Ini Dia Pengertian Fiber Optik: Sejarah, Fungsi, Cara Kerja, Jenis dan Tipe, Komponen serta Kelebihan dan Kekurangannya!

0
Gambar Pengertian Fiber Optik Apa Itu Serat Optik Sejarah Fungsi Cara Kerja Prinsip Kerja Jenis Jenis Dan Tipe Komponen Serta Kelebihan Dan Kekurangannya
Gambar Pengertian Fiber Optik Apa Itu Serat Optik Sejarah Fungsi Cara Kerja Prinsip Kerja Jenis Jenis Dan Tipe Komponen Serta Kelebihan Dan Kekurangannya

Tahukah Anda, Pengertian Fiber Optik, Apa itu Serat Optik? Sejarah, Fungsi, Cara Kerja, Prinsip Kerja, Jenis dan Tipe, Komponen serta Kelebihan dan Kekurangannya? Betul sekali! Sementara banyak dari kita telah mendengar istilah yang disebut serat optik atau teknologi fiber optik untuk menggambarkan jenis kabel atau teknologi kabel yang menggunakan cahaya, hanya saja, hanya sedikit dari kita yang benar-benar mengerti dan tahu betul tentang apa itu sebenarnya arti fiber optik.

Seperti yang kita ketahui, zaman sekarang, terutama di tahun 2021 ini, smartphone atau ponsel bekerja dengan cara yang berbeda, mereka mengirim dan menerima informasi menggunakan gelombang radio yang tidak terlihat dan dengan teknologi yang disebut nirkabel, karena secara fisik, mereka tidak menggunakan kabel. Fiber optik bekerja dengan cara ketiga, yaitu mengirimkan informasi yang dikodekan dalam berkas cahaya ke gelas atau pipa plastik. Berkenaan dengan hal itu, dalam postingan kali ini, Kami akan membahas segala hal tentang apa itu fiber optik secara lengkap. Mari, simak ulasannya di bawah ini!

Pengertian Fiber Optik

Juga dikenal dengan fiber optic, optical fiber, serat atau fiber optik adalah segala hal yang merujuk kepada medium dan teknologi yang terkait dengan transmisi informasi sebagai pulsa cahaya di sepanjang untaian kaca atau plastik atau serat. Fiber Optik digunakan untuk jaringan data jarak jauh dan berkinerja tinggi berdasarkan simpulan Kami yang bersumber dari Situs Techtarget.

Fiber optik atau serat optik juga biasa digunakan dalam layanan telekomunikasi seperti internet, televisi dan telepon. Misalnya, sebagai contoh, perusahaan seperti Verizon dan Google menggunakan serat optik dalam layanan Verizon FIOS dan Google Fiber mereka, dimana itu memberikan kecepatan internet cepat dan dalam kecepatan Gigabyte kepada pengguna.

Apa itu Serat Optik?

Jadi, apa itu serat optik? Serat optik adalah suatu jenis kabel dimana mereka terbuat dari kaca atau plastik yang sangat halus, fiber optik atau serat optik digunakan sebagai media transmisi data, karena mereka dapat mentransmisikan sinyal cahaya dengan kecepatan tinggi dari suatu lokasi ke lokasi lainnya.

Ukuran fiber optik ini terbilang sangat kecil, dimana diameternya hanya 120 mikrometer, bahkan lebih kecil dibandingkan dengan helaian rambut manusia. Komponen jaringan ini mempunyai kecepatan transmisi yang tinggi dengan menggunakan pembiasan cahaya menjadi prinsip kerja dari fiber optik. Sumber cahaya yang dipakai dalam proses transmisi data-nya adalah berupa laser atau LED.

Fiber optik atau serat optik menjadi salah satu komponen yang terbilang cukup populer terutama dalam dunia telekomunikasi belakangan ini. Dimana, kabel jaringan tersebut mempunyai kecepatan dengan akses yang tinggi sehingga banyak digunakan sebagai saluran komunikasi.

