Rubric: Pengertian, Apa itu Rubrik? Tujuan, Jenis dan Contoh, Cara Membuat serta Tips Menggunakannya agar Efektif!

Gambar Dari Pengertian Rubric Apa Itu Rubrik Tujuan Jenis Dan Macam Contoh Cara Membuat Rubrik Serta Bagaimana Tips Menggunakan Agar Lebih Efektif
Gambar Dari Pengertian Rubric Apa Itu Rubrik Tujuan Jenis Dan Macam Contoh Cara Membuat Rubrik Serta Bagaimana Tips Menggunakan Agar Lebih Efektif

Mengenal Pengertian Rubric, Apa itu Rubrik? Tujuan, Jenis dan Contoh, Cara Membuat Rubrik serta Bagaimana Tips Menggunakan agar Lebih Efektif!

Ya, perlu kalian ketahui, kita dapat meningkatkan pengalaman belajar siswa, mahasiswa, atau murid kursus kita dengan melibatkan mereka dalam proses pengembangan rubrik.

Baik sebagai kelas atau dalam kelompok kecil, mereka memutuskan kriteria untuk menilai tugas.

Tentunya juga akan sangat membantu untuk memberikan contoh pekerjaan teladan kepada para siswa, mahasiswa atau murid kursus kita sehingga mereka dapat mengidentifikasi kriteria dengan lebih mudah.

Baik di dalam kegiatan tutorial (baca pengertian tutorial di sini) atau di luar, seorang tutor atau instruktur berfungsi sebagai fasilitator, membimbing audiensnya menuju tujuan akhir dari rubric yang dapat digunakan pada tugas mereka.

Kegiatan ini tidak hanya menghasilkan pengalaman belajar yang lebih besar, tetapi juga memungkinkan siswa merasakan rasa kepemilikan dan inklusi yang lebih besar dalam proses pengambilan keputusan.

Dalam postingan kali ini, Kami akan membahas secara lebih detail terkait apa itu yang dimaksud dengan rubric (rubrik), jenis, contoh serta cara membuat dan tips menggunakannya.

Mari kita simak ulasannya di bawah!

Pengertian Rubric

Berarti rubrik (dalam bahasa Indonesia), rubric adalah alat penilaian (scoring, asessment) yang secara jelas menunjukkan kriteria pencapaian di semua komponen setiap jenis pekerjaan yang ada, mulai dari tulisan, lisan, hingga bentuk visualnya.

Mengutip sumber dari situs EUN.org, istilah rubrik merupakan alat yang dapat digunakan untuk menandai tugas, partisipasi kelas, atau nilai keseluruhan dan mereka pada umumnya terdiri dari 2 (dua) jenis utama yaitu holistic dan analytic.

Untuk definisinya sendiri, menurut seorang pakar atau ahli dalam bidang rubric yang bernama Heidi Goodrich Andrade, menjelaskan rubrik sebagai berikut:

Rubrik adalah alat penilaian yang mencantumkan kriteria untuk suatu karya atau “apa yang penting” seperti esai mungkin memberi tahu siswa bahwa pekerjaan mereka akan dinilai berdasarkan tujuan, organisasi, detail, suara, dan mekanik

Rubrik Menurut Pakar Dan Ahli Bernama Heidi Goodrich Andrade

Apa itu Rubrik?

Jadi, apa itu sebenarnya yang dikatakan sebagai rubrik ini?

Ya, secara global, istilah ini sering disebut dengan rubric.

Rubrik adalah cara untuk menetapkan kriteria penilaian khusus atau berbasis hasil (result-based) untuk asesmen (asessment).

Ini merupakan alat penilaian untuk mengkomunikasikan harapan akan kualitas yang biasanya terdiri dari baris dan kolom.

Baris di dalamnya digunakan untuk menentukan berbagai kriteria yang digunakan untuk menilai tugas dan kolomnya digunakan untuk menentukan tingkat kinerja untuk setiap kriteria yang ada.

