Mengenal Pengertian Web Engineering: Apa itu Rekayasa Web dan Engineer? Sejarah, Tujuan dan Fungsi, Contoh serta Perbedaannya!

1
Gambar Dari Pengertian Web Engineering Apa Itu Rekayasa Web Dan Engineer Sejarah Serta Evolusi Tujuan Dan Fungsi Contoh Serta Perbedaannya Dengan Web Designer Dan Development
Gambar Dari Pengertian Web Engineering Apa Itu Rekayasa Web Dan Engineer Sejarah Serta Evolusi Tujuan Dan Fungsi Contoh Serta Perbedaannya Dengan Web Designer Dan Development

Tahukah Anda, Pengertian Web Engineering, Apa itu Rekayasa Web dan Engineer? Sejarah, Tujuan dan Fungsi, Contoh serta Bedanya dengan Web Designer dan Developer!

Sistem dan aplikasi berbasis web sekarang menghadirkan serangkaian fungsionalitas yang kompleks ke sejumlah besar kelompok pengguna yang beragam.

Sebagaimana meningkatnya kebutuhan kita pada website (baca pengertian lengkap tentang website disini) selama bertahun-tahun.

Sekarang, kinerja, keandalan, dan kualitasnya telah menjadi sangat penting.

Itu menyebabkan aplikasi web berkembang lebih kompleks dan menantang. Dalam banyak hal, memang demikian juga berbeda dan lebih kompleks daripada software development tradisional.

Untuk berhasil membangun dan me-maintenance (memelihara) sistem berbasis web yang besar dan kompleks, pengembang web perlu mengadopsi proses pengembangan yang disiplin dan metodologi yang baik.

Terkait hal itu, dalam postingan ini Kami akan membahas tentang apa itu pengertian web engineering secara lebih detail dan lengkap.

Berikut ini adalah ulasannya!

Pengertian Web Engineering

Berarti teknik atau rekayasa web (dalam bahasa Indonesia), web engineering adalah disiplin yang berkaitan dengan pembentukan dan penggunaan prinsip-prinsip ilmiah, teknik, manajemen yang baik, pendekatan disiplin, sistematis untuk pengembangan, penerapan serta maintenance (pemeliharaan) web-app atau aplikasi web berkualitas tinggi yang sukses.

Betul, secara khusus ini merupakan aplikasi, dan studi, pendekatan sistematis, disiplin, terukur untuk pengembangan, operasi, dan pemeliharaan sistem informasi web dimana hal ini juga sesuai berdasarkan simpulan Kami yang bersumber dari Situs Igi-Global.

Apa itu Rekayasa Web (Teknik)?

Jadi, apa itu sebenarnya yang dimaksud dengan rekayasa web (teknik)?

Ya! Seperti yang sudah Kami jelaskan di atas, istilah, akronim atau jargon ini lebih dikenal dengan web engineering secara global.

Teknik atau rekayasa web adalah penerapan pendekatan sistematis, disiplin dan dapat diukur untuk pengembangan, operasi, dan pemeliharaan aplikasi berbasis web.

Rekayasa ini adalah tanggapan terhadap perkembangan awal situs web dan aplikasi yang terbilang chaotic (kacau) balau serta pengakuan kesenjangan antara pengembang web dan pengembang perangkat lunak konvensional.

Apabila dilihat secara luas, secara umum rekayasa web adalah pendekatan secara sadar dan pro-aktif serta kumpulan penelitian teoretis dan empiris yang terus berkembang.

Apa itu Web Engineer?

Ilustrasi Gambar Apa Itu Rekayasa Web Dan Web Engineer Serta Sejarah Tujuan Fungsinya
Ilustrasi Gambar Apa Itu Rekayasa Web Dan Web Engineer Serta Sejarah Tujuan Fungsinya

Lalu, apa itu web engineer?

Seorang insinyur atau web engineer adalah individu yang berfokus pada fungsionalitas situs.

