Memahami Pengertian Dynamic Website: Apa itu Situs Dinamis? Tujuan, Cara Kerja, Jenis, Manfaat dan Contohnya!

0
Gambar Dari Pengertian Dynamic Website Apa Itu Situs Dinamis Dan Web Page Tujuan Cara Kerja Jenis Macam Tipe Manfaat Contoh Serta Kapan Saat Menggunakannya
Gambar Dari Pengertian Dynamic Website Apa Itu Situs Dinamis Dan Web Page Tujuan Cara Kerja Jenis Macam Tipe Manfaat Contoh Serta Kapan Saat Menggunakannya

Tahukah Anda, Pengertian Dynamic Website, Apa itu Situs Dinamis dan Web Page? Tujuan, Cara Kerja, Jenis, Manfaat dan Contohnya!

Sebelumnya, dibandingkan dengan situs web statis atau yang lebih dikenal dengan static web page (baca pengertian static web page disini) yang murni bersifat informasi, situs web dinamis lebih fungsional.

Ini memungkinkan pengguna untuk berinteraksi dengan informasi yang tercantum di halaman. Tentu saja, itu membutuhkan penggunaan lebih dari sekedar kode HTML saja.

Saat pengguna mengakses situs web dinamis, situs diubah melalui kode yang dijalankan di browser atau di server.

Hasil akhirnya sama dan halaman HTML ditampilkan di browser web. Untuk menghasilkan konten dinamis, situs web tersebut menggunakan kombinasi skrip sisi server dan sisi klien.

Skrip sisi klien mengacu pada kode yang dijalankan oleh browser, biasanya dengan JavaScript.

Baiklah, dalam postingan kali ini, Kami akan membahas tentang apa itu pengertian dynamic website.

Oke langsung saja, berikut ini adalah ulasannya!

Pengertian Dynamic Website

Berarti situs atau laman web dinamis (dalam bahasa Indonesia), dynamic website adalah halaman yang berisi informasi yang berubah berdasarkan pada audiens, waktu hari, zona waktu, bahasa asli pemirsa, dan faktor lainnya berdasarkan simpulan Kami yang bersumber dari Situs Computerhope.

Sebagai contoh misalnya, halaman beranda Kami adalah halaman web dinamis yang secara otomatis berubah setiap harinya untuk memberi pengunjung konten baru.

Namun, halaman yang Anda baca sekarang ini adalah halaman postingan statis yang tetap sama hingga mereka diperbarui.

Dynamic website atau web page dapat berisi skrip sisi klien (client-side script) atau skrip sisi server (server-side script) untuk menghasilkan konten yang berubah atau kombinasi dari ke-2 (dua) jenisnya.

Benar! Situs-situs tersebut juga menyertakan kode HTML untuk struktur dasar. Skrip sisi klien atau sisi server menangani isi situs.

Apa itu Situs Dinamis dan Dynamic Web Page?

Gambar Apa Itu Situs Dinamis Dan Dynamic Web Page Serta Tujuan Dan Cara Kerjanya
Gambar Apa Itu Situs Dinamis Dan Dynamic Web Page Serta Tujuan Dan Cara Kerjanya

Kemudian, apa itu yang dimaksud dengan situs dinamis dan dynamic web page itu?

Situs dinamis adalah situs yang berisi halaman-halaman dinamis seperti template (baca pengertian template disini), konten, script dan lainnya, dimana ini juga dikenal dengan dynamic website.

Secara singkat, situs web dinamis menampilkan berbagai jenis konten setiap kali di-browsing.

Halaman web dapat diubah dengan pembaca yang membuka halaman, karakter interaksi konsumen, atau siang hari.

Kemudian, dynamic web page adalah istilah lainnya, ini juga merupakan halaman web yang menampilkan konten berbeda setiap kali dilihat.

Sebagai contoh misalnya, halamannya dapat berubah seiring waktu atau ketika pengguna mengakses halaman web dan jenis interaksi lainnya.

Tujuan Menggunakan Dynamic Website

Untuk lebih memahami tentang apa itu arti dan pengertian dynamic website, maka kita juga perlu untuk mengetahui tujuan dan maksud alasan penggunaanya sendiri.

Jadi, mengapa Anda lebih memilih halaman dinamis atau dynamic web page daripada halaman statis?

