Penjelasan Pengertian Social Commerce: Apa itu Perdagangan Sosial? Sejarah, Manfaat, Jenis dan Macam serta Contohnya!

0
Gambar Dari Pengertian Social Commerce Apa Itu Perdagangan Sosial Sejarah Awal Manfaat Menggunakan Jenis Dan Macam Serta Contohnya
Gambar Dari Pengertian Social Commerce Apa Itu Perdagangan Sosial Sejarah Awal Manfaat Menggunakan Jenis Dan Macam Serta Contohnya

Tahukah Anda, Pengertian Social Commerce, Apa itu Perdagangan Sosial? Sejarah, Manfaat, Jenis dan Macam, Contoh serta Seperti Apa Mereka Sebenarnya?

Ya, secara umum social commerce yang Kami maksud disini yaitu sejenis e-commerce (baca pengertian lengkap e-commerce disini) yang menggunakan jejaring sosial online untuk membantu dalam pembelian dan penjualan barang dan jasa.

Perdagangan sosial menggunakan peringkat, komunitas online, iklan sosial, f-commerce (untuk Facebook), saham, dan toko dalam situs web jejaring sosial untuk membeli dan menjual barang.

Betul! Dalam sudut pandang tertentu, ini tidaklah sama dengan istilah “commerce” yang merupakan komponen bisnis yang berfokus pada jual beli produk dan jasa yang biasanya dalam skala makro ekonomi (skala besar).

Perdagangan sosial disini mengacu pada strategi pemasaran online baru atau model ritel yang menggabungkan komunikasi peer-to-peer jejaring sosial yang mapan untuk meningkatkan penjualan.

Terkait hal itu, dalam postingan kali ini, Kami akan membahas secara lebih lengkap dan detail tentang apa itu pengertian social commerce.

Baiklah langsung saja, berikut ini adalah ulasannya!

Pengertian Social Commerce

Berarti perdagangan sosial (dalam bahasa Indonesia), social commerce adalah penggunaan situs web jejaring seperti Facebook, Instagram, Twitter dan lainnya sebagai sarana untuk mempromosikan dan menjual produk serta layanan.

Betul! Biasanya, adapun keberhasilan kampanye perdagangan sosial atau social commerce ini, mereka diukur dengan sejauh mana konsumen berinteraksi dengan pemasaran perusahaan melalui retweet, like (suka), dan share (berbagi) dimana hal ini juga sesuai berdasarkan sumber Kami yang merujuk ke Situs Investopedia.

Apa itu Perdagangan Sosial?

Ilustrasi Apa Itu Gambar Perdagangan Sosial Sejarah Awal Dan Apa Saja Manfaat Menggunakannya
Ilustrasi Apa Itu Gambar Perdagangan Sosial Sejarah Awal Dan Apa Saja Manfaat Menggunakannya

Lalu, apa itu sebenarnya yang dimaksudkan dengan perdagangan sosial?

Yup! Sebagaimana penjelasan pengertian dan artinyanya di atas, istilah ini lebih dikenal dengan jargon social commerce secara global.

Ya, social commerce atau perdagangan sosial adalah kemampuan untuk melakukan pembelian produk dari perusahaan pihak ke-3 (tiga) dalam pengalaman media sosial (baca pengertian media sosial disini) yang asli atau sebenarnya.

Sebagai contoh misalnya, Anda dapat saja menjelajahi dan membandingkan produk di Facebook, lalu melakukan pembelian di Facebook itu sendiri, bukan membuka situs perusahaan untuk melakukan pembelian.

Atau Anda juga dapat mempelajari tentang suatu produk dalam tweet dan melakukan pembelian di Twitter sendiri.

Sejarah Awal Social Commerce

Agar lebih memahami tentang apa itu maksud dan arti social commerce atau perdagangan sosial, maka adalah merupakan hal yang penting bagi kita untuk mengetahui sejarah awal dimulainya penggunaan jargon atau kata ini.

Ya, perlu kalian ketahui, dalam sebuah artikel yang berjudul “Social Commerce: A New Electronic Commerce” seorang ahli atau pakar marketing bernama Yao Zhong mengatakan konsep promosi pemasaran konsumen online pertama kali muncul di internet pada november tahun 2005 di situs website Yahoo!.

Situs tersebut mempromosikan “daftar pilihan Shoposphere” mereka, yang menyoroti produk paling populer.

Gagasan social commerce berkembang lebih jauh dengan upaya untuk melibatkan pembeli online dengan menawarkan saran dan dukungan yang dapat diandalkan dari para ahli online mengenai pembelian mereka.

