Penjelasan Pengertian BLOB: Apa itu Binary Large Object? Tujuan dan Cara Kerja, Software (Aplikasi) serta Cara Menggunakannya!

0
Gambar Pengertian BLOB Apa Itu Binary Large Object Tujuan Dan Cara Kerja Software Atau Aplikasi Serta Bagaimana Cara Menggunakannya
Gambar Pengertian BLOB Apa Itu Binary Large Object Tujuan Dan Cara Kerja Software Atau Aplikasi Serta Bagaimana Cara Menggunakannya

Tahukah Anda, Pengertian BLOB, Apa itu Binary Large Object? Tujuan dan Cara Kerja, Software atau Aplikasi serta Bagaimana Cara Menggunakannya! Ya, perlu kalian ketahui ini adalah salah satu cara yang sangat berguna saat bekerja dengan file jarak jauh atau secara remote. BLOB bisa memiliki ukuran yang sangat besar, sebagai contoh misalnya, mereka dapat berisi data-data yang mencakup seperti audio dan video. Selain itu juga, ini dapat dibuat secara dinamis serta dapat menggunakan BLOB URL sebagai file (baca selengkapnya tentang arti file disini).

Benar sekali! Anda dapat menggunakannya dengan berbagai cara untuk menjadikannya lebih bermanfaat. Binary Large Object digunakan untuk banyak hal. Mereka dapat dibuat dari konten dari jaringan. Mereka dapat disimpan ke disk, atau dibaca dari disk dan lain sebagainya. Ini adalah struktur data yang mendasari untuk file yang digunakan dalam FileReader API, misalnya. Terkait hal tersebut, dalam postingan kali ini, Kami akan membahas tentang definisi BLOB atau Binary Large Object secara lebih detail dan lengkap. Oke langsung saja, mari kita simak ulasannya berikut!

Pengertian BLOB

Dalam dunia komputer, BLOB adalah singkatan dari Binary Large Object (biasa diucapkan BLAHB dan kadang-kadang dieja dalam huruf kecil)

BLOB adalah file besar, biasanya file gambar atau suara dan harus ditangani (misalnya, diunggah, diunduh, atau disimpan dalam database) dengan cara khusus karena ukurannya berdasarkan simpulan Kami yang mengacu pada sumber dari Situs Techtarget.

Selain itu, perlu kalian ketahui bahwa Binary Large Object dapat mewakili data yang tidak harus dalam format JavaScript native (asli).

Antarmuka file didasarkan pada BLOB, mewarisi fungsi dan memperluasnya untuk mendukung file pada sistem pengguna.

Apa itu Binary Large Object?

Ilustrasi Gambar Apa Itu Binary Large Object Dan BLOB Storage
Ilustrasi Gambar Apa Itu Binary Large Object Dan BLOB Storage

Jadi, apa itu sebenarnya yang dimaksud dengan Binary Large Object ini? Ya, seperti yang sudah Kami jelaskan di atas, ini lebih dikenal dengan sebutan istilah BLOB (secara global).

Binary Large Object atau merupakan kumpulan data biner yang disimpan sebagai entitas tunggal dalam sistem manajemen basis data atau Database Management System (DBMS).

BLOB digunakan terutama untuk menampung objek multimedia seperti gambar, video, dan suara, meskipun mereka juga dapat digunakan untuk menyimpan program atau bahkan potongan kode.

Baca Juga :  Memahami Pengertian Text Editor: Apa itu Editor Teks? Sejarah, Tujuan dan Fungsi, Jenis, Fitur, Contoh serta Perbedaannya dengan Word Processor!

Perlu untuk diketahui bahwa tidak semua DBMS atau RDBMS (Relational Database Management System) mendukung BLOB.

Objek dalam BLOB mewakili gumpalan, yang adalah objek seperti file dari data mentah yang tidak dapat diubah.

Mereka dapat dibaca sebagai teks atau data biner, atau dikonversi menjadi ReadableStream sehingga metodenya dapat digunakan untuk memproses data.

Apa itu BLOB Storage?

Selain itu, ada juga BLOB storage, ini adalah fitur di Microsoft Azure yang memungkinkan pengembang menyimpan data tidak terstruktur di platform cloud Microsoft.

