System Design: Pengertian, Apa itu Desain Sistem dan Documents? Tujuan, Fungsi, Jenis, Macam Manfaat serta Pentingnya!

0
Gambar Dari Pengertian System Design Apa Itu Desain Sistem Dan Documents Tujuan Fungsi Jenis Macam Manfaat Input Dan Output Darinya Serta Kenapa Itu Penting
Gambar Dari Pengertian System Design Apa Itu Desain Sistem Dan Documents Tujuan Fungsi Jenis Macam Manfaat Input Dan Output Darinya Serta Kenapa Itu Penting

Mengenal Pengertian System Design, Apa itu Desain Sistem dan Documents? Tujuan, Fungsi, Jenis, Macam Manfaat, Input dan Output serta Kenapa itu Penting!

Betul, perlu diketahui bahwa secara umum, desain sistem, rekayasa sistem, dan rekayasa desain sistem semuanya mengacu pada proses intelektual yang sama untuk dapat mendefinisikan dan memodelkan interaksi kompleks di antara banyak komponen yang membentuk suatu sistem, dan mampu mengimplementasikan sistem dengan penggunaan yang tepat dan efektif.

Misalnya contoh misalnya, seperti sebuah perusahaan software (perangkat lunak) yang membangun perangkat lunak tingkat sistem memprioritaskan keandalan karena pelanggan pastinya perlu menggunakannya.

Terlebih karena setiap perubahannya perlu diuji secara ketat, dan sering kali disetujui sebelum dapat dirilis.

Oke, terkait hal tersebut, dalam postingan kali ini, Kami akan membahas secara lengkap tentang apa itu pengertian system design dan documents serta mengapa mereka penting.

Baiklah langsung saja, mari kita simak ulasannya berikut di bawah ini.

Pengertian System Design

Berarti desain sistem (dalam bahasa Indonesia), system design adalah proses mengartikan elemen sistem seperti architecture (arsitektur), module (modul) dan component (komponen), interface (antarmuka) yang berbeda dari komponen tersebut dan data yang melewati sistem itu.

Seperti yang dijelaskan dari sumber Situs Technopedia, desain sistem ini dimaksudkan untuk memenuhi kebutuhan dan persyaratan khusus dari bisnis atau organisasi melalui rekayasa sistem yang koheren dan berjalan dengan baik.

Ya! Pendekatan sistemik diperlukan untuk sistem yang koheren dan berjalan dengan baik.

Pendekatan bottom-up atau top-down seringkali diperlukan untuk memperhitungkan semua variabel terkait dari sistem.

Terkait proses dan cara kerjanya sendiri, biasanya seorang system designer (desainer) menggunakan bahasa pemodelan (modelling) untuk mengekspresikan informasi dan pengetahuan dalam struktur sistem yang didefinisikan oleh seperangkat rules atau aturan dan definisi yang konsisten.

Betul! Desain tersebut dapat didefinisikan dalam bahasa pemodelan grafis (graphical modelling language) atau tekstual (textual modelling language).

Apa itu Desain Sistem?

Jadi, apa itu sebenarnya yang dimaksud dengan desain sistem ini?

Yup! Seperti yang sudah Kami jelaskan di atas, istilah ini lebih sering dikenal dengan akronim system design secara global.

Desain sistem adalah fase yang menjembatani kesenjangan antara domain masalah dan sistem yang ada dengan cara yang dapat dikelola.

Fase ini seringkali berfokus pada domain solusinya, yaitu bagaimana cara penerapannya.

Ini adalah fase di mana dokumen Software Requirements Spesification (SRS) diubah menjadi format yang dapat diimplementasikan dan memutuskan bagaimana sistem akan beroperasi.

Pada tahapan atau fase system design ini, aktivitas system atau software development (baca pengertian software development disini) yang kompleks dibagi menjadi beberapa sub aktivitas yang lebih kecil, yang saling berkoordinasi untuk mencapai tujuan utama pengembangan sistem.

Apa itu System Design Documents?

