Memahami Pengertian Enterprise Architecture: Apa itu Arsitektur Perusahaan? Sejarah, Tujuan dan Fungsi, Manfaat, Jenis, Macam serta Contohnya!

0
Gambar Pengertian Dari Enterprise Architecture Apa Itu Arsitektur Perusahaan Sejarah Tujuan Dan Fungsi Jenis Domain Macam Metode Dan Contohnya Serta Apa Saja Tools Atau Alatnya
Gambar Pengertian Dari Enterprise Architecture Apa Itu Arsitektur Perusahaan Sejarah Tujuan Dan Fungsi Jenis Domain Macam Metode Dan Contohnya Serta Apa Saja Tools Atau Alatnya

Tahukah Anda, Pengertian Enterprise Architecture, Apa itu Arsitektur Perusahaan? Sejarah, Tujuan dan Fungsi, Manfaat, Jenis Domain, Macam Metode serta Contohnya!

Benar! Seringkali, jika dibandingkan dengan perencanaan kota atau desain perkotaan, arsitektur perusahaan atau Enterprise Architecture (EA) merupakan praktik yang didefinisikan dengan baik untuk melakukan analisis perusahaan, desain, perencanaan, dan implementasi untuk pengembangan dan pelaksanaan strategi yang berhasil.

Ya, praktisinya bertanggung jawab untuk melakukan analisis struktur dan proses bisnis.

Arsitektur perusahaan dapat mengurangi redundansi, kompleksitas, dan silo informasi serta risiko bisnis yang terkait dengan investasi Information Technology (IT).

Dengan demikian, EA memberikan template (baca pengertian template disini) untuk strategi TI yang efektif dan memandu evolusinya yang terkontrol dengan cara yang memberikan manfaat bisnis dengan cara yang hemat biaya.

Terkait hal tersebut, dalam postingan kali ini, Kami akan membahas secara lebih detail dan lengkap tentang apa itu pengertian enterprise architecture atau arsitektur perusahaan. Oke baiklah langsung saja, berikut ini adalah ulasannya!

Pengertian Enterprise Architecture

Berarti arsitektur perusahaan (dalam bahasa Indonesia), EA atau enterprise architecture adalah praktik menganalisis, merancang, merencanakan, dan mengimplementasikan analisis perusahaan agar berhasil melaksanakan strategi bisnis.

Enterprise Architecture (EA) membantu bisnis menyusun proyek dan kebijakan Teknologi Informasi (TI) untuk mencapai hasil bisnis yang diinginkan, dimana hal ini juga sesuai berdasarkan simpulan Kami yang bersumber dari Situs Cio.

Selain itu, ini juga dilakukan untuk tetap mengikuti tren dan gangguan industri menggunakan prinsip dan praktik arsitektur, sebuah proses yang juga dikenal sebagai perencanaan arsitektur perusahaan atau Enterprise Architecture Planning (EAP).

Apa itu Arsitektur Perusahaan?

Ilustrasi Gambar Dari Apa Itu Arsitektur Perusahaan Serta Tujuan Dan Fungsi Enterprise Architecture
Ilustrasi Gambar Dari Apa Itu Arsitektur Perusahaan Serta Tujuan Dan Fungsi Enterprise Architecture

Jadi, apa itu sebenarnya yang dimaksud dengan arsitektur perusahaan ini?

Ya! Seperti yang sudah Kami jelaskan di atas, jargon atau akronim ini lebih dikenal dengan sebutan enterprise architecture secara global.

Ini juga sering disingkat dengan sebutan EA, arsitektur perusahaan adalah cara mengatur operasi dan struktur bisnis.

Ini merupakan konsep yang mudah untuk didefinisikan, tetapi lebih sulit untuk diterapkan secara efektif.

Pikirkan perusahaan sebagai kumpulan organisasi yang memiliki serangkaian tujuan yang sama dalam memberikan produk atau layanan ke pasar mereka.

