Berikut Ini 10 Tips Mendesain Aplikasi Mobile (Seluler) Pertama Anda yang Baik dan Benar!

0
Gambar Apa Saja Tips Mendesain Aplikasi Mobile Seluler Pertama Anda Yang Baik Dan Benar
Gambar Apa Saja Tips Mendesain Aplikasi Mobile Seluler Pertama Anda Yang Baik Dan Benar

Apa Saja Tips Mendesain Aplikasi Mobile (Seluler) Pertama Anda yang Baik dan Benar? Ya! Mobile app design atau pengembangan aplikasi seluler dengan cepat mengambil pusat perhatian dunia development (pengembangan) terutama karena semakin banyak pengembangan menjadi mobile-first yang berarti lebih mengutamakan tingkat usability dari seluler. Menerapkan praktik terbaik untuk desain seluler adalah kunci untuk membuat aplikasi Anda di terkenal dan sering digunakan. Merancang aplikasi mobile pertama Anda bisa mengasyikkan dan membuat frustrasi.

Kengapa? Biasanya karena ada banyaknya detail yang dimainkan selama dan setelah proses desain. Dengan aplikasi seluler pertama, Anda ingin menjadi seorganisasi mungkin, dan kontak konstan dengan klien dan tim Anda untuk memastikan bahwa aplikasi yang Anda hasilkan berkualitas tinggi, serta berfokus pada UX dengan sangat baik. Untuk mengatasi masalah tersebut, kali ini Kami akan membahas tentang beberapa kiat untuk merancang aplikasi seluler pertama Anda untuk meningkatkan produktivitas dan kualitas produk Anda. Langsung saja, berikut ini ulasannya!

Apa itu Desain Aplikasi Mobile?

Ilustrasi Gambar Pengertian Apa Itu Desain Aplikasi Mobile Dalam Membahas Tips Mendesain Aplikasi Mobile Pertama Kita
Ilustrasi Gambar Pengertian Apa Itu Desain Aplikasi Mobile Dalam Membahas Tips Mendesain Aplikasi Mobile Pertama Kita

Sebelumnya, apa itu yang dimaksud dengan desain aplikasi mobile (seluler)? Ini adalah segala hal yang mencakup antarmuka pengguna atau User Interface (UI) dan pengalaman pengguna atau User Experience (UX).

Desainer bertanggung jawab atas keseluruhan gaya aplikasi, termasuk hal-hal seperti skema warna, pemilihan font, dan jenis tombol dan widget yang akan digunakan pengguna.

Jadi, dari mana Anda memulai awalnya? Singkatnya, perancang aplikasi bertugas membuat aplikasi terlihat bagus, sementara developer atau pengembang membuatnya agar berfungsi dengan benar.

10 Tips Untuk Mendesain Aplikasi Mobile (Seluler) Pertama Anda yang Baik dan Benar

Ilustrasi Gambar Tips Mendesain Aplikasi Mobile Pertama Anda Dalam Desain Aplikasi Mobile Atau Seluler
Ilustrasi Gambar Tips Mendesain Aplikasi Mobile Pertama Anda Dalam Desain Aplikasi Mobile Atau Seluler

1. Ketahui Apa yang Klien Inginkan

Jika Anda membuat desain aplikasi mobile untuk klien, tips mendesain aplikasi mobile (seluler) pertama yang harus Anda lakukan adalah mengetahui apa yang klien inginkan.

Anda dapat meminta klien untuk mengutarakan harapan mereka secara tepat dan tertulis.

Anda tidak boleh meninggalkan ruang untuk kesalahan. Pastikan untuk mengajukan pertanyaan terkait seperti hal berikut:

  • Apa yang Anda ingin aplikasi Anda lakukan?
  • Apa target audiens Anda?
  • Berapa lama jadwal Kami untuk menyelesaikan proyek?

Tetap berhubungan dengan klien selama proses desain adalah sebuah keharusan.

Apalagi klien akan sering berubah pikiran tentang aspek-aspek tertentu dari sebuah proyek begitu mereka melihatnya dalam bentuk maket atau wireframe (baca pengertian wireframe disini).

