Memahami Pengertian Peta Situs (Sitemap): Apa itu File Sitemap.xml (URL)? Sejarah, Jenis dan Macam, Manfaat serta Kenapa itu Penting untuk Website?

0
Gambar Pengertian Peta Situs Apa Itu Sitemap Dan File Sitemap.xml URL Sejarah Jenis Dan Macam Manfaat Serta Kenapa Itu Penting Untuk Website
Gambar Pengertian Peta Situs Apa Itu Sitemap Dan File Sitemap.xml URL Sejarah Jenis Dan Macam Manfaat Serta Kenapa Itu Penting Untuk Website

Tahukah Kalian, Pengertian Peta Situs, Apa itu Sitemap dan File Sitemap.xml (URL)? Sejarah, Jenis dan Macam, Manfaat serta Kenapa itu Penting untuk Website? Peta situs (biasanya memiliki ekstensi .xml) yang baik berfungsi sebagai peta jalan website Anda yang mengarahkan mesin pencari ke semua halaman penting Anda. Peta situs XML sangat bagus untuk SEO, karena memungkinkan mereka (mesin pencari) dengan cepat menemukan halaman situs web penting Anda, bahkan jika tautan internal Anda tidak sempurna sekalipun.

Ya, anggap saja jika Anda memiliki situs web yang sangat besar, terkadang ada saatnya bagi kita untuk membagi peta situs indeks, karena 1 (satu) peta situs XML hanya terbatas hingga 50.000 URL. Misalnya seperti plugin SEO seperti Yoast menetapkan batasnya menjadi lebih rendah dengan 1.000 URL untuk menjaga pemuatan sitemap Anda secepat mungkin. Oke, terkait hal tersebut, dalam postingan kali ini, Kami akan membahas secara lebih detail dan lengkap tentang apa itu pengertian peta situs atau sitemap. Langsung saja, berikut ulasannya!

Pengertian Peta Situs

Dikenal dengan istilah kata sitemap (dalam istilah global), peta situs adalah file tempat Anda memberikan informasi tentang halaman, video, dan file lain di situs Anda, dan hubungan di antara mereka berdasarkan simpulan Kami yang bersumber langsung dari Situs Google.

Mesin pencari seperti Google, Bing, Yahoo atau Yandex dan lainnya membaca file ini untuk menjelajah situs Anda dengan lebih cerdas.

Sitemap atau peta situs ini memberi tahu Google halaman dan file (baca pengertian file disini) mana yang Anda pikir penting di situs Anda, dan juga memberikan informasi berharga tentang file-file ini.

Sebagai contoh misalnya, untuk halaman, kapan halaman terakhir diperbarui, seberapa sering halaman diubah, dan setiap versi bahasa alternatif dari sebuah halaman.

Apa itu Sitemap?

Jadi apa itu sebenarnya yang dimaksud dengan sitemap? Ya, ini lebih dikenal dengan peta situs (dalam bahasa Indonesia), sitemap adalah model konten situs web yang dirancang untuk membantu pengguna dan mesin pencari menavigasi situs.

Peta situs (sitemap) dapat berupa daftar hierarki halaman (dengan link atau tautan) yang disusun berdasarkan topik, bagan organisasi, atau dokumen XML yang menyediakan instruksi untuk bot mesin pencari merangkak.

Ketika sitemap digunakan untuk pengguna, itu hanya berupa file HTML (baca pengertian HTML disini) biasa dengan daftar semua halaman utama di sebuah situs.

Dalam konteks search engine atau mesin pencari, peta situs, juga dikenal sebagai file sitemap.xml, yang akan membantu crawler (perayap) mesin pencari mengindeks semua halaman di situs.

Meskipun peta situs tidak menjamin bahwa setiap halaman situs akan dirayapi, harus kalian ketahui bahwa mesin pencari sangat merekomendasikan mereka.

Selain itu juga, sitemap sangatlah penting untuk situs yang menggunakan menu Adobe Flash atau JavaScript yang tidak menyertakan tautan HTML.

Google memperkenalkan “Google Sitemap” untuk membantu web crawler atau perayap web untuk menemukan halaman dinamis, yang biasanya terlewatkan. Bing, dan semua mesin pencari lainnya juga mendukung protokol ini.

Apa itu File Sitemap.xml (URL)?

Ilustrasi Gambar Apa Itu Sitemap.xml Atau URL Pada Website Dalam Membahas Pengertian Peta Situs
Ilustrasi Gambar Apa Itu Sitemap.xml Atau URL Pada Website Dalam Membahas Pengertian Peta Situs

File peta situs atau sitemap.xml adalah file XML yang berisi daftar semua URL situs web Anda dan peta situs juga memiliki informasi tambahan tentang URL yang tercantum di dalamnya.

