Mengenal Pengertian Topologi Bus: Cara Kerja, Ciri, Kelebihan Kekurangannya serta Contohnya!

0
Gambar Pengertian Topologi Bus Apa Itu Topologi Line Cara Kerja Ciri Ciri Karakteristik Kelebihan Dan Kekurangan Serta Contohnya
Gambar Pengertian Topologi Bus Apa Itu Topologi Line Cara Kerja Ciri Ciri Karakteristik Kelebihan Dan Kekurangan Serta Contohnya

Tahukah Kalian, Pengertian Topologi Bus, Apa itu Topologi Line? Cara Kerja, Ciri-Ciri Karakteristik, Kelebihan dan Kekurangan serta Contohnya? Benar! Seperti yang kita ketahui, topologi jaringan menggambarkan metode di mana semua elemen jaringan dipetakan. Istilah topologi mengacu pada tata letak fisik dan logis jaringan. Salah satu jenisnya yaitu konfigurasi bus atau topologi bus yang terdiri dari jalur utama kabel dengan terminator di setiap ujungnya.

Semua node seperti workstation, printer, laptop, server dan lain sebagainya, mereka terhubung ke kabel linear. Dalam konfigurasi ini, terminator digunakan untuk menyerap sinyal ketika sinyal mencapai ujung, mencegah pantulan sinyal. Terkait hal tersebut di atas, dalam postingan kali ini, Kami akan membahas secara lebih detail dan lengkap tentang apa itu topologi bus dalam jaringan komputer. Langsung saja, mari kita simak ulasannya di bawah ini!

Pengertian Topologi Bus

Apa itu topologi bus? Topologi bus adalah suatu metode atau juga cara untuk menghubungkan dua atau lebih komputer secara serial, dengan memakai kabel utama sebagai center atau pusat lalu lintas data. Topologi bus ini pada umumnya dipakai pada jaringan berskala kecil dimana semua perangkat jaringan terhubung dengan kabel tunggal yang disebut dengan bus.

Topologi ini menggunakan konektor T dan BNC serta juga sebuah terminator. Untuk media transmisi data (baca pengertian data disini), topologi bus ini menggunakan jenis kabel coaxial. Sesuai namanya, desain rangkaian tipe jaringan ini mirip seperti ruangan yang ada di dalam sebuah bis atau bus.

Adapun fungsi topologi ini yaitu adalah untuk menghubungkan dua atau lebih jaringan komputer untuk dapat saling bertukar informasi atau data. Singkatnya, prinsip kerja topologi bus ini adalah satu komputer (baca pengertian komputer disini) sebagai server dan kemudian jaringan dipecah-pecah menggunakan sambungan kabel sehingga setiap jaringan komputer atau sambungannya memiliki bus sebagai konektornya.

Apa itu Topologi Line?

Ini adalah sebutan lain untuk bus topology. Seperti apa yang sudah Kami jelaskan pada pengertiannya di atas, topologi line adalah pengaturan jaringan di mana setiap komputer dan perangkat jaringan terhubung ke satu kabel atau tulang punggung. Tergantung pada jenis kartu jaringan komputer, kabel koaksial atau kabel jaringan RJ-45 digunakan untuk menghubungkan keduanya.

Konfigurasi ini bekerja dengan baik ketika Anda memiliki jaringan kecil. Ini dapat Kami katakan sebagai topologi jaringan termudah untuk menghubungkan komputer atau periferal secara linier, dimana mereka membutuhkan panjang kabel lebih sedikit daripada topologi bintang.

Baca Juga :  Mengenal Apa Itu Pengertian Protokol Jaringan: Sejarah, Cara Kerja, Jenis dan 7 OSI Layer!

Cara Kerja Topologi Bus

Seperti yang sudah Kami jelaskan sebelumnya, dalam topologi jaringan bus ini, semua perangkat komputer terhubung dengan menggunakan kabel utama. Seluruh komputernya dapat saling mengirim dan juga menerima paket data, namun kabel utamanya harus dalam keadaan bebas pada saat pengiriman data. Dengan kata lainnya, komputer yang lain sedang tidak melakukan proses pertukaran data.

Berkaitan dengan cara kerjanya, proses tersebut dapat dilakukan dengan cara memanfaatkan sebuah protokol yang mana disebut dengan Carrier Sense Multiple Access atau Collision Detection (CSMA/CD). Maka dengan itu, tidak akan terjadilah tabrakan data pada kabel utamanya atau pada backbone-nya.