Benar sekali, itu akan membuat pengeditan memakan waktu yang lebih lama jika Anda harus masuk lebih jauh dalam prosesnya.

Tetap berhubungan dengan klien sangat mudah dengan menggunakan layanan sharing (berbagi), cloud storage, layanan panggilan konferensi, dan aplikasi lainnya.

Pastikan untuk memberi tahu klien Anda tentang metode komunikasi pilihan Anda, dan tetap perbarui mereka dengan perubahan pada proyek saat mereka datang.

Baca Juga :  Tips untuk Pelamar Kerja: Persiapan dan Cara agar Cepat Diterima Kerja!

2. Fokus pada Desain Responsif

Berikutnya adalah dengan fokus pada desain responsif. Jika klien (atau Anda) menargetkan basis pengguna tertentu, seperti hanya pengguna iOS atau hanya Android, desain Anda harus fokus pada responsif.

Setiap platform memiliki standar yang berbeda agar aplikasi seluler Anda berfungsi dengan baik.

Jika Anda merancang aplikasi untuk Android, dan Anda ingin membuatnya kompatibel dengan iOS, ada berbagai standar dan aturan untuk sistem operasi Apple yang harus Anda pertimbangkan sehingga pengguna Apple tidak akan menjadi frustrasi dengan aplikasi Anda.

Ingatlah bahwa semakin beragam basis pengguna Anda, aplikasi Anda akan semakin bermanfaat.

Merancang untuk semua orang adalah cara yang baik untuk meningkatkan jangkauan aplikasi Anda dan karenanya hal tersebut akan meningkatkan tingkat download atau unduhan dan sharing (berbagi).

Responsive web design juga dapat meningkatkan lalu lintas web, karena akan memungkinkan brand atau merek Anda diakses baik melalui aplikasi atau melalui situs web Anda, terlepas dari platform mana itu diakses.

Dengan desain responsif, sebuah situs akan memuat dengan benar pada platform apa pun, dan pada akhirnya akan menghilangkan frustrasi dari halaman dimuat.

3. Ingat User Experience (UX) atau Pengalaman Pengguna

Pengalaman pengguna atau User Experience (UX) adalah bagian yang sangat penting dari proses desain.

Ini adalah proses di mana Anda menentukan apa yang akan dialami pengguna ketika mereka berinteraksi dengan produk Anda, atau dalam hal ini, aplikasi mobile (seluler) Anda.

Secara umum, UX yang baik dimulai dengan beberapa pertanyaan sederhana dari perancang. Misalnya seperti apakah aplikasi ini berguna? Apakah ini berfungsi? Apakah mudah dinavigasi dan berkinerja baik?

Pikirkan apa yang Anda sukai untuk dilakukan oleh aplikasi seluler Anda dan bagaimana Anda mengharapkannya. Jika aplikasi perbankan Anda tidak memuat dengan benar, Anda mungkin akan merasa frustrasi dengan itu.

Itu bagian dari UX, jika aplikasi tidak memuat dengan benar atau menavigasi dengan baik, pengguna umumnya akan frustrasi dengan kinerjanya, dan kemungkinan menghapus instalannya.

Itu sebabnya Kami sering mengatasi masalah ini sebelum aplikasi dipublikasikan ke Playstore atau Appstore.

Berfokus pada UX selama proses desain Anda akan memastikan Anda melihatnya dari sudut pandang pengguna dan merancang aplikasi agar sesuai dengan kebutuhan dan harapan mereka.

Ingatlah bahwa ada sebuah produk yang berguna untuk memecahkan masalah bagi pelanggannya, dan jika kita tidak melakukannya, maka itu bukan produk yang bermanfaat.

4. Gunakan Wireframe

Jika Anda ingin agar pelanggan diperbarui sambil secara bersamaan merancang dengan UX dalam pikiran, maka Anda perlu menggunakan perangkat lunak wireframe seperti Axure dalam proses desain Anda.