Terkait alasannya sendiri, berikut ini merupakan beberapa tujuan kenapa dynamic website digunakan.

a. Untuk Mengakses Database atau File Eksternal

Tujuan menggunakan dynamic website yang pertama yaitu karena adanya keperluan untuk mengakses database atau file eksternal.

Halaman yang perlu mengakses database (basis data) atau file eksternal untuk mendapatkan informasi harus dinamis.

Sebagai contoh misalnya, saat Anda mengunjungi Google dan melakukan browsing di penelusurannya, maka Google mengirimkan query (kueri) penelusuran Anda ke ratusan komputer dan menggabungkan semua informasi dari komputer tersebut ke dalam halaman hasil penelusurannya.

b. Agar Informasi Selalu Update

Tujuan dynamic website berikutnya yaitu agar informasi selalu update.

Situs web yang memiliki informasi yang sering diperbarui bersifat dinamis untuk mempermudah dan mempercepat mendapatkan informasi secara online.

Contohnya misalnya seperti situs berita mungkin memiliki banyak reporter berbeda yang dapat mengirimkan berita.

Dengan adanya script (skrip), maka perusahaan dapat secara otomatis memperbarui halaman beranda untuk memuat cerita-cerita tersebut tanpa bergantung pada seseorang untuk mengedit halaman HTML statis setiap kali cerita dan halaman baru ditambahkan.

Baca Juga :  Mengenal Pengertian Serial Number: Apa itu Nomor Seri? Tujuan dan Fungsi, Macam-Macam Letak dan Bagaimana Cara Menemukannya!

Cara Kerja Dynamic Website atau Situs Web Dinamis

Gambar Dari Cara Kerja Dynamic Website Dalam Membahas Pengertian Jenis Dan Manfaat Situs Web Dinamis
Gambar Dari Cara Kerja Dynamic Website Dalam Membahas Pengertian Jenis Dan Manfaat Situs Web Dinamis

Selain membahas tentang pengertian dari dynamic website, dalam subbagian ini Kami juga akan menjelaskan seperti apa prinsip dan cara kerja situs dinamis.

Ya! Mengetahui tentang HTML dan CSS serta bahasa pemrograman seperti PHP dan semua pengkodean dan pengembangan web lainnya adalah satu hal, akan tetapi melakukan sesuatu hal yang berguna dengan teknologi ini adalah hal lain yang cukup berbeda.

Halaman web dinamis atau dynamic website adalah salah satu yang berisi konten yang, daripada terprogram ke halaman, mereka dibuat saat itu juga dari web server (baca selengkapnya penjelasan web server disini).

Artinya, konten halaman dapat berubah berdasarkan request (permintaan) pengguna, dengan data yang ditambahkan atau dimodifikasi di server, atau sebagai respons terhadap beberapa peristiwa, seperti mengklik tombol atau link dan lain sebagainya.

Memang, ini sepertinya terdengar agak seperti sihir bagi orang awam.

Sebagai contoh misalnya, ini seperti ketika Anda ingin menggunakan halaman web untuk menampilkan beberapa data yang berada di server.

Untuk prinsip dan cara kerja dynamic website sendiri, berikut ini adalah gambaran umum tentang langkah-langkah yang terlibat dalam proses tersebut:

  • JavaScript menentukan data yang dibutuhkan dari server.
  • JavaScript memiliki berbagai cara untuk melakukannya, seperti mengekstrak informasi dari URL, membaca item yang telah dipilih pengguna dari daftar, atau menanggapi klik dari pengguna.
  • JavaScript mengirimkan request (permintaan) untuk data itu ke server.
  • Dalam banyak kasus, JavaScript mengirimkan permintaan ini dengan memanggil skrip bahasa PHP di server.
  • Skrip PHP menerima permintaan dan meneruskannya ke MySQL.
  • Skrip PHP menggunakan informasi yang diperoleh dari JavaScript untuk membuat perintah SQL yang dapat dipahami MySQL.
  • MySQL menggunakan perintah SQL untuk mengekstrak informasi yang diperlukan dari database dan kemudian mengembalikan data tersebut ke skrip PHP.
  • Skrip PHP memanipulasi data MySQL yang dikembalikan ke dalam bentuk yang dapat digunakan JavaScript.
  • JavaScript tidak dapat membaca data raw (mentah) MySQL, jadi, salah satu tugas PHP yang paling penting adalah mengubah data tersebut ke dalam format yang disebut JavaScript Object Notation (disingkat JSON, dan diucapkan seperti nama Jason) yang akrab dengan JavaScript.
  • PHP kemudian mengirimkan data JSON kembali ke JavaScript.
  • Yang terakhir yaitu, JavaScript menampilkan data di halaman web.