Pada proses pengiriman data dari satu komputer ke komputer yang lainnya, komputer pengirim akan melakukan atau mem-broadcast sebuah sinyal. Kemudian sinyal tersebut itu akan tersebar di sepanjang kabel jaringan, yang kemudian memeriksa setiap perangkat di dalam jaringan.

Jika sebuah komputer tersebut memiliki alamat IP atau alamat MAC yang sama dengan yang dituju maka komputer tersebut akan menerima sinyal. Namun, jika komputer tersebut itu tidak punya alamat IP atau alamat MAC yang sama, maka sinyal tersebut akan dihilangkan atau dibuang.

Ciri-Ciri dan Karakteristik Topologi Bus

Ilustrasi Gambar Ciri Ciri Karakteristik Topologi Bus Atau Line Dalam Membahas Pengertiannya
Ilustrasi Gambar Ciri Ciri Karakteristik Topologi Bus Atau Line Dalam Membahas Pengertiannya

Dalam membahas tentang apa itu topologi bus, tentu kita juga harus mengetahui bagaimana ciri-ciri dan karakteristik mereka dalam jaringan komputer. Ya! Topologi bus umumnya digunakan oleh tempat berskala kecil. Ciri dari topologi bus yang dapat dengan mudah kita kenali, yaitu adalah di sepanjang jaringannya terdapat kabel tunggal yang terbentang. Kabel tersebut, dia berfungsi sebagai backbone atau kabel utama pada jaringan topologi ini.

Jenis kabel yang digunakan pada topologi bus ini yaitu adalah kabel coaxial. Semua perangkat jaringannya akan dihubungkan dengan kabel menggunakan T connector atau yang dikenal dengan konektor T, lalu kemudian membagi jalur agar perangkat terhubung dengan kabel utama.

Pada topologi bus atau line ini terdapat terminator pada setiap ujung kabel jaringannya. Terminator tersebut berfungsi menyerap sinyal dan mencegah sinyal tersebut terpantul kembali. Dan bila sinyal terpantul kembali maka tabrakan sinyal akan terjadi pada jaringan tersebut.

Berkenaan dengan hal tersebut di atas, berikut ini adalah ringkasan ciri-ciri dan karakteristik dari topologi bus:

  • Semua komputer yang ada dalam jaringan terhubung melalui kabel tunggal sebagai media transmisi.
  • Kabel tunggal tersebut berfungsi sebagai backbone yang menjadi jalur datanya.
  • Setiap ujung pada kabel utama terpasang terminator untuk menghentikan sinyal dan mencegah terjadinya tabrakan sinyal.
Baca Juga :  Harga Diri Rendah: Pengertian, Apa itu Harga Diri dan Bagaimana Cara Meningkatkannya agar Lebih Mempercayai Diri Sendiri?

Kelebihan dan Kekurangan Topologi Bus

Setelah kita mengerti dan memahami arti dari topologi bus dan juga cara kerjanya, kita juga harus tahu apa itu kelebihan dan kekurangan topologi ini. Meskipun memiliki beberapa kelebihan, topologi ini juga masih memiliki beberapa kekurangannya. Di bawah ini adalah penjelasannya!

1. Kelebihan dari Topologi Bus

Berikut ini adalah beberapa hal yang merupakan kelebihan dari topologi bus atau line.

  • Dari segi instalasi atau pemasangannya, topologi ini tergolong dan terbilang mudah dan sederhana.
  • Seperti yang dijelaskan dari penjelasan definisi topologi bus di atas, dimana desain dari jaringannya menyerupai interior bus, maka layout atau tata letaknya terbilang cukup sederhana.
  • Karena juga tidak membutuhkan banyak kabel dan komponen, dari segi pembuatannya, jenis konfigurasi ini tergolong murah dan hemat biaya. Sehingga jika dibandingkan topologi lainnya, penggunaan topolosi bus bisa untuk menekan anggaran Anda.
  • Topologi bus ini termasuk mudah untuk dikembangkan dan tidak mengganggu perangkat jaringan lainnya yang terhubung.
  • Jika terjadi kerusakan pada salah satu perangkat komputer client-nya, maka hal tersebut tidak akan mempengaruhi perangkat klien lainnya.
  • Dalam pembuatannya, topologi bus ini tidak memerlukan hardware seperti switch atau hub layaknya pada topologi star (baca penjelasan topologi star disini).

2. Kekurangan dari Topologi Bus

Berikut ini adalah beberapa hal yang merupakan Kekurangan dari topologi bus atau line.

