Pengertian Nanotechnology (Nanoteknologi): Sejarah, Fungsi dan Manfaatnya

0
Ilustrasi Gambar Pengertian Nanotechnology Atau Nanoteknologi Pengertian Menurut Ahli
Ilustrasi Gambar Pengertian Nanotechnology Atau Nanoteknologi Pengertian Menurut Ahli

Pengertian Nanotechnology (Nanoteknologi)

Sebenarnya apa itu pengertian Nanotechnology (Nanoteknologi)? Nanotechnology (Nanoteknologi) adalah bidang penelitian dan inovasi yang berkaitan dengan membangun “benda” umumnya, bahan dan perangkat pada skala atom dan molekul.

Nanometer adalah sepersejuta meter: sepuluh kali diameter atom hidrogen. Diameter rambut manusia, rata-rata, 80.000 nanometer. Pada skala seperti itu, aturan biasa fisika dan kimia tidak lagi berlaku. Misalnya, karakteristik bahan, seperti warna, kekuatan, konduktivitas, dan reaktivitasnya, dapat berbeda secara substansial antara skala nano dan makro. Karbon “nanotube” 100 kali lebih kuat dari baja tetapi enam kali lebih ringan.

Pengertian Nanotechnology (Nanoteknologi) Menurut Para Ahli

Pada Juni 1999, Richard Smalley, peraih Nobel dalam bidang kimia, berbicara kepada Komite Ilmu Pengetahuan Gedung AS tentang manfaat nanoteknologi. “Dampak nanoteknologi pada kesehatan, kekayaan, dan kehidupan orang,” katanya, “akan setidaknya setara dengan pengaruh gabungan dari mikroelektronika, pencitraan medis, teknik berbantuan komputer dan polimer buatan manusia yang dikembangkan pada abad ini. “

Sejarah Nanotechnology (Nanoteknologi)

Membahas mengenai pengertian Nanotechnology (Nanoteknologi), gagasan dan konsep di balik nanoscience dan nanoteknologi dimulai dengan ceramah berjudul “Ada Banyak Ruang di Bawah” oleh fisikawan Richard Feynman pada pertemuan American Physical Society di California Institute of Technology (CalTech) pada 29 Desember 1959, jauh sebelum Istilah Nanotechnology (Nanoteknologi) ini digunakan.

Dalam ceramahnya, Feynman menggambarkan suatu proses di mana para ilmuwan akan dapat memanipulasi dan mengendalikan atom dan molekul individu. Lebih dari satu dekade kemudian, dalam eksplorasi permesinan ultraprecision, Profesor Norio Taniguchi menciptakan istilah nanoteknologi. Tidak sampai tahun 1981, dengan pengembangan pemindaian tunneling microscope yang dapat “melihat” atom individu, Nanotechnology (Nanoteknologi) modern.

Baca Juga :  Pengertian ANN (Artificial Neural Network): Cara Kerja, Fungsi dan Jenisnya

Fungsi Nanotechnology (Nanoteknologi)

Mengacu pada pengertian Nanotechnology (Nanoteknologi) di atas, Nanotechnology (Nanoteknologi) dianggap memiliki potensi untuk meningkatkan efisiensi konsumsi energi, membantu membersihkan lingkungan, dan menyelesaikan masalah kesehatan utama. Dikatakan mampu meningkatkan produksi manufaktur secara besar-besaran dengan biaya yang jauh berkurang. Produk nanoteknologi akan lebih kecil, lebih murah, lebih ringan namun lebih fungsional dan membutuhkan lebih sedikit energi dan lebih sedikit bahan baku untuk diproduksi, klaim para pendukung nanoteknologi.

Manfaat Nanotechnology (Nanoteknologi) untuk Negara Berkembang

Sebagaimana yang sudah dijelaskan di atas pada pengertian Nanotechnology (Nanoteknologi), Nanotechnology (Nanoteknologi) memegang janji solusi baru untuk masalah yang menghambat perkembangan negara-negara miskin, terutama dalam kaitannya dengan kesehatan dan sanitasi, ketahanan pangan, dan lingkungan.

Dalam laporannya tahun 2005 yang berjudul Inovasi: menerapkan pengetahuan dalam pengembangan, gugus tugas Proyek Milenium PBB tentang Teknologi dan inovasi sains menulis bahwa “nanoteknologi cenderung menjadi sangat penting di negara berkembang, karena melibatkan sedikit tenaga kerja, tanah atau pemeliharaan; itu adalah sangat produktif dan murah; dan itu hanya membutuhkan sejumlah kecil bahan dan energi”.

