Kenapa Bulan Februari Hanya 28 atau 29 Hari? Ini Jawaban dan Penjelasannya yang Benar!

0
Gambar Mengapa Dan Kenapa Bulan Februari Hanya Terdapat Dan Punya 28 Atau 29 Hari
Gambar Mengapa Dan Kenapa Bulan Februari Hanya Terdapat Dan Punya 28 Atau 29 Hari

Mengapa dan Kenapa Bulan Februari hanya Terdapat 28 atau 29 Hari? Betul, padahal bulan-bulan yang ada pada kalender masehi pada umumnya berjumlah 30 atau 31 hari. Akan tetapi mengapa hanya bulan februari yang hanya sampai 28 atau 29 hari? Sebelumnya, seperti yang telah kita ketahui, ada beberapa kalender yang digunakan oleh para penduduk di berbagai negara bumi. Kalender yang paling umum dan kita gunakan adalah kalender Masehi. Kenapa kalender masehi? padahal ada banyak kalender loh pada zaman dahulu dan masih bertahan sampai saat ini seperti kalender cina, kalender hijriah, bahkan kalender jawa.

Semuanya (kalender tersebut mempunyai perbedaan dalam penamaan bulan, penamaan hari, awal permulaan tahun pada kalendernya masing-masing, karena adanya perbedaan budaya dan sejarah. Terkait pembahasan kita kali ini mengenai Kenapa bulan februari hanya ada dan terdapat 28 atau 29 hari, maka dari itu dalam pembahasan ini kita hanya berfokus ke kalender masehi saja. Langsung saja berikut ini ulasannya!

Apa itu Kalender Masehi (Gregorian)?

Gambar Apa itu Kalender Masehi Atau Gregorian Dan Apa Itu Bulan Februari
Gambar Apa itu Kalender Masehi Atau Gregorian Dan Apa Itu Bulan Februari

Sebelumnya, mari kita ketahui terlebih dahulu tentang apa itu Kalender Masehi (Gregorian). Kalender Masehi (Gregorian) adalah kalender sipil yang diterima secara internasional saat ini dan juga dikenal sebagai kalender Barat atau Kristen. Dilembagakan oleh Paus Gregorius XIII pada tahun 1582, kalender tersebut memiliki 365 hari dengan satu hari ekstra setiap empat tahun (tahun kabisat) kecuali pada tahun-tahun yang disembunyikan oleh 100 tetapi tidak terlihat oleh 400.

Dengan demikian, tahun kalender memiliki panjang rata-rata 365.2422 hari. Kalender Masehi (Gregorian) ini menggantikan kalender Julian, yang memiliki 10 hari tidak selaras dengan siklus matahari.

Apa itu Bulan Februari?

Sebagai salah satu bulan dari 12 (dua belas) bulan kalender Masehi, bulan februari adalah bulan kedua dalam tahun, bulan ini memiliki 28 hari pada tahun yang sama, dan dinamai dengan kata Latin februum. Februari adalah bulan kedua tahun dalam kalender masehi atau gregorian modern kita.

Baca Juga :  6+ Istilah dalam CSS (Cascading Style Sheet) yang Harus Anda Ketahui

Februari merupakan bulan terpendek dalam sebuah tahun. Dengan hanya 28 hari di tahun-tahun umum dan 29 hari di tahun kabisat berdasarkan simpulan Kami yang bersumber dari Situs Timeanddate.

Februari berdasarkan Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI)

Feb.ru.a.ri /fèbruari/ n bulan ke-2 tahun masehi (28 hari, kecuali pada tahun kabisat, maka akan berjumlah sebanyak 29 hari) Bentuk tidak baku Februar adalah Pebruari.

Februari atau Pebruari?

Berdasarkan apa itu februari serta berdasarkan penjelasan februari berdasarkan Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) di atas, maka yang benar terkait pertanyaan mana yang kata dan pengucapan februari atau pebruari yang benar? Maka yang baku (sesuai dan menurut EYD) adalah februari.

Sejarah Bulan Februari

Dalam membahas mengenai bulan februari, tentulah kita juga harus mengenal sedikit tentang sejarah bulan februari. Kalender romawi kuno menganggap musim dingin sebagai periode tanpa bulan, dan tahun itu hanya terdiri dari 10 bulan.

Februari ditambahkan ke kalender Romawi pada 713 SM. Panjang bulan berubah dari waktu ke waktu dan, pada satu waktu, februari ini memiliki sedikitnya sekitar 23 hari. Ketika Julius Caesar membuat kembali kalender Romawi, bulan itu ditetapkan menjadi 28 hari selama tahun-tahun normal dan 29 hari selama tahun kabisat yang terjadi setiap empat tahun.

Macam-Macam Nama dan Penamaan Februari

Seperti yang sudah Kami jelaskan di atas, Februari merupakan satu-satunya bulan yang memiliki kurang dari 30 hari. Februari dinamai setelah kata Latin februum, yang berarti pemurnian karena bulan adalah waktu untuk pemurnian.

Adapun macam-macam penamaan nama februari adalah sebagai berikut:

  • Nama dan penamaan pada bahasa inggris tengah adalah februarius
  • Nama latin februari adalah februarius mensis yang artinya yaitu bulan februari
  • Nama dan penamaan februari dalam bahasa latin, dies februatus berari hari pemurnian
  • Nama februari di Inggris Kuno adalah solmonath

Mengapa dan Kenapa Bulan Februari Hanya Terdapat 28 Hari?

