Apa Itu Pengertian Industri 4.0: Menurut Para Ahli, Komponen dan Prinsipnya

0
Ilustrasi Gambar Pengertian Industri 4.0 Apa Itu Industri 4.0
Ilustrasi Gambar Pengertian Industri 4.0 Apa Itu Industri 4.0

Pengertian Industri 4.0?

Apa itu Industri 4.0? Pengertian Industri 4.0 adalah istilah yang sering digunakan untuk merujuk pada proses perkembangan dalam manajemen produksi dan produksi rantai. Istilah ini juga mengacu pada revolusi industri keempat.

Istilah Industri 4.0 pertama kali diperkenalkan secara publik pada tahun 2011 sebagai “Industrie 4.0” oleh sekelompok perwakilan dari berbagai bidang (seperti bisnis, politik, dan akademisi) di bawah inisiatif untuk meningkatkan daya saing Jerman di industri manufaktur. Pemerintah federal Jerman mengadopsi gagasan tersebut dalam Strategi Teknologi Tinggi untuk tahun 2020. Selanjutnya, Kelompok Kerja dibentuk untuk memberikan saran lebih lanjut tentang penerapan Industri 4.0.

Pada tahun 2003, mereka mengembangkan dan menerbitkan rekomendasi pertama mereka. Visi mereka mensyaratkan bahwa:

“Sistem Cyber-Fisik ini terdiri dari mesin pintar, sistem penyimpanan, dan fasilitas produksi yang mampu bertukar informasi secara mandiri, memicu tindakan, dan saling mengendalikan secara independen. Ini memfasilitasi perbaikan mendasar pada proses industri yang terlibat dalam manufaktur, teknik, penggunaan bahan dan rantai pasokan dan manajemen siklus hidup”.

Industri 4.0 tetap merupakan istilah yang terkenal di wilayah berbahasa Jerman. Akibatnya, panduan ini akan bertujuan untuk mencoba mendefinisikan istilah, mengeksplorasi prinsip-prinsip desain, keuntungan dan tantangan yang dihadapi pendekatan semacam itu, dan mencoba untuk mengukur potensi yang ada di bawahnya.

Pengertian Industri 4.0 Menurut Para Ahli

Agar lebih memahami apa itu pengertian Industri 4.0 ini, kita harus merujuk kepada Definisi dan pendapat para ahli dari pengertian lain dari Industri 4.0, yakni adalah sebagai berikut:

1. Industri 4.0 menurut BDI (German Industry Voice)

Industri 4.0 mengacu pada revolusi industri keempat. Setelah mekanisasi (Industri 1.0), produksi massal (Industri 2.0) dan otomatisasi (Industri 3.0), sekarang “internet barang dan jasa” menjadi bagian integral dari manufaktur. Teknologi Industry 4.0 memiliki potensi untuk menciptakan peluang pertumbuhan luar biasa dan keunggulan kompetitif bagi Jerman sebagai lokasi bisnis. Para ahli memperkirakan bahwa bisnis akan dapat meningkatkan produktivitasnya sekitar 30 persen menggunakan Industry 4.0.

2. Industri 4.0 menurut German Trade and Invest (definisi asli)

Industri pintar atau Smart Industry atau “INDUSTRIE 4.0” mengacu pada evolusi teknologi dari sistem tertanam ke sistem fisik cyber. Sederhananya, INDUSTRIE 4.0 mewakili revolusi industri keempat yang akan datang dalam perjalanan ke Internet of Things, Data, dan Layanan. Intelegensi yang terdesentralisasi membantu menciptakan jaringan objek yang cerdas dan manajemen proses yang independen, dengan interaksi dari dunia nyata dan virtual yang mewakili aspek baru yang penting dari proses pembuatan dan produksi. INDUSTRIE 4.0 merupakan pergeseran paradigma dari produksi “terpusat” ke “terdesentralisasi” dimungkinkan oleh kemajuan teknologi yang merupakan pembalikan dari logika proses produksi konvensional. Sederhananya, ini berarti bahwa mesin produksi industri bukan lagi hanya “proses” produk, tetapi produk berkomunikasi dengan mesin untuk mengatakan apa yang harus dilakukan. INDUSTRIE 4.0 menghubungkan teknologi produksi sistem tertanam dan proses produksi pintar untuk membuka jalan menuju era teknologi baru yang secara radikal akan mengubah rantai nilai industri dan produksi dan model bisnis (mis. “Pabrik pintar”).

