Memahami Pengertian DevOps: Apa itu Development and Operations? Menurut Ahli, Sejarah, Tujuan, Cara Kerja, Manfaat, Metode dan Budayanya?

0
Gambar Pengertian DevOps Apa Itu Development And Operations Menurut Para Ahli Sejarah Tujuan Cara Kerja Manfaat Metode Dan Budayanya Serta Kenapa Itu Penting
Gambar Pengertian DevOps Apa Itu Development And Operations Menurut Para Ahli Sejarah Tujuan Cara Kerja Manfaat Metode Dan Budayanya Serta Kenapa Itu Penting

Takukah Anda, Pengertian DevOps, Apa itu Development and Operations? Menurut Ahli, Sejarah, Tujuan, Cara Kerja, Manfaat, Metode dan Budaya serta Kenapa itu Penting? Benar sekali, ketika proses adopsi DevOps terus berakselerasi baik di perusahaan besar dan organisasi, akan tetap ada kebingungan tentang apa sebenarnya arti istilah tersebut. Apakah DevOps merupakan budaya, gerakan, pendekatan, filosofi, atau campuran dari beberapa hal ini? Atau apakah DevOps memiliki arti berbeda bagi orang yang berbeda?

Perspektif berbeda di mana metodologi Agile cocok dengan DevOps (atau, bagaimana DevOps cocok dengan metode Agile tersebut) terutama bagi sebuah IT team. Beberapa orang melihatnya sebagai perbedaan antara DevOps dan agile sementara yang lain melihatnya sebagai dua sisi dari metodologi yang sama serta yang lainnya mengatakan bahwa Agile memungkinkan DevOps ada. Terkait hal tersebut, dalam postingan kali ini, Kami akan menjelaskan secara lebih detail dan lengkap tentang apa itu pengertian DevOps. Oke, berikut ini ulasannya!

Pengertian DevOps

DevOps adalah serangkaian praktik yang menggabungkan software development atau pengembangan perangkat lunak (Dev) dan operasi teknologi informasi (Ops) berdasarkan simpulan Kami yang mengacu pada sumber Situs Wikipedia.

Ini bertujuan untuk memperpendek siklus hidup system development atau pengembangan sistem serta menyediakan pengiriman berkelanjutan dengan software (baca pengertian software disini) yang berkualitas tinggi.

Perlu kalian ketahui bahwa DevOps melengkapi pengembangan perangkat lunak Agile, dimana beberapa aspek DevOps berasal dari metodologi Agile.

Apa itu Development and Operation?

Ilustrasi Gambar Apa Itu Development And Operations Dan DevOps Model Dalam Penjelasan Pengertiannya
Ilustrasi Gambar Apa Itu Development And Operations Dan DevOps Model Dalam Penjelasan Pengertiannya

Jadi, apa itu sebenarnya yang dimaksud dengan Development and Operations (DevOps) ini? Ya, seperti yang sudah Kami jelaskan di atas, ini lebih dikenal dengan akronim DevOps secara global.

Ini adalah istilah untuk sekelompok konsep yang, meskipun tidak semuanya baru, telah dikatalisasi menjadi sebuah gerakan dan menyebar dengan cepat ke seluruh komunitas teknis.

Seperti istilah baru dan populer lainnya, orang-orang mungkin memiliki kesan bingung dan terkadang bertentangan tentang apa itu.

Inilah pendapat Kami tentang bagaimana DevOps dapat didefinisikan dengan bermanfaat yaitu sebagai framework (kerangka kerja) standar serta berbagai bidang yang dicakup DevOps seperti “quality (kualitas)” atau “Agile”.

DevOps merupakan konsep yang terbilang cukup besar sehingga membutuhkan nuansa untuk dapat sepenuhnya dipahami.

Apa itu DevOps Model?

Selain itu, ini juga disebut dengan DevOps model yang artinya adalah kombinasi filosofi budaya, aplikasi, dan peralatan yang meningkatkan kemampuan organisasi untuk menyediakan aplikasi dan layanan dengan kecepatan tinggi.

Yakni mencakup mengembangkan dan meningkatkan produk dalam waktu yang lebih cepat daripada organisasi yang menggunakan pengembangan perangkat lunak dan proses manajemen infrastruktur tradisional.

