Mengenal Pengertian User Research: Apa itu Riset Pengguna? Tujuan, Dasar, Jenis, Macam-Macam Metode dan Contohnya serta Kenapa itu Penting dalam UX!

0
Gambar Pengertian User Research Apa Itu Penelitian Atau Riset Pengguna Tujuan Dasar Jenis Macam Macam Metode Dan Contohnya Serta Kenapa Itu Penting Dalam UX
Gambar Pengertian User Research Apa Itu Penelitian Atau Riset Pengguna Tujuan Dasar Jenis Macam Macam Metode Dan Contohnya Serta Kenapa Itu Penting Dalam UX

Tahukah Anda, Pengertian User Research, Apa itu Penelitian atau Riset Pengguna? Tujuan, Dasar, Jenis, Macam-Macam Metode dan Contohnya serta Kenapa itu Penting dalam UX? Ketika berpikir tentang riset pengguna, banyak orang terutama memikirkan pengujian kegunaan yang klasik. Sementara pengujian kegunaan untuk memastikan bahwa desain Anda mudah digunakan tentu merupakan bagian penting dari penelitian pengguna, ada banyak jenis riset pengguna yang penting untuk bekerja dalam proses yang berpusat pada pengguna.

Ini dapat mencakup berbagai metode. Ini bisa berarti apa saja, mulai dari melakukan wawancara etnografi dengan kelompok target Anda, dengan studi kegunaan klasik, hingga pengukuran kuantitatif pengembalian investasi atau ROI pada desain pengalaman pengguna Anda. Apa yang sama-sama dimiliki oleh semua riset pengguna adalah membantu menempatkan orang di pusat proses desain dan produk Anda. Terkait hal itu, dalam postingan kali ini, Kami akan membahas tentang apa itu maksud user research secara lebih detail dan lengkap. Berikut adalah ulasannya!

Pengertian User Research

Berarti penelitian atau riset pengguna dan juga dikenal dengan UX research, user research adalah segala tindakan yang dilakukan untuk memahami karakteristik, tujuan, dan perilaku pengguna untuk mencapai tujuan tersebut berdasarkan simpulan Kami yang bersumber dari Situs Interaction-Design.

Tujuan utamanya adalah untuk menghasilkan desain yang meningkatkan praktik dan kehidupan kerja mereka.

Penelitian pengguna juga melibatkan evaluasi berkelanjutan dari dampak desain pada pengguna, tidak hanya selama fase desain dan pengembangan tetapi juga setelah penggunaan jangka panjang.

Apa itu Penelitian atau Riset Pengguna?

Jadi, apa itu yang dimaksud dengan penelitian atau riset pengguna ini? Ya, seperti yang sudah Kami jelaskan di atas, ini lebih dikenal dengan istilah user research dalam istilah global.

Riset pengguna adalah proses memahami pengguna atau persona Anda melalui berbagai metode penelitian dalam upaya memusatkan kebutuhan mereka dalam proses desain.

Meskipun mungkin sangat penting selama proses pembuatan prototipe, praktik ini harus menjadi praktik berkelanjutan yang digunakan pada setiap tahap proses desain.

UX research atau penelitian pengalaman pengguna adalah penyelidikan sistematis dari pengguna Anda untuk mengumpulkan wawasan yang akan menginformasikan proses desain.

Dengan bantuan berbagai teknik penelitian pengguna, Anda akan berusaha memahami kebutuhan, perilaku, sikap, dan poin rasa sakit pengguna Anda.

Hal ini dapat berupa tindakan seperti mewawancarai calon pengguna dan pengguna aktual produk Anda untuk mendapatkan kejelasan tentang sejumlah tujuan.

Anda dapat menggunakannya untuk mencari tahu mengapa orang tidak menambahkan produk yang direkomendasikan ke keranjang belanja, mengapa mereka tidak mengklik e-mail (baca pengertian e-mail disini) Anda di ponsel, atau mengapa adopsi aplikasi Anda telah turun secara signifikan.

Tujuan User Research

Setelah kita mengetahui apa itu pengertian user research dan penelitian atau riset pengguna, adalah merupakan hal yang penting bagi kita untuk juga mengetahui tujuan penggunaannya secara rinci.

Tujuan user research atau penelitian pengguna adalah untuk menempatkan proyek desain Anda ke dalam konteks.

Hal ini membantu Anda memahami masalah yang Anda coba selesaikan, itu memberi tahu Anda siapa pengguna Anda, dalam konteks apa mereka akan menggunakan produk atau layanan Anda.

Dan pada akhirnya, apa yang mereka butuhkan dari Anda, yaitu sang desainer!

