar ekstra hanya untuk menjaga situs web Anda aman dari security risk atau kerentanan keamanan.

Uang yang Anda hemat, dapat Anda belanjakan untuk hal-hal yang lebih penting yang memajukan tujuan bisnis Anda.

Contoh Static Web Page atau Halaman Web Statis

Setelah kita mengetahui arti dan penjelasan pengertian static web page serta manfaatnya di atas, selanjutnya disini Kami juga akan menjelaskan tentang contohnya.

Berkenaan dengan sejarahnya sendiri, adapun pada tahap awal internet (baca pengertian internet disini), situs statis adalah satu-satunya situs yang konsisten.

Situs web statis atau static web page awal pertama dibuat pada 6 Agustus 1991.

Situs web statis dibuat untuk menampilkan informasi yang sama kepada setiap orang yang menggunakan halaman web mereka.

Inilah alasan utama pembuatan situs web statis, tetapi saat ini pengguna di internet telah berkembang pesat sehingga Kami pribadi lebih ingin mengembangkan sejumlah besar situs web statis untuk menghindari masalah lalu lintas jaringan.

Mengacu pada penjelasan di atas dan jenisnya, di bawah ini merupakan beberapa contoh dari static web page yang perlu kalian ketahui:

  • Situs dokumentasi
  • Presentasi situs web
  • Formulir online
  • Isi dan konten newsletter (buletin)
  • Halaman web disaster
  • Halaman landing atau scales
  • Blog statis
Baca Juga :  Memahami Pengertian Front-End Development: Apa itu? Tujuan dan Fungsi, Jenis Pekerjaan, Macam-Macam Bahasa serta Perbedaannya dengan Back-End Development!

Perbedaan Static Web Page dengan Dynamic (Dinamis)

Gambar Perbedaan Daripada Static Web Page Dengan Dynamic Atau Dinamis Dalam Membahas Pengertian Dan Artinya
Gambar Perbedaan Daripada Static Web Page Dengan Dynamic Atau Dinamis Dalam Membahas Pengertian Dan Artinya

Jadi, apa yang membedakan antara static web page dengan dynamic (dinamis)?

Ya, perlu Kami tekankan disini bahwa cara lain untuk memahami halaman web statis adalah membandingkannya dengan halaman web dinamis.

Yang terakhir memiliki kontrol dan formulir yang dikodekan di dalamnya, sehingga halaman ditampilkan secara berbeda untuk pengguna yang berbeda atau dalam situasi yang berbeda.

Sebagai contoh misalnya, halaman web dinamis atau dynamic web page dapat mengakses database (selengkapnya tentang pengertian database disini) untuk mengetahui tentang identifikasi dan riwayat pengguna, atau untuk menampilkan item kustom seperti nama pengguna atau preferensi yang dikumpulkannya.

Sebaliknya, halaman web statis tidak menyediakan kustomisasi semacam ini.

Untuk perbedaannya sendiri, di bawah ini adalah tabel perbedaan static web page dengan dynamic (dinamis) yang sudah Kami rangkum agar lebih mudah dipahami.

No.Static Web PageDynamic Web Page
1.Di halaman web statis, halaman akan tetap sama sampai seseorang mengubahnya secara manual.Dalam halaman web dinamis, konten halaman berbeda untuk pengunjung yang berbeda.
2.Halaman web statis sederhana dalam hal kompleksitas.Halaman web dinamis lebih kompleks.
3.Di halaman web statis, informasi jarang berubah.Di halaman web dinamis, informasi sering berubah.
4.Halaman web statis membutuhkan lebih sedikit waktu untuk memuat daripada halaman web dinamis.Halaman web dinamis membutuhkan lebih banyak waktu untuk memuat.
5.Di halaman web statis, database tidak digunakan.Di halaman web dinamis, database digunakan.
6.Halaman web statis ditulis dalam bahasa seperti: HTML, JavaScript, CSS, dan lainnya.Halaman web dinamis ditulis dalam bahasa seperti CGI, Ajax, ASP, ASP.Net, PHP, Ruby dan lain sebagainya.
7.Halaman web statis tidak berisi program aplikasi apa pun.Halaman web dinamis berisi program aplikasi untuk berbagai layanan.
8.Halaman web statis membutuhkan lebih sedikit pekerjaan dan biaya dalam mendesainnya.Halaman web dinamis membutuhkan lebih banyak pekerjaan dan biaya dalam mendesainnya.

Kesimpulan

Oke, Kami pikir sudah cukup jelas untuk sekarang.

Baiklah, jadi berdasarkan penjelasan dan pembahasan Pengertian Static Web Page, Apa itu Website Statis, Content dan Generators? Cara Kerja, Manfaat, Contoh dan Perbedaannya dengan Dynamic (Dinamis) di atas, dapat kita simpulkan bahwa situs, halaman web statis atau static web page dapat dikatakan sangat mirip dengan kedengarannya.

Static atau ttatis, tetap serta konstan, ini artinya, ini dirancang, disimpan di server, dan dikirimkan ke browser web pengguna sebagaimana adanya.

Itu tidak berubah antara saat pengembang menekan tombol “simpan”, dan saat pengguna akhir mengkliknya.

Para pengembang atau developers membuat konten menggunakan HTML, memformatnya dengan CSS, dan mengunggah halaman statis ke server yang tetap tidak berubah dan siap diakses oleh request (permintaan) browser.

Meskipun situs web statis mendorong pertumbuhan awal web, sebagian besar situs web saat ini adalah aplikasi dinamis yang digerakkan oleh pengguna.

Meskipun hari-hari web awal telah berakhir, beberapa layanan web bekerja untuk menggabungkan perolehan kinerja situs web statis dengan kegunaan platform web yang modern.

Penutup

Demikianlah postingan artikel yang dapat Kami bagikan kali ini, dimana Kami membahas terkait Pengertian Static Web Page, Apa itu Website Statis, Content dan Generators? Cara Kerja, Manfaat, Contoh dan Perbedaannya dengan Dynamic (Dinamis).

Semoga apa yang sudah Kami coba sampaikan serta jelaskan disini dapat bermanfaat dan juga dapat menambah wawasan dan pengetahuan kita semua terutama dalam bidang teknologi web.

Silahkan bagikan artikel atau postingan Kami disini kepada teman, kerabat serta rekan kerja dan bisnis kalian semua khususnya jika kalian temukan ini bermanfaat dan juga jangan lupa subscribe Blog dan YouTube Kami. Sekian dari Kami, Terima Kasih.

1 Komentar

Tinggalkan Komentar