3. Industri 4.0 menurut McKinsey

Industry 4.0 adalah fase selanjutnya dalam digitalisasi sektor manufaktur, didorong oleh empat gangguan: peningkatan volume data, daya komputasi, dan konektivitas yang menakjubkan, terutama jaringan area luas berdaya rendah baru; munculnya kemampuan analitik dan intelijen bisnis; bentuk baru interaksi manusia-mesin seperti antarmuka sentuh dan sistem augmented-reality; dan peningkatan dalam mentransfer instruksi digital ke dunia fisik, seperti robotika canggih dan pencetakan 3-D.

4. Pengertian Industri 4.0 menurut SAP

Pengertian Industry 4.0 adalah istilah kolektif untuk teknologi dan konsep organisasi rantai nilai. Berdasarkan konsep teknologi sistem fisik-cyber, Internet of Things dan Internet of Services, ini memfasilitasi visi Smart Factory. Dalam Smart Factories of Industry 4.0 yang terstruktur modular, sistem cyber-physical memantau proses fisik, membuat salinan virtual dari dunia fisik dan membuat keputusan terdesentralisasi. Melalui Internet of Things, sistem Cyber-fisik berkomunikasi dan bekerja sama satu sama lain dan manusia secara real time. Melalui Internet of Services, layanan internal dan lintas organisasi ditawarkan dan digunakan oleh para peserta rantai nilai.

5. Industri 4.0 menurut European Parliament

Dalam dokumen PDF ini dari Parlemen Eropa, Industry 4.0 didefinisikan sebagai berikut: “Industry 4.0 adalah istilah yang diterapkan pada sekelompok transformasi cepat dalam desain, manufaktur, operasi, dan layanan sistem dan produk manufaktur. Penandaan 4.0 menandakan bahwa ini adalah adalah revolusi industri keempat di dunia, penerus tiga revolusi industri sebelumnya yang menyebabkan lompatan kuantum dalam produktivitas dan mengubah kehidupan orang di seluruh dunia.

6. Industri 4.0 menurut Wikipedia

Industry 4.0 adalah tren otomatisasi dan pertukaran data saat ini dalam teknologi manufaktur. Ini termasuk sistem cyber-fisik, Internet hal dan komputasi awan. Industry 4.0 menciptakan apa yang disebut “Smart Factory (pabrik pintar)”.

7. Industri 4.0 (atau ‘Industrie 4.0’ Jerman asli) menurut Gartner

Industrie 4.0 adalah visi yang disponsori pemerintah Jerman untuk manufaktur maju. Konsep dasar Industrie 4.0 adalah untuk menghubungkan sistem tertanam dan fasilitas produksi pintar untuk menghasilkan konvergensi digital antara industri, fungsi bisnis dan internal dan proses. Industrie 4.0 mengacu pada revolusi industri keempat (mengikuti tenaga air / uap, produksi massal dan otomatisasi melalui IT dan robotika) dan memperkenalkan konsep “sistem fisik-cyber” untuk membedakan fase evolusi baru ini dari otomatisasi elektronik yang telah berjalan sebelumnya.

Baca Juga :  Memahami Pengertian Adsense: Apa itu Adsense For Content? Cara Kerja, Jenis dan Macam, Perbedaannya dengan Google Ads (Adwords) serta Cara Membuatnya!

Sejarah Industri 4.0

Ilustrasi Gambar Sejarah Industri 4.0
Ilustrasi Gambar Sejarah Industri 4.0

Agar lebih memahami pengertian Industri 4.0 mari kita baca terlebih dahulu sejarah sebelum adanya Industri 4.0 ini, melihat pendahulunya mungkin memberi kita perspektif tentang bagaimana revolusi ini secara khusus berbeda. Diagram berikut menunjukkan garis waktu evolusi manufaktur dan sektor industri secara umum

1. Revolusi Industri Pertama

Revolusi industri di Inggris datang untuk memperkenalkan mesin ke dalam produksi pada akhir abad ke-18 (1760-1840). Ini termasuk beralih dari produksi manual ke penggunaan mesin bertenaga uap dan air sebagai sumber tenaga.