Sejarah Singkat Fiber Optik

Dalam membahas apa pengertian fiber optik, tentunya kita juga harus mengenal sedikit terkait sejarah dari kabel ini bukan? Ya! Adapun sejarah dari serat atau fiber optik pada awalnya dikembangkan pada tahun 1950-an untuk endoskopi. Tujuannya adalah untuk membantu dokter melihat bagian dalam pasien manusia tanpa operasi besar.

Baca Juga :  Inilah Penjelasan Pengertian Cloud Computing: Apa itu Komputasi Awan? Tujuan dan Fungsi, Jenis, Macam, Manfaat, Karakteristik serta Perbedaannya dengan Web Hosting!

Pada tahun 1960-an, insinyur telepon menemukan cara untuk menggunakan teknologi yang sama untuk mengirim dan menerima panggilan telepon pada “kecepatan cahaya” yaitu sekitar 186.000 mil per detik dalam ruang hampa, tetapi melambat hingga sekitar dua pertiga dari kecepatan ini dalam kabel. Sejak saat itulah serat atau fiber optik berkembang dan terus dikembangkan hingga sekarang ini terutama untuk transmisi data.

Fungsi Fiber Optik

Untuk fungsinya sendri, dengan mengacu pada penjelasan arti fiber optik di atas, pada dasarnya adalah sama seperti kabel lainnya, yaitu untuk menghubungkan antara komputer dalam suatu jaringan.

Letak dari perbedaan antara kabel fiber optik dengan jenis kabel lainnya misalnya seperti kabel UTP (baca cara crimping kabel UTP yang benar) yaitu adalah kemampuannya dalam memberi kecepatan tinggi dalam mengakses dan melakukan transfer data.

Selain itu, serat atau fiber optik ini, tidak akan mengalami gangguan elektromagnetik seperti halnya kabel jenis yang lainnya karena dalam kabel ini tidak ada arus listrik.

Cara Kerja Fiber Optic (Optik)

Gambar Cara Kerja Kabel Serat Atau Fiber Optik
Gambar Cara Kerja Kabel Serat Atau Fiber Optik

Selain dari apa yang sudah Kami jelaskan dalam pengertian fiber optik di atas, adalah merupakan hal yang penting bagi kita untuk mengetahui bagaimana cara kerja dari kabel serat atau fiber optik ini. Cara kerjanya yaitu adalah cahaya yang bergerak dari kabel fiber optik dengan memantul dinding kabel berulang kali. Setiap partikel cahaya (disebut foton) memantul ke bawah pipa dengan refleksi internal seperti cermin.

Sinar cahaya tersebut bergerak turun hingga ke inti kabel. Core atau inti adalah bagian tengah kabel dan struktur kaca. Cladding adalah lapisan kaca yang melilit inti. Cladding ada untuk menjaga sinyal cahaya di dalam inti.

Inti serat dan kelongsong membengkokkan cahaya yang masuk pada sudut tertentu dengan indeks bias-nya sendiri. Ketika sinyal cahaya dikirim melalui kabel serat optik, mereka memantulkan inti dan membungkus serangkaian pantulan, yang prosesnya disebut total internal reflection atau refleksi internal total.

Prinsip Kerja Fiber Optik

Untuk prinsip kerja dari serat atau fiber optik sendiri, yaitu tidak sama dengan dan kabel umum lainnya. Pada kebanyakan kabel, data ditransmisikan menggunakan aliran listrik, namun pada kabel ini, data ditransmisikan menggunakan aliran cahaya yang dikonversikan dari jenis listrik sehingga proses transmisi data tersebut tidak akan terganggu dari gelombang elektromagnetik.

Fiber optik memanfaatkan serat kaca sebagai bahan penyusunnya untuk menerima refleksi atau pantulan cahaya total yang tinggi oleh cermin, sehingga data akan ditransmisikan dengan kecepatan tinggi pada jarak yang tidak terbatas. Pantulan tersebut dihasilkan melalui cahaya yang berjalan pada serat kaca dengan sudut yang rendah.