Gambar Apa Itu Desain Sistem Serta Tujuan Dan Fungsi System Design
Gambar Apa Itu Desain Sistem Serta Tujuan Dan Fungsi System Design

Lalu, apa itu system design documents?

Dokumen desain sistem atau system design documents adalah dokumen yang berisi arsitektur dasar, modul, yang akan diimplementasikan dan juga ditinjau oleh kontrol kualitas perangkat lunak (software quality control).

Baca Juga :  Penjelasan Pengertian Topologi Star: Cara Kerja, Ciri, Kelebihan Kekurangan dan Contohnya!

Prosedur tinjauan serupa dengan tinjauan persyaratan produk dan prosedur itu sendiri dengan dokumentasi pendukung harus didokumentasikan dalam library (perpustakaan) standar organisasi.

Di bawah ini adalah contoh aspek desain sistem yang akan ditinjau, yang akan memiliki metrik internal pendukungnya:

  • Kesesuaian dengan format standar.
  • Ketertelusuran, referensi silang dan persyaratan untuk merancang fiturnya.
  • Modul yang digabungkan secara longgar.
  • Modul yang secara fungsional kohesif.

Analisis sistem dan desain menguntungkan bisnis apakah digunakan untuk proyek tertentu atau di seluruh lingkup operasi bisnis di seluruh dunia.

Terkait dengan pembahasan system design, kalian dapat membaca postingan Kami yang secara khusus membahas tentang pengertian system analysis disini.

Saat ini, banyak bisnis harus menemukan cara untuk bersaing secara global.

Analisis dan desain sistem atau (system analysis and design) dapat dikatakan sangat penting dalam situasi di mana keterlibatan sistem informasi yang besar diperlukan.

Yup! Dengan demikian, ruang lingkupnya terbilang sangat cerah dan diminati.

Tujuan dan Fungsi System Design

Setelah kita mengetahui apa itu arti dari system design dan documents, agar lebih memahaminya, pastinya kita juga harus mengetahui terkait tujuan dan fungsinya.

Secara umum dan terkait prosesnnya sendiri, adapun tujuan dari system design (desain sistem) adalah untuk menyediakan data dan informasi rinci yang cukup tentang sistem dan elemen sistemnya untuk memungkinkan implementasi yang konsisten dengan entitas arsitektur (architecture entity) seperti yang didefinisikan dalam model dan tampilan arsitektur sistem.

Benar! Desain sistem menyiratkan pendekatan sistematis untuk desain sistem.

Seperti yang sudah Kami singgung di atas, ini mungkin memerlukan pendekatan bottom-up atau top-down.

Prosesnya sangat sistematis, di mana ia memperhitungkan semua variabel terkait dari sistem yang perlu dibuat.

Dimulai dari arsitektur, hingga perangkat keras dan perangkat lunak yang diperlukan, sampai ke bawah, sampai ke data dan bagaimana perjalanan dan transformasinya di sepanjang perjalanannya melalui sistem.

Desain sistem (system design) dapat dikatakan tumpang tindih dengan analisis sistem (system analysis), rekayasa sistem (system engineering), dan arsitektur sistem (system architecture).

Berkenaan dengan sejarahnya sendiri, adapun pendekatan desain sistem ini pertama kali muncul tepat sebelum perang dunia ke-2 (dua), ketika para insinyur mencoba memecahkan masalah kontrol dan komunikasi yang kompleks.

Saat itu, mereka harus mampu membakukan pekerjaannya ke dalam disiplin formal dengan metode yang tepat, terutama untuk bidang-bidang baru seperti teori informasi, riset operasi dan ilmu komputer pada umumnya.

Jenis Desain Sistem (System Design)

Ilustrasi Gambar Jenis Jenis Dan Macam Manfaat Input Keluaran Dan Output System Design Atau Desain Sistem
Ilustrasi Gambar Jenis Jenis Dan Macam Manfaat Input Keluaran Dan Output System Design Atau Desain Sistem

Sekarang kita sudah mengetahui apa arti serta tujuan dan fungsi dari system design.

Selanjutnya dalam subbagian ini kita akan membahas apa saja jenis-jenis dari desain sistem atau system design.