Ini sangat membantu pertanian dan istilah “pabrik” menjadi sedikit populer. Salah satu industri yang mendapat banyak manfaat dari perubahan tersebut adalah industri tekstil, dan merupakan yang pertama yang mengadopsi metode tersebut. Itu juga merupakan bagian besar dari ekonomi Inggris pada saat itu.

2. Revolusi Industri Kedua

Yang kedua tanggal antara 1870 dan 1914 (meskipun beberapa karakteristiknya berasal dari tahun 1850) dan memperkenalkan sistem yang sudah ada sebelumnya seperti telegraf dan kereta api ke dalam industri. Mungkin ciri khas dari periode itu adalah pengenalan produksi massal sebagai sarana utama untuk produksi secara umum.

Elektrifikasi pabrik berkontribusi besar terhadap tingkat produksi. Produksi massal baja membantu memperkenalkan kereta api ke dalam sistem, yang akibatnya berkontribusi pada produksi massal. Inovasi dalam kimia, seperti penemuan pewarna sintetis, juga menandai periode seperti kimia dalam keadaan yang agak primitif.

Namun, pendekatan revolusioner seperti itu terhadap industri diakhiri dengan dimulainya Perang Dunia I. Produksi massal, tentu saja, tidak dihentikan, tetapi hanya pengembangan dalam konteks yang sama dibuat dan tidak ada yang dapat disebut industri revolusi.

3. Revolusi Industri Ketiga

Mungkin yang ketiga jauh lebih akrab bagi kita daripada yang lain karena kebanyakan orang yang hidup sekarang akrab dengan industri yang bersandar pada teknologi digital dalam produksi. Namun, revolusi industri ketiga tertanggal antara tahun 1950 dan 1970.

Ini sering disebut sebagai Revolusi Digital atau Digital Revolution, dan muncul tentang perubahan dari sistem analog dan mekanik ke yang digital.

Yang lain menyebutnya Era Informasi juga. Revolusi ketiga adalah dan masih merupakan, hasil langsung dari perkembangan besar dalam komputer dan teknologi informasi dan komunikasi.

Definisi Revolusi Industri Keempat (4.0) dan Perbedaannya dengan Revolusi Industri Ketiga

Revolusi industri keempat (4.0) membawa otomatisasi proses manufaktur ke tingkat yang baru dengan memperkenalkan teknologi produksi massal yang dapat disesuaikan dan fleksibel.

Ini berarti bahwa mesin akan beroperasi secara mandiri, atau bekerja sama dengan manusia dalam menciptakan bidang produksi yang berorientasi pelanggan yang terus-menerus bekerja untuk mempertahankan diri. Mesin itu agaknya menjadi entitas independen yang mampu mengumpulkan data, menganalisisnya, dan memberi saran padanya.

Ini menjadi mungkin dengan memperkenalkan optimasi diri, kognisi diri dan penyesuaian diri ke dalam industri. Pabrikan akan dapat berkomunikasi dengan komputer daripada mengoperasikannya.

Bagaimana Mesin Berkomunikasi?

Perubahan cepat dalam teknologi informasi dan komunikasi (TIK) telah melanggar batas-batas antara realitas virtual dan dunia nyata. Gagasan di balik Industri 4.0 adalah untuk menciptakan jaringan sosial di mana mesin dapat berkomunikasi satu sama lain, yang disebut Internet of Things (IoT) dan dengan orang-orang, yang disebut Internet of People (IoP).

Dengan cara ini, mesin dapat berkomunikasi satu sama lain dan dengan produsen untuk menciptakan apa yang sekarang kita sebut Cyber-Physical Production System (CPPS). Semua ini membantu industri mengintegrasikan dunia nyata ke dunia virtual dan memungkinkan mesin mengumpulkan data langsung, menganalisisnya, dan bahkan membuat keputusan berdasarkan padanya.