File sitemap.xml dalam file XML yang disimpan ke web server (baca pengertian web server disini). Ini berisi daftar semua subhalaman milik situs web.

Baca Juga :  Pengertian AMA (Ask Me Anything) pada Media Sosial (Reddit)

File-file ini membantu mesin pencari untuk mempelajari lebih lanjut tentang struktur situs web. Ini mempercepat proses perayapan oleh bot dan mengurangi kemungkinan perayap akan mengabaikan subhalaman.

Selain itu, file peta situs dapat memberikan informasi (baca pengertian informasi disini) tambahan tentang konten tertentu, misalnya seperti informasi tentang gambar atau video yang dapat ditemukan di situs web atau durasi video dan subjeknya.

Serta informasi umum tentang situs web, misalnya seperti kapan terakhir diperbarui.

Sejarah Peta Situs atau Sitemap

Setelah kita mengetahui apa arti dan pengertian peta situs atau sitemap, agar lebih memahaminya maka kita juga harus mengenal tentang sejarah awal mereka.

Ya, membangun peta situs sebagai strategi perencanaan untuk situs web atau web design adalah konsep yang relatif baru yang muncul pada pertengahan tahun 2000-an.

Sebagai desainer web hingga ke filosofi content-first (konten-pertama), kebutuhan untuk pra-rencana ini pun menjadi lebih ditekankan.

Sebelum waktu ini, sebagian besar situs web direncanakan dan dirancang sebagai maket grafis halaman demi halaman, berdasarkan pada kebutuhan bisnis saja.

Paket proyek situs web terdiri dari file gambar yang menunjukkan seperti apa setiap halaman dengan dokumentasi tambahan yang disimpan dalam file teks.

Biasanya struktur navigasi adalah sebagai renungan dan hanya cara untuk menghubungkan semua halaman situs web saja.

Dengan beralih ke strategi content-first atau konten-pertama (juga dikenal dengan istilah content is king), pengguna telah menjadi fokus utama perencanaan desain situs web.

Konten diatur untuk memberikan relevansi dan aksesibilitas kepada pengguna seperti organisasi hierarkis intuitif telah menjadi tujuannya.

Strategi ini memerlukan pra-perencanaan tambahan struktur halaman situs web. Desainer dan developer (pengembang) meminjam taktik dari pengembang software dan membuat diagram alur khusus yang sekarang kita sebut peta situs atau sitemap.

Perlu kalian ketahui bahwa ini telah berevolusi dari diagram alur sederhana yang digambar tangan menjadi diagram yang interaktif secara visual.

Memindahkan proses pemetaan situs ke cloud memungkinkan set fitur yang lebih kaya serta alur kerja kolaboratif yang lebih mudah.

Pada tahun 2012, pemetaan situs menjadi sebagai suatu proses secara luas diadopsi oleh desain web dan industri pengembangan hingga di tahun 2020 seperti sekarang ini.

Jenis dan Macam Peta Situs (Sitemap)

Berdasarkan penjelasan apa itu pengertian peta situs atau sitemap di atas, sekarang kita sudah tahu bahwa peta situs ini dapat dialamatkan kepada pengguna atau software.

Banyak situs memiliki peta situs yang terlihat oleh pengguna yang menyajikan tampilan sistematis, biasanya hierarkis, dari website.

Ini dimaksudkan untuk membantu pengunjung menemukan halaman tertentu, dan juga dapat digunakan oleh crawler.

Peta situs yang disusun menurut abjad, kadang-kadang disebut indeks situs atau sitemap index yang merupakan pendekatan yang berbeda.

Untuk digunakan oleh mesin pencari dan perayap lain, ada format terstruktur, XML Sitemap, yang mencantumkan halaman di situs, kepentingan relatifnya, dan seberapa sering mereka diperbarui yang ditunjukkan dari file robots.txt dan biasanya disebut sitemap.xml.

Format terstruktur sangat penting untuk situs web yang mencakup halaman yang tidak dapat diakses melalui tautan dari halaman lain, tetapi hanya melalui alat pencarian situs atau dengan konstruksi dinamis URL dalam Javascript atau Adobe Flash.

Selain itu, mereka juga bertindak sebagai alat bantu navigasi dengan memberikan ikhtisar konten situs dalam sekali lihat.

Oke, kembali ke subbagian pembagian kita selanjutnya, berikut ini adalah beberapa jenis dan macam-macam peta situs atau sitemap yang harus kalian ketahui.

a. Visual Sitemap

Jenis dan macamnya yang pertama adalah peta situs visual atau visual sitemap. Ini adalah gambar atau gambar 2D yang mewakili struktur situs web.