Baca Juga :  Memahami Pengertian Sales Funnel: Apa itu Saluran atau Corong Penjualan? Dasar, Cara Kerja, Konsep dan Contohnya!

Penelitian atau UX research memastikan bahwa Anda merancang dengan mempertimbangkan pengguna, yang merupakan sebuah kunci jika Anda ingin membuat produk yang sukses.

Sepanjang proses desain, riset UX Anda akan membantu Anda dalam banyak hal.

Ini akan membantu Anda mengidentifikasi masalah dan tantangan, memvalidasi atau membatalkan asumsi Anda, menemukan pola dan kesamaan di seluruh kelompok pengguna target Anda.

Ini juga memberi banyak penerangan bagi Anda terkait kebutuhan, tujuan, dan model mental pengguna Anda.

Dasar User Research (Riset Pengguna)

Ilustrasi Gambar Dasar User Research Dalam Membahas Pengertian Penelitian Atau Riset Pengguna
Ilustrasi Gambar Dasar User Research Dalam Membahas Pengertian Penelitian Atau Riset Pengguna

Dalam membahas mengenai arti user research (riset pengguna), agar lebih memahaminya tentunya kita juga harus mengenal apa saja hal-hal yang menjadi basis atau dasar mereka bukan?

Berdasarkan pengertian user research (penelitian engguna) di atas, bidang ini berfokus dalam memahami perilaku, kebutuhan, dan motivasi pengguna melalui teknik observasi, analisis tugas, dan metodologi umpan balik lainnya.

Jenis-jenis penelitian pengguna yang dapat atau harus Anda lakukan akan tergantung pada jenis situs website (baca pengertian website disini), sistem atau aplikasi yang Anda kembangkan, garis waktu Anda, dan lingkungan Anda.

Untuk basic atau dasarnya sendiri, penelitian atau UX research ini adalah titik awal untuk sebuah proyek.

Penelitian membantu kita belajar tentang pengguna dan perilaku, tujuan, motivasi, dan kebutuhan mereka.

Hal ini juga menunjukkan kepada kita bagaimana mereka menavigasi suatu sistem, di mana mereka memiliki masalah dan, yang paling penting adalah bagaimana perasaan mereka ketika berinteraksi dengan produk kami.

Perlu kalian ketahui bahwa user research ini selalu didahulukan dalam proses desain UX.

Kenapa? Karena tanpa itu, pekerjaan kita hanya dapat didasarkan pada pengalaman dan asumsi kita sendiri, yang artinya adalah tidak objektif.

Jenis User Research atau Riset Pengguna

Mengacu pada penjelasan apa itu user research (riset pengguna di atas) adapun beberapa jenis user research yang dapat kita lakukan mencakup kualitatif (misalnya studi etnografi, skenario, user persona, grup fokus, prototipe) dan metode kuantitatif (seperti survei, pelacakan mata, laboratorium terkontrol, atau pengujian lapangan).

Tools atau alat dan metodologi yang dipilih tergantung pada jenis sistem yang akan dikembangkan, batasan waktu dan anggaran, dan lingkungan penggunaan.

Penelitian pengguna bertujuan untuk menerapkan prinsip-prinsip ilmiah tidak hanya untuk menyelesaikan masalah desain.

Hal ini juga dilakukan untuk memberi makan temuan kembali ke berbagai disiplin ilmu, sehingga dapat menginformasikan dan membentuk teori saat ini pada prinsip-prinsip yang mendasarinya.

Mengingat bahwa seluk-beluk yang melingkupi konteks penggunaan dan persyaratan pengguna suatu produk dapat tetap tersembunyi sampai jauh ke masa pengembangan, desainer akan cenderung menghargai nilai penghematan waktu dan dalam beberapa kasus, melakukan penghematan proyek dengan melakukan riset pengguna di belakang.

Kembali pada jenis-jenis daripada user research atau riset pengguna, berikut ini adalah penjelasan dari masing-masingnya.

a. Quantitative (Kuantitatif)

Jenis user research yang pertama adalah kuantitatif atau quantitative. Penelitian kuantitatif adalah penelitian yang dapat diukur secara numerik.

Jenis ini akan menjawab pertanyaan seperti “berapa banyak orang yang mengklik di sini” atau “berapa persen pengguna yang dapat menemukan Call To Action (CTA) ajakan untuk bertindak?”

Adalah merupakan hal yang sangat berharga dalam memahami kemungkinan statistik dan apa yang terjadi di situs atau di aplikasi.

b. Qualitative (Kualitatif)

Jenis user research berikutnya adalah kualitatif atau qualitative. Penelitian kualitatif kadang-kadang disebut dengan “soft (lunak) research.”

