Memahami Pengertian CSS3: Apa itu Cascading Style Sheets Level (Versi) 3? Sejarah, Tujuan dan Fungsi, Manfaat, Module, Fitur serta Perbedaannya dengan CSS2!

0
Pengertian CSS3 Apa Itu Cascading Style Sheets Level Versi 3 Sejarah Tujuan Dan Fungsi Manfaat Module Utama Fitur Terbaru Serta Perbedaannya Dengan CSS2
Pengertian CSS3 Apa Itu Cascading Style Sheets Level Versi 3 Sejarah Tujuan Dan Fungsi Manfaat Module Utama Fitur Terbaru Serta Perbedaannya Dengan CSS2

Tahukah Anda, Pengertian CSS3, Apa itu Cascading Style Sheets Level (Versi) 3? Sejarah, Tujuan dan Fungsi, Manfaat, Module Utama, Fitur Terbaru serta Perbedaannya dengan CSS2! Seperti yang sudah kita ketahui, CSS merupakan singkatan dari Cascading Style Sheets yaitu bahasa style sheet standar yang digunakan untuk menggambarkan presentasi (tata letak dan pemformatan) dari halaman web. Sebelum CSS, hampir semua atribut penyajian dokumen HTML terkandung dalam markup HTML (khususnya di dalam HTML tag) dijelaskan secara eksplisit dalam HTML.

Fungsi utama CSS merupakan hal yang sangat penting, terutama ketika mereka bekerja bersama dengan HTML dan untuk memberikan gaya dan tampilan dasar dan ini akan memberi tahu kita bahwa elemen HTML akan terlihat di halaman web. Di mana CSS3 adalah versi upgrade yang menambahkan beberapa fitur dan peningkatan gaya baru untuk meningkatkan kemampuan presentasi web kepada user (pengguna). Terkait hal tersebut, dalam postingan kali ini, Kami akan membahas secara lebih detail dan lengkap tentang apa itu pengertian CSS3. Oke baiklah langsung saja, berikut ini ulasannya!

Pengertian CSS3

CSS versi 3 atau CSS3 adalah versi peningkatan terbaru dari versi CSS sebelumnya, yaitu CSS2 berdasarkan simpulan Kami yang mengacu pada sumber dari Situs Educba.

Perubahan signifikan dalam CSS3 dibandingkan dengan CSS2 adalah pengenalan modul, dimana manfaat dari fungsi module tersebut adalah memungkinkan spesifikasi diselesaikan dan menerima lebih cepat, karena segmen diselesaikan dan diterima dalam porsi.

Apa itu Cascading Style Sheets Level atau Versi 3?

Jadi, apa itu yang dimaksud dengan Cascading Style Sheets level (versi) 3 ini? Ya, seperti yang sudah Kami jelaskan di atas, ini adalah perubahan terakhir dan iterasi standar CSS (baca pengertian CSS disini) yang digunakan dalam penataan dan pemformatan halaman website.

CSS3 menggabungkan standar CSS2 dengan beberapa perubahan dan peningkatan di dalamnya.

Selain itu, ini memungkinkan browser untuk mendukung segmen spesification (spesifikasi).

Perubahan utama itu adalah pembagian standar menjadi module (modul) terpisah, yang membuatnya lebih mudah untuk dipelajari dan dipahami.

Versi terbaru ini membawa banyak hal baru yang ditunggu-tunggu, seperti sudut membulat, bayangan, gradien, transisi atau animasi, serta tata letak baru seperti multi-kolom, kotak fleksibel atau tata letak kotak.

CSS3 adalah tools atau alat yang ampuh untuk desainer web.

Sejarah CSS3

Agar kita semua lebih memahami tentang apa pengertian CSS3 atau Cascading Style Sheets level atau versi 3 ini, maka kita juga harus mengenal paling tidak sedikit hal terkait sejarahnya.

Perlu kalian ketahui bahwa pada februari tahun 2014, standar ini masih dalam pengembangan oleh W3C atau World Wide Web Consortium, namun sejumlah properti CSS3 telah diimplementasikan dalam versi terbaru dari beberapa browser web.