Perkembangan Nanotechnology (Nanoteknologi) di Dunia dan Indonesia

Ilustrasi Gambar Pengertian Nanotechnology Atau Nanoteknologi Sejarah Fungsi Manfaat Perkembangan Dan Tujuannya
Ilustrasi Gambar Pengertian Nanotechnology Atau Nanoteknologi Sejarah Fungsi Manfaat Perkembangan Dan Tujuannya

Di negara berkembang, Brasil, Chili, Cina, India, Filipina, Korea Selatan, Afrika Selatan, Thailand dan Indonesia. telah menunjukkan komitmen mereka terhadap nanoteknologi dengan membangun program dan lembaga penelitian yang didanai pemerintah.

Para peneliti di Pusat Bersama Bioetika Universitas Toronto telah mengklasifikasikan negara-negara ini sebagai “pelari terdepan” (Cina, Korea Selatan, India) dan pemain “jalan tengah” (Thailand, Filipina, Afrika Selatan, Brasil, Chili). Selain itu, Argentina dan Meksiko “naik dan turun” meskipun mereka memiliki kelompok penelitian yang mempelajari teknologi nano, pemerintah mereka belum mengorganisir dana khusus.

Baca Juga :  Pengertian System (Sistem) Adalah: Bagian, Sejarah dan Contoh Sistem!

Nanotechnology (Nanoteknologi) di Thailand dan Cina

Pada Mei 2004, pemerintah Thailand mengumumkan rencana untuk menggunakan nanoteknologi dalam satu persen dari semua produk konsumen pada tahun 2013. Nilai pasar mereka pada saat itu diperkirakan 13 triliun baht (lebih dari US $320 miliar dengan nilai tukar kontemporer).

Memang, Thailand telah sepenuhnya memeluk nanoteknologi dan pengembangannya merupakan komitmen utama pemerintah Thailand. Demikian juga, Cina mengumumkan pada bulan Mei 2004 bahwa nanoteknologi adalah pusat dari rencana sains dan teknologi nasional jangka panjangnya.

Dampak Nanotechnology (Nanoteknologi) pada Kesehatan dan Sanitasi

Nanoteknologi sudah berguna sebagai alat dalam penelitian perawatan kesehatan. Pada Januari 2005, para peneliti di US Massachusetts Institute of Technology menggunakan “pinset optik” sepasang manik-manik kaca kecil disatukan atau dipindahkan menggunakan sinar laser untuk mempelajari elastisitas sel darah merah yang terinfeksi parasit malaria (lihat Alat kecil mengatasi malaria). Teknik ini membantu para peneliti untuk lebih memahami bagaimana malaria menyebar ke seluruh tubuh.

Tujuan Perkembangan Nanotechnology (Nanoteknologi)

Mengacu pada pengertian Nanotechnology (Nanoteknologi) di atas. Pengetahuan Nanotech berkembang pesat. Jumlah publikasi ilmiah di bidang ini tumbuh dari sekitar 200 pada tahun 1997 menjadi lebih dari 12.000 pada tahun 2002. Meskipun demikian, relatif sedikit produk yang menggunakan partikel nano saat ini ada di pasaran.

Secara keseluruhan, yang sudah dijual tidak membahas masalah-masalah yang disoroti di atas, kesehatan, ketahanan pangan, dan lingkungan. Sebaliknya, mereka berfokus pada aplikasi konsumen yang mencakup tabir surya yang lebih baik, cat tahan retak dan lensa kacamata anti gores. Seperti listrik dan mesin pembakaran internal, nanoteknologi adalah teknologi yang memungkinkan. Dengan demikian, diperkirakan akan memicu berbagai inovasi.

Baca Juga :  Pengertian Semantic HTML: Manfaat dan Macam-Macam Tag Semantic

Kesimpulan

Berdasarkan pembahasan kita mengenai pengertian Nanotechnology (Nanoteknologi) di atas, dapat kita simpulkan bahwa Nanotechnology (Nanoteknologi) adalah sains, teknik, dan teknologi yang dilakukan di skala nano, yaitu sekitar 1 hingga 100 nanometer.

Penutup

Menilai peran Nanotechnology (Nanoteknologi) dan membimbing perkembangannya akan membutuhkan keterlibatan lintas-sektor ilmuwan, pemerintah, organisasi masyarakat sipil dan masyarakat umum. Debat yang diinformasikan sangat penting untuk mencoba menghindari polarisasi pandangan yang diilustrasikan oleh masalah modifikasi genetik. Ulasan Kami ini bertujuan untuk memberikan serangkaian informasi yang relevan bagi mereka yang ingin lebih memahami dan mengambil bagian dalam debat penting ini. Sekian dari Saya, Terima Kasih.

Pilihan Editor:

Tinggalkan Komentar