Benar! Desain sistem berfokus pada mendefinisikan kebutuhan pelanggan dan fungsionalitas yang diperlukan di awal siklus pengembangan, mendokumentasikan persyaratan, kemudian melanjutkan dengan sintesis desain dan validasi sistem sambil mempertimbangkan masalah keseluruhan.

Adapun beberapa jenis system design (desain sistem) yang harus kalian ketahui adalah sebagai berikut.

a. Logical Design

Jenis system design yang pertama adalah logical design atau desain logis.

Baca Juga :  Mengenal Pengertian Patch: Apa itu? Fungsi, Cara Kerja, Jenis dan Cara Menggunakannya!

Ini adalah representasi abstrak dari aliran data, input, dan output dari sistem.

Logical design menjelaskan sumber, tujuan, penyimpanan data, dan aliran data semua dalam proses yang memenuhi kebutuhan user (pengguna).

Desain logis dari suatu sistem akan disiapkan sambil menjaga tingkat detail yang secara virtual (virtually) memberi tahu aliran informasi (baca pengertian informasi disini) dan keluar dari sistem dalam pikiran.

Di dalamnya, aliran data (data flow) dan diagram ER (Entity Relation) digunakan, masing-masing.

b. Physical Design

Jenis system design berikutnya yaitu physical design atau desain fisik.

Dalam jenis desain ini, proses input dan output aktual dari sistem terkait dengan desain fisik.

Adapun kriteria utama jenis system design physical design yaitu adalah mengelola bagaimana data diverifikasi, diproses, dan ditampilkan sebagai hasilnya.

Ini pada dasarnya berkisar pada desain interface (antarmuka), process design (desain proses), dan user data design (desain data pengguna).

Desain fisik atau physical design terdiri dari langkah-langkah berikut:

  • Menentukan media input dan output, merancang database, dan menentukan prosedur pencadangan.
  • Perencanaan implementasi sistem.
  • Merancang rencana pengujian dan implementasinya serta menentukan perangkat keras dan perangkat lunak baru.
  • Memperbarui biaya, manfaat, tanggal konversi, dan limit atau batasan sistem.

c. Architectural Design

Jenis ke-3 (ketiga) yaitu architectural design atau desain arsitektur.

Disebut juga desain tingkat tinggi (high level design) yang menekankan pada desain arsitektur sistem.

Benar! Desain arsitektur ini adalah desain yang menjelaskan sifat dan akar dari sistem.

d. Detailed Design

Jenis terakhir yang dapat Kami jelaskan disini yaitu adalah detailed design atau desain rinci.

Detailed design ini merupakan tipe system design yang mengikuti desain arsitektur dan berfokus atau menekankan pengembangan setiap module (modul).

Macam Manfaat, Input dan Output System Design (Desain Sistem)

Terkait pembahasan apa itu system design, tujuan dan fungsi serta jenisnya di atas, lalu apa saja manfaat, input dan output dari desain sistem ini?

Oke, mari kita mulai dengan manfaat atau keuntungan menggunakannya.

Beberapa manfaat dalam system design yang harus kalian ketahui yaitu:

  • Dapat mengurangi biaya desain.
  • Menghilangkan inkonsistensi.
  • Mempercepat proses.
  • Membuat pelanggan atau end user menjadi lebih mudah dan sederhana.
  • Akan menyediakan banyak sumber daya.

Kemudian, untuk input atau masukannya, system design mengambil beberapa input-an sebagai berikut:

  • Laporan kerja (statement of work).
  • Rencana penentuan kebutuhan (requirement determination plan).
  • Analisis situasi saat ini (current situation analysis).
  • Proposed system requirements atau persyaratan sistem yang diusulkan termasuk model data konseptual, DFD yang dimodifikasi, dan Metadata (data tentang data).

Lalu, untuk output atau keluaran dari system design yaitu:

  • Perubahan infrastruktur dan organisasi untuk sistem yang diusulkan.
  • Schema atau skema data, dimana ini seringkali berupa skema relasional.
  • Metadata untuk mendefinisikan tabel atau file dan kolom atau item data.
  • Diagram hierarki fungsi (function hierarchy) atau peta halaman web yang secara grafis menggambarkan struktur program.
  • Aktual atau pseudocode untuk setiap modul dalam program.
  • Sebuah prototipe untuk sistem yang akan diusulkan.