Hal ini dilakukan untuk menjawab pertanyaan seperti “mengapa orang tidak melihat ajakan untuk bertindak atau CTA” dan “apa lagi yang orang perhatikan pada halaman?” dan sering mengambil bentuk wawancara atau percakapan.

Baca Juga :  Mengenal Pengertian Data Mining: Apa itu Penambangan Data? Menurut Ahli, Sejarah, Fungsi, Jenis, Proses dan Tahapannya!

Qualitative research membantu kita memahami mengapa orang melakukan hal-hal yang mereka lakukan.

Meskipun peneliti mungkin berspesialisasi dalam jenis-jenis wawancara atau tes tertentu atau sebagian besar mampu melakukan berbagai macam teknik dan metodenya.

Semua user researcher mengumpulkan informasi (baca pengertian informasi disini) berharga yang membantu kami merancang informasi, kontekstual, dan berpusat pada pengguna.

Macam-Macam Metode User Research

Kemudian, untuk dapat memahami pengertian user research (riset pengguna), kita juga harus mengetahui apa saja macam-macam metode penelitian yang digunakan.

Berbagai jenis penelitian atau UX research berkisar dari wawancara langsung hingga pengujian atau A/B testing (baca pengertian A/B testing disini) yang tidak dimoderasi (dan semuanya di antaranya).

Meskipun semuanya konsisten karena semuanya berasal dari metodologi kunci yang sama yaitu metode observation, understanding, dan analysis.

Baiklah, di bawah ini akan Kami jelaskan masing-masing dari berbagai macam metode user research (penelitian atau riset pengguna) yang perlu kalian ketahui.

1. Observation (Pengamatan)

Salah satu dari macam-macam metode user research yang pertama adalah pengamatan atau observation.

Langkah pertama untuk melakukan penelitian adalah belajar mengamati dunia di sekitar kita. Sama seperti fotografer pemula, peneliti pemula perlu belajar cara melihat.

Mereka perlu memperhatikan tingkat kegugupan yang mungkin menandakan bahwa orang yang mereka wawancarai menjadi stres, dan mengambil referensi yang tampaknya kecil dan mungkin mencerminkan kepercayaan atau pemikiran lama yang harus diselidiki lebih lanjut.

2. Understanding (Pemahaman)

Berikutnya adalah pemahaman atau understanding. Seperti halnya observasi, pengertian atau pemahaman adalah sesuatu yang kita lakukan sepanjang waktu dalam kehidupan kita sehari-hari.

Kita harus berusaha untuk memahami rekan kerja kita, keluarga, dan teman-teman kita, dan juga sering mencoba memahami titik pertengkaran atau konsep yang tidak dikenal.

Tetapi bagi para peneliti atau UX researcher, pemahaman yang lebih sedikit berkaitan dengan ketidaksepakatan dan lebih banyak berkaitan dengan model mental.

3. Analysis (Analisis)

Yang terakhir adalah analisis atau analysis. Sebuah penelitian sendiri bisa menjadi hal yang berharga, tetapi untuk menggunakan wawasan untuk menginformasikan desain, hal itu perlu dianalisis dan akhirnya disajikan kepada tim yang lebih besar.

Analisis adalah proses dimana peneliti mengidentifikasi pola dalam penelitian, mengusulkan kemungkinan alasan atau solusi, dan membuat rekomendasi.

Beberapa teknik analisis termasuk membuat personas atau skenario, menggambarkan model mental, atau menyediakan grafik dan grafik yang mewakili statistik dan perilaku pengguna.

Contoh User Research

Ilustrasi Gambar Macam Macam Metode User Research Atau Penelitian Dan Riset Pengguna
Ilustrasi Gambar Macam Macam Metode User Research Atau Penelitian Dan Riset Pengguna

Mengacu pada pembahasan apa itu pengertian user research (penelitian atau riset pengguna di atas), untuk contohnya sendiri, Kami akan menjelaskannya seperti berikut.

Ya, katakanlah Anda mungkin sedang mengembangkan produk baru atau mendesain ulang sebuah situs web dan tahu Anda ingin melakukannya secara berbeda kali ini.

Semua ini adalah alasan bagus untuk membuat pengguna Anda memberi tahu Anda bagaimana perasaan mereka tentang produk Anda.

User research (riset pengguna) dilakukan untuk memahami karakteristik, tujuan, dan perilaku pengguna untuk mencapai tujuan tersebut.

Ini juga melibatkan evaluasi terus menerus dari dampak desain pada pengguna, tidak hanya selama fase desain dan pengembangan tetapi setelah penggunaan jangka panjang juga.