Rubrik dapat diatur sebagai rubrik non-skor (non-score rubric), yang memungkinkan penilaian berbasis penilaian dan berbasis hasil tanpa poin.

Rubrik yang baik juga menggambarkan tingkat kualitas untuk setiap kriteria, di mana tingkat kinerja ini dapat ditulis sebagai peringkat yang berbeda.

Sebagai contoh misalnya, sangat baik, baik, perlu ditingkatkan atau sebagai skor numerik (seperti, 4, 3, 2, 1).

Terkait bidang mekanik, rubrik mungkin menentukan tingkat kinerja terendah sebagai “7-10 kesalahan ejaan, tata bahasa, dan tanda baca” dan tingkat tertingginya sebagai “semua kata dieja dengan benar”.

Pekerjaan Anda menunjukkan bahwa Anda memahami kesepakatan subjek-kata kerja, kapan membuat kata menjadi posesif, dan bagaimana menggunakan koma, titik koma dan periodenya.

Tujuan Menggunakan Rubric

Agar lebih memahami tentang apa itu pengertian rubric, maka pastinya kita juga harus mengetahui apa tujuan dan fungsi rubrik secara detail.

Baca Juga :  Begini Cara Mengatasi Sinyal Sering Hilang, Silang, Lemah dan Lemot pada HP atau Smartphone!

Seperti yang sudah Kami singgung di atas, ini merupakan alat yang hebat bagi seorang tutor, instruktur, guru, dosen, atau pengajar lainnya karena merupakan cara sederhana untuk menyiapkan kriteria penilaian untuk task (tugas).

Alat ini tidak hanya berguna bagi guru, tetapi juga bermanfaat bagi siswa, mahasiswa atau murid kursus yang secara detail mendefinisikan secara tertulis apa yang diharapkan dari mereka untuk mendapatkan nilai tertentu pada suatu tugas.

Seperti yang juga diterangkan menurut ahli rubrik Heidi Goodrich Andrade, adapun beberapa tujuan menggunakan rubric yaitu sebagai berikut:

  • Rubrik membantu siswa dan tutor, instruktur, guru, dosen, atau pengajar mendefinisikan “kualitas”.
  • Ketika siswa menggunakan rubrik secara teratur untuk menilai pekerjaan mereka sendiri, mereka mulai menerima lebih banyak tanggung jawab untuk produk akhir. Ini semua akan mengurangi pertanyaan seperti “apakah saya sudah selesai?”.
  • Rubrik mengurangi waktu yang dihabiskan guru untuk menilai pekerjaan siswa dan memudahkan guru untuk menjelaskan kepada siswa mengapa mereka mendapatkan nilai yang mereka lakukan dan apa yang dapat mereka lakukan untuk meningkatkannya.
  • Para orang tua/wali biasanya menyukai konsep rubrik setelah mereka memahaminya, dan mereka merasa rubrik berguna dalam masalah scoring serta asessment.

Jenis-Jenis dan Macam Contoh Rubric (Rubrik)

Oke, sekarang kalian pasti sudah bisa menggambarkan seperti apa rubric setelah mengenal pengertian dan artinya di atas bukan.

Jika belum, maka subbagian jenis dan macam-macam contoh rubruk ini akan menjelaskannya.

Secara sederhana, ada 2 (dua) jenis rubrik dan metode untuk mengevaluasi upaya para siswa, mahasiswa atau murid kursus kita yaitu rubrik holistik dan analitik.

Di sini Kami akan menjelaskan 4 (empat) jenis-jenis dan macam rubric serta contohnya secara khurus agar lebih jelas kita mengerti.

1. Analytic Rubric

Gambar Contoh Dari Analytic Rubric Atau Rubrik Analitik Analisis
Gambar Contoh Dari Analytic Rubric Atau Rubrik Analitik Analisis

Jenis dan macam contoh pertama yang akan Kami jelaskan di postingan ini yaitu adalah analytic rubric atau rubrik analitik.

