Marketing Intelligence: Apa itu Intelijen Pemasaran? Tujuan, Jenis Macam Tipe, Tips, dan Kenapa itu Penting!

Gambar Dari Pengertian Marketing Intelligence Apa Itu Intelijen Pemasaran Tujuan Fungsi Jenis Macam Tipe Tips Mengumpulkan Data Untuk Meningkatkannya Serta Kenapa Itu Penting
Gambar Dari Pengertian Marketing Intelligence Apa Itu Intelijen Pemasaran Tujuan Fungsi Jenis Macam Tipe Tips Mengumpulkan Data Untuk Meningkatkannya Serta Kenapa Itu Penting

Mengenal Pengertian Marketing Intelligence, Apa itu Intelijen Pemasaran? Tujuan, Jenis Macam Tipe, Tips Meningkatkan, dan Kenapa itu Penting!

Oke, perlu kalian ketahui bahwa intelijen pasar atau yang dikenal dengan market intelligence dalam business technology (baca pengertian teknologi bisnis atau business technology di sini) adalah aspek penting untuk memahami keadaan pasar, serta membantu mengumpulkan intelijen pesaing yang pada gilirannya membantu menjadi menguntungkan.

Market intelligence, bagaimanapun juga, tidak sama dengan business intelligence yang berfokus pada sebagian besar faktor internal seperti tarif penagihan, jumlah karyawan, proses, dan lainnya.

Intelijen pasar mengumpulkan data secara eksternal memberikan Anda pandangan menyeluruh tentang seluruh pasar dan bukan hanya organisasi Anda.

Namun, menggabungkan intelijen pasar dengan proses intelijen bisnis akan memungkinkan perusahaan untuk memiliki pandangan holistik tentang kinerja perusahaan yang sedang berlangsung dalam kondisi pasar tertentu.

Istilah ini terkait erat dengan riset pasar (market research) di mana bagiannya adalah competitor, product, dan market understanding intelligence.

Baik, terkait hal itulah, kali ini Kami akan membahas lebih lanjut tentang apa itu pengertian dari marketing intelligence secara lebih detail dan lengkap.

Mari kita simak ulasannya berikut!

Pengertian Marketing Intelligence

Berarti intelijen pemasaran (dalam bahasa Indonesia), istilah marketing intelligence adalah informasi atau data yang diperoleh organisasi dari pasar tempat ia beroperasi atau ingin beroperasi, untuk membantu menentukan segmentasi pasar, penetrasi pasar, peluang pasar, dan metrik pasar yang ada.

Betul! Intelijen pasar (market intelligence) merupakan aspek penting untuk memahami keadaan pasar, serta membantu mengumpulkan intelijen pesaing yang pada gilirannya membantu menjadi menguntungkan.

Mengutip sumber simpulan Kami yang berasal dari Situs Gartner yang juga merupakan pendapat para pakar dan ahli, intelijen pemasaran ini didefinisikan sebagai kategori alat dasbor pemasaran yang digunakan organisasi untuk mengumpulkan dan menganalisis data untuk menentukan peluang pasar, strategi penetrasi pasar, dan metrik pengembangan pasarnya.

Apa itu Intelijen Pemasaran?

Ilustrasi Gambar Apa Itu Intelijen Pemasaran Tujuan Fungsi Jenis Dan Macamnya Dalam Membahas Pengertian Serta Artinya
Ilustrasi Gambar Apa Itu Intelijen Pemasaran Tujuan Fungsi Jenis Dan Macamnya Dalam Membahas Pengertian Serta Artinya

Jadi, apa itu sebenarnya yang dimaksud dengan intelijen pemasaran ini?

Benar! Seperti yang sudah Kami jelaskan di atas, istilah ini lebih dikenal dengan akronim intelligence marketing secara global.

Intelijen pemasaran adalah data eksternal yang dikumpulkan oleh perusahaan tentang pasar tertentu yang ingin dimasuki, untuk membuat keputusan dan ini adalah kumpulan data pertama yang dianalisis perusahaan sebelum membuat keputusan investasi apa pun.

Intelijen pemasaran juga didefinisikan sebagai proses pengumpulan dan penerapan informasi berorientasi data untuk merumuskan strategi pemasaran yang efektif bagi bisnis guna mengoptimalkan generasi prospek dan konversi dari pasar sasaran.