Komponen Industri 4.0

Meskipun “Industri 4.0” adalah istilah umum yang mengacu pada revolusi industri keempat, akademisi masih berjuang untuk mendefinisikan pendekatan dengan tepat. Ini membuatnya lebih sulit untuk membedakan komponen utama dari pendekatan semacam itu. Dalam Literature Review mereka, Hermann, Pentek, dan Otto mengambilnya sendiri untuk mencari tahu komponen utama industri ini.

Mengingat fakta bahwa istilah tersebut berasal dari daerah berbahasa Jerman, mereka berangkat untuk mencari tahu istilah dan definisi yang paling sering dikutip terkait dengan industri.

Dalam penelitian mereka, tentu saja, padanan bahasa Jerman dari setiap istilah (atau mungkin padanan bahasa Inggris) digunakan. Hasilnya adalah sebagai berikut (Sumber: “Design Principles for Industrie 4.0 Principle” by Hermann, Pentek, and Otto):

Istilah Pencarian (Grup) Jumlah Publikasi tempat Pencarian Istilah (Grup) Terjadi
Cyber-Physical Systems, Cyber-Physikalisch Systeme, CPS46
Internet of Things, Internet der Dinge36
Smart Factory, intelligente Fabrik24
Internet of Services, Internet der Dienste19
Smart Product, intelligentes Produkt10
M2M, Machine-to-Machine8
Big Data7
Cloud5

Cyber-Physical System, Internet of Things, Smart Factory, dan Internet of Services adalah empat istilah paling umum yang dikutip dalam publikasi penelitian akademik yang terkait dengan industri. Akibatnya, dan diberikan tahap awal, ini adalah empat komponen utama industri.

1. Sistem Cyber-Fisik (Cyber-Physical Systems)

Seperti disebutkan di atas, sistem fisik-cyber bertujuan untuk integrasi proses komputasi dan fisik. Ini berarti bahwa komputer dan jaringan dapat memonitor proses fisik pembuatan pada proses tertentu. Pengembangan sistem semacam itu terdiri dari tiga fase:

a. Identifikasi

Identifikasi unik sangat penting dalam pembuatan. Ini adalah bahasa yang sangat mendasar yang digunakan mesin untuk berkomunikasi. Radio-Frequency Identification (RFID) merupakan contoh yang bagus. RFID menggunakan bidang elektromagnetik untuk mengidentifikasi tag tertentu yang sering dilampirkan ke objek. Meskipun Teknologi tersebut telah ada sejak 1999, masih berfungsi sebagai contoh yang bagus tentang bagaimana Industri 4.0 beroperasi pada awalnya.

b. Integrasi Sensor dan Aktuator

Ini sangat penting bagi mesin untuk beroperasi. Integrasi sensor dan aktuator hanya berarti bahwa gerakan mesin tertentu dapat dikontrol dan dapat merasakan perubahan di lingkungan. Namun, bahkan dengan integrasi sensor dan aktuator, penggunaannya terbatas dan tidak memungkinkan mereka untuk berkomunikasi satu sama lain.

c. Pengembangan Sensor dan Aktuator

Pengembangan tersebut memungkinkan mesin untuk menyimpan dan menganalisis data. CPS sekarang dilengkapi dengan beberapa sensor dan aktuator yang dapat dihubungkan jaringan untuk pertukaran informasi.

2. Internet of Things (IoT)

Sistem cyber-fisik masih terdengar asing bagi kita saat ini. Mesin dapat bertukar data dan, dalam banyak aplikasi, dapat merasakan perubahan di lingkungan sekitar mereka. Alarm kebakaran adalah contoh yang bagus untuk itu. Internet of Things, bagaimanapun, dianggap sebagai apa yang benar-benar telah memprakarsai Industri 4.0.

Internet of Things adalah yang memungkinkan benda dan mesin seperti ponsel dan sensor untuk “berkomunikasi” satu sama lain serta manusia untuk mencari solusi. Integrasi teknologi semacam itu memungkinkan benda-benda bekerja dan menyelesaikan masalah secara mandiri. Tentu saja, ini tidak sepenuhnya benar karena manusia juga diijinkan untuk campur tangan.