Selain itu, dalam proses kerjanya, efisiensi dari pantulan cahaya fiber optik ini dipengaruhi dari kemurnian bahannya dimana, semakin murni bahan gelas atau kaca yang digunakan maka, penyerapan cahaya yang semakin sedikit dari fiber optik yang mana hal tersebut akan membentuk pantulan cahaya yang tinggi.

Jenis-Jenis dan TIpe Kabel Fiber Optik

Gambar Jenis Jenis Dan Tipe Kabel Serat Atau Fiber Optik Dalam Membahas Penjelasannya
Gambar Jenis Jenis Dan Tipe Kabel Serat Atau Fiber Optik Dalam Membahas Penjelasannya

Setelah memahami apa pengertian fiber optik, sejarah dan fungsinya selanjutnya kita juga harus mengetahui apa saja jenis-jenis dan tipe dari kabel ini. Terkait mode transmisinya, jenis fiber optik terbagi menjadi 2 (dua) jenis, yaitu:

  1. Fiber Optik Single Mode
  2. Fiber Optik Multimode

Di bawah ini adalah penjelasan dari masing-masing jenis kabel serat atau fiber optik di atas.

a. Fiber Optik Single Mode

Jenis fiber optik yang pertama adalah fiber optik single mode. Ini adalah jenis kabel jaringan yang mempunyai transmisi tunggal, karena single mode disini, hanya sanggup untuk menyebar dan memancarkan cahayanya melalui satu inti.

Untuk jenis ini, mereka mempunyai inti yang berukuran kecil, dengan diameter sekitar 9 mikrometer yang digunakan untuk mentransmisikan gelombang cahaya dari sinar infra-red atau inframerah dengan panjang gelombangnya yaitu 1300-1550 nanometer.

Baca Juga :  Mengenal Pengertian Web App (Application): Apa itu Aplikasi Web? Sejarah, Cara Kerja, Manfaat, Contoh, Kelebihan dan Kekurangan serta Perbedaannya dengan Website!

b. Fiber Optik Multimode

Berikutnya adalah jenis fiber optik multimode, ini adalah jenis kabel yang dapat untuk mentransmisikan banyak cahaya dalam waktu bersamaan karena jenis multimode disini mempunyai ukuran inti yang besar, dimana diameternya yaitu kurang lebih 625 mikrometer.

Kabel jenis ini biasanya digunakan untuk keperluan komersial yang dalam umumnya diakses banyak orang. mereka mengirimkan sinar infra-red atau inframerah dengan panjang 850-1300 nanometer.

Di bawah ini adalah keterangan dari masing-masing jenis kabelnya.

VariabelSingle-ModeMulti-Mode
Besar diameter core5-10 mikrometer50, 62.5 dan 100 mikrometer
Jenis cahayaLaser Infra-RedLED
Banyak pancaran cahayaSatuBanyak (beberapa)
Jenis pancaran cahaya1319 dan 1510 nanometer850 dan 1300 nanometer
Jarak pancaran cahaya30 – 100 kilometer500 meter – 2 kilometer
BandwidthDapat mencapai 10 GbpsDapat mencapai 1Gbps
Biaya (harga)Biasanya lebih mahalBiasanya lebih murah

Fiber optik, perlu kalian ketahui bahwa kabel ini juga memiliki beberapa tipe kabel. Berikut ini adalah tipe kabel fiber optik yang umumnya sering digunakan:

  • Tight buffer (indoor atau outdoor)
  • Breakout cable (indoor atau outdoor)
  • Aerial cable atau self-supporting
  • Hybrid dan composite cable
  • Armored cable
  • LSZH (low smoke zero halogen)
  • Simplex cable
  • Zipcord cable

Komponen atau Bagian-Bagian Fiber Optik

Gambar Komponen Atau Bagian Bagian Fiber Optik Dalam Membahas Pengertian Fiber Optik
Gambar Komponen Atau Bagian Bagian Fiber Optik Dalam Membahas Pengertian Fiber Optik

Selain jenis-jenis dan tipe kabel serat atau fiber optik di atas, kalian juga harus tahu bahwa, kabel ini sendiri terdiri dari beberapa bagian yang mempunyai fungsi masing-masing.