Halaman direpresentasikan sebagai blok dan sel yang dihubungkan bersama dalam bagan organisasi hierarkis.

Peta Situs visual biasanya dibuat dengan komputer dengan menggambar atau dibuat secara manual dengan merayapi situs web yang ada.

Baca Juga :  Memahami Pengertian Wireframe: Apa itu Wireframing? Tujuan, Jenis, Elemen, Kelebihan dan Kekurangan serta Kenapa itu Penting?

b. HTML Sitemap

Jenis berikutnya dalah peta situs atau HTML sitemap. Sitemap yang berformat HTML biasanya digunakan untuk interaksi manusia dan pemahaman lokasi konten halaman dalam suatu situs web.

Peta situs HTML dapat dimasukkan sebagai halaman di situs web sebagai bantuan navigasi tambahan.

Memang, sebenarnya pemformatan atau gaya yang sebenarnya dari sebuah sitemap dapat bervariasi tergantung pada selera perancang.

c. XML Sitemap

Selanjutnya adalah peta situs atau XML sitemap, ini merupakan daftar halaman berformat XML yang dapat dibaca oleh mesin pencari seperti Google, Bing, dan Yahoo.

Mengirimkan peta situs XML ke mesin pencari memungkinkan pengindeksan situs web yang lebih baik dan lebih komprehensif.

d. Rich Site Summary (RSS)

Ringkasan situs kaya atau yang lebih dikenal dengan Rich Site Summary (RSS) adalah feed atau umpan berformat XML yang dapat digunakan dengan mudah untuk mendistribusikan dan membaca konten situs web dan blog yang tepat waktu.

Ini biasanya file yang berada di server yang diperbarui secara otomatis saat konten baru diterbitkan ke situs web.

e. XML Media Sitemap

Selanjutnya, ada juga peta situs atau XML media sitemap, ini adalah bentuk yang dapat dibaca komputer yang memungkinkan pengindeksan konten non-HTML yang lebih baik seperti gambar, video, PDF, file audio, dan lain sebagainya.

f. News Sitemap

Jenis dan macamnya yang terakhir adalah peta situs berita atau news sitemap. Ini adalah sitemap khusus berbasis XML yang digunakan oleh mesin pencari untuk mengumpulkan konten yang layak diberitakan.

Peta situs ini mencakup metadata tambahan tentang konten berita, sumber, dan lain sebagainya.

Manfaat Peta Situs atau Sitemap

Ilustrasi Gambar Manfaat Memiliki Dan Menggunakan Peta Situs Atau Sitemap untuk Website Terutama SEO
Ilustrasi Gambar Manfaat Memiliki Dan Menggunakan Peta Situs Atau Sitemap untuk Website Terutama SEO

Mengacu pada penjelasan apa itu peta situs atau sitemap di atas, kalian pasti sudah tahu bahwa salah satu kelebihan dan keuntungannya yang utama adalah terkait tingkat dan proses indeks yang cepat.

Baiklah, adapun beberapa manfaat dari memiliki dan menggunakannya pada website Anda terutama untuk Search Engine Optimization (SEO), antara lain adalah sebagai berikut:

  • Modifikasi konten; Anda hanya dapat mempertahankan peringkat lebih tinggi di mesin pencari jika Anda terus memodifikasi konten di situs Anda, menjaganya agar tetap segar dan bermanfaat untuk kebutuhan pengunjung Anda. Jika Anda telah menggunakan pembuat peta situs atau secara manual membuat sitemap, Google akan diberitahu setiap kali konten situs Anda diubah.
  • Crawling atau proses perayapan yang lebih fisien; Setiap konten yang terdapat di sebuah situs harus dirayapi, proses tersebut kadang-kadang bisa lama atau tidak pernah sama sekali. Dengan sitemap, situs web dapat dirayapi secara efisien dan efektif.
  • Kategorisasi konten; Peta situs memungkinkan Anda menempatkan halaman web di bawah kategori dan diprioritaskan. Ini berarti bahwa halaman yang membawa konten Anda yang paling penting akan dirayapi dan diindeks lebih cepat daripada yang dengan nilai prioritas kurang.
  • Dapatkan ditemukan; Alasan utama Anda menginvestasikan waktu dan uang untuk membuat konten baru untuk situs Anda adalah karena Anda berharap dapat ditemukan di web. Gunakan pembuat peta situs untuk menghasilkan peta situs dan Anda akan ditemukan dengan cepat. Ini tentunya sangat disarankan untuk situs web atau halaman web baru dan konten lainnya.
  • Hemat waktu; Beberapa informasi harus dikirim ketika mereka masih fresh atau segar, terutama seperti item berita. Anda tidak perlu menunggu dan menebak kapan laba-laba cenderung mengunjungi situs web Anda. Anda sangat memotong waktu ini.
  • Layanan gratis; Mengirimkan peta situs Anda ke mesin pencari tidak memerlukan biaya sepeser pun, cukup lakukan dan kirimkan saja!
  • Mempelajari tentang pengunjung Anda; Anda dapat belajar banyak dengan memonitor laporan sitemap Anda. Dimana kesalahan akan ditampilkan sehingga Anda dapat memperbaikinya, sumber lalu lintas dan bahkan pencarian keyword atau kata kunci. Menggunakan informasi ini dapat membantu Anda meningkatkan konten dan menarik lebih banyak traffic atau lalu lintas.
Baca Juga :  Ini Pengertian Crisis Management: Cara Kerja, Jenis, Ruang Lingkup, Contoh dan Cara Mengatasinya!