Kenapa System Design atau Desain Sistem itu Penting?

Ilustrasi Gambar Contoh Dan Pengertian System Design Serta Kenapa Itu Penting Khususnya Untuk Bisnis
Ilustrasi Gambar Contoh Dan Pengertian System Design Serta Kenapa Itu Penting Khususnya Untuk Bisnis

Jadi, apa hal yang menjadikan system design (desain sistem) ini merupakan hal yang penting, khususnya untuk bisnis, organisasi dan perusahaan Anda?

Baca Juga :  Ayo Mengenal Pengertian Hosting: Fungsi, Jenis, Fitur dan Perbedaannya dengan Domain!

Ya, jika sebelumnya kalian sedang bertanya-tanya tentang apa pentingnya system design, maka dapat Kami katakan bahwa kalian berada di tempat yang tepat.

Mengapa? Tentu saja karena disini Kami juga akan membahas terkait pentingnya desain sistem khususnya karena itu berkenaan dengan system analysis and design.

Benar! Desain atau system design mengkhususkan diri dalam mengembangkan karya seni yang hebat dengan menghemat waktu dan tenaga.

Mereka membantu dalam membuat rencana untuk sistem informasi dan digunakan untuk memecahkan masalah internal, meningkatkan efisiensi dan peluang broadcast serta merupakan dasar dari bisnis apa pun.

Yup, ini memberikan kontribusi banyak untuk berhasil mencapai hasil yang diperlukan dan membuat kegiatan bekerja menjadi lebih mudah dan sederhana.

Kesimpulan

Ya, sekarang Kami pikir sudah cukup jelas untuk penguraian tentang Pengertian System Design, Apa itu Desain Sistem dan Documents? Tujuan, Fungsi, Jenis, Macam Manfaat, Input dan Output serta Kenapa itu Penting.

Jadi, berdasarkan penjelasan dan pembahasan di atas, dapat kita simpulkan bahwa desain sistem atau yang lebih dikenal dengan system design adalah proses mendefinisikan elemen sistem seperti modul, arsitektur, komponen dan antarmuka mereka dan data untuk sistem berdasarkan persyaratan yang ditentukan bisnis, organisasi atau perusahaan.

Perancangan sistem yang baik adalah dengan mengorganisasikan modul-modul program sedemikian rupa sehingga mudah untuk dikembangkan dan diubah.

Teknik desain terstruktur membantu pengembang untuk menangani ukuran dan kompleksitas yang terdapat dalam sebuah program.

Benar! Terkait hal itu, seorang analis ada untuk membuat instruksi pada pengembang tentang bagaimana kode harus ditulis dan bagaimana potongan kode harus cocok bersama untuk membentuk sebuah program.

Sekali lagi, perlu Kami tekankan berapa pentingnya system design yaitu seperti jika ada kode yang sudah ada sebelumnya perlu dipahami, diatur dan disatukan dan biasanya tim proyek harus menulis beberapa kode dan menghasilkan program asli yang mendukung logika aplikasi sistem.

Penutup

Demikianlah postingan artikel yang dapat Kami bagikan kali ini, dimana Kami membahas terkait Pengertian System Design, Apa itu Desain Sistem dan Documents? Tujuan, Fungsi, Jenis, Macam Manfaat, Input dan Output serta Kenapa itu Penting.

Semoga dapat bermanfaat dan juga dapat menambah wawasan dan pengetahuan kita semua terutama dalam bidang teknologi khususnya development atau pengembangannya.

Silahkan bagikan artikel atau postingan Kami disini kepada teman, kerabat serta rekan kerja dan bisnis kalian semua khususnya jika kalian temukan ini bermanfaat dan juga jangan lupa subscribe Blog dan YouTube Kami. Sekian dari Saya Rifqi Mulyawan, Terima Kasih.

Tinggalkan Komentar