Baca Juga :  Mengenal Pengertian Website Optimization: Apa itu Optimasi Situs Web? Tujuan, Elemen, Perbedaannya dengan SEO dan Kenapa itu Menguntungkan Bisnis Anda?

Namun, dalam kasus tujuan yang bertentangan, kasus ini biasanya dinaikkan ke posisi yang lebih tinggi. Menurut Hermann, Pentek, dan Otto, “” benda “dan” benda “dapat dipahami sebagai CPS. Oleh karena itu, IoT dapat didefinisikan sebagai jaringan di mana CPS bekerja sama satu sama lain melalui skema pengalamatan yang unik.

3. Internet of Service (IoS)

Sangat mudah untuk melihat bahwa di dunia sekarang ini masing-masing dan setiap perangkat elektronik lebih cenderung terhubung ke perangkat lain, atau ke internet. Dengan perkembangan besar dan keragaman dalam perangkat elektronik dan pintar, memperoleh lebih banyak dan lebih banyak dari mereka menciptakan kompleksitas dan merusak utilitas dari masing-masing perangkat yang ditambahkan.

Ponsel pintar, tablet, laptop, TV, atau bahkan jam tangan menjadi semakin terhubung satu sama lain, tetapi semakin banyak Anda membeli, nilai tambah perangkat terakhir menjadi tidak dapat dikenali. Internet of Services bertujuan untuk membuat pembungkus yang menyederhanakan semua perangkat yang terhubung untuk memanfaatkannya dengan menyederhanakan proses. Ini adalah pintu gerbang pelanggan ke pabrik.

4. Pabrik Cerdas atau Smart Factory

Pabrik pintar adalah fitur utama dari Industri 4.0. Pabrik pintar mengadopsi apa yang disebut Calm-system. Sistem yang tenang adalah sistem yang mampu menangani baik dunia fisik maupun virtual. Sistem semacam itu disebut “sistem latar belakang” dan dengan cara beroperasi di belakang layar. Sistem yang tenang menyadari lingkungan sekitar dan benda-benda di sekitarnya.

Ini juga dapat diisi dengan informasi lunak mengenai objek yang sedang diproduksi seperti gambar dan model. Menurut Hermann, Pentek, dan Otto

“Pabrik Cerdas dapat didefinisikan sebagai pabrik tempat CPS berkomunikasi melalui IoT dan membantu orang dan mesin dalam pelaksanaan tugas mereka.”

Prinsip Industri 4.0 (Desain)

Mengacu pada pengertian Industri 4.0 di atas, prinsip-prinsip desain memungkinkan produsen untuk menyelidiki potensi transformasi ke teknologi Industri 4.0. Berdasarkan komponen di atas, berikut ini adalah prinsip-prinsip desain:

a. Interoperabilitas

Objek, mesin, dan manusia harus dapat berkomunikasi melalui Internet of Things dan Internet of People. Ini adalah prinsip paling esensial yang benar-benar membuat pabrik menjadi cerdas.

b. Virtualisasi

CPS harus dapat mensimulasikan dan membuat salinan virtual dari dunia nyata. CPS juga harus dapat memonitor objek yang ada di lingkungan sekitarnya. Sederhananya, harus ada salinan virtual dari segalanya.

c. Desentralisasi

Kemampuan CPS untuk bekerja secara independen. Ini memberi ruang untuk produk yang disesuaikan dan pemecahan masalah. Ini juga menciptakan lingkungan yang lebih fleksibel untuk produksi. Dalam kasus kegagalan atau memiliki tujuan yang saling bertentangan, masalah tersebut didelegasikan ke tingkat yang lebih tinggi. Namun, bahkan dengan teknologi seperti itu diterapkan, kebutuhan untuk jaminan kualitas tetap menjadi kebutuhan di seluruh proses

d. Kemampuan Real-Time

Pabrik yang cerdas harus dapat mengumpulkan data waktu nyata, menyimpan atau menganalisisnya, dan membuat keputusan sesuai dengan temuan baru. Ini tidak hanya terbatas pada riset pasar tetapi juga pada proses internal seperti kegagalan mesin di lini produksi. Objek pintar harus mampu mengidentifikasi cacat dan mendelegasikan ulang tugas ke mesin operasi lain. Ini juga berkontribusi besar pada fleksibilitas dan optimalisasi produksi.