Mereka mengambil template (baca pengertian template disini) desainer web dan membuatnya berfungsi.

Adapun saat perancang web akan membuat formulir yang dapat dimasukkan informasinya ke pengguna, insinyur atau web engineer akan memastikan bahwa data formulir telah dibersihkan dengan benar dan dimasukkan dengan benar ke dalam database.

Insinyur web bekerja untuk membangun aplikasi dari bawah ke atas dan mengikatnya ke media yang disediakan oleh perancang web dan umumnya memiliki pengalaman luas dalam industri mereka.

Baca Juga :  Apa Itu Uptime dan Downtime (Server)? Ini Pengertian, Perbedaan dan Cara Menghitung serta Kenapa itu Penting!

Perlu untuk diketahui bahwa kebanyakan dari mereka mampu merancang situs web tetapi umumnya memilih untuk tidak melakukannya.

Sejarah serta Evolusi Web Engineering

Agar lebih memahami tentang pengertian dari web engineering, maka adalah merupakan hal yang penting juga bagi kita untuk mengetahui sedikit terkait sejarah dan evolusinya.

Teknik, rekayasa atau web engineering secara progresif muncul sebagai disiplin baru yang menangani kebutuhan unik dan tantangan pengembangan sistem berbasis web atau web-based development system.

Sejak tahun 1998, ketika workshop pertama tentang web engineering diadakan di Brisbane, Australia, bersamaan dengan World Wide Web Conference (WWW7), telah ada serangkaian lokakarya dan trek khusus di konferensi internasional utama seperti konferensi WWW tahun 1999-2005, HICS 1999-2001, SEKE 2002 dan 2003 dan lainnya serta konferensi internasional tahunan khusus tentang yaitu International Conference Web Engineering (ICWE) 2002-2005.

Selain itu, ada juga beberapa edisi jurnal khusus oleh beberapa ahli tentang topik yang berkaitan dengan rekayasa web.

Ada 2 (dua) jurnal baru yang didedikasikan, “Journal of Web Engineering” yang bersumber dari www.rintonpress.com/journals/jweonline.html dan “Journal of Web Engineering and Technology” dari www.inderscience.com serta buku yang berjudul “Web Engineering: Managing Diversity and Complexity of Web Application Development” (Murugesan dan Deshpande, 2001).

Untuk evolusinya sendiri, perlu kalian ketahui bahwa mata pelajaran dan kursus baru tentang teknik web sekarang sedang diajarkan di universitas, baik di tingkat sarjana dan pascasarjana, dan lebih banyak penelitian sedang dilakukan pada berbagai aspek tekniknya.

Selain itu juga tidak mengherankan bahwa ada minat yang meningkat di antara pengembang web dalam menggunakan pendekatan dan metodologi rekayasa web ini.

Tujuan dan Fungsi Web Engineering

Setelah kita mengetahui apa itu arti dan pengertian web engineering dan engineer, pastinya kita juga harus memahami betul apa tujuan dan fungsinya.

Tujuan dari rekayasa atau web engineering lebih berfokus pada metodologi, teknik, dan alat yang merupakan dasar pengembangan application atau web-app (baca pengertian web-app disini) dan yang mendukung desain, pengembangan, evolusi dan evaluasi mereka.

Seperti yang kita ketahui, pengembangan aplikasi web memiliki karakteristik tertentu yang membuatnya berbeda dari perangkat lunak tradisional, sistem informasi, atau pengembangan aplikasi komputer.

Teknik, rekayasa atau web engineering merupakan multidisiplin yang memiliki fungsi dan mencakup kontribusi dari berbagai bidang seperti analisis dan desain sistem, software engineering, rekayasa hypermedia atau hypertext, requirements engineering, interaksi manusia-komputer, User Interface (UI), teknik informasi, pengindeksan dan pengambilan informasi, pengujian, pemodelan dan simulasi, proyek manajemen serta desain grafis dan presentasi.