CSS3 atau yang biasa disebut Cascading Style Sheets versi 3 ini membuat perubahan pada bagaimana beberapa elemen visual diimplementasikan dan dirender oleh web browser.

Namun, ini bukanlah sebuah spesifikasi yang sangat berat, berbeda dengan versi sebelumnya yaitu CSS2, CSS3 dipisahkan menjadi beberapa modul terpisah untuk memfasilitasi development (pengembangan).

Hal ini berarti bahwa spesifikasi tersebut keluar dalam potongan, dengan modul yang lebih stabil daripada yang lain.

Level ketiga CSS mulai berkembang sekitar tahun 1998 hingga pada tahun 2009 sudah mulai sedang dikembangkan.

Draf kerja pertama CSS3 dibuat pada tanggal 19-01-2001, sejak pengenalan pertamanya masih dalam pembangunan.

Baca Juga :  Penjelasan Pengertian Serif: Apa itu Serif (Font)? Sejarah, Tujuan, Jenis, Penggunaan dan Contohnya serta Perbedaannya dengan Sans-Serif!

Ada beberapa kekurangan tertentu dalam CSS2 dan karena ketidaksamaan pengembang memperkenalkan CSS3 yang dibagi menjadi beberapa modul sesuai dengan spesifikasinya.

Meskipun rancangan kerja pertama CSS3 dibuat pada tanggal 19-01-2001, tetapi awalnya dinyatakan pada awal juni tahun 1999.

CSS3 adalah versi terbaru, yang menawarkan fitur-fitur baru seperti fungsi sudut membulat atau warna RGB yang ditingkatkan di atas pendahulunya CSS2.1.

Tidak seperti di tahun 2020 seperti sekarang ini, dulu beberapa browser masih memiliki masalah dengan support (dukungan) penggunaan CSS3.

Tujuan dan Fungsi CSS3 (Cascading Style Sheets Level 3)

Selain membahas tentang apa itu arti CSS3, disini Kami juga akan menjelaskan tentang tujuan dan fungsi dari CSS3.

Perlu kalian ketahui bahwa CSS bertujuan untuk digunakan dengan HTML untuk membuat dan memformat struktur konten.

Dia bertanggung jawab atas warna, properti font, perataan teks, gambar latar belakang, grafik, tabel, dan lain sebagainya.

Ini memberikan pemosisian berbagai elemen dengan nilai yang diperbaiki, absolut dan relatif.

Untuk membantu membangun halaman online yang sangat interaktif dan terkait fungsinya sendiri, versi terbaru CSS3 sangat dipuji karena menyediakan opsi yang lebih luas untuk mendesain.

Ketika iklan produk dan layanan situs web pertama kali dilihat oleh pelanggan, hal itu tentu harus menarik dan menarik, dan ini dapat dicapai dengan bantuan CSS3.

CSS3 memungkinkan perancang untuk membuat situs web yang kaya konten dan lebih sediki kode.

Teknologi web ini menghadirkan beberapa fitur menarik yang membuat halaman terlihat bagus, mudah bagi pengguna untuk bernavigasi dan juga berfungsi dengan sempurna.

Beberapa desain seperti shadow, round-corner dan gradient menemukan penggunaan di hampir setiap halaman web.

Peningkatan desain ini dapat membuat situs terlihat menarik ketika digunakan dengan tepat.

Sebelumnya, untuk menggunakan teknik ini, Kami pribadi harus menggunakan banyak metode rumit dengan banyak elemen pengkodean dan HTML.

Kami pribadi mentolerir solusi ini, karena tidak ada cara lain untuk mencapai teknik ini.

Tapi sekarang, CSS3 memungkinkan kita untuk memasukkan desain ini langsung mengarah ke halaman yang lebih sederhana dan lebih bersih dan cepat.