  • Terkait kekurangannya sendiri, jika terjadi gangguan pada salah satu perangkat komputernya, maka untuk proses troubleshooting atau mendeteksi letak kesalahannya cukup sulit.
  • Semakin banyak perangkat komputer yang terhubung, maka jalur lalu lintas transfer datanya juga akan semakin padat. Sehingga ketika laju transfer data terlalu tinggi, maka kinerja bus akan memburuk.
  • Jika jalur utama yang mengalami kerusakan atau terjadinya error, maka akan menyebabkan seluruh perangkat lainnya rusak atau down.
  • Untuk memperkuat sinyal, kita harus menggunakan repeater.
  • Jika salah satu komputer client
    membutuhkan kecepatan akses data yang tinggi, hal tersebut akan mempengaruhi kecepatan akses data pada perangkat lainnya.
  • Rem kabel dapat menonaktifkan seluruh jaringan atau tidak ada redundansi.
  • Biaya perawatan mungkin lebih tinggi dalam jangka panjang.
  • Performa menurun ketika komputer tambahan ditambahkan.

Contoh Topologi Bus dalam Jaringan Komputer

Topologi bus menghubungkan setiap komputer di jaringan menjadi sesuatu yang disebut segmen trunk. Konfigurasi ini biasanya dirujuk ke kabel yang menghubungkan ujung ke ujung dan ini digunakan untuk mengirimkan sinyal dari satu ujung ke ujung lainnya. Di setiap ujung terminator ditempatkan sehingga mengerti ke arah mana data bepergian dan juga terminator digunakan untuk menyerap sinyal.

Baca Juga :  Pengertian P2V (Physical To Virtual): Cara Kerja dan Fungsinya

Jika terminator tidak menyerap sinyal maka sinyal yang sama dipantulkan kembali ke bus membingungkan seluruh aliran data. Topologi ini dianggap sebagai jaringan pasif karena komputer sebagian besar tergantung pada sinyal yang sedang dikirim.

Di bawah ini adalah gambar contoh topologi bus atau line.

Ilustrasi Gambar Contoh Topologi Bus Atau Line Dalam Memahami Penjelasannya
Ilustrasi Gambar Contoh Topologi Bus Atau Line Dalam Memahami Penjelasannya

Sebagaimana penjelasan kelebihan dan kekuranganya tersebut di atas, maka untuk mengoptimalkan kinerja pada topologi jaringan ini yaitu adalah dengan memperhatikan dasar-dasar dari pengimplementasian topologi bus, dimana mereka membutuhkan Distribution Access Protocol (DAP).

DAP ini merupakan sumber utama mengenai komputer mana yang akan mengirimkan data atau informasi pertama kali pada sebuah jaringan. Dalam hal ini, prinsip kerjanya mirip dengan switch atau juga hub yang berfungsi pada tipe topologi star. Maka dengan adanya DAP ini, komputer yang sudah ditunjuk akan dapat mengirimkan keseluruhan data pada suatu jaringan. Komputer yang ditunjuk tersebut disebut dengan server (baca pengertian server disini).

Kesimpulan

Baiklah, jadi dari pembahasan mengenai Pengertian Topologi Bus, Apa itu Topologi Line? Cara Kerja, Ciri-Ciri Karakteristik, Kelebihan dan Kekurangan serta Contohnya di atas, dapat kita simpulkan bahwa topologi bus adalah konfigurasi yang menghubungkan setiap komputer (node) ke trunk segmen tunggal (jalur komunikasi, biasanya kabel coax, yang disebut sebagai “bus” dimana sinyalnya bergerak dari satu ujung bus ke ujung lainnya). Jenis ini memiliki beberapa kelebihan dan kekurangannya tersendiri sehingga perlu kita pertimbangkan terlebih dahulu sebelum mulai menerapkannya.

Penutup

Demikianlah uraian yang dapat Kami sampaikan kali ini terkait pembahasan mengenai Pengertian Topologi Bus, Apa itu Topologi Line? Cara Kerja, Ciri-Ciri Karakteristik, Kelebihan dan Kekurangan serta Contohnya . Semoga dapat bermanfaat serta dapat menambah wawasan kita semua dalam memahami jaringan komputer.

Silahkan bagikan artikel atau tulisan Kami disini jika kalian rasa bermanfaat untuk kalian semua. Sekian dari Saya, Terima Kasih.

Tinggalkan Komentar