Mengenal Pengertian Graphic Design: Apa itu Desain Grafis dan Graphic Designer? Tujuan, Fungsi, Prinsip dan Cara Kerja, Jenis, Elemen serta Tools atau Alatnya?

Gambar Pengertian Graphic Design Apa Itu Desain Grafis Dan Graphic Designer Tujuan Fungsi Prinsip Dan Cara Kerja Jenis Elemen Serta Apa Saja Tools Atau Alat Alatnya
Gambar Pengertian Graphic Design Apa Itu Desain Grafis Dan Graphic Designer Tujuan Fungsi Prinsip Dan Cara Kerja Jenis Elemen Serta Apa Saja Tools Atau Alat Alatnya

Tahukah Kalian, Pengertian Graphic Design, Apa itu Desain Grafis dan Graphic Designer? Tujuan, Fungsi, Prinsip dan Cara Kerja, Jenis, Elemen serta Apa Saja Tools atau Alat-Alatnya? Seperti yang kita ketahui, terutama dalam dunia digital marketing seperti sekarang (di tahun 2020 ini), desain grafis menjadi semakin penting dalam sales (penjualan) dan marketing atau pemasaran produk. Oleh karena itu, seorang desainer grafis, atau yang juga disebut sebagai desainer komunikasi, sering bekerja sama dengan orang-orang dalam periklanan dan promosi, hubungan masyarakat, dan pemasaran.

Seringkali, desainer berspesialisasi dalam kategori atau jenis klien tertentu. Sebagai contoh, dalam pembuatan film, sementara yang lain bekerja dengan media cetak dan membuat poster. Desainer grafis harus mengikuti perkembangan grafis komputer dan software (perangkat lunak) desain yang baru dan diperbarui, baik sendiri atau melalui program pelatihan perangkat lunak formal dan membuat desain yang artistik menarik bagi klien dan konsumen. Berkenaan dengan itu, dalam postingan ini Kami akan menjelaskan tentang apa itu pengertian graphic design secara lebih detail dan lengkap. Mari kita simak ulasannya berikut!

Pengertian Graphic Design

Berarti desain grafis (dalam bahasa Indonesia), graphic design adalah keahlian membuat konten visual untuk mengkomunikasikan pesan berdasarkan simpulan Kami yang bersumber dari Situs Interaction-Design.

Dalam menerapkan hierarki visual dan teknik tata letak halaman, biasanya desainer grafis menggunakan typography (tipografi) dan gambar untuk memenuhi kebutuhan spesifik pengguna dan fokus pada logika menampilkan elemen dalam desain interaktif untuk mengoptimalkan pengalaman pengguna.

Apa itu Desain Grafis?

Jadi, apa itu yang dimaksud dengan desain grafis? Seperti yang sudah Kami jelaskan pada pengertian graphic design di atas, ini didefinisikan sebagai seni dan praktik perencanaan dan proyeksi gagasan dan pengalaman dengan konten visual dan tekstual.

Dalam istilah lain, graphic design (desain grafis) mengkomunikasikan ide atau pesan tertentu dengan cara visual. Visual ini dapat sesederhana logo bisnis, atau serumit tata letak halaman di situs web.

Seperti yang dijelaskan menurut seorang pakar atau ahli desainer Alexandros Clufetos, desain grafis mengambil elemen grafis dan tekstual dan mengimplementasikannya ke dalam berbagai jenis media. Ini membantu produsen terhubung dengan konsumen serta menyampaikan pesan proyek, acara, kampanye atau produk.

Desain grafis dapat digunakan oleh perusahaan untuk mempromosikan dan menjual produk melalui iklan, situs web untuk menyampaikan informasi (baca pengertian informasi disini) rumit dengan cara yang mudah dicerna melalui infografis, atau oleh bisnis untuk mengembangkan identitas melalui branding, di antara hal-hal yang lainnya.

Apa itu Graphic Designer?

Desainer grafis adalah komunikator visual, yang membuat konsep visual dengan tangan atau dengan menggunakan perangkat lunak komputer.