Data tersebut adalah informasi tentang pelanggan yang dituju, tren pasar dan sebagainya yang relevan dengan pengambilan keputusan perusahaan.

Secara singkat, intelligence marketing atau intelijen pemasaran dapat menjawab pertanyaan-pertanyaan berikut:

  • Di mana perusahaan harus mencurahkan sumber dayanya?
  • Target pasar mana yang harus dicoba disusupi oleh bisnis atau perusahaan selanjutnya?
  • Apakah ada pola tentang preferensi pembelian pelanggan terbaik?
  • Jenis produk atau layanan apa yang dapat dipasarkan silang ke pelanggan yang sudah ada?
  • Segmen demografis apa yang paling sesuai dengan produk baru dan yang sudah ada?

Tujuan Intelijen Pemasaran atau Marketing Intelligence dan Fungsinya

Untuk dapat lebih memahami tentang apa itu pengertian marketing intelligence, maka kita juga perlu mengetahui seperti apa tujuan dan fungsinya secara khusus.

Oke, pada intinya, marketing intelligence atau intelijen pasar bertujuan menggunakan berbagai sumber informasi untuk menciptakan gambaran luas tentang pasar perusahaan Anda yang ada.

Ini berfungsi untuk menilai pelanggan perusahaan Anda, masalah, persaingan, dan peluang untuk menciptakan produk dan layanan baru.

Baca Juga :  Memahami Pengertian Clickbait: Apa itu Umpan Klik? Jenis, Ciri, Dampak dan Apakah Salah Menggunakannya?!

Yup! Anda dapat mengumpulkan intelijen pasar dengan merujuk pada log penjualan, data pelanggan, survei, dan meninjau metrik media sosial.

Analoginya bisa sesederhana mengunjungi situs web atau toko pesaing Anda, menemukan informasi yang dipublikasikan tentang jumlah dan jenis pelanggan potensial, dan mengikuti perkembangan di daerah Anda dari majalah, jurnal, atau asosiasi bisnis.

Ini juga termasuk memeriksa komentar dan umpan balik pelanggan secara online yang akan membantu bisnis meningkatkan penawaran atau layanannya.

Jenis dan Macam Marketing Intelligence

Setelah kita mengetahui arti dan pengertian dari intelijen pemasaran, kemudian selanjutnya dalam subbagian ini, kita akan lanjut membahas apa saja jenis dan macam marketing intelligence.

Memang, ada banyak metodologi berbeda yang dapat digunakan pemasar untuk memperoleh intelijen pemasaran yang dapat ditindaklanjuti.

Mari kita lihat lebih lanjut, apa saja jenis dan macamnya di bawah ini.

a. Focus Group (Grup fokus)

Jenis macam yang pertama yaitu adalah focus group atau grup fokus.

Kelompok fokus melibatkan pemilihan tangan sekelompok orang dalam upaya menciptakan ukuran sampel pasar sasaran mereka.

Biasanya, seorang moderator mengajukan serangkaian pertanyaan yang telah ditentukan kepada peserta untuk mendorong diskusi lebih lanjut di antara kelompok.

Hal ini memungkinkan pemasar untuk mendapatkan wawasan tentang pendapat yang lebih dalam dari audiens (baca pengertian dan maksud dari audiens di sini) mereka, memungkinkan mereka untuk membuat keputusan yang lebih tepat dan bernuansa tentang kampanye di masa mendatang.

b. Polls atau Jajak Pendapat

Berikutnya ada polls atau jajak pendapat.

Ya, jajak pendapat berbeda dari kuesioner dan survei karena biasanya memfokuskan upaya pada satu pertanyaan.

Berbeda dengan pertanyaan terbuka yang mungkin disertakan dalam cara, prinsip, atau metodologi lain, jajak pendapat dapat dijawab dengan cepat dan mudah, yang mengarah ke tingkat respons yang lebih tinggi.

c. Field Trials (Uji Coba Lapangan)

Yang ke-3 (tiga) yaitu field trials atau uji coba lapangan.

Ini adalah kesempatan bagi bisnis untuk menguji variabel yang berbeda di sekitar produk atau merek mereka dengan memungkinkan tim pemasaran bereksperimen dengan inisiatif baru sambil meminimalkan pemborosan dalam iklan.

Sebagai contoh misalnya, produk baru dapat diuji di toko tertentu, atau pesan baru dapat diterapkan ke wilayah geografis tertentu.