e. Orientasi Layanan

Produksi harus berorientasi pada pelanggan. Orang dan benda/perangkat pintar harus dapat terhubung secara efisien melalui Internet Layanan untuk membuat produk berdasarkan spesifikasi pelanggan. Di sinilah Internet Layanan menjadi penting.

f. Modularitas

Di pasar yang dinamis, kemampuan Pabrik Cerdas untuk beradaptasi dengan pasar baru sangat penting. Dalam kasus tipikal, mungkin diperlukan satu minggu bagi perusahaan biasa untuk mempelajari pasar dan mengubah produksinya. Di sisi lain, pabrik pintar harus mampu beradaptasi dengan cepat dan lancar terhadap perubahan musiman dan tren pasar.

Manfaat Industri 4.0 dan Tantangannya

Gambar Pengertian Industri 4.0
Gambar Manfaat Industri 4.0

Seperti yang sudah dijelaskan dalam pada pengertian Industri 4.0 di atas, Industri 4.0 ini akan benar-benar merevolusi cara proses manufaktur bekerja. Namun, penting untuk menimbang keuntungan dan tantangan yang mungkin dihadapi perusahaan.

Manfaat Industri 4.0

Berdasarkan pengertian Industri 4.0 di atas, adapun manfaat dari industri 4.0 adalah sebagai berikut:

1. Optimalisasi

Mengoptimalkan produksi adalah keuntungan utama bagi Industri 4.0. Pabrik Cerdas yang berisi ratusan atau bahkan ribuan Perangkat Cerdas yang mampu mengoptimalkan sendiri produksi akan menghasilkan waktu produksi yang hampir nol. Ini sangat penting bagi industri yang menggunakan peralatan manufaktur mahal seperti industri semi-konduktor. Mampu memanfaatkan produksi secara konstan dan konsisten akan menguntungkan perusahaan. Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan oleh PwC:

“Produk dan layanan yang terdigitalkan menghasilkan sekitar € 110 miliar pendapatan tambahan per tahun untuk industri Eropa.”

2. Kustomisasi

Menciptakan pasar yang fleksibel yang berorientasi pada pelanggan akan membantu memenuhi kebutuhan populasi dengan cepat dan lancar. Ini juga akan menghancurkan celah antara produsen dan pelanggan. Komunikasi akan berlangsung antara keduanya secara langsung. Produsen tidak akan harus berkomunikasi secara internal (di perusahaan dan pabrik) dan secara eksternal (kepada pelanggan). Ini mempercepat proses produksi dan pengiriman.

3. Mendorong Penelitian

Penerapan teknologi Industri 4.0 akan mendorong penelitian di berbagai bidang seperti keamanan TI dan akan memiliki efek pada pendidikan khususnya. Industri baru akan membutuhkan serangkaian keterampilan baru. Akibatnya, pendidikan dan pelatihan akan mengambil bentuk baru yang menyediakan industri seperti itu akan tenaga kerja terampil yang dibutuhkan.

Tantangan yang dihadapi Industri 4.0

Setelah memahami pengertian Industri 4.0 di atas, ada juga tantangan dari Industri 4.0 ini adalah sebagai berikut:

1. Keamanan

Mungkin aspek yang paling menantang dalam menerapkan teknik Industri 4.0 adalah risiko keamanan TI. Integrasi online ini akan memberikan ruang bagi pelanggaran keamanan dan kebocoran data. Pencurian cyber juga harus dipertimbangkan. Dalam hal ini, masalahnya bukan individu, tetapi dapat, dan mungkin akan, biaya uang produsen dan bahkan mungkin merusak reputasi mereka. Oleh karena itu, penelitian dalam keamanan sangat penting.

2. Modal

Transformasi semacam itu akan membutuhkan investasi besar dalam teknologi baru yang tidak terdengar murah. Keputusan untuk melakukan transformasi semacam itu harus berada pada level CEO. Meski begitu, risiko harus diperhitungkan dan ditanggapi dengan serius. Selain itu, transformasi semacam itu akan membutuhkan modal besar, yang mengalienasikan bisnis yang lebih kecil dan mungkin membuat mereka kehilangan pangsa pasar di masa depan.

