Pengertian FaaS (Function As A Service): Prinsip, Jenis, Perbedaannya

0
Gambar Pengertian FaaS Apa Itu FaaS
Gambar Pengertian FaaS Apa Itu FaaS

Sebenarnya, apa itu pengertian FaaS atau Function As A Service? Pertama-tama mari kita mulai dengan dasar-dasarnya. Ada beberapa model cloud dan Kami ingin menjelaskannya secara singkat, sehingga Anda akan memiliki gambaran yang jelas tentang apa itu FaaS.

Pengertian FaaS (Function As A Service)

FaaS (Function As A Service) adalah model cloud yang sepenuhnya baru dan pengubah permainan bagi banyak orang. FaaS termasuk dalam kategori CCS (Layanan Cloud Computing) yang menyediakan platform bagi pelanggan untuk mengembangkan, menjalankan, dan mengelola aplikasi. Melakukannya tanpa pemeliharaan kompleks dan pembangunan infrastruktur yang biasanya terkait dengan pengembangan dan peluncuran aplikasi. Membangun aplikasi sambil mengikuti model ini adalah cara untuk mencapai arsitektur “tanpa server”. Model ini banyak digunakan untuk membangun layanan Microser.

Apa itu IaaS?

IaaS (Infrastructure As A Service) adalah model cloud di mana penyedia menyediakan infrastruktur lengkap seperti mesin virtual, jaringan virtual dan banyak lagi. Banyak yang menyebut IaaS sebagai Cloud Computing.

Apa itu SaaS (Software As A Service)?

SaaS (Software As A Service) adalah model cloud lain di mana penyedia tidak mengekspos komputer virtual atau bahkan jaringan kepada pengguna. Sebaliknya, ia menyediakan akses ke Database atau layanan perangkat lunak lain dan ini memungkinkan pengguna untuk bebas dari pemeliharaan sistem operasi sementara pengguna dapat tetap fokus pada penggunaan sebenarnya dari perangkat lunak.

Apa itu PaaS (Platform As A Service)?

PaaS (Platform As A Service) adalah model cloud lainnya dan fokus penyedianya adalah pada penyediaan lingkungan pengembangan perangkat lunak bagi penggunanya. semua idenya adalah untuk memberikan pengembang alat dan perangkat lunak yang mereka butuhkan di satu tempat, virtual.

Baca Juga :  Pengertian Nanotechnology (Nanoteknologi): Sejarah, Fungsi dan Manfaatnya

Function As A Service masih sangat baru dalam komputasi awan atau Cloud Computing. FaaS pertama kali diperkenalkan dan tersedia dengan hook.io pada akhir 2014 dan segera diikuti oleh AWS Lambda, Google Cloud Functions, Microsoft Azure Functions dan banyak lainnya. Ini berarti Anda dapat mengunggah fungsionalitas modular ke cloud yang dieksekusi secara independen.

Sebelum ini, Anda perlu skala server REST monolitik untuk menangani potensi beban dan sekarang Anda dapat membagi server menjadi beberapa fungsi yang dapat diskalakan secara otomatis dan terpisah.

Prinsip FaaS (Function As A Service)

Ilustrasi Gambar Pengertian FaaS Apa Itu FaaS
Ilustrasi Gambar Pengertian FaaS Apa Itu FaaS

Mengacu pada pengertian FaaS (Function As A Service) di atas, adapun prinsip-prinsip FaaS (Function As A Service) ini adalah sebagai berikut:

  • Abstraksi lengkap server yang jauh dari pengembang
  • Penagihan berdasarkan konsumsi dan eksekusi, bukan ukuran instance Server
  • Layanan yang didorong oleh kejadian dan dapat diukur secara instan

Jenis Fungsi FaaS (Function As A Service)

Ada berbagai jenis fungsi yang akan Kami jelaskan secara singkat. Karena ada banyak kegunaan potensial untuk fungsi dan dukungan dan implementasi untuk fungsi bervariasi oleh penyedia. Beberapa skenario yang paling umum adalah penjadwalan tugas atau (Task) atau pekerjaan (Jobs), memproses permintaan web atau memproses pesan antrian atau bahkan menjalankannya secara manual. Fungsi-fungsi ini juga dapat dirantai bersama yang berarti bahwa permintaan web dapat menulis antrian dan kemudian dapat diambil oleh fungsi yang berbeda.