Seperti seorang blogger dan marketer bernama Jeff Bullas, dia mengidentifikasi bahwa ada 4 (empat) brand atau merek berikut ini sebagai yang terbaik dalam bisnis social commerce:

  1. Nordstrom; Mereka menyematkan label “populer di Pinterest” pada item toko yang sedang tren secara online.
  2. Coca-Cola; Ya! Mereka mempersonalisasi labelnya pada botol di toko dan kemudian mengundang pengguna media sosial untuk memposting foto soda bermerek nama mereka dengan tagar atau hashtag #ShareACoke.
  3. Lolly Wolly Doodle; Ini merupakan merek fesyen yang memungkinkan pengikutnya untuk merancang dan memesan pakaian mereka sendiri langsung di halaman Facebook-nya.
  4. Starbucks; Mereka memberikan poin bonus kepada pelanggan yang membuka lencana Walikota di situs website Foursquare.
Baca Juga :  Ini Dia Pengertian Mention: Apa itu @Mentions? Cara Melacak, Menafsirkan dan Tips Meresponnya dalam Media Sosial!

Selain itu, harus kalian ketahui juga bahwa perdagangan sosial atau social commerce ini berbeda dengan belanja sosial (social shopping).

Sementara social shopping atau belanja sosial adalah kolaborasi jaringan pembeli online bersama, perdagangan sosial adalah kolaborasi vendor online.

Popularitas jejaring sosial seperti Facebook dan Instagram memungkinkan vendor untuk memamerkan produk mereka dan dengan cepat merespons untuk mengikuti tren dan mode yang dipimpin pembeli.

Manfaat Menggunakan Social Commerce

Setelah kita mengetahui apa arti social commerce, perdagangan sosial dan sejarahnya, pastinya kita juga harus memahami terkait manfaat dalam menggunakannya bukan?

Benar, dengan adanya miliaran pengguna dan jumlahnya terus bertambah setiap hari, platform (baca pengertian platform disini) media sosial adalah suatu keharusan untuk setiap strategi pertumbuhan yang sukses.

Selain itu, karena media sosial meningkatkan lalu lintas situs web atau traffic, upaya perdagangan sosial dapat menghasilkan peringkat search engine atau mesin pencari yang lebih tinggi.

Manfaat dan keuntungan menggunakannya tidak berhenti sampai di situ saja.

Social commerce atau perdagangan sosial sering menempatkan merek Anda di depan konsumen.

Dan hal itu memberi konsumen kesempatan untuk berkomunikasi dengan bisnis Anda untuk mengajukan pertanyaan dan mendapatkan saran produk.

Anda dapat menggunakan social commerce untuk membangun hubungan yang solid dan mendapatkan engagement (baca selengkapnya apa itu engagement disini) dengan calon pelanggan.

Saat Anda meningkatkan upaya perdagangan sosial, penting untuk melakukan pendekatan omnichannel untuk mendorong penjualan.

Konsumen dapat mempelajari produk atau layanan baru melalui media sosial, tetapi sebenarnya melakukan pembelian di tempat lain.

Melacak penjualan dan mempelajari metrik pada kampanye perdagangan sosial Anda dapat membantu Anda meningkatkan strategi pemasaran dan meningkatkan pengenalan brand atau merek Anda.

Jenis dan Macam Platform Social Commerce

Dalam membahas mengenai apa itu maksud dari social commerce, selanjutnya, dalam subbagian ini, Kami juga akan menjelaskan berkenaan dengan apa saja jenis dan macam-macam platform populer perdagangan sosial yang perlu untuk diketahui.

Salah satu situs terkenal di dunia yakni Buffer, mereka mengatakan pemain utama platform perdagangan sosial adalah Instagram, Pinterest, dan Facebook.

Juga, Snapchat pun baru-baru ini menambahkan saluran belanja yang disebut “Shop and Cop,” yang memungkinkan pengguna seluler untuk menjelajahi produk dan membeli langsung di aplikasi alih-alih diarahkan ke situs web terpisah.

Baiklah, adapun penjelasan beberapa platform populer yang menawarkan fitur perdagangan sosial atau social commerce tersebut adalah sebagai berikut.

a. Facebook

Jenis dan macam platform social commerce

yang pertama yaitu Facebook.

Selain membeli iklan di Facebook, sebuah organisasi, bisnis atau perorangan juga dapat mengubah template halaman mereka menjadi template belanja.

Setelah memberikan beberapa detail tentang bisnis Anda seperti apa yang Anda jual, di mana Anda berada, dan bagaimana pembayaran diterima, Anda cukup menambahkan produk dan Anda telah membuat Toko Facebook.

Menambahkan produk juga terbilang mudah, Anda hanya perlu judul, detail produk, gambar, serta info inventaris dan pengiriman.

b. Instagram

Jenis selanjutnya yaitu adalah Instagram.