Tools atau alat-alat yang luar biasa ini membuat proses desain sederhana dan efisien dengan menyediakan peta jalan untuk proyek.

Memiliki blueprint untuk proyek Anda adalah cara terbaik untuk merancang aplikasi responsif sambil menjaga klien tetap senang.

Anda akan dapat menunjukkan kepada klien setiap langkah proses, mendapatkan umpan balik yang berharga di seluruh prosesnya.

Feedback atau umpan balik ini akan membantu Anda melakukan pengeditan saat berjalan, mencegah pembaruan dan pengeditan pasca-rilis yang memakan waktu dan mahal.

Baca Juga :  Pengertian Color Theory: Apa itu Teori Warna? Sejarah, Dasar, Struktur, Modern Color Theory dan Skema Warnanya serta Kenapa Kita Harus Peduli?

Alat-alat wireframe sering termasuk penyimpanan dan berbagi secara cloud dan bahkan alat-alat berbagi untuk tim kecil.

Jadi sebenarnya sebuah wireframe jauh lebih dari sekadar alat desain.

Anggap saja sebagai pusat desain pusat dari mana Anda dapat membuat perubahan, berbagi dengan klien dan anggota tim, dan menyelesaikan detail penting.

5. Coba Desain Iteratif

Pengembangan berulang berarti atau desain yang iteratif menggunakan informasi dari metode evaluasi seperti pengujian pengguna.

UI design iteration digunakan di semua disiplin ilmu desain untuk menghasilkan hasil yang diperhitungkan. Ini juga digunakan untuk membuat aplikasi responsif dan menarik untuk demografis tertentu.

Selain itu, desain iteratif juga merupakan cara untuk belajar pelajaran berharga untuk proyek desain masa depan.

Cara lain untuk mendapatkan wawasan yang dapat ditindaklanjuti dari pengguna nyata adalah menambahkan solusi analisis perilaku pengguna dalam aplikasi ke aplikasi Anda yang akan membantu Anda memahami bagaimana orang menggunakan aplikasi Anda.

6. Tetap Sederhana

Tips berikutnya yaitu adalah tetap sederhana. Kita semua mungkin pernah mengetahui dan mendengan istilah model Keep It Simple Stupid (KISS), tetapi mengapa model ini juga populer di desain UX?

Banyak klien lebih suka desain minimal karena banyak tugas dapat dilakukan dengan UI sederhana dan dengan hanya memerlukan langkah yang lebih sedikit.

Latar belakang flash dan glitter sudah tidak perlu lagi.

Untuk aplikasi yang membutuhkan banyak elemen visual, coba optimalkan gambar untuk meminimalkan waktu pemuatan.

7. Ingat Kebutuhan Pasar

Tips desain aplikasi mobile selanjutnya adalah dengan mengingat kebutuhan pasar. Pemasaran berlaku untuk semua industri, dan ini termasuk pengembangan aplikasi!

Penting untuk memahami pelanggan. Buat use case untuk apa yang sebenarnya diinginkan audiens (baca pengertian audience disini) target dari suatu aplikasi.

Segala macam faktor berperan di sini, jadi penelitian berdasarkan fokus aplikasi khusus ini penting. Pengguna menginginkan sentuhan pribadi yang menunjukkan pengembang memperhatikan kebutuhan dan minat mereka sebagai demografis.

Developers atau pengembang mungkin menggunakan evaluasi heuristik dengan pengujian kegunaan untuk membuat UI yang menarik bagi pengguna.

Satu-satunya landasan bersama di sini adalah interaktivitas. Aplikasi interaktif tidak akan pernah gagal memberikan visitors atau pengunjung pengalaman pengguna terbaik.

8. Awasi Tren

Dunia pembangunan selalu berkembang. Ada cara baru untuk membuat tampilan dan desain berbeda berdasarkan teknologi baru, seperti yang mungkin diketahui oleh setiap pengembang dan perancang.

Mengikuti dan mengawasi tren baru dan inovatif dapat membantu pembuat aplikasi menerapkan ide-ide baru.