Web engineering bukanlah persamaan, tiruan atau bagian dari software engineering (rekayasa perangkat lunak), meskipun keduanya melibatkan pemrograman dan pengembangan perangkat lunak.

Sementara rekayasa web menggunakan prinsip rekayasa perangkat lunak, ini mencakup pendekatan, metodologi, alat, teknik, dan pedoman baru untuk memenuhi persyaratan unik aplikasi web-based atau berbasis web.

Contoh Rekayasa atau Web Engineering

Ilustrasi Gambar Contoh Dari Web Engineering Serta Apa Perbedaannya Dengan Web Designer Dan Development
Ilustrasi Gambar Contoh Dari Web Engineering Serta Apa Perbedaannya Dengan Web Designer Dan Development

Kemudian, dalam subbagian ini, Kami juga akan menjelaskan sedikit terkait contoh dari rekayasa web.

Baca Juga :  Memahami Pengertian Viewport: Apa itu Mobile Viewport? Tujuan dan Fungsi, Jenis Meta Tag, Cara Menggunakannya serta Kenapa itu Penting!

Well, berkenaan dengan konteksnya, secara pribadi, Kami pribadi lebih menganggap kata insinyur atau engineer dalam “web engineering” berarti mereka memahami bagian yang lebih teknis dalam membangun situs web.

Sebagai contoh misalnya, seorang insinyur atau web engineer akan memahami cara membuat aplikasi web sedangkan seorang desainer web hanya akan dapat membuat situs web statis.

Singkatnya, aplikasi web merupakan situs web yang memungkinkan pengguna untuk berinteraksi dengannya lebih banyak daripada situs web statis.

Adapun beberapa contohnya adalah seperti Twitter, Facebook, Quickbooks, TurbTax, dan banyak lagi jenis lainnya.

Semua situs web ini memungkinkan pengguna melakukan lebih dari sekadar melihat konten statis.

Tapi, disini Kami keluar sedikit dari topik yang dibahas.

Di berbagai tempat kerja, Google dapat kita jadikan sebagai contoh yang baik, semua pengembang perangkat lunak disana disebut insinyur (engineer).

Pengembang web disebut web engineer

, pengembang seluler disebut mobile engineer, dan pengembang game disebut game engineer.

Yup! Bagi banyak orang, insinyur hanyalah sebuah jabatan dan tidak berarti pekerjaan Anda berbeda dari seorang developer atau pengembang.

Tapi, Saya pikir pasti ada beberapa perbedaan dalam pengalaman Saya.

Contohnya seperti seorang desainer atau web designer mungkin hanya mengetahui HTML, CSS, dan JavaScript, tetapi seorang teknisi web akan mengetahui semua itu dan mereka juga akan tahu bagaimana membuat perubahan pada situs web secara langsung dari interaksi pengguna.

Mereka juga akan tahu cara membuat request atau permintaan API (baca pengertian API disini) dan kemudian melakukan sesuatu dengan permintaan API itu (karena permintaan API pada dasarnya hanya mengambil beberapa informasi dari komputer lain di bagian atau lain).

Jadi pada dasarnya, ketika Kami mendengar seseorang mengatakan insinyur (engineer) alih-alih pengembang (developer), Kami berasumsi mereka memiliki lebih banyak pengalaman di bidang itu.

Perbedaan Web Engineer, Designer dan Developer

Jadi, apa yang membedakan web engineer, designer dan developer?

Mengingat istilah dari kata-kata di atas sangat berkaitan, bagi kalian yang sedang membaca postingan ini, pasti bertanya-tanya tentang apa bedanya secara spesifik bukan?

Memang, meskipun mereka semua tampak seperti peran yang serupa, mereka sebenarnya sangat berbeda.

Bergantung pada kecenderungan individu terhadap desain, pemrograman, atau arsitektur, peran yang berbeda mungkin lebih dapat diterapkan pada mereka.