Manfaat CSS3

Dalam membahas mengenai pengertian dan arti CSS3 atau Cascading Style Sheets Level (Versi) 3, adalah juga merupakan hal yang penting bagi Kami untuk menjelaskan apa saja manfaat dan keuntungan dalam menggunakannya.

Adapun beberapa manfaat serta keuntungan terkait dalam cara menggunakannya yang harus kalian ketahui adalah sebagai berikut:

  • CSS3 menyediakan pemosisian elemen navigasi yang konsisten dan tepat.
  • Sangat mudah untuk menyesuaikan halaman website karena dapat dilakukan hanya dengan mengubah file modular.
  • Pembuatan grafik juga terbilang lebih mudah di CSS3, sehingga hal tersebut membuatnya mudah untuk membuat situs menarik serta atraktif.
  • Versi terbaru ini memungkinkan video online untuk dapat dilihat tanpa menggunakan plug-in tambahan dari 3rd-party atau pihak ketiga.
  • CSS3 pastinya sangat ekonomis dan hemat waktu terutama dalam penggunaannya serta didukung oleh sebagian besar web browser terbaru.

Fitur-Fitur Terbaru CSS3

Ilustrasi Gambar Fitur Fitur Terbaru CSS3 Dalam Membahas Pengertian Dan Artinya
Ilustrasi Gambar Fitur Fitur Terbaru CSS3 Dalam Membahas Pengertian Dan Artinya

Setelah kita mengetahui arti CSS3, apa itu Cascading Style Sheets level atau versi 3 dan sejarahnya di atas, pastinya kita juga harus mengetahui apa saja yang menjadi fitur-fitur barunya bukan?

Ya, sebelumnya perlu kalian garis bawahi bahwa CSS3 membuat perubahan pada bagaimana beberapa elemen visual diimplementasikan dan di-render oleh web browser (baca pengertian web browser disini).

Terkait fiturnya, mereka terbilang lebih ringan daripada CSS2 sebelumnya, dimana CSS3 dipisahkan menjadi beberapa modul terpisah yang tentunya lebih stabil.

Oke, di bawah ini adalah beberapa fitur-fitur terbaru dari CSS3 yang harus kalian ketahui.

a. Selector

Selector dalam CSS3 menjadi sangat menarik, mereka akan memungkinkan designer atau developer untuk memilih pada tingkat dokumen yang jauh lebih spesifik.

Salah satu hal yang menyenangkan tentang module (modul) baru ini adalah bahwa banyak browser sudah mulai mendukung CSS3 selector yang canggih, sehingga Anda dapat mulai mencobanya sekarang.

Baca Juga :  Memahami Pengertian Typography: Apa itu Tipografi? Sejarah, Manfaat, Elemen Dasar dan Istilah Teknisnya serta Kenapa itu Penting!

Sebagai contoh, beberapa selector (penyeleksi) baru CSS3 adalah sebagai berikut:

  • Pencocokan pada “attribute” dan “atribute value”, termasuk kecocokan sebagian
  • “Pseudo-class” struktural, seperti “n-th child” properties
    .
  • Target “pseudo-class” untuk mendesain hanya elemen yang ditargetkan dalam URL saja.
  • “Pseudo-class” yang digunakan dapat diperiksa untuk menata elemen apa saja yang dicentang seperti “radio” atau “checkbox” HTML element.

b. Text Effect dan Layout

Fitur baru selanjutnya adalah text effect dan layout.

Dengan menggunakan fitur ini dalam CSS3, maka kita dapat membuat perubahan pada tanda hubung, spasi putih, dan pembenaran teks dalam dokumen.

c. First-Letter dan First-Line pada Pseudo-Classes

Berikutnya yaitu adalah first-letter dan first-line pada pseudo-classes.

CSS 3 harus memungkinkan properti untuk mempengaruhi kerning (baca pengertian kerning dalam typography disini) dan penyelarasan drop-caps.

d. Paged Media dan Generated Content

Fitur berikutnya adalah paged media dan generated content. CSS3 sekarang akan mendukung lebih banyak opsi dalam media halaman, seperti menjalankan header dan footer dan nomor halaman.