Sehingga berdasarkan kinerja inisiatif ini dalam skala yang lebih kecil, inisiatif ini dapat diluncurkan ke audiens yang lebih besar.

d. Questionnaires (Kuesioner)

Kemudian ada questionnaires atau kuesioner.

Benar! Ini adalah cara lain bagi pemasar untuk menjangkau ukuran audiens yang besar.

Kuesioner dapat membantu pemasar menentukan wawasan kualitatif dan kuantitatif tentang pelanggan mereka, dan dapat dilakukan baik online maupun offline.

e. Forms (Formulir)

Forms atau formulir adalah cara bagi pemasar untuk mempelajari lebih lanjut tentang informasi spesifik audiens target mereka, seringkali demografi terkait.

Ini biasanya dilakukan oleh seorang peneliti, dan tujuannya adalah untuk mendapatkan lebih banyak wawasan tentang data objektif versus pendapat pelanggan atau umpan balik umum.

f. Mail Survey (Survei Surat)

Jenis macam tipe marketing intelligence terakhir yang akan Kami jelaskan dalam postingan pembahasan pengertian dan artinya kali ini yaitu adalah mail survey atau survei surat.

Yup! Seperti yang kita ketahui, survei melalui surat adalah cara yang hemat biaya untuk menjangkau banyak orang.

Meskipun telah terjadi pergeseran dalam beberapa tahun terakhir ke arah sumber daya teknologi, metode ini masih dapat bermanfaat bagi organisasi yang melakukan penjangkauan di lokasi di mana akses ke teknologi mungkin lebih langka.

Contoh Marketing Intelligence dalam Bisnis

Sekarang kita sudah mengetahui apa pengertian, tujuan, serta jenis dan macam dari istilah marketing intelligence.

Lalu, seperti apa contoh real-life dari praktik intelijen pemasaran atau marketing intelligence ini, khususnya dalam dunia bisnis?

Oke, seperti yang sudah Kami singgung di atas, intelijen pemasaran memainkan peran penting dalam pengambilan keputusan untuk seluruh bisnis.

Contoh nyatanya melibatkan pengecer pakaian wanita, gamis, rok dan fashion online, karena preferensi konsumen untuk kenyamanan dan kesederhanaan memotivasi perpindahan ke belanja online.

Toko NHAnanda terus memfokuskan upaya pada lokasi fisik mereka, alih-alih melakukan outsourcing ke pengecer online dan memanfaatkan pergeseran revolusi digital ke belanja online, NHAnanda tanpa sadar menyerahkan basis pelanggannya ke Tokopedia.

Baca Juga :  Ini 5 Tahapan Perencanaan Proyek Artificial Intelligence (AI) serta Contoh Implementasinya!

Konsumen menikmati pengalaman online, membuat NHAnanda tidak dapat bersaing karena pasar, audiens target, dan pesaing berevolusi.

Pada akhirnya, ketidakmampuan toko mereka untuk menerapkan intelijen pemasaran ritel yang relevan memainkan peran besar dalam pendapatan mereka.

Intelijen pemasaran juga dapat digunakan untuk meningkatkan wawasan tentang taktik pesaing.

Bayangkan seseorang yang bekerja untuk sebuah pabrik otomotif memperhatikan bahwa pesaing baru-baru ini menurunkan harga model mobil tertentu.

Dengan menerapkan intelijen pemasaran yang relevan, mereka mungkin menemukan bahwa pesaing berencana untuk merilis produk baru, sehingga menjelaskan keinginan mereka untuk segera menjual model lama.

Yup! Wawasan ini dapat membantu tim Anda membuat keputusan yang lebih tepat berdasarkan semua elemen yang berpotensi berdampak.

Tips Cara Mengumpulkan Data dan Meningkatkan Marketing Intelligence

Ilustrasi Gambar Bagaimana Cara Mengumpulkan Data Collection Untuk Meningkatkan Marketing Intelligence Serta Kenapa Itu Penting
Ilustrasi Gambar Bagaimana Cara Mengumpulkan Data Collection Untuk Meningkatkan Marketing Intelligence Serta Kenapa Itu Penting

Kemudian, bagaimana tips dan cara untuk melakukan data collection atau pengumpulan data dalam meningkatkan marketing intelligence, serta kenapa itu penting.