Ini merupakan tipe yang menyerupai kisi dengan kriteria untuk produk siswa yang tercantum di kolom paling kiri dan dengan tingkat kinerja yang tercantum di baris atas serta sering kali menggunakan angka dan/atau tag deskriptif.

Sel-sel di tengah rubriknya dapat dibiarkan kosong atau mungkin berisi deskripsi seperti apa kriteria yang ditentukan untuk setiap tingkat kinerja.

Saat mencetak dengan rubrik analitik, masing-masing kriteria dinilai secara individual.

2. Holistic Rubric

Gambar Contoh Dari Holistic Rubric Atau Rubrik Holistik
Gambar Contoh Dari Holistic Rubric Atau Rubrik Holistik

Jenis dan macam tipe berikutnya yaitu holistic rubris atau rubrik holistik.

Ini merupakan tipe yang terdiri dari satu skala dengan semua kriteria untuk dimasukkan dalam evaluasi yang dipertimbangkan bersama.

Sebagai contoh misalnya, kejelasan, organisasi, dan mekanisme.

Seperti yang kalian lihat pada sample gambarnya di atas, dengan rubrik holistik, penilai memberikan skor tunggal (biasanya pada skala 1 sampai 4 atau 1 sampai 6) berdasarkan penilaian keseluruhan dari pekerjaan siswa, mahasiswa atau murid.

Scorer, asessment person atau penilai akan mencocokkan seluruh karya yang ada dengan satu deskripsi pada skalanya.

3. Developmental Rubric

Gambar Contoh Dari Tipe Developmental Atau Rubrik Pengembangan
Gambar Contoh Dari Tipe Developmental Atau Rubrik Pengembangan

Macam ke-3 (tiga) yaitu developmental rubric atau rubrik perkembangan (pengembangan).

Benar! Ini adalah bagian dari rubrik sifat analitik.

Perbedaan utama antara rubrik pengembangan dan rubrik sifat analitik lainnya adalah bahwa tujuan rubrik pengembangan bukanlah untuk mengevaluasi produk akhir atau kinerjanya.

Sebaliknya, rubrik pengembangan (development rubric) dirancang untuk menjawab pertanyaan “sejauh mana siswa, mahasiswa atau murid kursus yang terlibat dalam program/layanan yang mengembangkan keterampilan/kemampuan/nilai dan lain sebagainya?”.

Yup! Umumnya rubrik jenis ini akan didasarkan pada teori pengembangan.

4. Check-list

Gambar Contoh Dari Checklist Atau Rubrik Jenis Daftar Cek
Gambar Contoh Dari Checklist Atau Rubrik Jenis Daftar Cek

Jenis tipe terakhir yang dapat Kami jelaskan di sini yaitu check-list atau daftar cek/periksa.

Baca Juga :  Mengenal Pengertian Dejavu: Menurut Ahli, Macam-Macam dan Penyebabnya!

Ini adalah jenis rubrik yang berbeda, di mana hanya ada 2 (dua) tingkat kinerja yang mungkin.

Daftar periksa cenderung lebih panjang daripada jenis rubrik lainnya karena setiap aspek kinerja yang Anda cari dalam pekerjaan/pertunjukan siswa, mahasiswa atau murid yang pada dasarnya menjadi kriteria tersendiri.

Saat Anda menggunakan daftar periksa atau checklist rubric, setiap keputusan adalah binary (biner) layaknya di bidang teknologi dan komputer seperti 0, 1, ya/tidak, ada/absen, lulus/gagal, dan lain sebagainya.

Sebagian besar rubrik dapat diubah secara langsung menjadi daftar periksa, seperti contoh gambar di atas yang merupakan entri jurnal dalam hal review paper.

Cara Membuat Rubric yang Baik dan Benar

Ilustrasi Gambar Cara Membuat Rubric Serta Apa Saja Tips Dalam Menggunakan Rubrik Agar Lebih Efektif Dalam Scoring Dan Asessment Dalam Membahas Pengertian Dan Artinya
Ilustrasi Gambar Cara Membuat Rubric Serta Apa Saja Tips Dalam Menggunakan Rubrik Agar Lebih Efektif Dalam Scoring Dan Asessment Dalam Membahas Pengertian Dan Artinya

Lalu, bagaimana cara untuk membuat rubrik yang baik dan benar?