Terutama karena Instagram dimiliki oleh Facebook, setelah Anda mendirikan toko di Facebook, perdagangan sosial Instagram hanya membutuhkan beberapa langkah lagi saja.

Baca Juga :  Ini 10+ Contoh Peluang Usaha di Bidang Jasa yang Menguntungkan!

Pastikan akun Instagram adalah akun bisnis dan hubungkan ke akun Facebook Anda melalui pengaturan.

Di Facebook, Anda perlu terhubung ke Instagram melalui pengaturan pengelola iklan Facebook.

c. Pinterest

Jenis dan macam social commerce terakhir yang akan Kami jelaskan disini yaitu Pinterest.

Ya! Beberapa tahun lalu, Pinterest mengganti nama program mitra pihak ke-3 (ketiga) mereka menjadi “Pinterest Partners” untuk memulai lebih banyak pengalaman berbelanja.

Itu sekarang menyediakan layanan seperti periklanan, pemasaran konten, pengukuran, kreatif dan belanja di lebih banyak kategori.

WooCommerce yang lebih sering digunakan para pengelola blog dan webmaster (baca pengertian webmaster disini) pun sekarang menjadi Pinterest Partner serta juga membantu bisnis mengatur pengalaman menggunakan e-commerce.

Contoh Perdagangan Sosial atau Social Commerce

Ilustrasi Gambar Contoh Social Commerce Dan Apa Saja Yang Dapat Digunakan Serta Seperti Apa Perdagangan Sosial Sebenarnya Di Dunia Nyata
Ilustrasi Gambar Contoh Social Commerce Dan Apa Saja Yang Dapat Digunakan Serta Seperti Apa Perdagangan Sosial Sebenarnya Di Dunia Nyata

Selain membahas tentang apa itu perdagangan sosial, sejarah, manfaat serta jenis dan macam social commerce, dalam postingan ini, Kami juga akan menjabarkan mengenai seperti apa contohnya.

Jika Anda memikirkan tentang perdagangan sosial atau social commerce untuk brand (merek) Anda, akan sangat membantu jika melihatnya secara luas.

Hal ini terjadi karena beberapa elemen yang tidak selalu disertakan dalam pembahasan sebelumnya tentang perdagangan sosial, terutama iklan yang kini memainkan peran yang lebih besar seiring dengan semakin kompleksnya teknologi.

Contohnya adalah seperti postingan Instagram yang sekarang dapat diubah langsung menjadi iklan setelah Anda membangun aspek social commerce tradisional dari postingan tersebut.

YouTube pun juga telah mulai menawarkan etalase produk di bawah iklan belanjanya.

Meskipun kampanye iklan ini belum terlalu banyak secara langsung dan aktif, merek yang mampu melekatkan dirinya pada konten berkualitas tinggi yang terkait dengan industrinya akan mendapatkan peningkatan hanya dari sifat sosial YouTube itu sendiri.

Mengecualikan iklan dari keseluruhan ruang perdagangan sosial dapat membuat Anda kehilangan beberapa nilai yang dihasilkan oleh upaya Anda.

Oleh karena itu, mari kita pelajari contoh terkait teknik social commerce atau perdagangan sosial terbaik dan mempelajari apa yang dapat diajarkan oleh perusahaan dengan saluran populer kepada kita.

1. User Generated Content (UGC)

Konten buatan pengguna atau User Generated Content (UGC) adalah segala sesuatu yang dibuat oleh pelanggan dan pengguna di media sosial untuk Anda.

Mereka dapat membuat karya penggemar mereka sendiri, atau mengumpulkan sesuatu sebagai tanggapan atas ajakan untuk bertindak tertentu (Call To Action atau CTA) yang Anda buat, dan Anda membagikannya dengan pengikut Anda.

Anda dapat membaca lebih lanjut tentang UGC disini.

2. Customer Services (Layanan Pelanggan)

Siapa yang tidak benci mendengarkan sesuatu yang tidak enak di telepon selama beberapa menit, atau mengirimkan e-mail dukungan dengan harapan tidak akan dibaca?

Saat ini, orang dapat berinteraksi dengan merek e-niaga atau e-commerce favorit mereka kapan saja.

Ketika berbicara tentang customer services atau layanan pelanggan, mereka mengharapkan merek-merek tersebut siap dengan sebuah jawaban.

Itu merupakan pertanyaan besar dan tidak semua orang siap untuk tantangannya.

Itulah mengapa praktik seperti perdagangan percakapan selain social commerce menjadi sangat populer dengan pemasaran e-commerce melalui SMS (baca pengertian SMS disini).