3. Ketenagakerjaan

Meskipun masih terlalu dini untuk berspekulasi tentang kondisi ketenagakerjaan dengan adopsi Industri 4.0 secara global, aman untuk mengatakan bahwa pekerja perlu memperoleh keterampilan yang berbeda atau yang sama sekali baru. Ini dapat membantu tingkat pekerjaan naik tetapi itu juga akan mengasingkan pekerja sektor besar. Sektor pekerja yang pekerjaannya mungkin berulang akan menghadapi tantangan dalam mengimbangi industri. Berbagai bentuk pendidikan harus diperkenalkan, tetapi masih tidak menyelesaikan masalah untuk bagian pekerja yang lebih tua. Ini adalah masalah yang mungkin perlu waktu lebih lama untuk diselesaikan dan akan dianalisis lebih lanjut nanti dalam laporan ini.

Baca Juga :  Ini Penjelasan Processor: Sejarah, Tujuan, Fungsi, Cara Kerja, Komponen dan Tips Memilih Merknya!

4. Privasi

Ini tidak hanya perhatian pelanggan, tetapi juga produsen. Dalam industri yang saling terkait seperti itu, produsen perlu mengumpulkan dan menganalisis data. Bagi pelanggan, ini mungkin terlihat seperti ancaman terhadap privasinya. Ini tidak hanya eksklusif untuk konsumen. Perusahaan kecil atau besar yang belum pernah membagikan data mereka di masa lalu harus bekerja dengan cara mereka ke lingkungan yang lebih transparan. Menjembatani kesenjangan antara konsumen dan produsen akan menjadi tantangan besar bagi kedua belah pihak.

Pekerjaan Masa Depan Industri 4.0

Seperti penjelasan Kami tentang pengertian Industri 4.0 di atas, Industri 4.0 memiliki banyak hal yang menjanjikan dalam hal pendapatan, investasi, dan kemajuan teknologi, tetapi kesempatan kerja masih menjadi salah satu aspek paling misterius dari revolusi industri baru. Bahkan lebih sulit untuk mengukur atau memperkirakan tingkat peluang kerja.

Pekerjaan baru apa yang akan diperkenalkannya? Apa yang dibutuhkan oleh pekerja Pabrik Smart untuk dapat bersaing dalam lingkungan yang terus berubah seperti ini? Apakah perubahan semacam itu akan mem-PHK banyak pekerja? Semua ini adalah pertanyaan yang valid untuk pekerja biasa.

Memahami pengertian Industri 4.0, Industri 4.0 ini mungkin merupakan puncak dari kemajuan teknologi di bidang manufaktur, tetapi masih terdengar seolah-olah mesin mengambil alih industri. Akibatnya, penting untuk menganalisis lebih lanjut pendekatan ini agar dapat menarik kesimpulan tentang demografi tenaga kerja di masa depan. Ini akan membantu pekerja hari ini mempersiapkan masa depan yang tidak terlalu jauh.

Mengingat sifat industri, itu akan memperkenalkan pekerjaan baru dalam analisis data besar, ahli robot, dan sebagian besar insinyur mekanik. Dalam upaya untuk menentukan jenis pekerjaan yang akan diperkenalkan Industri 4.0 atau membutuhkan lebih banyak tenaga kerja, BCG telah menerbitkan laporan berdasarkan wawancara dengan 20 pakar industri untuk menunjukkan bagaimana 10 kasus penggunaan yang paling penting untuk fondasi industri akan terpengaruh. Berikut ini adalah beberapa perubahan penting yang akan memengaruhi demografi pekerjaan:

1. Kontrol Kualitas Berbasis Data Besar

Dalam istilah teknik, kontrol kualitas bertujuan untuk mengurangi variasi yang tak terhindarkan antara produk. Kontrol Kualitas sangat tergantung pada metode statistik untuk menunjukkan apakah fitur spesifik suatu produk (seperti ukuran atau berat) berubah dengan cara yang dapat dianggap sebagai suatu pola. Tentu saja proses semacam itu sangat tergantung pada pengumpulan data waktu nyata atau historis mengenai produk. Namun, karena Industri 4.0 akan bergantung pada data besar untuk itu, kebutuhan akan pekerja kontrol kualitas akan berkurang. Di sisi lain, permintaan ilmuwan big data akan meningkat.