Kecepatan disini memungkinkan organisasi untuk melayani pelanggan mereka dengan lebih baik dan bersaing lebih efektif di pasar.

Pengertian DevOps Menurut Para Ahli

Agar lebih memahami tentang apa itu DevOps, maka kita juga harus merujuk kepada pendapat para pakar atau ahli terkait definisi mereka tentang istilah ini..

Dulu, para akademisi dan praktisi belum mengembangkan definisi unik untuk istilah “DevOps”.

Namun dari perspektif akademis, Len Bass, Ingo Weber, dan Liming Zhu yang merupakan tiga peneliti ilmu komputer dari CSIRO dan Institut Rekayasa Perangkat Lunak mendefinisikan DevOps adalah seperangkat praktik yang dimaksudkan untuk mengurangi waktu antara melakukan perubahan pada sistem dan perubahan.

DevOps ditempatkan dalam produksi normal, sambil memastikan kualitas tinggi. Kini, istilah DevOps telah digunakan dalam banyak konteks.

Baca Juga :  Memahami Pengertian SDK: Apa itu Software Development Kit? Tujuan dan Fungsi, Macam Komponen, Manfaat, Karakteristik serta Perbedaannya dengan API dan Contohnya!

Sebagai contoh misalnya, seperti yang dijelaskan dalam dokumentasi dari Microsoft, definisi DevOps merupakan segala hal yang mengacu pada penggantian pengembangan dan operasi yang dibungkam untuk menciptakan tim multidisiplin yang sekarang bekerja bersama dengan praktik dan alat yang dibagikan dan efisien.

Praktik essential DevOps meliputi perencanaan yang gesit atau cepat, integrasi berkelanjutan, pengiriman berkelanjutan, dan pemantauan aplikasi.

Sejarah DevOps

Agar kita lebih memahami apa itu pengertian DevOps, pastinya kita juga harus mengetahui apa sejarah awal mereka bukan?

Ya, kata “DevOps” diciptakan pada tahun 2009 oleh Patrick Debois, yang merupakan seorang pengajar.

Istilah ini dibentuk dengan menggabungkan “development” dan “operations,” yang menyediakan titik awal untuk memahami apa yang biasanya orang maksud ketika mereka mengatakan “DevOps.”

Khususnya, DevOps bukan proses atau teknologi atau standar. Banyak orang menyebut DevOps sebagai “budaya”.

Kami pribadi juga menggunakan istilah “gerakan DevOps” ketika berbicara tentang topik seperti tingkat adopsi dan tren untuk masa depan, dan “lingkungan DevOps” untuk merujuk ke organisasi TI yang telah mengadopsi budaya DevOps.

Adapun penjelasan sejarah lainnya yaitu dimulai pada tahun 2009, dimana konferensi pertama yang diberi nama “Devopsdays” diadakan di Ghent, Belgia.

Konferensi ini didirikan oleh seorang konsultan Belgia, yang merupakan manajer proyek dan praktisi yang gesit Patrick Debois. Konferensi ini sekarang telah menyebar ke negara lain.

Kemudian pada tahun 2012, laporan State of DevOps disusun dan diluncurkan oleh Alanna Brown di Puppet.

Pada tahun 2014, laporan tahunan State of DevOps diterbitkan oleh Nicole Forsgren, Gene Kim, Jez Humble dan lainnya. Pada tahun 2014 tersebut juga mereka menemukan bahwa adopsi DevOps terbilang semakin cepat.

Selain itu juga pada tahun 2014, Lisa Crispin dan Janet Gregory menulis buku yang berjudul More Agile Testing, yang berisi bab tentang testing (pengujian) dan DevOps.

Dan akhirnya pada tahun 2015, Nicole Forsgren, Jez Humble dan Gene Kim menemukan DORA: DevOps Research and Assessment.

Istilah ini terus digunakan ketika mencakup pengembangan teknologi hingga sekarang ini di tahun 2020.