Terlepas daripada hal tersebut di atas, perlu kalian ketahui bahwa salah satu keuntungan menggunakan JavaScript (baca pengertian Javascript disini) pada dynamic website adalah Anda mendapatkan control (kendali) luar biasa atas bagaimana Anda menampilkan data kepada pengguna.

Melalui HTML dan CSS yang ada, dan dengan memanipulasi ini dan elemen halaman web lainnya menggunakan JavaScript, Anda dapat menampilkan data Anda dengan cara terbaik.

Jenis-Jenis Dinamis atau Dynamic Website

Mengacu pada penjelasan apa itu dynamic website, tujuan serta cara kerjanya di atas, perlu Kami tekankan disini bahwa dengan skrip HTML sisi klien, maka halaman dapat menggunakan JavaScript atau bahasa skrip lain untuk mengubah data halaman saat dibuat secara dinamis.

Dengan skrip sisi server, skrip dijalankan di server yang menghosting halaman.

Proses bagaimana halaman dibuat ditentukan oleh parameter yang ditentukan dalam skrip sisi server.

Oke, kemudian, untuk jenis dan tipenya sendiri, berikut ini merupakan 3 (tiga) macam jenis dynamic website yang harus kalian ketahui.

1. Client-Side Scripting

Jenis dynamic website yang pertama yaitu skrip sisi klien atau client-side scripting.

Pada dasarnya, skrip sisi klien menghasilkan konten sisi klien.

Jadi, konten sisi klien atau client-side ini berasal dari PC klien, tidak di server.

Dalam kasus seperti itu, browser pelanggan memuat konten situs web langsung dari server, memperlakukan kode yang disertakan dalam laman web, dan setelah itu menampilkan versi konten yang diperbarui kepada pembaca.

2. Server-Side Scripting

Jenis berikutnya yaitu skrip sisi server atau server-side scripting.

Konten sisi server muncul saat halaman dimuat dan oleh karena itu, halaman web, yang bervariasi saat situs web dimuat, mengunakan skrip server-side (sisi server).

Itu berarti bahwa situs web yang dibuat dengan bantuan skrip yang terdapat sisi server dibuat pada saat pengguna mengunduh laman web yang berbeda.

Situs web yang dibuat dengan bantuan skrip semacam itu adalah yang dibuat dengan bantuan CMS (Content Management System) seperti WordPress, Joomla, Drupal, dan lain sebagainya.

Baca Juga :  Ini Dia Contoh End User Computing, Development dan Device yang Harus Kalian Ketahui!

3. Client and Server Side Combination

Jenis macam tipe dynamic website yang terakhir yaitu kombinasi sisi klien dan server atau client and server side combination.

Biasanya, situs web dinamis modern menggabungkan skrip sisi klien dan sisi server.

Seluruh “ruang halaman web baru” didasarkan padanya karena metode ini membantu mempersingkat waktu muat server.

Yup! Sederhananya, mereka tidak perlu membuat ulang seluruh halaman dengan pengurai atau server decomposer dan cukup mengirimkan konten diperlukan yang akan diubah.

Manfaat Dynamic Website

Setelah kita memahami pengertian dan arti dynamic website serta jenisnya, maka juga merupakan hal yang penting bagi Kami disini untuk menjelaskan terkait manfaatnya.

Terutama jika Anda berencana untuk menjalankan blog atau halaman berita, situs web dinamis (dynamic website) ini terbilang suatu hal yang cukup wajib.

Situs web akan dijalankan melalui Content Management System (CMS) yang membuatnya lebih mudah untuk menambahkan halaman template dan memperbaruinya dari interface atau antarmuka yang sederhana.

Jika Anda pernah menjalankan situs WordPress, berarti Anda sudah memahami prosesnya.

Cukup klik tombol “Pos Baru”, tambahkan konten, lalu publikasikan halaman baru, maka halaman terbaru sudah bisa diakses.