Perbedaan Faas dan PaaS

Berdasarkan pengertian FaaS (Function As A Service) di atas, berikut Kami uraikan juga perbedaan antara FaaS dan PaaS (Platform As A Service) sehingga Anda dapat membedakan mereka satu sama lain.

Beberapa arsitektur komputasi tanpa server tidak mengharuskan pengguna untuk berinteraksi langsung dalam mengelola sumber daya, dan ini disebut Platform As A Service (PaaS). Biarkan Kami mengingatkan Anda bahwa layanan ini sangat berbeda dalam arsitektur implementasi mereka, memiliki beberapa implikasi penskalaan.

Baca Juga :  Memahami Pengertian Sales Funnel (Corong Penjualan): Dasar, Cara Kerja, Konsep dan Contohnya!

Sebagian besar sistem PaaS terus menjalankan setidaknya satu proses server. Bahkan dengan fungsi autoscaling, beberapa proses yang berjalan lebih lama hanya ditambahkan pada mesin yang sama yang selanjutnya berarti bahwa skalabilitas adalah masalah yang lebih terlihat oleh pengembang.

Sistem FaaS adalah tempat di mana fungsi harus dimulai dalam milidetik untuk dapat memungkinkan penanganan permintaan individu sementara sistem PaaS, sebaliknya, memberi kita gagasan tentang utas aplikasi yang terus berjalan untuk periode waktu yang panjang sambil menangani beberapa permintaan. Perbedaan yang disebutkan paling terlihat dalam harga. Sementara layanan FaaS memungut biaya per waktu pelaksanaan fungsi dan layanan PaaS memungut biaya untuk setiap waktu menjalankan Thread tempat aplikasi server berjalan.

FaaS Use Case

Beberapa kasus penggunaan tentang FaaS berhubungan erat dengan fungsionalitas “sesuai permintaan”. Fungsionalitas “sesuai permintaan” ini memungkinkan infrastruktur pendukung untuk dimatikan, sehingga tidak akan dikenakan biaya apa pun saat sedang tidak digunakan. Berarti Anda dapat memotong tagihan server Anda secara drastis!

Beberapa contoh akan menjadi yang memproses data seperti pemrosesan batch atau pemrosesan aliran, ETL. Bahkan layanan IOT untuk perangkat yang terhubung ke Internet, aplikasi seluler, dan Web App.

Kesimpulan

Dari penjelasan dan pengertian FaaS di atas, jika Anda bertanya pada diri sendiri, “Apakah Saya perlu menggunakan FaaS (Function As A Service) dan apakah itu akan memberikan solusi positif untuk alur kerja pengembangan Saya setiap hari?”, Anda harus menemukan lebih banyak detail tentang apakah itu akan menguntungkan pekerjaan Anda atau tidak.

Seperti setiap Tools yang lain, itu tergantung pada apa yang Anda butuhkan untuk menggunakannya. FaaS (Function As A Service) adalah pilihan yang sangat baik untuk sentralisasi implementasi fungsi sementara juga memiliki manfaat meningkatkan skala implementasi. Ini lebih lanjut berarti bahwa jika Anda memerlukan banyak contoh berjalan pada saat yang sama, penyedia akan menanganinya untuk Anda.

Baca Juga :  Pengertian Onboard: Apa Itu Onboard Secara Umum dan Onboard dalam Komputer

Penutup

Demikianlah sedikit ulasan Kami kali ini mengenai Pengertian FaaS (Function As A Service), Prinsip, Jenis dan Perbedaannya dengan PaaS beserta pembahasannya secara lengkap. Semoga tulisan ini dapat bermanfaat dan dapat menambah wawasan Kita semua. Sekian dari Saya, Terima Kasih.

Tinggalkan Komentar