Plus akan ada properti lanjutan untuk mencetak konten yang dihasilkan termasuk properti untuk footnote (catatan kaki) dan cross-reference (referensi silang).

e. Layout Multi-Kolom

Saat ini, rancangan kerja tata multi-coloumn layout atau tata letak multi-kolom menyediakan properti untuk memungkinkan desainer menampilkan konten mereka dalam beberapa kolom dengan definisi seperti column-gap, column-count, dan column-width.

f. Ruby

Yang terakhi adalah ruby. Properti CSS “ruby-position” mendefinisikan posisi kerabat elemen ruby ke elemen dasarnya.

Ya! CSS sekarang akan mendukung kemampuan untuk menambahkan anotasi kecil di atas atau di samping kata-kata, paling sering digunakan dalam bahasa Cina dan Jepang.

Mereka umumnya digunakan untuk memberikan pelafalan atau arti dari ideogram yang sulit.

Module (Modul) Utama CSS3

Seperti yang sudah Kami singgung dalam penjelasan pengertian CSS3 dan apa itu Cascading Style Sheets level atau versi 3 serta apa saja fitur barunya di atas, perubahan terbesar untuk CSS level 3 adalah module introduction.

Keuntungan dari modul adalah bahwa hal itu (seharusnya) memungkinkan spesification (spesifikasi) untuk diselesaikan dan disetujui lebih cepat karena segmen diselesaikan dan disetujui dalam potongan.

Hal ini juga memungkinkan produsen peramban dan agen pengguna untuk mendukung bagian dari spesifikasi tetapi menjaga kode mereka tetap minimum dengan hanya mendukung modul-modul yang terbilang masuk akal.

Sebagai contoh misalnya, pembaca text-reader (pembaca teks) tidak perlu menyertakan modul yang hanya menentukan bagaimana elemen akan ditampilkan secara visual.

Tetapi bahkan jika itu hanya termasuk modul aural, itu masih akan menjadi tools (alat) CSS 3 yang standard-compilant (sesuai standar).

Terkait hal tersebut di atas, adapun beberapa module (modul) utama CSS3 atau Cascading Style Sheets level atau versi 3 adalah sebagai berikut:

  • Box model
  • Image values dan replaced content
  • Text effects
  • Selectors (penyeleksi)
  • Backgrounds dan borders
  • Animations
  • User Interface (UI)
  • Multiple column layout
  • 2D/3D transformations

Perbedaan CSS3 dengan CSS2

Lalu, apa yang membedakan antara CSS3 dengan CSS2 atau Cascading Style Sheets level atau versi 2?

Jika kalian yang sedang membaca postingan Kami disini, dan kebetulan juga sedang bertanya-tanya tentang hal yang membedakan mereka, maka dapat Kami katakan bahwa kalian berada di tempat yang tepat.

Kenapa? Tentu saja, disini Kami juga akan menjelaskan tentang perbedaan mereka.

Seperti yang sudah Kami sebutkan di ata, perbedaan terbesar antara CSS2 dan CSS3 adalah bahwa CSS3 sekarang dibagi menjadi beberapa module atau modul.

Karena setiap modul membuat jalan melalui W3C secara individual, ada rentang dukungan browser yang lebih luas.

Terlepas dari pada itu, dalam penerapannya sendiri, pastikan Anda sudah menguji halaman CSS3 Anda sebanyak mungkin browser dan sistem operasi untuk memastikan kompatibilitasnya.

Baca Juga :  Mengenal Apa Itu Pengertian Protokol Jaringan: Sejarah, Cara Kerja, Jenis dan 7 OSI Layer!

Baiklah, di bawah ini adalah beberapa perbe

1. Multiple Backgrounds

Perbedaan utama yang pertama adalah multiple backgrounds.

Background-image, background-position dan background-repeat sekarang dapat digunakan untuk menentukan beberapa gambar latar belakang untuk dilapis satu sama lain.

Gambar pertama paling dekat dengan pengguna, dengan gambar yang mengikutinya berlapis-lapis. Jika disana terdapat warna latar belakang, maka itu akan dilukis di bawah semua lapisan gambar.