Manfaat situs atau dynamic website lainnya yaitu mereka juga dapat diperbarui hampir secara instan.

Sebagai contoh misalnya, seperti ketika Anda ingin mengubah beberapa aksen warna pada tema Anda.

Di situs web statis atau static web page, Anda harus melewati setiap halaman, dan membuat perubahan di tingkat kodenya.

Di situs dinamis, Anda dapat membuat perubahan cukup melalui CMS Anda, atau dalam kode theme (tema) Anda.

Demikian pula manfaat dynamic website terkait management, halaman web Anda akan lebih mudah dikelola.

Apakah Anda ingin menambahkan yang baru, atau menghapus halaman yang ada menurut kategori, situs dinamis membuat keseluruhan tugas menjadi lebih mudah.

Namun, kelebihan dan kekuatan sebenarnya dari dynamic website, yaitu kemampuannya untuk menjadi interaktif atau interactive.

Ini dapat membantu Anda menyesuaikan User Experience atau UX (baca pengertian UX disini) sesuai keinginan Anda, dan menambahkan widget yang memungkinkan untuk personalisasi, seperti “item yang baru dilihat” atau “barang sejenis” saat di toko e-commerce.

Contoh Dynamic Website

Seperti yang sudah Kami singgung sebelumnya, harus kalian ketahui bahwa ada cara sederhana untuk menentukan apakah situs itu dinamis.

Pada dasarnya, seperti jika Anda dapat berinteraksi dengannya, itu adalah dynamic website (situs dinamis).

Jadi, sebagian besar situs yang mungkin Anda kunjungi adalah situs dinamis karena mereka interaktif.

Sebagai contoh misalnya, situs dinamis memungkinkan Anda membuat profil pengguna, mengomentari postingan, atau membuat reservasi dan lain sebagainya.

Secara umum, beberapa contoh situs dinamis atau dynamic website meliputi:

  • Situs e-niaga atau e-commerce
  • Blog
  • Kalender, atau situs agenda
  • Situs apa pun, dimana mereka memiliki informasi yang diperbarui secara berkala

Perlu untuk diketahui, Anda mungkin mendengar bahwa PHP dan ASP.Net digunakan untuk menghasilkan HTML secara dinamis.

Ya! Itu berarti bahwa bahasa pemrograman tersebut dapat, dengan arahan, mengubah dan menulis HTML tanpa seseorang harus masuk ke dalam sumber kode dan mengubahnya.

Situs dinamis menggunakan bahasa seperti PHP untuk berinteraksi dengan informasi yang disimpan dalam database.

Jenis bahasa yang digunakan untuk membuat situs dinamis ini juga jauh lebih rumit daripada bahasa sisi klien (client-side).

Ditambah, tidak hanya web hosting (baca pengertian hosting disini) yang dibutuhkan, tetapi database atau server juga harus dibuat.

Karena alasan ini, situs dinamis jauh lebih rumit dan terbilang mahal untuk bisa running.

Sebagian besar situs dinamis menggunakan sistem manajemen konten untuk, Anda dapat mengelola kontennya.

Seringkali, developer bisa membuat Content Management System (CMS) kustom untuk klien mereka dengan menggunakan PHP dan MySQL, tetapi itu tidak perlu.

Benar! Ada banyak sistem gratis yang tersedia, terutama di tahun 2020 sekarang ini untuk Anda gunakan, seperti WordPress, Drupal, Wix, Joomla dan lain sebagainya.

Kemudian, adapun istilah yang sering dikaitkan dengan situs dinamis adalah Create, Read, Update, Delete atau CRUD, yang berarti 4 (empat) hal berikut:

  1. Create (membuat)
  2. Read (baca)
  3. Update (memperbarui)
  4. Delete (menghapus)

Well, ke-4 (empat) hal ini terjadi saat Anda bekerja dengan situs dinamis karena mengacu pada fungsi database.

Pikirkan tentang blog, dalam platform (lihat selengkapnya tentang pengertian platform disini) blogging apa pun yang sukses, disana Anda memiliki kemampuan untuk membuat konten, kemudian dapat membaca atau melihat konten tersebut di halamannya.

Baca Juga :  Mengenal Pengertian Patch: Apa itu? Fungsi, Cara Kerja, Jenis dan Cara Menggunakannya!