Ilustrasi Gambar Mengapa Dan Kenapa Bulan Februari Hanya Terdapat 28 Hari Atau 29 Hari Saja
Ilustrasi Gambar Mengapa Dan Kenapa Bulan Februari Hanya Terdapat 28 Hari Atau 29 Hari Saja

Baiklah, jadi apa alasan bulan februari hanya terdapat 28 atau 29 hari? Betul! Penyebabnya adalah kesalahan dari takhayul dari orang-orang Romawi. Kalender modern kita secara longgar didasarkan pada kalender mereka yang lama dan membingungkan.

Biarkan Kami menjelaskannya seperti ini, Setiap bulan dalam kalender Gregorian modern terdiri dari setidaknya 28 hari. Jumlah hari tersebut akan menjadi 30 yang dibulatkan jika bukan untuk Februari. Sementara setiap bulan selain yang kedua dalam kalender berisi setidaknya 30 hari, Februari jatuh dengan hanyan 28 (dan 29 pada tahun kabisat).

Baca Juga :  Pengertian Firewall: Apa itu Firewall Policies dan Network Security? Tujuan dan Fungsi, Cara Kerja, Jenis, Metode dan Kenapa itu Penting?

Nenek moyang tertua kalender Gregorian, kalender Romawi pertama, memiliki perbedaan mencolok dalam struktur dari varian-varian berikutnya yaitu terdiri dari 10 bulan dan bukan 12. Untuk menyelaraskan kalender dengan tahun lunar, raja Romawi Numa Pompilius menambahkan Januari dan Februari ke 10 bulan asli. Sedangkan kalender sebelumnya hanya memiliki 6 bulan 30 hari dan 4 bulan 31, total 304 hari.

Namun, Numa ingin menghindari angka genap dalam kalendernya, karena takhayul Romawi pada waktu itu menyatakan bahwa angka genap adalah tidak beruntung atau bahasa kasarnya sial. Dia mengurangi satu hari dari masing-masing 30 bulan untuk menjadikannya 29. Tahun lunar terdiri dari 355 hari, tepatnya adalah 354.367, tetapi karena orang romawi menyebutnya dengan 354 hari akan membuat seluruh tahun tidak beruntung! Pada akhirnya, setidaknya 1 bulan dari 12 bulan diperlukan untuk memuat jumlah hari yang genap.

Hal ini karena fakta matematika sederhana, yaitu jumlah dari jumlah genap (12 bulan) dari jumlah ganjil akan selalu sama dengan bilangan genap dan ia ingin totalnya menjadi ganjil. Jadi Numa memilih bulan Februari, bulan yang akan menjadi tuan rumah bagi ritual Romawi untuk menghormati orang mati, sebagai bulan sial yang terdiri dari 28 hari.

Meskipun ada perubahan dalam kalender seperti yang diubah setelah penambahan Numa, perubahan yang mencakup pemendekan Februari pada interval tertentu, penambahan bulan kabisat, dan akhirnya hari kabisat modern yang panjangnya hanya 28 hari di Februari telah berhenti.

Beberapa percaya Februari pernah membual atau dapat kita katakan sebagai informasi yang salah atau hoax bahwa, 29 hari dan bahwa Augustus Caesar mencuri sehari sehingga ia bisa menambahkannya ke Agustus, yang dinamai untuknya.

Sebelumnya, mari kita pikirkan seperti ini, jika ada satu bulan setelah Anda, mengapa tidak memerahnya saja? Tapi hal tersebut hanya mitos.

Sebaliknya, Februari memiliki 28 hari karena, bagi orang-orang Romawi, bulan merupakan suatu renungan. Pada abad ke 8 SM, mereka menggunakan Kalender Romulus, kalender 10 bulan yang mengawali tahun libur pada bulan Maret (dengan titik balik musim semi) dan berakhir pada bulan Desember. Tahukah kalian sebenarnya menurut sejarah seperti yang dituliskan pada artikel di Situs Mentalfloss, Januari dan Februari bahkan tidak ada saat itu!

Baca Juga :  Mengenal Pengertian UI: Apa itu Antarmuka Pengguna dan User Interface Design? Jenis, Manfaat, Elemen serta Perbedaannya dengan UX!

Penyebab terjadinya 29 Februari adalah tanggal yang biasanya terjadi setiap empat tahun, dan disebut hari kabisat. Hari ini ditambahkan ke kalender dalam tahun kabisat sebagai langkah korektif, karena Bumi tidak mengorbit matahari tepat dalam 365 hari. Kalender Gregorian adalah modifikasi dari kalender Julian yang pertama kali digunakan oleh orang Romawi.

Kesimpulan

Berdasarkan penjelasan dari Apa Itu Kalender Masehi, Apa Itu Bulan Februari, Sejarah dan Macam-Macam Penamaannya serta Mengapa dan Kenapa Bulan Februari Hanya Terdapat 28 atau 29 Hari di atas dapat kita simpulkan semua ini terjadi karena perubahan yang dilakukan oleh manusia, terutama orang Romawi dimana, mereka menganggap dan mempercayai takhayul bahwa hari genap adalah hari yang sial atau tidak beruntung!

Penutup

Demikianlah tulisan yang dapat Kami sampaikan kali ini yang membahas tentang Apa Itu Kalender Masehi, Apa Itu Bulan Februari, Sejarah dan Macam-Macam Penamaannya serta Mengapa dan Kenapa Bulan Februari Hanya Terdapat 28 atau 29 Hari. Bagaimana? Sudah mengerti kan sekarang, kenapa bisa menjadi 28 atau 29 hari? Semoga bermanfaat dan menambah wawasan Kita.

Silahkan bagikan artikel atau tulisan Kami disini jika kalian rasa bermanfaat serta jangan lupa untuk memberikan pendapat Anda pada kolom komentar di bawah ini. Sekian dari Saya, Terima Kasih.

Tinggalkan Komentar