Data ini dapat diakses dari mana saja di dunia dan dapat mencakup audio, video dan teks.

BLOBs dikelompokkan ke dalam “container” yang diikat ke akun pengguna. BLOBs dapat dimanipulasi dengan code (kode) .NET.

Tujuan dan Cara Kerja BLOB atau Binary Large Object

Agar lebih memahami tentang apa itu maksud dan arti BLOB atau Binary Large OBject, tentunya kita juga harus mengetahui terkait tujuan dan bagaimana cara kerjanya.

Seperti yang sudah Kami singgung sebelumnya, BLOB seperti lempengan data (baca pengertian data disini) raksasa dalam bentuk file.

Itu membutuhkan ruang besar untuk storage (penyimpanan).

Karena gumpalan bertujuan dan digunakan untuk menyimpan objek seperti gambar, file audio, dan klip video, mereka sering membutuhkan space (ruang) lebih banyak daripada jenis data lainnya.

Jumlah data yang dapat disimpan BLOBs dapat bervariasi tergantung pada tipe basis data, tetapi beberapa basis data memungkinkan ukuran gumpalan beberapa GigaByte (GB).

Objek besar biner (blobs) adalah data biner terkonsentrasi yang dikompresi menjadi file individual di dalam basis data.

Ukuran file yang besar berarti mereka membutuhkan perawatan penyimpanan khusus.

BLOB adalah binary (biner), yang artinya biasanya berupa gambar, audio, atau media lainnya.

Namun, mereka juga bisa berupa bentuk lain seperti kode biner.

BLOBs (gumpalan biner tersebut) terdiri dari data mentah dalam bentuk file.

Ketika orang kebanyakan mendengar kata “BLOBs”, mereka berpikir tentang massa raksasa Goo yang bergerak perlahan terkait cara kerjanya.

Anda dapat membayangkannya seperti aliran lava meraup segala sesuatu di jalurnya.

Katakanlah bahwa lava ini menemukan ratusan video (dalam format disk fisik), dimana itu akan mengelilingi mereka semua dengan cara yang berantakan namun terbilang kohesif.

Ya, ini adalah representasi yang baik dari gumpalan data komputer dan file besar yang tidak mudah masuk ke satu tempat.

Bayangkan gumpalan sebagai bencana bagi sistem manajemen data yang mengalir ke sana kemari dalam bentuknya yang besar.

Baca Juga :  11+ Istilah dalam Back End (Development) yang Harus Anda Ketahui

Hal lain yang membantu mengkategorikannya sebagai massa yang lengket dan sulit dikendalikan adalah gagasan bahwa tidak ada dukungan database (baca selengkapnya tentang database disini

) yang komprehensif untuknya.

Software atau Aplikasi untuk BLOB

Ilustrasi Gambar Sofware Aplikasi Dan Bagaimana Cara Kerja BLOB Dalam Penjelasan Pengertian Dan Artinya
Ilustrasi Gambar Sofware Aplikasi Dan Bagaimana Cara Kerja BLOB Dalam Penjelasan Pengertian Dan Artinya

Terkait software dan aplikasi untuk BLOB, perlu kalian ketahui bahwa BLOBs tersebut diperlakukan berbeda karena (dalam hal ini yaitu secara khusus) untuk berbagi itu membutuhkan perawatan yang luar biasa.

Banyak basis data tidak memaksimalkan komitmen untuk menjaga informasi dari sesuatu yang sebesar BLOBs.

Ini membuat dan memberikan manajemen data tugas yang berat, bahkan itu biasanya memerlukan server ( yang kuat.

Sistem manajemen aset digital atau Database Asset Management (DAM) menangani pembagian dan pengambilan file media.

BLOBs pada dasarnya adalah label teknologi (baca penjelasan arti teknologi disini) untuk banyak file. Bergantung pada beban kerja dan kebutuhan penyimpanan file Anda, DAM meningkatkan efisiensi semua operasi di sekitar blob.

Pastikan Anda memahami fungsi BLOB ketika menjalani proyek-proyek penting.

