Hidup Adalah: Pengertian Hidup, Jenis dan Arti Hidup dalam Islam

0
Ilustrasi Gambar Payung Sebagai Arti Kehidupan Hidup Adalah
Ilustrasi Gambar Payung Sebagai Arti Kehidupan Hidup Adalah

Pengertian Hidup

Apa itu Hidup? Hidup adalah? Ini merupakan pertanyaan yang sederhana, namun jawabannya pastilah bermacam-macam. Hidup (bisa jadi) adalah perjuangan, atau hidup adalah tantangan, atau hidup adalah perjalanan, dan lain sebagainya.

Satu hal yang perlu diperhatikan, bahwa jawaban dari pertanyaan tersebut di atas adalah mencerminkan keyakinan anda atas Kehidupan itu sendiri. Orang yang meyakini bahwa hidup adalah sebuah perjuangan akan melihat bahwa hidup adalah perjuangan yang harus untuk di perjuangkan. Oleh karena itu, hari-hari yang ada dalam hidupnya akan dijalani dengan perjuangan.

Sedangkan orang yang meyakini bahwa hidup adalah sebuah tantangan, akan melihat hidup yang dijalaninya sebagai tantangan yang harus di pecahkan. Dia akan menjalani kehidupannya dengan “memecahkan tantangan”. Begitu pun juga yang lainnya. Sebenarnya cara kita meyakini kehidupan dan apa itu hidup berimbas pada pola pikir kita. Pola pikir ini akan mempengaruhi tindakan dan tindakan akan menghasilkan apa itu yang disebut nasib.

Hidup berdasarkan Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI)

hidup [hi·dup]

Kata Verbia (kata kerja)

  1. Masih terus ada, bergerak, dan bekerja sebagaimana mestinya (tentang manusia, binatang, tumbuhan, dan sebagainya)
  2. Bertempat tinggal (diam)
  3. Mengalami kehidupan dalam keadaan atau dengan cara tertentu
  4. Beroleh (mendapat) rezeki dengan jalan sesuatu
  5. Berlangsung (ada) karena sesuatu
  6. Tetap ada (tidak hilang)
  7. Masih berjalan (tentang perusahaan, perkumpulan, dan sebagainya)
  8. Tetap menyala (tentang lampu, radio, api)
  9. Masih tetap dipakai (tentang bahasa, adat, sumur, dan sebagainya)
  10. Ramai (tidak sepi dan sebagainya)
  11. Seakan-akan bernyawa atau benar-benar tampak seperti keadaan sesungguhnya (tentang lukisan, gambar)
  12. Seperti sungguh-sungguh terjadi atau dialami (tentang cerita)
  13. Seruan yang menyatakan harapan mudah-mudahan tetap selamat

Jenis-Jenis Arti dalam Hidup Adalah

Sebagai Manusia yang memiliki akal dan otak, dua jenis makna dalam hidup Manusia adalah sebagai berikut:

a. Penyebab/Akibat

Anda menendang bola, bola itu bergerak. Anda memberi tahu teman Anda bahwa rambutnya jelek, teman Anda menampar wajah Anda. Anda melakukan X, dan dengan kepastian yang dapat diandalkan, Y akan menghasilkan. Kita semua membutuhkan Penyebab/Akibat yang berarti untuk bertahan hidup. Ini membantu kita memprediksi masa depan dan belajar dari masa lalu. Penyebab/Akibat terutama melibatkan bagian logis dari otak kita. Ilmu pengetahuan, misalnya adalah pencarian terus-menerus dari Makna Sebab-Akibat.

Baca Juga :  Memahami Pengertian Intranet: Menurut Ahli, Sejarah, Tujuan, Fungsi, Cara Kerja dan Perbedaannya dengan Internet!

b. Lebih Baik/Lebih Buruk

Makan lebih baik daripada kelaparan. Menghasilkan uang lebih baik daripada Diam. Berbagi lebih baik daripada meminta. Makna yang lebih baik/lebih buruk berkaitan dengan sifat nilai-nilai kita, apa yang kita anggap paling penting dan berguna dalam kehidupan kita.

Makna yang Lebih baik/Lebih buruk sebagian besar bergantung pada bagian emosional otak kita. Secara umum apa yang membuat kita merasa baik adalah apa yang kita anggap sebagai “baik” atau “lebih baik.”

Hidup Adalah Permainan

Ilustrasi Gambar Pengertian Hidup Adalah Permainan
Ilustrasi Gambar Pengertian Hidup Adalah Permainan

Mengacu pada pengertian dan penjelasan Hidup di atas, berikut adalah penjelasan dari kalimat Hidup adalah permainan.

Ketahuilah, sesungguhanya kehidupan dunia itu hanyalah permainan dan senda gurauan, perhiasan dan saling berbangga di antara kamu serta berlomba dalam kekayaan dan anak keturunan, seperti hujan yang tanam–tanamannya mengagumkan para petani; kemudian (tanaman) itu menjadi kering dan kamu Melihat warnanya kuning kemudian menjadi hancur. Dan di akhirat (nanti) ada azab yang keras dan ampunan dari Allah serta keridhaan-Nya. Dan kehidupan dunia tidak lain hanyalah kesenangan yang palsu.

Terjemahan Q.S. Al–Hadid (57) Ayat 20

Catatan: Hidup adalah permainan. Jadi apakah ini berarti yang kita lakukan selagi kita hidup ini adalah bermain dan juga bersenang–senang?