Untuk melakukannya, tim multidisiplin dapat menggunakan metodologi observasi dan eksperimental.

Tim seperti itu akan menggunakannya dengan harapan membentuk pemahaman lengkap tentang persyaratan pengguna dalam konteks di mana mereka mungkin menggunakan produk atau layanan.

Sebagian besar sistem memiliki kompleksitas yang meningkat dengan keragaman pengguna potensial, tujuan, dan konteks penggunaan.

Karena itu, pemahaman penuh tentang persyaratan desain tidak mungkin berhasil ditangkap dalam tahap awal. Dengan demikian, aplikasi berulang dan berkelanjutan dari metodologi user research sangat penting untuk keberhasilan proses pengembangan.

Baca Juga :  Inilah Pengertian GPA: Apa itu Grade Point Average dan IPK (IP)? Tujuan dan Cara Kerja, Dasar, Contoh serta Kenapa itu Penting dalam Pendidikan?

Kenapa User Research Penting dalam UX (User Experience)?

Jika Anda yang sedang membaca tulisan Kami disini kebetulan sedang bertanya-tanya kenapa semua riset ini penting (terutama untuk user experience atau UX), maka Anda berada di tempat yang tepat.

Mengapa? Tentu saja karena disini Kami juga akan menjelaskan pentingnya user research dalam UX (User Experience)

Betul! Tidak mengherankan bahwa empati adalah kunci untuk desain yang berpusat pada pengguna. Empati yang Kami maksud disini berarti mengesampingkan asumsi Anda sendiri untuk melihat sesuatu dari sudut pandang orang lain.

Dengan kata lain, empati tersebut adalah kemampuan untuk memahami pengalaman dan perasaan orang lain dari sudut pandang mereka.

Lalu, kenaapa ini penting untuk user research (riset pengguna)? Benar, dengan mengutamakan pengguna, Anda dapat mendekatinya dari sudut apa yang dibutuhkan pengguna untuk membuat mereka lebih mudah atau lebih sederhana.

Perlu Kami tekankan disini bahwa sebuah UX bukanlah UX tanpa adanya user research. Wawasan penelitian harus dilakukan sebelum keputusan produk dibuat.

Seperti yang sudah Kami singgung sebelumnya, tanpa riset UX, Anda pada dasarnya hanya mendasarkan desain Anda pada asumsi.

Jika Anda tidak meluangkan waktu untuk terlibat dengan pengguna sungguhan, hampir tidak mungkin untuk mengetahui apa yang harus dan perlu diperhatikan oleh desain Anda.

Dari perspektif lain, riset pengguna pasti akan menghemat waktu dan uang Anda dengan mengidentifikasi kesalahan desain dan masalah usability (kegunaan).

Kesimpulan

Baiklah, Kami rasa sudah cukup untuk sekarang. Oke, berdasarkan penjelasan dan pembahasan Pengertian User Research, Apa itu Penelitian atau Riset Pengguna? Tujuan, Dasar, Jenis, Macam-Macam Metode dan Contohnya serta Kenapa itu Penting dalam UX di atas, dapat kita simpulkan bahwa penelitian, UX research, riset pengguna atau user research adalah segala hal yang mencakup berbagai metode investigasi yang digunakan untuk menambah konteks dan wawasan proses desain. Tidak seperti sub-bidang lain dari UX (User Experience), riset disini tidak berkembang dari beberapa bidang atau bidang lain.

Hal tersebut hanya diterjemahkan dari bentuk penelitian lain. Dengan kata lain, praktisi UX telah meminjam banyak teknik dari akademisi, ilmuwan, peneliti pasar, dan lainnya. Walaupun masih ada jenis penelitian yang cukup unik untuk dunia UX. Tujuan utama dari user research adalah untuk menginformasikan proses desain dari perspektif pengguna akhir.

Penutup

Demikianlah tulisan Kami kali ini yang membahas mengenai Pengertian User Research, Apa itu Penelitian atau Riset Pengguna? Tujuan, Dasar, Jenis, Macam-Macam Metode dan Contohnya serta Kenapa itu Penting dalam UX. Semoga tulisan ini dapat bermanfaat dan menambah wawasan Kita semua terutama dalam mengetahui istilah-istilah teknologi yang harus diketahui dalam belajar teknologi informasi.

Silahkan bagikan artikel atau tulisan Kami disini terutama jika kalian mendapatinya sebagai sesuatu yang bermanfaat. Sekian dari Saya Rifqi Mulyawan, Terima Kasih.

Tinggalkan Komentar