3. Testimonial

Testimonial membantu Anda mengonversi lebih banyak pembeli.

Testimonial adalah bentuk bukti sosial yang berguna, memberikan browser dan calon pelanggan-pelanggan aktual untuk didengar saat membeli dari bisnis Anda.

Mereka lebih cenderung berpikir bahwa pembelian itu bermanfaat, membuat kasus penjualan untuk Anda.

Ya! Ini adalah perdagangan sosial yang terbaik.

4. Giveway (Hadiah)

Semua orang terbiasa dengan giveaway atau hadiah yang bagus, dan ruang permainan (game) adalah salah satu cara yang terbaik dalam melakukannya.

Yup! Itu karena mereka berada di tempat yang tepat untuk memiliki reach atau jangkauan luas dan menarik bagi penggemar fanatik.

Baca Juga :  Mempelajari Pengertian CRO (Conversion Rate Optimization): Apa itu Konversi? Manfaat, Cara Meningkatkan, Mengukur dan Menghitung serta Contohnya!

Apa yang Dapat Digunakan dalam Perdagangan Sosial?

Kemudian, apa yang dapat Anda gunakan dalam social commerce atau perdagangan sosial?

Ya! Ketika Kami bertanya kepada konsumen faktor utama apa yang memengaruhi keputusan mereka untuk membeli produk melalui iklan media sosial, 35% (persen) mengatakan video, animasi, atau gambar yang menarik atau menarik adalah yang paling penting.

Lalu, itu diikuti oleh testimoni pelanggan sebanyak 32% (persen) dan partisipasi influencer sebanyak 26% (persen).

Hal ini terjadi karena media sosial adalah tentang visual!

Adapun kategori produk paling populer untuk penjualan sosial adalah pakaian dan aksesori (17%), elektronik (15%), kecantikan dan kebugaran (11%), dan perlengkapan rumah (10%).

Seperti Apa Perdagangan Sosial (Social Commerce) di Sebenarnya?

Lalu, seperti apa social commerce atau perdagangan sosial sebenarnya dalam dunia nyata?

Perdagangan sosial merupakan bidang pemasaran online yang berkembang dan berubah yang bekerja sama dengan media sosial dan pertumbuhan belanja online.

Blog terkait fashion dan belanja menggunakan perdagangan sosial dan media untuk menarik pembeli agar membeli barang yang ditautkan secara online.

Sebagai contoh misalnya, banyak blog fashion populer memiliki akun Instagram yang memungkinkan pengikut untuk menyukai, berbagi, dan mengomentari produk yang ditawarkan.

Artikel yang diberi tag sering kali tertaut langsung ke keranjang belanja toko atau tempat checkout (malakukan pembayaran).

Kesimpulan

Baiklah, Kami rasa sudah cukup jelas untuk sekarang.

Jadi, berdasarkan penjelasan dan pembahasan Pengertian Social Commerce, Apa itu Perdagangan Sosial? Sejarah, Manfaat, Jenis dan Macam, Contoh serta Seperti Apa Mereka Sebenarnya di atas, dapat kita simpulkan bahwa perdagangan sosial atau social commerce adalah tindakan konsumen dengan minat, minat, dan kebutuhan yang sama secara kolektif terlibat dalam percakapan terkait produk dan layanan yang memenuhi minat, hasrat, dan kebutuhan tersebut.

Percakapan tersebut biasanya dibagi menjadi beberapa jenis tindakan, seperti merekomendasikan produk dan layanan kepada lebih banyak rekan mereka, dan pada akhirnya pembelian produk dan layanan tersebut.

Influencer, yaitu mereka yang dianggap “mengetahui”, dapat memberikan pengaruh besar pada arah tindakan grup dan kelompok konsumen awal mungkin atau mungkin tidak mengenal satu sama lain tergantung pada forum (seperti Facebook), namun minat bersama itulah yang mengikat mereka.

Penutup

Demikianlah apa yang dapat Kami sampaikan dalam postingan artikel kali ini, dimana Kami membahas mengenai Pengertian Social Commerce, Apa itu Perdagangan Sosial? Sejarah, Manfaat, Jenis dan Macam, Contoh serta Seperti Apa Mereka Sebenarnya.

Semoga apa yang telah Kami sampaikan disini dapat bermanfaat serta juga menambah wawasan kalian semua dalam memahami arti dan istilah dalam dunia bisnis dan digital marketing.

Jangan lupa like, share postingan atau artikel Kami kali ini kepada teman, kerabat juga rekan kerja dan bisnis Anda serta subscribe juga untuk Blog dan YouTube Kami. Sekian dari Saya Rifqi Mulyawan, Terima Kasih.

Tinggalkan Komentar