Kalian juga dapat memperbarui atau meng-edit postingan Anda dan memiliki opsi untuk menghapusnya juga.

Right! Semua pekerjaan itu terjadi di database, dan sistem manajemen konten atau yang lebih dikenal dengan akronim CMS memungkinkan proses ini.

Kapan Saat Menggunakan Dynamic dan Static Web Page atau Website?

Lalu, kapan saat kita harus menggunakan dynamic atau static web page (website)?

Ya! Ada beberapa situasi di mana Anda akan lebih baik dengan static web page atau halaman statis daripada dynamic (halaman dinamis).

Untuk mulai menguraikan penjelasannya, perlu kalian ketahui bahwa situs web statis memuat lebih cepat.

Mereka tidak memerlukan sumber daya eksternal dari database yang terletak di sisi server.

Namun, dengan solusi CMS yang tepat, masalah kecepatan pada situs dinamis akan berkurang, karena halaman akan dibuat secara dinamis, kemudian diubah dan di-upload sebagai halaman statis.

Halaman statis juga memiliki persyaratan server yang lebih rendah, karena tidak terhubung ke database dan tidak memerlukan skrip sisi server untuk memuat.

Artinya, halaman statis dapat melayani lebih banyak pengunjung untuk pemuatan server yang sama.

So, lihat keperluan Anda terlebih dahulu untuk mengetahui kapan dan jenis website apa yang tepat.

Selain itu, kalian juga dapat membaca postingan Kami yang membahas tentang tips memilih platform blogging yang baik sebelum memulai nge-blog.

Kesimpulan

Bagaimana? Sudah cukup jelas bukan?

Oke baiklah, berdasarkan penjelasan dan pembahasan Pengertian Dynamic Website, Apa itu Situs Dinamis dan Web Page? Tujuan, Cara Kerja, Jenis, Manfaat dan Contohnya di atas, dapat kita simpulkan bahwa situs atau laman web dinamis, dynamic website adalah jenis website yang berisi halaman web yang dibuat secara real-time.

Halaman ini menyertakan kode skrip web, seperti PHP atau ASP.Net, ketika halaman dinamis diakses, kode di dalam halaman diurai di server web dan HTML yang dihasilkan dikirim ke browser web sang klien.

Sebagian besar situs web besar, terutama di tahun yang baru sekarang ini rata-rata bersifat dinamis, karena lebih mudah dikelola daripada situs web statis.

Ini karena halaman statis masing-masing berisi konten unik, yang berarti halaman tersebut harus dibuka, di-edit dan dipublikasikan secara manual setiap kali ada perubahan.

Halaman dinamis, di sisi lain, mengakses informasi dari database dan oleh karena itu, untuk mengubah konten halamannya, webmaster mungkin hanya perlu meng-update record database.

Ini sangat membantu untuk situs organisasi, perusahaan atau perorangan besar yang berisi ratusan atau ribuan halaman.

Itu juga memungkinkan banyak pengguna untuk memperbarui konten situs web tanpa mengedit layout atau tata letak halamannya.

Situs web dinamis yang mengakses informasi dari database juga disebut situs web berbasis atau web-based database.

Saat Anda memulai perjalanan desain web, Anda mungkin mendapati diri Anda membuat banyak situs statis terlebih dahulu, dan hal tersebut tidaklah masalah!

Yang terbaik adalah memahami client-side sepenuhnya sehingga Anda akan lebih siap, dan memiliki dasar pengalaman yang kuat untuk memulai, sebelum beralih ke server-side dan membuat situs atau dynamic website.

Penutup

Demikianlah ulasan yang dapat Kami bagikan kali ini, dimana Kami disini membahas terkait Pengertian Dynamic Website, Apa itu Situs Dinamis dan Web Page? Tujuan, Cara Kerja, Jenis, Manfaat dan Contohnya.

Semoga apa yang telah Kami terangkan disini dapat bermanfaat serta dapat menambah pengetahuan Anda semua dalam teknologi computer atau komputer dan internet.

Silahkan bagikan artikel atau tulisan Kami disini jika kalian rasa ini bermanfaat untuk teman-teman dan kerabat serta rekan kerja dan bisnis kalian semua. Sekian dari Saya Rifqi Mulyawan, Terima Kasih.

Tinggalkan Komentar