Berikut ini adalah beberapa Komponen dan bagian-bagian yang ada pada kabel serat atau fiber optik:

a. Core

Yang pertama adalah core atau bagian inti dari fiber optik terbuat oleh bahan kaca yang memiliki diameter yang sangat kecil dimana ukurannya yaitu kurang lebih sekitar 2 μm (mikrometer) hingga 50 μm. Diameter serat atau fiber optik yang lebih besar akan menciptakan performa yang lebih baik dan stabil juga.

b. Cladding

Komponen berikutnya yaitu adalah cladding. Ini adalah bagian pelindung yang pribadi menyelimuti serat optik. Biasanya ukuran cladding ini berdiameter sekitar 5 μm (mikrometer) hingga 250 μm.

Cladding terbuat dari bahan silikon, dan komposisi bahannya berbeda dengan bagian core atau Inti. Selain melindungi bagian core, bagian ini juga berfungsi sebagai pemandu untuk gelombang cahaya yang merefleksikan semua cahaya tembus kembali pada bagian core atau inti.

c. Coating atau Buffer

Coating atau buffer adalah mantel oleh fiber optik atau serat optik yang berbeda dan tidak sama dengan cladding dan core. Lapisan ini terbuat oleh bahan plastik yang kenyal.

Bagian ini berfungsi menjadi lapisan pelindung dari seluruh gangguan fisik yang mungkin terjadi, misalnya lengkungan atau tekukan pada kabel atau kelembaban udara didalam kabel dan lain sebagainya.

d. Strength Member dan Outer Jacket

Lapisan strength member dan outer jacket adalah bagian yang sangat penting dalam kabel fiber optik karena mereka berfungsi sebagai pelindung utama kabel. Lapisan outer jacket adalah bagian terluar dari fiber optik yang melindungi inti kabel terutama dari melindungi gangguan fisik yang terjadi.

Kelebihan dan Kekurangan Fiber Optik

Betul! Fiber optic, kabel ini sendiri memang memiliki kelebihan dibandingkan jenis kabel lainnya. Namun, selain memiliki kelebihan, kabel serat atau fiber optik juga memiliki kekurangan. Berkenaan dengan hal ini, di bawah ini akan Kami jelaskan tentang kelebihan dan kekurangannya secara detail.

a. Kelebihan Fiber Optik

Berikut ini adalah apa saja yang menjadi kelebihan serat atau fiber optik.

1. Bandwidth Besar dan Kecepatan Lebih Cepat

Kabel fiber optik mendukung bandwidth dan kecepatan yang sangat tinggi. Jumlah informasi yang dapat ditransmisikan per unit kabel serat optik adalah keunggulannya yang paling utama dan signifikan.

Baca Juga :  Mengenal Pengertian SM Bus: Apa itu System Management Bus Controller? Sejarah, Fungsi, Protokol dan Cara Mengatasi Masalah Umumnya pada Komputer!

2. Murah

Beberapa mil kabel fiber optik bisa dibuat lebih murah dibandingkan dengan panjang kabel tembaga yang setara. Dengan banyaknya vendor yang berkerumun untuk memperebutkan pangsa pasar, harga kabel fiber optik kedepannya pasti akan turun.

3. Lebih Tipis dan Ringan

Fiber optik terbilang lebih tipis dan dapat ditarik ke diameter yang lebih kecil dari kawat tembaga. Mereka berukuran lebih kecil dan ringan dari kabel kawat tembaga yang sebanding, menawarkan lebih cocok untuk tempat-tempat di mana ruang menjadi perhatian.