Coba pahami konteks keseluruhannya tersebut. Pemahaman yang coba di ajarkan Tuhan melalui (terjemahan) wahyu ini adalah bahwa hidup adalah sebuah permainan yang mana jangka waktunya tersebut adalah pendek, maka dari itu kita harus menjadi pemain dari “permainan kehidupan”, bukan untuk main-main dalam kehidupan.

Maknanya Apa?

Pemain disini adalah mereka yang memainkan permainan dengan cara serius. Coba cermati contoh dari: Pemain Futsal artinya? Mereka yang bermain Futsal yang serius mengikuti permainan Futsal dan mematuhi aturan-aturan yang ada pada permainan tersebut.

Baca Juga :  Pengertian Warez: Apa Itu Warez? Sejarah dan Contoh Penggunaan Warez

Sekarang Anda pasti sudah bisa membayangkan apa yang akan Tuhan berikan jika anda menjadi “pemain” dari permainan besar kehidupan? Menjadikan diri anda seorang manusia profesional yang mengikuti peraturan dunia dan “bermain” serta menjalani kehidupan dengan serius?

Tanyakan Kembali pada Diri Anda Masing-Masing

Sebelum ada yang bertanya mengenai apa itu peraturan dari kehidupan? jawabannya adalah peraturan (petunjuk) yang di sampaikan oleh Nabi yang menjadi panutan.

Pengertian dan Arti Hidup dalam Islam

Ini merupakan pertanyaan filosofis. Hanya orang-orang yang tidak memiliki kekhawatiran tentang penghidupan dan waktu luang yang menghabiskan waktu untuk pertanyaan filosofis. Sebagaimana manusia yang memohon Doa Selamat. Sebelumnya, Agama adalah untuk setiap orang sehingga tidak berfokus pada isu-isu inti yang menyangkut orang kaya dan miskin. Tujuan agama bukan untuk memperdebatkan filsafat, tetapi untuk membimbing umat manusia sebagai bagaimana mereka harus menjalani kehidupan pribadi dan sosial mereka. Untuk menjalani kehidupan pribadi dan sosial mereka, mereka perlu memahami hal-hal berikut:

  • Apa yang benar dan salah dalam masalah yang terkait dengan makanan, seks, keluarga, bisnis, sosial dan politik?
  • Mengapa kita harus melakukan hal-hal yang benar yaitu perbuatan baik? Mengapa kita harus menjauh dari dosa?
  • Mengapa kita menderita dalam hidup? Bagaimana kita bisa mendapat kompensasi ketika kita diperlakukan secara tidak adil?
  • Siapa yang bertanggung jawab atas hidup dan mati?
  • Apa yang diharapkan oleh otoritas yang bertanggung jawab atas hidup dan mati dari kita sehingga kita dapat hidup bebas dari rasa bersalah?

Jawaban dari pertanyaan-pertanyaan ini harus dicari dalam buku agama apa pun, termasuk Quran. Jawaban seperti makna hidup harus diserahkan kepada para filsuf karena pertanyaan terkait dengan anatomi akan diserahkan kepada para ilmuwan.

Seringkali, para filsuf, dalam pakaian para pengkhotbah agama dapat mengambil dari orang-orang dengan keyakinan mereka dengan memberitakan “makna hidup” dan kadang-kadang orang menyerahkan harta benda mereka karena pengkhotbah menganggap itu adalah hal yang benar untuk dilakukan.

Dalam Islam Anda memiliki buku terbuka untuk Anda pelajari. Tidak ada pengetahuan rahasia. Islam mengajarkan bahwa hidup adalah berkah. Apa pun yang Anda dapatkan dalam hidup ini adalah berkah dari Tuhan. Anda harus berterima kasih karenanya. Anda harus sadar akan adanya Tuhan dalam setiap keputusan yang Anda buat, sehingga Anda tidak berpaling dari Tuhan. Itu dia.

Baca Juga :  10 Contoh Artificial Intelligence (Produk) yang Anda Gunakan Sehari-Hari

Sebagai seorang Muslim, Anda memiliki sholat lima waktu dan puasa di bulan Ramadhan, untuk bersatu sebagai sebuah komunitas dan mengingat Tuhan sehingga jiwa Anda tetap selaras dengan apa yang diajarkan oleh agama dan itu tidak akan tertutup oleh debu dari pengejaran kehidupan yang memanjakan. Anda tidak perlu melepaskan apa pun dari harta benda Anda. Anda dapat sangat menikmati hidup seperti yang Anda alami, sambil berterima kasih kepada Tuhan dan membantu kerabat dan orang miskin dengan amal, jika Anda memiliki penghasilan lebih

Jadi, apa yang Pencipta, Allah, beri tahu kita tentang tujuan hidup kita? Allah menyatakan dalam Al Qur’an bahwa Dia menciptakan manusia untuk menjadi Khalefah-Nya, wali amanat-Nya di bumi (Quran 2:30). Kepercayaan dasar manusia, tanggung jawab kita, adalah untuk percaya dan menyembah Allah:

Dan aku tidak menciptakan jin dan manusia kecuali untuk menyembah-Ku

(Al-Quran, 51: 56-58)

Penutup

Demikianlan penjelasan Kami terkait dengan Kehidupan yang membahas tentang Apa itu Hidup. Semoga tulisan ini dapat bermanfaat bagi kita semua dan dapat menambah wawasan kita semua. Sekian dari Saya, Terima Kasih.

Tinggalkan Komentar