Seorang desainer atau web designer adalah seorang individu yang berfokus pada tampilan dan kegunaan aplikasi web.

Mereka dimaksudkan untuk memformat daya tarik visual situs web dan merancang situs web yang bersih dan intuitif untuk digunakan.

Sedangkan insinyur atau web engineer adalah individu yang berfokus pada fungsionalitas situs. Mereka mengambil template desainer web dan membuatnya menjadi sesuatu yang berfungsi.

Banyak orang menggunakan web engineer dan web developer secara bergantian, tetapi istilah tersebut memiliki konotasi yang sangat berbeda.

Insinyur atau web engineer semuanya merupakan pengembang web (web developer), tetapi tidak semua pengembang web adalah insinyur web.

Baca Juga :  Mengenal Pengertian Programming: Tujuan, Jenis, Karakteristik, Elemen dan Perbedaannya dengan Coding!

Seorang insinyur web adalah pengembang web yang memiliki lebih banyak pengalaman dalam bidang tersebut.

Mereka umumnya memiliki gelar dan sertifikasi ganda, dan mereka biasanya memiliki pengalaman lebih dari 5 (lima) tahun.

Siapa pun yang dapat memprogram aplikasi web dapat menyebut diri mereka sendiri sebagai pengembang web, tetapi insinyur web adalah orang yang memiliki pendidikan dan pengalaman.

Maklum, ini bisa tampak sebagai bagian yang terbilang abu-abu bagi sebagian orang.

Seorang web engineer diharapkan mampu merancang dan memprogram aplikasi web yang sangat kompleks.

Kesimpulan

Oke, Kami pikir sudah cukup jelas untuk sekarang.

Jadi, berdasarkan penjelasan dan pembahasan Pengertian Web Engineering, Apa itu Rekayasa Web dan Engineer? Sejarah, Tujuan dan Fungsi, Contoh serta Bedanya dengan Web Designer dan Developer di atas, dapat kita simpulkan bahwa teknik, rekayasa atau web engineering adalah suatu bidang yang secara khusus ditargetkan untuk pengembangan, penerapan dan pemeliharaan yang sukses dari sistem berbasis web besar dan kompleks.

Rekayasa web menganjurkan pendekatan holistik dan proaktif untuk mengembangkan aplikasi web yang berhasil dan sukses.

Karena semakin banyak aplikasi yang bermigrasi ke lingkungan web dan memainkan peran yang semakin signifikan dalam bisnis, pendidikan, perawatan kesehatan, pemerintahan, dan banyak operasi sehari-hari, kebutuhan akan pendekatan rekayasa web untuk pengembangan aplikasi web hanya akan meningkat.

Selanjutnya, karena kami sekarang lebih menekankan pada kinerja, ketepatan, dan ketersediaan sistem berbasis web, proses pengembangan dan pemeliharaan akan dianggap lebih penting.

Teknik web adalah disiplin baru yang memiliki signifikansi teoretis dan praktis.

Dimana itu seringkali menarik minat para peneliti, pengembang, akademisi, dan klien.

Penutup

Demikianlah apa yang dapat Kami sampaikan dalam postingan artikel kali ini, dimana Kami membahas berkenaan dengan Pengertian Web Engineering, Apa itu Rekayasa Web dan Engineer? Sejarah, Tujuan dan Fungsi, Contoh serta Bedanya dengan Web Designer dan Developer.

Semoga apa yang sudah Kami coba untuk sampaikan pada kalian disini dapat bermanfaat serta juga menambah wawasan pembaca dalam memahami arti dan istilah yang terdapat dalam dunia teknologi web dan software komputer.

Jangan lupa like, share atau bagikan artikel ini pada teman, kerabat juga rekan kerja dan bisnis Anda serta subscribe juga untuk Blog dan YouTube Kami. Sekian dari Saya Rifqi Mulyawan, Terima Kasih.

1 Komentar

Tinggalkan Komentar