Mereka mengkomunikasikan ide-ide untuk menginspirasi, menginformasikan, atau memikat konsumen melalui bentuk seni fisik dan virtual yang mencakup gambar, kata-kata, atau gambar.

Tujuan akhir dari graphic designer (desainer grafis) adalah membuat organisasi yang mempekerjakan mereka dapat dikenali dan menonjol.

Tujuan Graphic Design atau Desain Grafis

Ilustrasi Gambar Tujuan Dan Fungsi Graphic Design Dalam Membahas Pengertian Desain Grafis
Ilustrasi Gambar Tujuan Dan Fungsi Graphic Design Dalam Membahas Pengertian Desain Grafis

Membahas mengenai apa arti graphic design, tentu hal tersebut tidak terlepas dari apa sebenarnya tujuan dari istilah kata ini.

Ya! Perlu kalian ketahui bahwa tujuan utama graphic design atau desain grafis adalah hadirnya konsep visual yang mengkomunikasikan solusi dan ide yang menginspirasi, menginformasikan, dan memikat orang yang melihatnya.

Untuk melakukan ini, desainer grafis menggabungkan seni dan teknologi untuk menghasilkan hasil akhir yang beresonansi dengan audiens target mereka.

Baca Juga :  Mari Pahami Pengertian CBIS: Sejarah, Tujuan, Fungsi, Cara Kerja, Komponen dan Contohnya!

Sementara tujuan utamanya dapat bergantung pada jenis graphic design, desainer grafis terutama berfokus pada membuat organisasi apa pun yang mereka desain untuk dikenali.

Mereka ada di sana untuk membantu membangun identitas merek, mendorong merek perusahaan itu dan mengomunikasikan pesan mereka melalui konten yang menyenangkan secara visual.

Fungsi Graphic Design (Desain Grafis)

Selain mengetahui apa pengertian graphic design dan tujuannya, kita juga harus memahami betul apa fungsi sesungguhnya dari graphic design.

Seperti yang sudah Kami singgung di atas, desainer grafis menggabungkan seni dan teknologi (baca pengertian teknologi disini) untuk mengkomunikasikan ide melalui gambar dan tata letak layar web dan halaman yang dicetak. Mereka dapat menggunakan berbagai elemen desain untuk mencapai efek artistik atau dekoratif.

Mereka mengembangkan tata letak dan desain produksi keseluruhan untuk iklan, brosur, majalah, dan laporan perusahaan. Graphic design dibuat dengan campuran teks dan gambar dan secara teknis merupakan hasil dari pilihan jenis, font, ukuran, warna, dan panjang garis tajuk, judul, dan teks dari seorang graphic designer.

Desainer grafis juga memutuskan bagaimana gambar dan teks akan disatukan pada halaman atau layar, termasuk berapa banyak ruang yang dimiliki masing-masing. Saat menggunakan teks dalam tata letak, mereka berkolaborasi erat dengan penulis yang memilih kata-kata dan memutuskan apakah kata-kata akan dimasukkan ke dalam paragraf, daftar, atau tabel.

Proyek desain grafis sering dikaitkan dengan desainer dan pemasar grafis lain, analis bisnis, penulis, dan pemrogram. Mereka harus berkolaborasi untuk menghasilkan situs web yang sukses, publikasi, dan produk lainnya.

Prinsip dan Cara Kerja Graphic Design

Ilustrasi Gambar Prinsip Dan Cara Kerja Graphic Design Atau Desain Grafis Serta Jenis Jenisnya
Ilustrasi Gambar Prinsip Dan Cara Kerja Graphic Design Atau Desain Grafis Serta Jenis Jenisnya

Lalu, terkait prinsip dan cara kerja graphic design atau desain grafis perlu kalian ketahui bahwa saat ini, hasil akhirnya sering diproduksi dengan menggunakan software atau perangkat lunak.

Beberapa contoh perangkat lunak desain grafis termasuk Corel Draw, Photoshop, Adobe Creative Cloud, Serif dan lain sebagainya. Ada beberapa contoh hasilnya di sekitar kita, termasuk logo, website, banner iklan, majalah, dan surat kabar.