Tujuan DevOps atau Development and Operations

Ilustrasi Gambar Tujuan DevOps Dalam Membahas Pengertian Dan Arti Development And Operations
Ilustrasi Gambar Tujuan DevOps Dalam Membahas Pengertian Dan Arti Development And Operations

Setelah kita mengetahui apa pengertian DevOps dan sejarahnya di atas, sekarang kita pasti sudah dapat menggambarkan apa sebenarnya tujuan dari jargon atau akronim kata ini bukan?

Ya, adapun tujuan umum DevOps yaitu untuk mengubah dan meningkatkan hubungan dengan menganjurkan komunikasi dan kolaborasi yang lebih baik antara 2 (dua) unit bisnis.

Salah satu tujuan utama DevOps adalah untuk menyebarkan fitur ke dalam produksi dengan cepat dan untuk mendeteksi dan memperbaiki masalah ketika terjadi, tanpa mengganggu layanan lain.

Untuk tujuan utama dari DevOps sendiri adalah untuk mengoptimalkan aliran value (nilai) dari sebuah ide ke pengguna akhir.

Jelas, ada perubahan budaya yang harus terjadi bagi sebuah perusahaan untuk dapat menjadi sukses dengan DevOps, jadi disini budaya merupakan sebuah fokus yang besar.

Akan tetapi tujuan DevOps sendiri adalah untuk membuat pengiriman nilai lebih efisien dan efektif.

DevOps merupakan black box (kotak hitam), Anda dapat melacak apa yang masuk dan melacak apa yang keluar dalam prosesnya, tetapi Anda tidak benar-benar yakin tentang apa yang terjadi di antaranya.

Untuk mengatasi tujuan DevOps, kita harus fokus pada bagaimana kinerja kita sebagai team (tim) dan organisasi dengan segala sesuatu di antara masalah pengguna dapat diselesaikan dan user (pengguna) akhir yang menerima produk.

Cara Kerja DevOps

Gambar Cara Kerja DevOps Dalam Membahas Apa Artinya | Dotnettricks
Gambar Cara Kerja DevOps Dalam Membahas Apa Artinya | Dotnettricks

Dalam membahas mengenai arti DevOps, juga merupakan hal yang penting bagi Kami untuk menjelaskan bagaimana cara kerja mereka.

Oke, di bawah model DevOps, tim pengembangan dan operasi tidak lagi menjadi “terisolasi.”

Kadang-kadang, kedua tim tersebut digabungkan menjadi satu tim di mana teknisi bekerja di seluruh siklus hidup dari sebuah application (baca pengertian application disini).

Baca Juga :  Tunggu Dulu, Lakukan 10 Hal Ini Jika Merasa Putus Asa dengan Hidup dan Masa Depan Anda!

Mulai dari development dan testing hingga implementasi dan operasi, serta mengembangkan berbagai keterampilan yang tidak terbatas pada hanya satu fungsi.

Dalam beberapa model DevOps, tim quality guarantee (jaminan kualitas) dan tim security (keamanan) juga dapat sangat terintegrasi dengan pengembangan dan operasi dan sepanjang siklus hidup aplikasi.

Ketika keamanan menjadi fokus semua orang di tim DevOps, ini sering disebut sebagai istilah DevSecOps.

Tim tersebut menggunakan langkah-langkah untuk mengotomatisasi proses yang secara historis manual yang lambat.

Mereka menggunakan tumpukan teknologi dan tools (peralatan) untuk membantu mereka beroperasi dan mengubah aplikasi dengan cepat dan andal.

Peralatan tersebut juga membantu para teknisi menyelesaikan tugas secara mandiri (misalnya, menerapkan kode atau menyediakan infrastruktur) yang biasanya membutuhkan bantuan dari tim lain, dan ini menjadi cara yang berguna dan semakin meningkatkan kecepatan tim.

Cara kerjanya yaitu dimulai dari desain dan pengembangan hingga testing otomation (pengujian otomatisasi) dan dari integrasi berkelanjutan hingga pengiriman berkelanjutan, tim bekerja sama untuk mencapai tujuan yang diinginkan.

Orang-orang yang memiliki keterampilan pengembangan dan operasi mengatur bekerja bersama dan menggunakan berbagai alat untuk CI-CD dan pemantauan untuk merespons dengan cepat kebutuhan pelanggan dan memperbaiki masalah dan bug (baca pengertian bug disini).