Well, rubric (rubrik) digunakan untuk beberapa alasan berbeda.

Rubrik memungkinkan guru untuk mengevaluasi tugas seperti proyek, esai, dan kerja kelompok di mana tidak ada jawaban “benar atau salah”.

Selain itu, mereka juga membantu para tutor, instruktur, guru, dosen, atau pengajar menilai tugas dengan beberapa komponen seperti proyek dengan presentasi, bagian esai, dan kerja kelompok.

Oke, untuk membuatnya dengan baik dan benar, beberapa poin-poin di bawah ini pastinya dalam kalian terapkan ketika membuat rubric:

  1. Pertama; Tentukan kriteria atau elemen penting apa yang harus ada dalam pekerjaan siswa untuk memastikan bahwa itu berkualitas tinggi. Pada tahap ini, Anda bahkan dapat mempertimbangkan untuk memilih contoh karya siswa teladan yang dapat diperlihatkan kepada siswa saat menetapkan tugas.
  2. Kedua; Putuskan berapa banyak tingkat pencapaian yang akan Anda sertakan pada rubrik dan bagaimana mereka akan berhubungan dengan definisi nilai institusi Anda serta skema penilaian Anda sendiri.
  3. Ketiga; Untuk setiap kriteria, komponen, atau elemen penting kualitas, jelaskan secara rinci seperti apa kinerja di setiap tingkat pencapaian.
  4. Terakhir; Sisakan ruang untuk komentar tambahan yang disesuaikan atau tayangan keseluruhan dan nilai akhirnya.

Tips dalam Menggunakan Rubric agar Lebih Efektif dan Bermanfaat

Kemudian, apa saja tips dalam menggunakan rubrik agar menjadi lebih efektif serta bermanfaat?

Yup! Sangat mudah untuk menentukan apa itu “A” pada ujian pilihan ganda, tetapi jauh lebih sulit untuk menentukan apa itu “A” pada proyek dengan banyak aspek.

Rubrik membantu siswa dan guru mengetahui dengan tepat di mana harus menggambar garis dan menetapkan poin.

Untuk dapat menggunakannya supaya lebih efektif, berikut ini adalah beberapa tips yang Kami sarankan bagi kalian yang ingin sedang membuat rubrik pertama kalian:

  • Kembangkan rubrik yang berbeda untuk setiap tugas yang ada; Memang, meskipun ini membutuhkan waktu di awal, Anda akan menemukan bahwa rubrik dapat diubah sedikit atau digunakan kembali nanti. Jika Anda mencari rubrik yang sudah ada sebelumnya, pertimbangkan bentuk Rhodes (2009) untuk rubrik AAC&U VALUE yang dikutip di bawah, atau tipe Facione dan Facione (1994). Baik Anda mengembangkan sendiri atau menggunakan rubrik yang ada, berlatihlah dengan penilai lain dalam kursus Anda untuk mencapai keandalan kalian.
  • Bersikaplah transparan; Berikan siswa salinan rubrik saat Anda memberikan tugas kinerja. Ini tidak dimaksudkan sebagai kriteria kejutan. Jadi, kembalikannya rubrik dengan tugasnya.
  • Integrasikan rubrik ke dalam tugas; Mengharuskan siswa untuk melampirkan rubrik ke tugas saat mereka menyerahkannya. Beberapa instruktur meminta siswa untuk menilai sendiri atau memberikan umpan balik rekan menggunakan rubrik sebelum menyerahkan pekerjaan.
  • Manfaatkan rubrik untuk mengatur waktu Anda; Saat Anda menandai tugas, lingkari atau sorot tingkat kinerja yang dicapai untuk setiap kriteria pada rubrik. Di sinilah Anda akan menghemat banyak waktu, karena tidak ada komentar yang diperlukan. Sertakan juga komentar spesifik atau keseluruhan tambahan yang tidak sesuai dengan kriteria rubrik kalian.
  • Bersiaplah untuk merevisi rubrik Anda; Tentukan nilai akhir untuk tugas berdasarkan rubrik. Jika Anda menemukan, seperti yang dilakukan beberapa orang, bahwa karya yang disajikan memenuhi kriteria pada rubrik tetapi tampaknya telah melebihi atau tidak memenuhi kualitas keseluruhan yang Anda cari, perbaiki rubrik sesuai untuk waktu berikutnya Anda mengajar kursus. Jika pekerjaan mencapai hasil tinggi di beberapa bidang rubrik tetapi tidak di bidang lain, putuskan terlebih dahulu bagaimana nilai tugas sebenarnya diturunkan. Beberapa menggunakan rumus, atau pengganda, untuk memberikan bobot yang berbeda untuk berbagai komponen; eksplisit tentang hak ini di rubrik.
  • Pertimbangkan untuk mengembangkan rubrik online; Jika tugas dikirimkan ke kotak elektronik, Anda mungkin dapat mengembangkan dan menggunakan rubrik online, khususnya jika mengingat segala hal dapat dilakukan dengan internet di era teknologi digital sekarang. Ya! Nilai dari rubrik ini juga dapat secara otomatis dimasukkan ke dalam buku nilai online di sistem manajemen kursus atau course management system kalian.
Baca Juga :  Pengertian CX (Customer Experience) dan Pentingnya dalam Bisnis