Desain grafis memainkan peran besar dalam ritel karena membantu memberikan pelanggan ide tentang apa pesan merek dan bagaimana produk terlihat.

Hal ini juga memberi perusahaan cara untuk membuat produk mereka menonjol di toko. Untuk alasan ini, dan untuk memastikan hasil desain tidak melanggar hak cipta orang lain, desainer grafis harus berusaha untuk menjadi kreatif dan orisinal.

Prinsip-prinsip desain menyarankan bagaimana perancang sebaiknya mengatur berbagai komponen tata letak halaman untuk memastikan elemen-elemen dari keseluruhan desain terhubung satu sama lain.

Di bawah ini adalah prinsip dan cara kerja graphic design yang pada umumnya diterapkan.

1. Balance

Mencapai balance atau keseimbangan visual dalam desain grafis dilakukan dengan menggunakan simetri dan asimetri. Ini dicapai dengan menyeimbangkan desain dalam bentuk, garis, dan elemen lain yang berarti berat didistribusikan secara merata.

Jadi walaupun kedua sisi desain tidak persis sama, mereka memiliki elemen yang sama. Keseimbangan itu penting karena memberikan struktur dan stabilitas desain.

2. Alignment

Prinsip kerja yang berikutnya adalah penjajaran atau alignment. Ini adalah tentang menjaga agar desain tetap teratur. Semua aspek desain harus disejajarkan dengan bagian atas, bawah, tengah, atau samping untuk membuat koneksi visual antar elemen.

3. Proximity

Kedekatan atau proximity menciptakan hubungan visual antara elemen-elemen desain. Ini meminimalkan kekacauan, meningkatkan pemahaman pemirsa, dan memberikan titik fokus bagi pemirsa. Itu tidak berarti elemen-elemen serupa harus diletakkan tepat di sebelah satu sama lain, itu hanya berarti mereka harus terhubung secara visual.

4. Repetition

Setelah Anda memilih cara menggunakan elemen Anda, ulangi pola-pola itu untuk membangun konsistensi di seluruh desain. Pengulangan atau repetition ini mengikat elemen individu dan memperkuat desain tetapi menciptakan perasaan gerakan terorganisir.

5. Contrast

Kontras atau contrast digunakan untuk menekankan aspek-aspek tertentu dari desain. Menggunakan kontras memungkinkan Anda untuk menekankan perbedaan antara elemen, pada akhirnya menyoroti elemen kunci dari desain Anda yang ingin Anda menonjol.

Baca Juga :  Pengertian FaaS (Function As A Service): Prinsip, Jenis, Perbedaannya

Jenis-Jenis Graphic Design

Mengacu pada apa pengertian graphic design dan artinya di atas, disana Kami jelaskan secara tersirat bahwa tidak ada makna desain grafis tunggal.

Ini terdiri dari banyak bidang dan spesialisasi, mulai dari desain cetak dan web hingga animasi dan grafis gerak. Desain grafis menawarkan peluang dan opsi untuk individu yang memiliki minat hampir semua.

Sebelumnya, jika Anda meminta seseorang 30 (tiga puluh) tahun yang lalu untuk mendefinisikan graphic design, jawaban mereka kemungkinan akan difokuskan pada contoh yang berhubungan dengan cetak seperti majalah, poster film, dan iklan.

Sekarang kita hidup di era digital, yang telah melahirkan beberapa jenis desain grafis baru.

Adapun beberapa contoh desain grafis modern yang paling terkenal berasal dari kemajuan teknologi yang harus kalian ketahui adalah sebagai berikut.

a. Website Design

Jenis yang pertama adalah website design atau desain situs web, jenis graphic design ini melibatkan pembuatan halaman web yang menarik dan intuitif bagi pengguna (termasuk tata letak keseluruhan, skema warna dan navigasi).

b. User Experience (UX) Design

Berikutnya adalah User Experience (UX) design atau desain pengalaman pengguna yang difokuskan untuk memastikan situs web atau aplikasi mudah dan memuaskan untuk digunakan. Desainer ini menekankan nilai, kegunaan, kemampuan mengadopsi, dan keinginan.

c. Motion Graphics Design

Jenis graphic design yang terakhir adalah motion graphics design atau desain grafis gerak, ini juga dikenal dengan animasi (baca pengertian animasi disini) yang menghidupkan elemen visual melalui efek khusus, acara TV, video game, dan film.