Kenapa Sitemap Penting untuk Website?

Jika Anda yang membaca postingan ini bertanya tentang “pentingnya sebuah sitemap,” maka kalian berada di tempat yang tepat, karena disini Kami akan menjawabnya.

Memang, pada dasarnya secara teknis, Anda tidak memerlukan peta situs.

Pada tingkat seperti Googlebot (dan bot mesin pencari lainnya) menjalankan cara kerjanya, tidak diragukan lagi bahwa mereka pasti akan menemukan dan mengindeks situs Anda, kecuali Anda telah menerapkan tag no-index.

Namun, hal itu tidak menjamin bot (baca pengertian bot disini) akan melihat semua yang dimiliki website Anda.

Benar sekali, peta situs atau sitemap ada untuk mengatasi masalah tersebut, mereka menjalankan semua tugas yang meliputi:

  • Menyediakan struktur yang terdiri dari daftar semua halaman di situs Anda sehingga bot (Googlebot misalnya) pasti akan dapat menemukan dan menjelajahi semuanya.
  • Menyertakan metadata atau mengontekstualisasikan informasi tentang setiap halaman. Data ini memberi tahu bot bagaimana halaman disusun dan terkait satu sama lain, kapan terakhir diperbarui, dan lain sebagainya.
  • Peta situs sangat penting untuk memastikan bahwa bot melihat semua konten yang Anda tawarkan, dan memahami bagaimana itu diatur.

SEO yang efektif melibatkan lebih dari sekadar menggunakan keyword atau kata kunci saja di situs web Anda.

Hal ini juga membutuhkan hal seperti menyediakan mesin pencari seperti Google (baca pengertian Google disini) dengan semua informasi yang mereka butuhkan untuk memahami konten Anda.

Membuat sitemap adalah salah satu cara paling sederhana dan langkah terbaik untuk melakukannya.

Daftar halaman ini akan memberi tahu perayap mesin pencari segala yang perlu mereka ketahui tentang halaman dan struktur situs Anda.

Kesimpulan

Baiklah, Kami rasa sudah cukup untuk sekarang, jadi berdasarkan pembahasan dan penjelasan Pengertian Peta Situs, Apa itu Sitemap dan File Sitemap.xml (URL)? Sejarah, Jenis dan Macam, Manfaat serta Kenapa itu Penting untuk Website di atas, dapat kita simpulkan bahwa sitemap atau peta situs adalah file yang mencantumkan semua halaman situs web dan bagaimana mereka saling terkait. Ini dapat berupa daftar halaman, media atau file di situs web.

Peta situs mempermudah untuk menemukan semua halaman situs web dengan cepat dan dalam satu lokasi tunggal dan biasanya disimpan dalam format .xml atau .html. XML, atau Extensible Markup Language, adalah format untuk menyandikan informasi dalam format yang mudah dibaca untuk search engine atau mesin pencari.

Penutup

Demikianlah yang dapat Kami bagikan dalam postingan yang membahas mengenai Pengertian Peta Situs, Apa itu Sitemap dan File Sitemap.xml (URL)? Sejarah, Jenis dan Macam, Manfaat serta Kenapa itu Penting untuk Website kali ini. Semoga tulisan ini dapat bermanfaat dan dapat menambah wawasan Kita semua dalam mengetahui istilah-istilah teknologi yang harus diketahui dalam belajar teknologi informasi.

Silahkan bagikan artikel atau tulisan Kami disini jika kalian rasa ini bermanfaat untuk teman-teman, kerabat serta rekan kerja kalian semua. Sekian dari Saya Rifqi Mulyawan, Terima Kasih.

Tinggalkan Komentar