Kesimpulan

Oke! Kami pikir sudah cukup jelas sekarang dalam pembahasan Pengertian Rubric, Apa itu Rubrik? Tujuan, Jenis dan Contoh, Cara Membuat Rubrik serta Bagaimana Tips Menggunakan agar Lebih Efektif.

Jadi, berdasarkan penjelasan di atas, dapat kita simpulkan bahwa rubrik atau rubric merupakan alat evaluasi atau seperangkat pedoman yang digunakan untuk mempromosikan penerapan harapan pembelajaran yang konsisten, tujuan pembelajaran, atau standar pembelajaran (baik itu di kelas atau tidak) atau untuk mengukur pencapaiannya terhadap serangkaian kriteria yang konsisten.

Dalam pengaturan instruksional, rubrik dengan jelas mendefinisikan harapan akademik bagi siswa dan membantu memastikan konsistensi dalam evaluasi pekerjaan akademik dari siswa ke siswa, tugas ke tugas, atau kursus ke kursus.

Seperti GPA (baca pengertian GPA atau IPK di sini), rubrik berkaitan dengan kata nilai, rubric digunakan sebagai instrumen penilaian untuk menentukan nilai atau sejauh mana standar pembelajaran telah ditunjukkan atau dicapai oleh mereka.

Dalam kursus, rubrik dapat diberikan dan dijelaskan kepada murid sebelum mereka memulai tugas untuk memastikan bahwa harapan pembelajaran telah dikomunikasikan dengan jelas dan dipahami dengan perluasan, orang tua atau orang dewasa lain yang terlibat dalam mendukung pendidikan serta pembelajaran.

Penutup

Demikianlah postingan artikel yang dapat Kami bagikan kali ini, dimana Kami membahas terkait Pengertian Rubric, Apa itu Rubrik? Tujuan, Jenis dan Contoh, Cara Membuat Rubrik serta Bagaimana Tips Menggunakan agar Lebih Efektif.

Semoga apa yang sudah Kami coba sampaikan serta jelaskan disini dapat bermanfaat dan juga dapat menambah wawasan dan pengetahuan kita semua terutama dalam bidang umum terkait teknologi informasi.

Silahkan bagikan artikel atau postingan Kami disini kepada teman, kerabat serta rekan kerja dan bisnis kalian semua khususnya jika kalian temukan ini bermanfaat dan juga jangan lupa subscribe Blog dan YouTube Kami. Sekian dari Kami, Terima Kasih.

Tinggalkan Komentar