Berikut ini adalah contoh penulisan kode CSS multiple backgrounds:

#contoh {
  background-image: url(gambar1.png), url(gambar2.png);
  background-position: center bottom, left top;
  background-repeat: no-repeat;
  background-color:red
}

Dalam cara-cara sebelumnya, untuk mendapatkan banyak background (latar belakang), kalian harus memasukkan kode inline CSS ke dalam penulisan HTML seperti ini:

<body bgcolor="transparent" style="background-image:url(/templates/nama/gambar/gambar-latar-belakang.jpg); background-repeat:repeat-x; background-position:top">

Kemudian dengan menambahkan kode ke file .css Anda seperti di bawah ini:

html {
  background-image:url(/templates/name/images/gambar-latar-belakang-baru.jpg)
}

2. Background Style Properties Baru

Perbedaan selanjutnya adalah adanya CSS property untuk background style yang baru.

Berikut ini adalah beberapa CSS property terbarunya:

  • Background-clip; Ini adalah bagaimana gambar latar belakang harus dipotong.
  • Background-origin; Penggunaannya adalah seperti apakah latar belakang harus ditempatkan di kotak padding, border box, atau content box.
  • Background-size; Ini digunakan untuk menentukan ukuran gambar latar belakang dan memungkinkan stretching (peregangan) gambar yang lebih kecil agar sesuai dengan satu halaman.

3. Border Properties

Yang terakhir adalah untuk border-properties. Memang, properti border masih seperti dulu (solid, double, hashed dan lain sebagainya).

Namun pada CSS3, sekarang Anda bisa membuat rounded corners (sudut bulat), dimana penulisannya adalah seperti contoh di bawah ini:

div {
  border: 3px solid;
  border-radius: 25px;
}

Selain itu, untuk border images (gambar garis) juga baru karena Anda dapat membuat gambar dari ke-4 (empat) batasnya.

Contoh penulisan kode dalam CSS3 untuk border images adalah:

div {
  border-image:url(border.png) 30 30 30 30 round round;
}

Namun perlu kalian ketahui, hingga saat ini browser Internet Explorer masih tidak support (mendukung) CSS property “border-image”.

Kesimpulan

Baiklah, Kami rasa sudah cukup jelas untuk sekarang. Jadi, berdasarkan penjelasan dan pembahasan Pengertian CSS3, Apa itu Cascading Style Sheets Level (Versi) 3? Sejarah, Tujuan dan Fungsi, Manfaat, Module Utama, Fitur Terbaru serta Perbedaannya dengan CSS2 di atas, dapat kita simpulkan bahwa CSS3 adalah versi terbaru dari CSS spesification (spesifikasi). Istilah “CSS3” bukan hanya referensi ke fitur-fitur baru dalam CSS, tetapi tingkat ketiga dalam kemajuan spesifikasinya.

CSS3 berisi hampir semua yang termasuk dalam CSS2.1 (versi spesifikasi sebelumnya). Ini juga menambahkan fitur baru untuk membantu pengembang memecahkan sejumlah masalah tanpa perlu markup non-semantik, skrip yang kompleks, atau gambar tambahan.

Penutup

Demikianlah tulisan yang dapat Kami bagikan kali ini dimana Kami membahas tentang Pengertian CSS3, Apa itu Cascading Style Sheets Level (Versi) 3? Sejarah, Tujuan dan Fungsi, Manfaat, Module Utama, Fitur Terbaru serta Perbedaannya dengan CSS2. Semoga tulisan ini dapat bermanfaat dan menambah wawasan Kita semua terutama dalam mengetahui istilah-istilah teknologi yang harus diketahui dalam belajar teknologi informasi.

Silahkan share atau bagikan artikel atau postingan Kami disini jika kalian rasa ini bermanfaat untuk teman, kerabat serta rekan belajar kalian. Sekian dari Saya Rifqi Mulyawan, Terima Kasih.

Tinggalkan Komentar