2. Robot-Assisted Production

Seluruh dasar industri baru bergantung pada perangkat pintar yang dapat berinteraksi dengan lingkungan sekitarnya. Ini berarti bahwa pekerja yang membantu dalam produksi (seperti pengemasan) akan diberhentikan dan diganti dengan perangkat pintar yang dilengkapi dengan kamera, sensor, dan aktuator yang mampu mengidentifikasi produk dan kemudian memberikan perubahan yang diperlukan untuk itu. Akibatnya, permintaan untuk pekerja tersebut akan turun dan akan diganti dengan “koordinator robot”.

3. Kendaraan Logistik Mengemudi Mandiri

Salah satu fokus terpenting dari optimasi adalah transportasi. Insinyur menggunakan metode pemrograman linier (seperti Model Transportasi) untuk memanfaatkan penggunaan transportasi. Namun, dengan kendaraan yang digerakkan sendiri, dan dengan bantuan data besar, begitu banyak pengemudi akan diberhentikan. Selain itu, memiliki kendaraan yang digerakkan sendiri memungkinkan jam kerja bebas pembatasan dan utilitas yang lebih tinggi.

4. Simulasi Lini Produksi

Sementara kebutuhan untuk optimasi untuk transportasi menurun, kebutuhan untuk insinyur industri (yang biasanya bekerja pada optimasi dan simulasi) untuk mensimulasikan lini produksi akan meningkat. Memiliki teknologi untuk mensimulasikan lini produksi sebelum pendirian akan membuka pekerjaan bagi para insinyur mekanik yang berspesialisasi dalam bidang industri.

5. Predictive Maintenance

Memiliki perangkat pintar akan memungkinkan produsen untuk memprediksi kegagalan. Mesin pintar akan dapat juga secara mandiri memelihara diri mereka sendiri. Akibatnya, jumlah teknisi pemeliharaan tradisional akan turun, dan mereka akan diganti dengan yang lebih teknis.

6. Mesin sebagai Layanan

Industri baru juga akan memungkinkan manufaktur untuk menjual mesin sebagai layanan. Ini berarti bahwa alih-alih menjual seluruh alat berat kepada klien, alat berat akan diatur dan dirawat oleh pabrikan sementara klien mengambil keuntungan dari layanan yang disediakannya. Ini akan membuka pekerjaan dalam pemeliharaan dan akan membutuhkan ekspansi dalam penjualan.

Kesimpulan

Dari semua pembahasan pengertian Indusrti 4.0 di atas, Industri 4.0 jelas merupakan pendekatan revolusioner untuk teknik manufaktur. Konsep ini akan mendorong produsen global ke tingkat optimalisasi dan produktivitas baru. Tidak hanya itu, tetapi pelanggan juga akan menikmati tingkat baru produk yang disesuaikan secara pribadi yang mungkin belum pernah tersedia sebelumnya. Seperti disebutkan di atas, imbalan ekonomi sangat besar.

Namun, masih ada banyak tantangan yang perlu ditangani secara sistematis untuk memastikan transisi yang lancar. Ini perlu menjadi fokus perusahaan besar dan juga pemerintah. Mendorong penelitian dan eksperimen di bidang-bidang seperti itu sangat penting. Sementara spekulasi mengenai privasi, keamanan, dan pekerjaan membutuhkan lebih banyak studi, gambaran keseluruhannya menjanjikan. Pendekatan seperti itu terhadap industri manufaktur benar-benar revolusioner.

Penutup

Demikianlah ulasan Kami kali ini yang membahas mengenai pengertian Industri 4.0 dan penjelasannya secara lengkap. Semoga tulisan ini dapat bermanfaat. Silahkan share tulisan ini jika Anda rasa bermanfaat. Sekian dari Saya, Terima Kasih.

Tinggalkan Komentar