Sebagai contoh misalnya, ada sebuah bisnis, organisasi atau perusahaan bernama “RM Digital” memiliki departemen yang berfokus pada pengembangan hardware (perangkat keras).

Masih di perusahaan RM Digital, disana juga terdapat departemen lain yang mengembangkan software (perangkat lunak) untuk perangkat tersebut dan ada satu departemen lagi yang bertanggung jawab untuk memasarkan hasilnya yang terintegrasi.

Sejarah Awal Enterprise Architecture

Agar lebih memahami tentang apa itu arti dan pengertian dari enterprise architecture, pastinya kita juga harus mengetahui sedikit terkai sejarah awal digunakannya istilah ini bukan?

Oke, terkait sejarahnya sendiri, Enterprise Architecture (EA) dimulai pada tahun 1960-an.

Kata ini lahir dari berbagai manuskrip arsitektur tentang perencanaan sistem bisnis atau Business System Planning (BSP) oleh seorang ahli atau pakar dan Professor yang bernama Dewey Walker.

Menurut Enterprise Architecture Book of Knowledge (EABOK), John Zachmann, salah satu siswa Walker, membantu merumuskan dokumen tersebut ke dalam format EA yang lebih terstruktur.

Ke-2 (dua) pria tersebut juga bekerja untuk IBM selama waktu ini, dan saat itulah Zachman menerbitkan framework atau kerangka tersebut di Jurnal Sistem IBM pada tahun 1987.

Kerangka kerja enterprise architecture ini, muncul sebagai tanggapan atas peningkatan teknologi bisnis, terutama di tahun 1980-an ketika sistem komputer (baca pengertian komputer disini) baru saja berkembang di tempat kerja.

Saat itu, perusahaan segera menyadari bahwa mereka membutuhkan rencana dan strategi jangka panjang untuk mendukung pertumbuhan teknologi yang pesat dan hal itu tetap berlaku hingga saat ini.

Strategi EA modern seperti di tahun 2020 sekarang ini, memperluas filosofinya ke seluruh bisnis, tidak hanya bidang IT saja, ini juga dilakukan untuk memastikan bisnis selaras dengan strategi transformasi digital dan pertumbuhan teknologi.

Baca Juga :  Inilah Pengertian Kemasan: Apa itu Pengemasan? Menurut Para Ahli, Fungsi, Jenis, Manfaat, Tips Mengemas dan Distribusinya!

EA atau enterprise architecture sangat berguna untuk bisnis besar yang mengalami transformasi digital, karena berfokus pada menyatukan proses dan aplikasi lama untuk membentuk lingkungan yang lebih mulus.

Tujuan dan Fungsi Enterprise Architecture

Dalam membahas mengenai apa itu arti enterprise architecture, adalah merupakan hal yang penting juga bagi Kami untuk menjelaskan terkait tujuan dan fungsinya bukan?

Oke, adapun tujuan utama arsitektur perusahaan atau enterprise architecture adalah menyediakan framework (kerangka kerja), alat, dan perspektif untuk membawa startup atau bisnis dari kondisi saat ini ke status targetnya.

Anda mungkin mengira status target adalah cahaya di ujung terowongan, tetapi ini lebih seperti integritas struktural terowongan itu sendiri.

Mencapai status target sebenarnya adalah produk sampingan dari sebuah arsitektur perusahaan yang sukses.

Perusahaan merupakan sistem yang kompleks dan dinamis yang tunduk pada variabilitas.

Model ini selalu berkembang dan oleh karena itu perencanaan dan kerangka kerja Enterprise Architecture (EA) harus berulang serta dinamis.

Kemudian, untuk fungsinya sendiri, perlu kalian ketahui bahwa sebuah framework atau kerangka kerja ada untuk membantu bisnis secara efektif menerapkan dan melacak perencanaan arsitektur perusahaan mereka.

Enterprise architecture bisa jadi tidak jelas karena dimaksudkan untuk menangani seluruh organisasi, bukan kebutuhan atau masalah individu.