4. Daya Bawa yang Lebih Tinggi

Karena serat optik jauh lebih tipis dari kabel tembaga, maka lebih banyak serat yang bisa digabungkan menjadi kabel berdiameter tertentu. Hal ini memungkinkan adanya lebih banyak saluran telepon untuk melewati kabel yang sama atau lebih banyak saluran yang masuk melalui kabel ke kotak TV kabel Anda.

5. Lebih Sedikit Degradasi Sinyal

Hilangnya sinyal dalam serat optik tidak akan mudah terjadi dibandingkan dari pada kabel tembaga.

6. Sinyal Cahaya

Tidak seperti fiber optik yang ditransmisikan dalam kabel tembaga, sinyal cahaya dari satu fiber optik tidak mengganggu serat-serat lain dalam kabel serat yang sama. Hal ini berarti percakapan telepon atau penerimaan data dan sinyal TV menjadi semakin lebih jelas.

7. Umur Panjang dan Tahan Lama

Selain dari beberapa kelebihannya di atas, perlu kalian ketahui bahwa fiber optik biasanya memiliki siklus hidup yang lebih lama bahkan dapat selama lebih dari 100 tahun!

b. Kekurangan Serat Optik

Berikut ini adalah apa saja yang menjadi kekurangan serat atau fiber optik.

1. Penerapan atau Aplikasi Terbatas

Kabel fiber optik hanya dapat digunakan di tanah, dan tidak dapat meninggalkan tanah atau berfungsi dengan komunikasi seluler.

2. Daya Rendah

Sumber pemancar cahaya terbatas pada daya yang rendah. Meskipun pemancar daya tinggi tersedia untuk meningkatkan pasokan daya, tentu hal tersebut akan menambah biaya tambahan.

3. Kerapuhan

Serat optik agak rapuh dan lebih rentan rusak dibandingkan dengan kabel tembaga. Anda sebaiknya tidak memelintir atau terlalu menekuk kabel ini.

4. Jarak

Jarak antara pemancar dan penerima harus tetap pendek atau harus menggunakan repeater untuk meningkatkan sinyalnya.

Kesimpulan

Oke, berdasarkan penjelasan mengenai Pengertian Fiber Optik, Apa itu Serat Optik? Sejarah, Fungsi, Cara Kerja, Prinsip Kerja, Jenis dan Tipe, Komponen serta Kelebihan dan Kekurangannya di atas, dapat kita simpulkan bahwa serat atau fiber optik adalah kabel panjang, dengan untaian tipis dari kaca yang sangat murni sekisaran dengan diameter rambut manusia. Fiber Optik diatur dalam bundel yang disebut Kabel Optik dan digunakan untuk mengirimkan sinyal cahaya jarak jauh.

Jika Anda perhatikan dengan teliti serat optik tunggal, Anda akan melihat bahwa memiliki bagian-bagian seperti, core (inti), cladding, lapisan penyangga, lapisan plastik yang melindungi serat dari kerusakan dan kelembaban. Fiber optik hadir dalam dua jenis, yaitu fiber optik single mode (mode tunggal) dan multi mode.

Penutup

Demikianlah apa yang dapat Kami bahas dan sampaikan disini terkait Pengertian Fiber Optik, Apa itu Serat Optik? Sejarah, Fungsi, Cara Kerja, Prinsip Kerja, Jenis dan Tipe, Komponen serta Kelebihan dan Kekurangannya. Semoga dapat bermanfaat dan dapat menambah wawasan kalian semua dalam memahaminya.

Silahkan bagikan artikel atau tulisan Kami disini jika kalian rasa bermanfaat serta jangan lupa tinggalkan juga pendapat Anda melalui kolom komentar di bawah ini. Sekian dari Saya, Terima Kasih.

Tinggalkan Komentar