Elemen Graphic Design (Desain Grafis)

Berdasarkan penjelasan tentang pengertian graphic design dan artinya di atas, desain grafis dapat menggunakan desain berbasis gambar yang melibatkan foto, ilustrasi, logo dan simbol, desain berbasis tipe, atau kombinasi dari kedua teknik itu.

Desain ini dapat mencakup berbagai kombinasi elemen yang harus kalian ketahui sebagai berikut.

1. Line (Garis)

Baik itu lurus, melengkung, bergelombang, tebal, tipis, ketika sampai pada line atau garis, kemungkinannya bisa menjadi tidak terbatas.

Garis memungkinkan desainer untuk membagi ruang atau memisahkan konten dalamlayout (tata letak). Mereka juga dapat digunakan untuk memandu mata pemirsa, atau membuat elemen lain mengikuti jalur strategis untuk menambah tingkat readability (keterbacaan), untuk membuat pemirsa dengan mudah dari titik A ke titik B.

2. Shape (Bentuk)

Shape atau bentuk menawarkan berbagai cara untuk mengisi ruang secara kreatif, mendukung teks dan bentuk konten lainnya, dan menyeimbangkan desain.

Bentuk dapat dibuat dari ketiadaan, menggunakan ruang putih untuk memberikan struktur desain dan kejelasan.

3. Colour (Warna)

Color, colour atau warna merupakan elemen penting dari desain apa pun. Dengan pemahaman yang kuat tentang color theory atau teori warna, seorang desainer yang luar biasa dapat mempengaruhi desain dan brand (merek), mengintegrasikan warna dengan berani atau dengan kehalusan yang brilian.

4. Type (Jenis)

Elemen berikutnya yaitu adalah type atau jenis, inidapat mengubah pesan dari teks biasa menjadi karya seni. Berbagai font, dikombinasikan dengan penyejajaran yang disesuaikan, jarak, ukuran, dan warna, dapat menambah daya ke titik Anda berkomunikasi dengan dunia.

5. Texture (Tekstur)

Bahkan iklan yang halus dan mengkilap dapat tampak nyata dengan texture atau tekstur. Ini memberi rasa permukaan taktil melalui penampilan visualnya dan menambahkan rasa kedalaman, ditingkatkan dengan pemilihan kertas dan bahan yang sesuai.

Tools dan Alat-Alat Graphic Design (Desain Grafis)

Seorang desainer profesional memiliki pikiran kreatif dengan kecenderungan artistik, dan banyak lagi. Keterampilan pengamatan yang tajam dan pemikiran analitis adalah alat penting untuk desain grafis, sebelum mereka menggali ke dalam perangkat alat fisik mereka dan menyentuh pena ke kertas atau stylus ke tablet.

Desainer menggunakan berbagai metode untuk menggabungkan seni dan teknologi untuk mengkomunikasikan pesan tertentu dan membuat visual yang mengesankan.

Di bawah ini adalah tools atau alat-alat utama yang digunakan oleh seorang graphic designer dalam membuat desain grafis.

1. Sketchpads

Merupakan alat tradisional yang digunakan untuk membuat sketsa ide. Sketchpads adalah cara tercepat untuk mencatat desain kasar, yang dapat dikembangkan oleh desainer lebih lanjut menggunakan alat dan teknologi lainnya.

Baca Juga :  Mengenal Pengertian Font: Apa itu Font Family? Sejarah, Tujuan Penggunaan, Ukuran Default dan Contohnya serta Perbedaannya dengan Typeface!