Hal inilah mengapa kerangka kerja sangat membantu, sehingga bisnis dapat menetapkan proses atau mengevaluasi Enterprise Architecture (EA) terhadap tujuan jangka panjang mereka.

Ada banyak jenis kerangka kerja, tetapi mereka memiliki tujuan yang sama yakni untuk membuat pendekatan standar ke enterprise architecture dengan kosakata umum, metode kepatuhan, atau alat dan perangkat lunak atau software (baca pengertian software disini) yang direkomendasikan.

Manfaat Enterprise Architecture (Arsitektur Perusahaan)

Setelah kita mengetahui arti dan pengertian enterprise architecture, serta apa sejarah, tujuan serta fungsi arsitektur perusahaan, maka kita juga harus mengetahui apa manfaatnya berkenaan dengan penerapan dan penggunaannya.

Oke langsung saja, berikut ini adalah beberapa dari banyaknya manfaat perencanaan arsitektur perusahaan atau enterprise architecture terutama bagi bisnis yang harus kalian ketahui.

1. Meningkatkan Operasi Perusahaan

Manfaat enterprise architecture yang pertama yaitu untuk meningkatkan operasi perusahaan.

Ya! Menerapkan arsitektur perusahaan dapat memberikan gambaran yang lebih jelas kepada bisnis tentang bagaimana semua komponen IT bekerja sama secara paling efektif.

Hal ini dapat meningkatkan produktivitas dan komunikasi staf, menghilangkan solusi teknologi yang berlebihan dan tidak perlu, dan dapat meningkatkan Return Of Investment (ROI) pada solusi Teknologi Informasi (TI) yang telah diinvestasikan oleh organisasi.

2. Meningkatkan Ketangkasan Bisnis

Manfaat arsitektur perusahaan selanjutnya yaitu adalah untuk meningkatkan ketangkasan bisnis.

Terlebih, ketika sebuah organisasi telah mengembangkan pandangan holistik dari infrastruktur IT-nya, dan bagaimana semua bagiannya cocok, tim teknologi akan dapat menyesuaikan keduanya dengan lebih cepat dan tidak terlalu mengganggu ketika mereka perlu menambahkan solusi baru atau membuat perubahan pada solusi yang sudah ada.

Hal ini karena tampilan arsitektur perusahaan memungkinkan tim IT untuk memahami bagaimana perubahan yang diusulkan dapat memiliki efek riak di seluruh bisnis dan cara melanjutkan untuk meminimalkan gangguan dan masalah lainnya.

3. Membantu Tim IT

Manfaat yang terakhir yaitu untuk membantu tim IT, terutama dalam mendapatkan support atau dukungan pemangku kepentingan.

Perencanaan enterprise architecture atau arsitektur perusahaan biasanya melibatkan semua pemangku kepentingan yang relevan di seluruh organisasi.

Ya! Tidak hanya bagian IT saja, tetapi juga kepala departemen lain dan tim manajemen seniornya, karena perencanaan arsitektur ini akan memengaruhi semua orang di seluruh perusahaan.

Dengan kelompok cross functional (lintas fungsi) ini semua bekerja sama, membahas bagaimana perubahan arsitektur yang diusulkan dapat menguntungkan tim mereka dan perusahaan, dan memprioritaskan rencana ini pada peta jalan arsitektur perusahaan (atau peta jalan teknologi lainnya).

Jenis-Jenis Enterprise Architecture dan Domainnya

Ilustrasi Gambar Jenis Dan Macam Macam Metode Serta Contoh Enterprise Architecture Dalam Membahas Pengertian Dan Artinya
Ilustrasi Gambar Jenis Dan Macam Macam Metode Serta Contoh Enterprise Architecture Dalam Membahas Pengertian Dan Artinya

Kemudian, dalam subbagian kali ini, Kami juga akan menjelaskan beberapa hal terkait apa saja jenis-jenis enterprise architecture serta apa saja domain atau cakupannya.