Manfaat DevOps (Development and Operations)

Dalam membahas tentang penjelasan pengertian dari kata DevOps, pastinya kita juga harus mengetahui apa saja manfaat dalam menerapkannya bukan?

Oke, adapun beberapa manfaat dari DevOps yang harus kalian ketahui terkait penerapannya adalah sebagai berikut.

a. Kolaborasi dan kepercayaan

Manfaat yang pertama adalah kolaborasi dan kepercayaan. Kami pribadi telah melakukan survei dan menemukan faktor nomor 1 (satu) dari tim DevOps yang berkinerja baik adalah collaboration (kolaborasi).

Membangun budaya tanggung jawab bersama, transparansi, dan umpan balik yang lebih cepat merupakan fondasi dari setiap tim DevOps yang berkinerja tinggi.

Kolaborasi dan penyelesaian masalah diberi peringkat sebagai elemen paling penting dari budaya DevOps yang kesuksesan.

b. Cepat dan Bekerja dengan Smart

Berikutnya cepat dan bekerja dengan lebih smart. Ya! Kecepatan adalah segalanya. Tim yang berlatih menerapkan DevOps merilis output (keluaran) mereka lebih sering, dengan kualitas dan stabilitas yang lebih tinggi.

Kurangnya siklus tes dan ulasan otomatis akan dapat memperlambat rilis ke produksi, sementara waktu respon insiden yang buruk dapat menghentikan kecepatan dan kepercayaan tim.

Alat dan proses yang berbeda dapat meningkatkan biaya operasi, menyebabkan pengalihan konteks, dan juga dapat memperlambat momentum.

c. Mempercepat Resolusi

Tim dengan loop umpan balik tercepat adalah tim yang berkembang pesat.

Transparansi penuh dan komunikasi tanpa batas memungkinkan tim DevOps untuk meminimalkan waktu berhenti, mempercepat resolusi dan menyelesaikan masalah serta dengan lebih cepat.

Jika masalah kritis tidak diselesaikan dengan cepat, kepuasan pelanggan tidak akan meningkat.

Masalah-masalah utama yang dapat menyelinap melalui celah-celah tanpa adanya komunikasi terbuka dapat mengakibatkan meningkatnya ketegangan dan frustrasi di antara tim.

d. Mengelola Pekerjaan yang Didak Direncanakan

Manfaat terakhir yang dapat Kami jelaskan disini, yaitu adalah untuk mengelola pekerjaan yang tidak direncanakan.

Pekerjaan yang tidak direncanakan adalah kenyataan yang dihadapi oleh setiap tim serta kenyataan yang paling sering memengaruhi produktivitas tim.

Dengan proses yang mapan dan prioritas yang jelas, tim pengembangan dan operasi dapat mengelola pekerjaan yang tidak direncanakan dengan lebih baik sambil terus fokus pada pekerjaan yang direncanakan.

Transisi dan memprioritaskan pekerjaan yang tidak direncanakan dalam sebuah tim dan sistem yang berbeda adalah hal yang tidak efisien serta dapat mengalihkan perhatian dari pekerjaan yang ada.

Metode dan Budaya DevOps

Oke, mari kita lanjutkan untuk membahas sedikit tentang metode dan budaya dalam DevOps pada sub-bab ini.

Baca Juga :  Memahami Pengertian Color Value: Apa itu Nilai Warna? Bagian-Bagian (Hue, Value, Saturation) serta Kenapa itu Penting dalam Graphic Design!

Adapun beberapa metode dalam DevOps di sini, pada dasarnya adalah sama, Anda dapat menggunakan Scrum dengan Operations atau Kanban dengan Operations, dan lain sebagainya.

Ya, walaupun biasanya dengan lebih fokus dalam mengintegrasikan ops dengan dev, Q.A. dan produk dalam tim produk.

Selain itu, ada beberapa metode yang lebih berbeda, seperti “Visible Ops Style Change Control” dan menggunakan “Incident Command System for Incident Response”.

Kemudian untuk culture (budaya) dari DevOps sendiri akan Kami jelaskan seperti ini.