Bahkan jika Anda tidak bekerja secara langsung dengan konsep-konsep ini, mereka pasti akan muncul dalam bidang kerja Anda.

BLOBs membutuhkan ruang yang besar, terutama dibandingkan dengan tipe data rata-rata, dimana pada akhirnya jumlah data yang dapat diambil gumpalan bergantung pada database.

Sebagian besar sistem memungkinkan space (ruang) yang luas dan beberapa BLOB tersebut mendorong jumlahnya menjadi ke atas ukuran GigaByte (GB).

Pengguna sering mengelola berbagai tools atau alat yang memberikan ukuran tabel yang luas sehingga mereka dapat mengidentifikasi dengan benar berapa banyak ruang yang dibutuhkan gumpalan mereka.

Inilah contoh real atau dunia nyata dari BLOB yang sedang beraksi.

Jika pengguna memiliki ratusan video digital katalog, mereka dapat menyimpan video dalam database dengan tipe data BLOB.

BLOBs itu pada dasarnya akan menjadi ratusan video semua dalam satu besar seperti (gumpalan).

Bagaimana Cara Menggunakan BLOB (Binary Large Object)?

Ketika kita membahas tentang penjelasan, tujuan dan cara kerja BLOB, perlu kalian ketahui bahwa dalam sebuah sistem database, fungsi BLOB dapat menyimpan sejumlah besar data, tipe dokumen, dan bahkan file media seperti file audio atau video.

Anda bisa menulis objek besar biner atau BLOB ini ke database sebagai data biner atau karakter, tergantung pada jenis bidang di sumber data Anda.

Untuk menulis nilai BLOB ke basis data Anda, keluarkan pernyataan INSERT atau UPDATE pernyataan yang sesuai dan berikan BLOB nilai sebagai parameter input.

Baca Juga :  Memahami Pengertian HTML5: Apa itu? Sejarah, Tujuan, Manfaat, API Javascript, Elemen dan Atribut Baru serta Perbedaannya dengan HTML4!

Jika Anda BLOB disimpan sebagai teks, seperti bidang teks SQL Server, Anda bisa meneruskan BLOB sebagai parameter string.

Jika BLOB disimpan dalam format biner, seperti bidang gambar dalam SQL Server, Anda bisa melewatkan array bertipe byte sebagai parameter biner.

Kesimpulan

Oke, Kami rasa sudah cukup jelas untuk sekarang, jadi berdasarkan penjelasan dan pembahasan Pengertian BLOB, Apa itu Binary Large Object? Tujuan dan Cara Kerja, Software atau Aplikasi serta Bagaimana Cara Menggunakannya di atas, dapat kita simpulkan bahwa gumpalan, Binary Large Object atau BLOB adalah tipe data yang dapat menyimpan data biner. Ini berbeda dari kebanyakan tipe data lain yang digunakan dalam database, seperti integer, angka floating point, karakter, dan string, yang menyimpan huruf dan angka. Karena BLOBs dapat menyimpan data biner serta dapat digunakan untuk menyimpan gambar atau file multimedia lainnya.

Sebagai contoh misalnya, album foto dapat disimpan dalam database menggunakan tipe data gumpalan untuk gambar, dan tipe data string untuk teks. Namun, di dunia komputer, gumpalan sedikit lebih mudah untuk didefinisikan. Istilah “gumpalan atau BLOB” ini sebenarnya merupakan singkatan dari “Binary Large Object” dan digunakan untuk menyimpan informasi pada database.

Penutup

Demikianlah ulasan yang dapat Kami bagikan dalam postingan yang membahas Pengertian BLOB, Apa itu Binary Large Object? Tujuan dan Cara Kerja, Software atau Aplikasi serta Bagaimana Cara Menggunakannya kali ini. Semoga tulisan ini dapat bermanfaat dan menambah wawasan Kita semua terutama dalam mengetahui serta memahami istilah-istilah teknologi yang harus diketahui dalam belajar teknologi informasi.

Silahkan share artikel atau pembahasan Kami disini kepada teman, kerabat serta rekan kerja dan bisnis kalian semua jika kalian rasa ini bermanfaat. Sekian dari Saya, Terima Kasih.

Tinggalkan Komentar