Perlu kalian ketahui, biasanya ada 4 (empat) domain atau lingkup enterprise architecture dan mereka seringkali ada serta saling berhubungan satu sama lain, yaitu:

  1. Business architecture (arsitektur bisnis).
  2. Application architecture (arsitektur aplikasi).
  3. Information architecture (arsitektur informasi).
  4. Technology architecture (arsitektur teknologi).

Benar! Setiap domain memiliki protokol atau praktik spesifiknya sendiri masing-masingnya.

Baca Juga :  Apa Itu Uptime dan Downtime (Server)? Ini Pengertian, Perbedaan dan Cara Menghitung serta Kenapa itu Penting!

Di bawah ini adalah penjelasan dari masing-masing jenis domain enterprise architecture di atas.

1. Business Architecture

Jenis domain enterprise architecture yang pertama yaitu arsitektur bisnis atau business

architecture.

Arsitektur bisnis membuat chain atau rantai nilai tetap terhubung, kuat, dan mampu melakukan tugas yang ada.

Hal ini berarti akan memberikan nilai ujung ke ujung (end-to-end) dengan cara yang paling efisien.

2. Application Architecture

Selanjutnya yaitu arsitektur aplikasi atau appliation architecture.

Transposisi logika bisnis menjadi aplikasi fungsional menjadi lebih lazim di lingkungan bisnis yang didorong oleh teknologi saat ini.

Membangun aplikasi yang kompleks membutuhkan perencanaan strategis, jika tidak lebih dari manajemen proyek.

Satu-satunya dilema menarik yang dihadapi banyak bisnis adalah apakah membangun atau membeli solusi.

3. Information Architecture

Jenisnya yang ke-3 (tiga) yaitu arsitektur informasi atau information architecture.

Arsitektur informasi perusahaan atau yang lebih dikenal dengan Enterprise Information Architecture (EIA) adalah proses dan protokol untuk mengelola pertukaran informasi di seluruh perusahaan.

EIA digunakan untuk memandu manajemen perubahan, mempromosikan berbagi data, dan mengurangi waktu siklus bisnis.

4. Technology Architecture

Jenis domain arsitektur perusahaan yang terakhir yaitu arsitektur teknologi atau technology architecture.

Domain ini menjelaskan software (perangkat lunak) dan hardware (perangkat keras) yang diperlukan untuk mengimplementasikan bisnis, data, dan layanan aplikasi.

Teknologi perusahaan terkadang dapat mengaktifkan atau menonaktifkan perusahaan dalam pelaksanaan strategi bisnisnya.

Memilih server, perangkat, database, perangkat lunak, dan jaringan harus terhubung ke keseluruhan kebijakan dan tujuan arsitektur bisnis Anda.

Beberapa hal lain yang harus dipertimbangkan saat menyusun Enterprise Architecture (EA) Anda adalah:

  • Security (keamanan).
  • Cloud computing (komputasi awan).
  • Data (baca pengertian data disini).

Macam-Macam Metode Enterprise Architecture

Dalam membahas mengenai arti dan pengertian enterprise architecture, tentunya kita juga harus mengetahui apa saja macam-macam metode dalam perencanaannya bukan?

Sebelumnya, perlu Kami tekankan sekali lagi bahwa arsitektur perusahaan atau enterprise architecture sebagai framework (kerangka kerja) bisa jadi tidak jelas, apalagi karena itu dimaksudkan untuk menangani seluruh organisasi, bukan bagi kebutuhan individu, problem (masalah), atau unit bisnis.

Oleh karena itu, ada beberapa framework atau kerangka kerja untuk membantu perusahaan menerapkan dan melacak Enterprise Architecture Planning (EAP) secara efektif.