Oke, untuk memastikan intelijen pemasaran dapat berhasil diturunkan dari data di seluruh lanskap pemasaran, ada beberapa langkah yang dapat diambil organisasi untuk memastikan bahwa mereka mengumpulkan data intelijen yang tepat, mencapai kesimpulan yang tepat, dan memanfaatkan wawasan yang dihasilkan secara maksimal.

Berikut ini adalah beberapa tips cara yang dapat kalian coba praktikkan untuk meningkatkan marketing intelligence bisnis kalian.

1. Daftarkan Tim Penjualan

Tips cara pertama yaitu dengan mendaftarkan tim penjualan.

Ya! Tim penjualan untuk audiens B2B dan B2C berada dalam posisi unik untuk membantu membantu upaya intelijen pemasaran.

Mempertimbangkan bahwa tim penjualan berbicara langsung dengan pelanggan dan prospek, mereka sering kali melihat ke dalam tentang tren industri, kekuatan dan kelemahan pesaing, dan apa yang dicari klien dalam sebuah solusi.

2. Siapkan Tim Penasihat Pelanggan

Yang ke-2 (dua) yaitu dengan menyiapkan tim penasihat pelanggan.

Terlebih, mengingat pentingnya komunikasi langsung dengan konsumen, upaya intelijen pemasaran dapat didukung dengan membentuk dewan penasihat untuk kontak langsung dengan konsumen.

Dengan demikian, organisasi akan dapat memahami minat, tantangan, dan kebutuhan prospek, yang membantu menciptakan pesan yang lebih berdampak.

3. Fokus pada Data Berkualitas

Tipsnya kemudian yaitu dengan fokus pada data yang berkualitas.

Melalui perjanjian dengan mitra eksternal atau layanan pihak ketiga yang memanfaatkan perjanjian tersebut, organisasi dapat mengakses berbagai macam data online dan offline di seluruh bauran pemasaran.

Saran Kami pribadi, ambil beberapa sumber data berkualitas berikut sebagai contoh:

  • List atau buat daftar pelanggan yang menunjukkan lokasi geografis.
  • Langganan televisi dan kotak kabel yang menunjukkan jangkauan iklan dan waktu tayang.
  • Rentang siaran radio dan data kode pos.
  • Data atribusi yang menunjukkan keterlibatan di seluruh titik kontak dan saluran pihak ke-3 (tiga).
  • Pengukuran otoritas merek dilakukan melalui studi dan sumber daya pihak ke-3 (tiga).

4. Gunakan Platform Analisis Pemasaran yang Tepat

Tips cara meningkatkan marketing intelligence ke-4 (empat) yang akan Kami jelaskan dalam postingan ini yaitu dengan menggunakan platform analisis pemasaran yang tepat.

Menggunakan platform (baca pengertian platform di sini) alat analisis pemasaran yang melampaui pemodelan campuran media dan atribusi pemasaran dapat memberi Anda lebih banyak wawasan tentang apa yang beresonansi dengan pelanggan Anda, dan pastinya dapat meningkatkan marketing intelligence Anda.

Ya! Apakah mereka merespons iklan di TV atau sosial dengan lebih baik? Apakah ada materi iklan yang ditanggapi oleh audiens Anda?

Pemasar harus mencari alat kinerja pemasaran yang fleksibel yang dapat membuat korelasi ini serta beradaptasi dengan perubahan di pasar.

Ini akan memastikan bahwa tim membuat keputusan berdasarkan informasi tentang perencanaan media untuk bergerak maju.

5. Kumpulkan Feedback atau Umpan Balik Pelanggan

Terakhir, kiat-kiat atau tips cara meningkatkan marketing intelligence yaitu dengan mengumpulkan feedback atau umpan balik pelanggan.

Menjangkau pelanggan saat ini memungkinkan pemahaman yang lebih jelas tentang persepsi seputar upaya kampanye, pengalaman pelanggan, otoritas merek, kepuasan produk, dan lain sebagainya.

Dengan informasi ini, strategi pemasaran dapat lebih difokuskan pada area kekuatan.

Pertimbangkan untuk memanfaatkan alat seperti jajak pendapat, survei, dan permintaan umpan balik untuk wawasan tentang persepsi pelanggan dan ekuitas merek.

Baca Juga :  Inilah 5 Tips Melindungi Privasi (Data Privacy) Anda Saat Menggunakan Wearable Device dan Teknologinya!

Kenapa Marketing Intelligence (Intelijen Pemasaran) itu Penting?