Satu jawaban untuk memecah silo perusahaan adalah langkah menuju budaya berbasis DevOps yang bermitra dengan pengembang dengan staf operasi untuk memastikan organisasi mencapai pengoperasian software (perangkat lunak) yang optimal dengan masalah minimal.

Budaya ini adalah yang mendukung keinginan untuk bekerja bersama dan berbagi.

Budaya DevOps menempatkan fokus pada penciptaan aliran kerja yang cepat dan stabil melalui pengembangan dan operasi teknologi informasi (baca pengertian teknologi informasi disini).

Mengapa DevOps Penting?

Jika kalian yang sedang membaca postingan Kami disini dan kebetulan sedang bertanya-tanya apa pentingnya DevOps, maka dapat Kami katakan bahwa kalian berada di tempat yang tepat!

Mengapa? Tentu saja karena Kami juga akan membahasnya disini! Oke, seperti yang kita ketahui, perangkat lunak dan internet telah mengubah dunia dan industri, mulai dari belanja menjadi hiburan menjadi perbankan.

Sebuah software (perangkat lunak) tidak lagi hanya mendukung bisnis, tetapi telah menjadi komponen integral yang penting dari setiap bagian dari bisnis.

Perusahaan berinteraksi dengan pelanggan mereka melalui perangkat lunak yang diluncurkan sebagai service (layanan) atau aplikasi online dan pada berbagai device (perangkat).

Mereka juga menggunakan perangkat lunak untuk meningkatkan efisiensi operasional dengan mengubah setiap bagian dari rantai value (nilai), seperti logistik, komunikasi, dan operasi.

Ketika perusahaan barang fisik mengubah cara mereka merancang, membangun, dan mengirimkan produk menggunakan otomasi industri sepanjang abad ke-20.

Perusahaan sekarang ini harus mengubah bagaimana cara mereka membangun dan mengirimkan perangkat lunak.

Di perusahaan ada kebutuhan untuk memecah silo, di mana unit bisnis beroperasi sebagai entitas individu dalam perusahaan di mana manajemen, proses dan informasi dijaga.

Di sisi pengembangan perangkat lunak dan bagi mereka yang bekerja dalam operasi teknologi informasi, perlu ada komunikasi dan kolaborasi yang lebih baik untuk melayani kebutuhan bisnis teknologi informasi organisasi dengan sebaik-baiknya.

Kesimpulan

Bagaimana, sudah cukup jelas bukan? Baiklah, berdasarkan penjelasan dan pembahasan Pengertian DevOps, Apa itu Development and Operations? Menurut Ahli, Sejarah, Tujuan, Cara Kerja, Manfaat, Metode dan Budaya serta Kenapa itu Penting di atas, dapat kita simpulkan bahwa Development and Operation atau DevOps adalah serangkaian praktik yang berfungsi untuk mengotomatisasi dan mengintegrasikan proses antara pengembangan perangkat lunak dan tim TI, sehingga mereka dapat membangun, menguji, dan merilis perangkat lunak dengan lebih cepat dan lebih andal.

Istilah DevOps dibentuk dengan menggabungkan kata “development (pengembangan)” dan “operations (operasi)” dan menandakan pergeseran budaya yang menjembatani kesenjangan antara tim pengembangan dan operasi, yang secara historis berfungsi dalam silo.

Penutup

Demikianlah tulisan yang dapat Kami bagikan kali ini, dimana Kami membahas mengenai Pengertian DevOps, Apa itu Development and Operations? Menurut Ahli, Sejarah, Tujuan, Cara Kerja, Manfaat, Metode dan Budaya serta Kenapa itu Penting. Semoga tulisan yang Kami sampaikan disini dapat bermanfaat dan menambah wawasan Kita semua terutama dalam mengetahui istilah-istilah teknologi yang harus diketahui dalam belajar teknologi informasi.

Silahkan share dan bagikan artikel atau tulisan Kami disini jika kalian rasa ini bermanfaat bagi teman, kerabat serta rekan kerja dan bisnis kalian semua. Sekian dari Saya Rifqi Mulyawan, Terima Kasih.

Tinggalkan Komentar