Dimana selangkah demi selangkah, Anda akan menjangkau pengguna baru dan pasar baru.

9. Tetap Teratur dan Konsisten

Organisasi yang tepat adalah atribut penting dari setiap proyek yang berhasil. Disorganisasi menciptakan kebingungan dan frustrasi pada tim dan klien.

Tetap teratur dapat berarti perbedaan antara memberikan aplikasi berkualitas tepat waktu dan memberikan aplikasi sub-par di luar deadline.

Tetap teratur dan konsisten dimulai dengan mengatur file dan proyek. Alat rangka rangka adalah cara terbaik untuk tetap teratur, dengan penyimpanan cloud dan alat yang mudah diakses untuk seluruh tim.

Anda juga dapat memanfaatkan penyimpanan cloud Anda sendiri, seperti Google Drive atau Dropbox.

Baca Juga :  Mengenal Apa Itu Pengertian Linux dan Materi Tentang Linux Lengkap

Selain melacak file (baca pengertian file disini) dan proyek, melacak tim Anda adalah bagian dari tetap terorganisir.

Pastikan untuk tetap berhubungan terus dan meminta setiap anggota tim bertanggung jawab atas bagian mereka dalam proyek.

Selain itu, juga pastikan Anda membuat semua orang menyadari standar klien serta standar perusahaan, sehingga semua orang tahu apa yang diharapkan dari mereka.

10. Kumpulkan Informasi

Tips mendesain desain aplikasi mobile yang terakhir adalah dengan mengumpulkan informasi. Ya! Desain situs web yang responsif tidak seperti desain aplikasi seluler.

Sementara situs web menganggap bahwa pengguna dapat mencari apa yang mereka inginkan atau bernavigasi di tempat lain, aplikasi dirancang dengan mengetahui bahwa pengguna akan lebih proaktif setelah aplikasi pilihan diunduh.

Koneksi pribadi dan interaktivitas bergantung pada memberi pengguna informasi yang tepat, desain yang tepat, dan mengenal audiens.

Mendapatkan informasi yang relevan dengan benar berarti termasuk membuat setiap instruksi atau informasi penting yang dibekukan sehingga cocok dengan desain visual pertama tanpa mengambil banyak hal darinya.

Kesimpulan

Baiklah, di atas adalah Apa Saja Tips Mendesain Aplikasi Mobile (Seluler) Pertama Anda yang Baik dan Benar Selama Anda tetap teratur dan menggunakan tools yang tepat, membuat aplikasi mobile bisa menjadi proyek yang menyenangkan, dan imbalan dengan melihat tingkat download-nya setiap minggu merupakan inspirasi yang cukup untuk mengembangkan aplikasi berikutnya. Selalu perbarui tim dan klien Anda, tetap teratur, dan gunakan alat yang tepat, dan Anda akan memiliki aplikasi seluler yang sukses dalam waktu singkat.

Pada akhirnya, harus ada pengalaman pengguna yang mulus tanpa pengguna menggaruk kepalanya untuk memahami cara kerja produk. Sebelum memulai desain aplikasi seluler kenal audiens target Anda dengan membuat personas, peta perjalanan pelanggan dan user research. Sehingga Anda tahu betul untuk siapa Anda mendesain produk. Semakin baik Anda mengenal audiens Anda, maka pengalaman yang tepat dapat dibuat untuk mereka.

Penutup

Demikianlah apa yang dapat Kami bagikan dalam tulisan yang membahas mengenai Apa Saja Tips Mendesain Aplikasi Mobile (Seluler) Pertama Anda yang Baik dan Benar kali ini. Semoga tips yang Kami bagikan disini dapat bermanfaat serta dapat menambah wawasan kalian semua terutama dalam pengetahui desain aplikasi mobile.

Silahkan bagikan artikel atau tulisan Kami disini jika kalian rasa ini bermanfaat untuk teman-teman, kerabat serta rekan bisnis kalian semua. Sekian dari Saya, Terima Kasih.

Tinggalkan Komentar