2. Computer

Komputer atau computer sekarang menempati tempat penting dalam kit alat setiap desainer. Hardware (perangkat keras) seperti tablet memungkinkan desainer untuk memperluas kebebasan kreatif mereka dan mempertahankan rasa sketsa itu.

3. Software

Teknologi telah membuka pintu baru untuk mewujudkan visi yang kreatif. Software (perangkat lunak) khusus seperti Adobe Illustrator dan Photoshop dapat membantu membuat ilustrasi, meningkatkan foto, menyesuaikan dengan mode teks, dan mensinergikan semua bagian dalam tata letak yang luar biasa.

Desain grafis membuat komunikasi antara merek dan pesan Anda secara visual dengan logo bisnis yang mengesankan, brosur mempesona, newsletter (buletin) dengan poster yang memukau.

Graphic Design Mencetak Pengalaman Pengguna Secara Visual

Sedikit terkait dengan sejarah graphic design, desain grafis merupakan kerajinan kuno yang berasal dari hieroglif Mesir hingga lukisan gua berusia 17.000 tahun.

Sebagai istilah yang berasal dari industri percetakan tahun 1920-an dan mencakup berbagai kegiatan termasuk pembuatan logo, ini menyangkut daya tarik estetika dan pemasaran yang menarik audience (audiens) menggunakan gambar, warna, dan tipografi.

Namun, desainer grafis yang bekerja dalam desain User Experience (UX) atau pengalaman pengguna harus membenarkan pilihan gaya mengenai, katakanlah seperti lokasi gambar dan font dengan pendekatan yang berpusat pada manusia, berfokus untuk mencari empati maksimum dengan pengguna sambil menciptakan desain yang terlihat bagus yang memaksimalkan kegunaan.

Estetika harus melayani tujuan dalam desain UX kami tidak menciptakan seni untuk kepentingan seni. Jadi, ketika melakukan desain grafis untuk UX, Anda harus mempertimbangkan arsitektur informasi dari desain interaktif Anda untuk memastikan aksesibilitas bagi pengguna, dan meningkatkan keterampilan desain grafis dalam menciptakan output yang mempertimbangkan seluruh pengalaman pengguna, termasuk kemampuan pemrosesan visual pengguna.

Sebagai contoh misalnya, jika aplikasi smartphone yang tidak menyenangkan tidak dapat menawarkan kepada pengguna apa yang mereka butuhkan dalam beberapa klik, para perancangnya akan gagal menggabungkan desain grafis dengan pengalaman pengguna.

Cakupan desain grafis dalam UX mencakup pembuatan desain yang indah yang menurut pengguna sangat menyenangkan, bermakna, dan bermanfaat.

Kesimpulan

Baiklah, jadi dari pembahasan dan penjelasan Pengertian Graphic Design, Apa itu Desain Grafis dan Graphic Designer? Tujuan, Fungsi, Prinsip dan Cara Kerja, Jenis, Elemen serta Apa Saja Tools atau Alat-Alatnya di atas, dapat kita simpulkan bahwa desain grafis atau graphic design adalah seni dengan tujuan. Ini melibatkan rencana kreatif dan sistematis untuk menyelesaikan masalah atau mencapai tujuan tertentu, dengan menggunakan gambar, simbol atau bahkan kata-kata.

Ini adalah komunikasi secara visual dan ekspresi estetika dari sebuah konsep dan ide menggunakan berbagai elemen grafis dan alat yang dipraktikkan oleh seorang graphic designer.

Penutup

Demikianlah ulasan yang dapat Kami bagikan kali ini, dimana Kami membahas mengenai Pengertian Graphic Design, Apa itu Desain Grafis dan Graphic Designer? Tujuan, Fungsi, Prinsip dan Cara Kerja, Jenis, Elemen serta Apa Saja Tools atau Alat-Alatnya. Semoga bermanfaat dan dapat manambah wawasan Kita semua terutama dalam mempelajari istilah dalam desain.

Silahkan bagikan artikel atau tulisan Kami disini jika kalian rasa ini bermanfaat untuk teman-teman dan kerabat kalian semua. Sekian dari Saya, Terima Kasih.

Tinggalkan Komentar