Seperti yang dijelaskan oleh beberapa sumber yang Kami kumpulkan, berikut ini adalah beberapa metodologi perencanaan enterprise architecture (arsitektur perusahaan) yang populer:

  1. The Open Group Architectural Framework (TOGAF); TOGAF memberikan prinsip-prinsip untuk merancang, merencanakan, mengimplementasikan, dan mengatur arsitektur IT perusahaan. Kerangka kerja TOGAF membantu bisnis membuat pendekatan standar untuk EA dengan kosakata umum, standar yang direkomendasikan, metode kepatuhan, alat dan perangkat lunak yang disarankan, serta metode untuk menentukan praktik terbaik. Kerangka TOGAF sangat populer sebagai kerangka arsitek perusahaan, dan menurut pendapat para pakar dan ahli, kerangka kerja ini telah diadopsi oleh lebih dari 80% (persen) perusahaan terkemuka dunia.
  2. The Zachman Framework for Enterprise Architecture; Framework Zachman dinamai dari salah satu pendiri asli arsitektur perusahaan dan itu adalah metodologi EA populer lainnya. Ini lebih baik dipahami sebagai “taksonomi”, ini mencakup 6 (enam) titik fokus arsitektur dan enam pemangku kepentingan utama untuk membantu menstandarkan dan menentukan komponen dan keluaran arsitektur IT.
  3. Federal Enterprise Architecture Framework (FEAF); FEAF diperkenalkan pada tahun 1996 sebagai tanggapan atas tindakan Clinger-Cohen, yang memperkenalkan mandat untuk efektivitas IT di lembaga federal. Ini dirancang untuk pemerintah AS, tetapi juga dapat diterapkan ke perusahaan swasta yang ingin menggunakan kerangka kerja tersebut.
  4. Gartner; Setelah mengakuisisi The Meta Group pada tahun 2005, Gartner membuat praktik terbaik untuk EAP dan menyesuaikannya ke dalam praktik konsultasi umum perusahaan. Meskipun ini bukan kerangka kerja individu, ini dikenali sebagai metodologi “praktis” yang berfokus pada hasil bisnis dengan “beberapa langkah atau komponen eksplisit”.

Selain itu, perlu diingan bahwa ini hanya 4 (empat) dari metodologi Enterprise Architecture (EA) yang paling sering direferensikan dan dikenal, tetapi ada juga yang lain.

Sebagai contoh misalnya, ada kerangka European Space Agency Architectural Framework (ESAAF), Ministry of Defence Architecture Framework (MODAF) dan kerangka arsitektur Pperusahaan SAP.

Kerangka kerja ini secara khusus ditargetkan untuk industri atau produk individu, menargetkan lebih banyak ceruk pasar daripada metodologi EA yang lebih umum yang tercantum di atas.

Contoh Enterprise Architecture atau Arsitektur Perusahaan

Lalu seperti apa contoh dari enterprise architecture (arsitektur perusahaan) terkait praktik terbaiknya?

Baca Juga :  Memahami Pengertian Verifikasi: Proses, Metode, Contoh dan Perbedaannya dengan Validasi!

Memang, perusahaan sering mempekerjakan arsitek perusahaan yang tanggung jawabnya mencakup keselarasan keseluruhan IT dan kebutuhan bisnis untuk mencapai strategi bisnis.

Arsitek perusahaan yang baik bukanlah seseorang yang hanya mengikuti framework (kerangka kerja) yang ada.

Arsitek perusahaan yang sukses dapat memahami semua bagian yang bergerak dan hubungan dalam bisnis, termasuk strategi, arsitektur perusahaan, dan pengiriman proyek untuk memastikan kesuksesan.

Untuk mencapai keberhasilan program enterprise architecture, beberapa contoh praktik terbaik arsitek perusahaan meliputi:

  • Memulai dengan mencharter program Enterprise Architecture (EA).
  • Kembangkan (dan jalankan) sebuah keputusan serta rencana komunikasi.
  • Perlakukan setiap iterasi rencana seperti sebuah project (proyek).
  • Mulailah dengan strategi bisnis dan dapatkan sponsor bisnis.
  • Lakukan urusan masa depan sebelum keadaan saat ini.
  • Jadilah realistik.
  • Menerapkan tata kelola dan kepatuhan.
  • Siapkan program pengukuran untuk mengukur kemajuan yang dibuat.