Jadi, apa yang membuat intelijen pemasan atau marketing intelligence menjadi sesuatu yang terbilang sangat penting?

Benar! Seperti yang sudah Kami sebutkan di atas, marketing intelligence harus bertindak sebagai cahaya penuntun untuk keputusan tim Anda.

Dengan mengumpulkan dan menganalisis data kontekstual tentang tren dan perilaku pelanggan dan industri, pemasar dapat memperoleh pemahaman holistik tentang apa yang berhasil dan tidak.

Ini dapat memberikan keuntungan penting bagi bisnis atas pesaing, mendidik mereka tentang audiens target mereka, dan mengevaluasi wawasan tentang berbagai produk mereka.

Intelijen pemasaran juga dapat diterapkan pada penetapan tujuan di masa depan.

Menetapkan tujuan yang jelas sebelumnya dapat meningkatkan efisiensi dan cakupan upaya intelijen pemasaran Anda.

Selain itu, dengan jelas menentukan peran yang Anda inginkan dari informasi ini akan memudahkan untuk mengidentifikasi data yang tepat untuk menarik seluruh campuran media.

Pertimbangkan untuk menentukan Key Performance Index (KPI) intelijen pemasaran Anda yang akan membantu menggambarkan apakah upaya Anda berkembang menuju tujuan yang Anda tetapkan:

  1. KPI kuantitatif; KPI ini adalah yang paling mudah ditentukan, karena dapat diukur secara langsung. Mereka menganalisis item seperti total pendapatan dari pesaing Anda atau jumlah produk yang terjual.
  2. KPI kualitatif; Meskipun ini terbilang lebih sulit untuk diukur, KPI kualitatif memberi tim pandangan yang lebih kohesif tentang strategi pemasaran dan bisnis. Di sini, pemasar dapat memanfaatkan indikator seperti survei pelanggan, kuis, penilaian, dan forum komentar.

Kesimpulan

Oke, Kami pikir sudah cukup jelas sekarang dalam penerangan terkait Pengertian Marketing Intelligence, Apa itu Intelijen Pemasaran? Tujuan, Jenis Macam Tipe, Tips Meningkatkan, dan Kenapa itu Penting.

Jadi, berdasarkan penjelasan dan pembahasan tentang di atas, dapat kita simpulkan bahwa intelijen pemasaran atau marketing intelligence adalah pengelolaan data konsumen digital, mulai dari pengumpulan hingga analisis, untuk membangun pandangan komprehensif tentang konsumen, guna menyimpulkan kesimpulan untuk keputusan pemasaran.

Sepanjang sejarah pemasaran atau marketing, penelitian dan analisis sangat penting dalam menemukan dan menangkap peluang di pasar bisnis.

Riset pasar atau market research yang dilakukan pada tahun 1900-an memang terbatas dalam waktu dan skala untuk kuesioner kualitatif secara langsung.

Saat ini, khususnya tahun 2022 sekarang, market research atau riset pemasaran telah berkembang dengan basis konsumen yang berfokus pada digital dan sebagai tambahan, alat teknologi baru untuk manajemen data.

Teknologi kesenjangan yang lebih besar yang sebelumnya dibuat pada interaksi sosial konsumen dan kebiasaan komersial sekarang menyempit dengan kemampuan untuk melacak aktivitas online secara tepat melalui pengembangan teknologi yang lebih cerdas.

Yup! Tidak lain dengan adanya bidang baru yaitu data science dan artificial intelligence atau kecerdasan buatan (baca selengkapnya terkait apa itu kecerdasan buatan di sini).

Penutup

Demikianlah postingan artikel yang dapat Kami bagikan kali ini, dimana Kami membahas terkait Pengertian Marketing Intelligence, Apa itu Intelijen Pemasaran? Tujuan, Jenis Macam Tipe, Tips Meningkatkan, dan Kenapa itu Penting.

Semoga apa yang sudah Kami coba sampaikan serta jelaskan disini dapat bermanfaat dan juga dapat menambah wawasan dan pengetahuan kita semua terutama dalam bidang bisnis, e-commerce, serta terkait praktik teknologi bisnis.

Silahkan bagikan artikel atau postingan Kami disini kepada teman, kerabat serta rekan kerja dan bisnis kalian semua khususnya jika kalian temukan ini bermanfaat dan juga jangan lupa subscribe Blog dan YouTube Kami. Sekian dari Kami, Terima Kasih.

Tinggalkan Komentar