Langkah tersebut dapat mengatasi banyak tantangan yang terkait dengan arsitektur perusahaan dengan memastikan bahwa perusahaan mendapatkan Network Intelligence yang terperinci dan akurat yang mereka butuhkan sehingga arsitek perusahaan dapat mengukur Key Performance Indicator (KPI) yang diukur dengan tujuan enterprise architecture.

Apa Saja Tools atau Alat-Alat yang Digunakan dalam Arsitektur Bisnis?

Dalam penerapan enterprise arshictecture sendri, apa saja sebenarnya tools atau alat-alat yang digunakan dalam arsitektur perusahaan ini?

Benar! Perlu kalian ketahui bahwa program perangkat lunak seperti Microsoft Excel dan PowerPoint adalah 2 (dua) alat paling dasar yang akan Anda gunakan untuk perencanaan arsitektur perusahaan.

Namun, ada tool (alat) pihak ke-3 (tiga) dan rangkaian perangkat lunak lain yang akan membantu Anda membuat strategi EA tingkat lanjut untuk bisnis Anda.

Berikut ini adalah beberapa opsi populer yang saat ini ada di pasaran:

  • Software (perangkat lunak) Orbus
  • Sistem atau Sparx systems
  • Software AG
  • Avolution
  • Mega
  • Erwin
  • BiZZdesign
  • Planview
  • SAP
  • BOC Group
  • Dan lainnya

Kesimpulan

Oke bagaimana, sudah cukup jelas bukan? Baiklah, jadi berdasarkan penjelasan dan pembahasan Pengertian Enterprise Architecture, Apa itu Arsitektur Perusahaan? Sejarah, Tujuan dan Fungsi, Manfaat, Jenis Domain, Macam Metode serta Contohnya di atas, dapat kita simpulkan bahwa arsitektur perusahaan atau enterprise arshictecture adalah templat, blueprint atau cetak biru strategis dan komprehensif tentang bagaimana infrastruktur teknologi informasi akan digunakan di seluruh organisasi untuk membantu memenuhi tujuan organisasi tersebut.

Templat atau cetak biru ini sendiri, mereka dapat membantu bisnis menetapkan framework atau kerangka kerja yang jelas untuk solusi teknologi, kebijakan, dan standar yang akan digunakan perusahaan untuk menyelaraskan inisiatif IT dengan tujuan bisnisnya.

Menurut Kami pribadi, dari perspektif Information Technology (IT), enterprise arshictecture mengacu pada memprioritaskan serangkaian inisiatif dan peta jalan IT untuk membentuk bagaimana organisasi akan menggunakan teknologi.

Ini dilakukan untuk mengoptimalkan operasi dan mengkomunikasikan strategi kepada pemangku kepentingan.

Dari perspektif bisnis, arsitektur perusahaan menjelaskan bagaimana organisasi dapat mencapai tujuannya melalui pembuatan serangkaian model dan proyek yang direkayasa yang dapat dengan mudah dipahami oleh semua orang yang terkait dengan organisasi.

Penutup

Demikianlah apa yang dapat Kami sampaikan dalam postingan kali ini, dimana Kami membahas mengenai Pengertian Enterprise Architecture, Apa itu Arsitektur Perusahaan? Sejarah, Tujuan dan Fungsi, Manfaat, Jenis Domain, Macam Metode serta Contohnya.

Semoga apa yang telah Kami sampaikan disini dapat bermanfaat serta juga dapat untuk menambah wawasan kalian semua dalam memahami dan mempelajari dunia teknologi dan bisnis.

Silahkan like, share kepada teman, kerabat serta rekan bisnis kalian semua dan jangan lupa juga untuk subscribe Blog Kami dengan e-mail serta YouTube Kami. Sekian dari Saya, Terima Kasih.

Tinggalkan Komentar